home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Menilik Skin Fasting, Tren ‘Puasa’ Skincare untuk Kulit

Menilik Skin Fasting, Tren ‘Puasa’ Skincare untuk Kulit

Ada sebuah tren dalam dunia kecantikan yang dikenal sebagai skin fasting. Alih-alih memakai produk skincare, tren ini justru mengajak Anda ‘berpuasa’ dari segala macam produk perawatan kulit dalam kurun waktu tertentu. Cari tahu lebih dalam di sini!

Apa itu skin fasting?

cara cuci muka yang benar

Skin fasting adalah ‘puasa’ dari berbagai produk skincare dalam waktu tertentu untuk menjaga kesehatan kulit. Prinsipnya bahwa dengan tidak memakai skincare, kulit dapat mengembalikan keseimbangannya yang selama ini berubah akibat bahan kimia.

Deanne Robinson, seorang dokter kulit asal Amerika Serikat, mengatakan bahwa Anda ibarat sedang ‘melatih’ kulit setiap menggunakan skincare. Bahan-bahan dalam produk ini membuat kulit melakukan sesuatu yang bukan fungsi alaminya.

Contohnya, saat Anda memakai pelembap untuk kulit berminyak, kulit mendapat sinyal bahwa ia tidak perlu mengeluarkan minyak berlebih karena permukaan sudah cukup lembap. Produksi minyak akan tetap berkurang selama Anda tetap menggunakannya.

Hal serupa juga terjadi bila Anda rutin memakai produk untuk membersihkan lapisan kulit mati (eksfoliasi). Bahan kimia seperti AHA dan BHA di dalamnya akan merangsang pergantian sel-sel kulit lebih cepat dari biasanya.

Skin fasting merupakan cara alami untuk memulihkan keseimbangan kulit seperti semula. Cara ini akan menghilangkan bekas bahan kimia penyebab kulit iritasi. Dengan kata lain, kulit Anda seakan terlahir kembali dengan fungsi awalnya.

Apakah Anda butuh skin fasting?

Beberapa tahun lalu, pembersih, makeup, dan pelembap saja tampaknya sudah cukup untuk merawat wajah. Seiring berkembangnya inovasi, kini Anda mungkin sudah tidak asing dengan 10 langkah perawatan wajah yang semakin populer.

Anggapan “lebih banyak produk pasti lebih baik” ternyata tidak selalu benar. Bukannya menyehatkan kulit, ini justru merupakan kesalahan memakai skincare yang umum. Skincare yang terlalu banyak busa saling mengganggu fungsi satu sama lain.

Eksfoliasi secara berlebihan misalnya, membuat kulit menjadi merah, gatal, atau mengelupas. Produk eksfoliator yang tidak sesuai juga bisa menyebabkan iritasi, kulit kering, dan kulit sensitif.

Bahan-bahan bermanfaat seperti retinoid dan asam hialuronat pun dapat merusak kulit bila digunakan berlebihan. Keduanya merusak lapisan pelindung yang menjaga kelembapan kulit sehingga memperparah jerawat, gejala rosacea, dan eksim.

Jika produk skincare yang Anda gunakan malah menyebabkan masalah baru, mungkin ini adalah tanda bahwa kulit Anda butuh skin fasting. Coba hentikan pemakaian satu demi satu produk tersebut hingga Anda tahu mana skincare yang tidak cocok.

Sebaliknya, Anda tidak perlu melakukan skin fasting bila kulit tidak bermasalah dengan produk-produk skincare tersebut. Kulit Anda mungkin cocok dengan bahan aktif di dalamnya dan justru lebih terjaga dengan rutinitas skincare.

Apa yang terjadi selama skin fasting?

skincare pagi untuk bekas jerawat

Bentuk skin fasting bisa berbeda pada tiap orang, dari sekadar berhenti menggunakan pelembap hingga tidak memakai produk skincare sama sekali. Lamanya pun bervariasi, ada yang hanya beberapa hari, satu minggu, atau bahkan lebih.

Berhenti menggunakan produk secara bertahap

Anda bisa mulai dengan berhenti memakai satu per satu produk. Perhatikan apakah ada perubahan setelah Anda berhenti menggunakan produk tertentu. Terus lanjutkan hingga hanya menyisakan tabir surya.

Tabir surya merupakan produk yang sebaiknya tidak dilewatkan saat skin fasting. Pasalnya, sinar ultraviolet dapat membuat kulit rusak. Cukup cuci muka Anda dengan air dan gunakan tabir surya sebagai pengganti rutinitas skincare.

Anda mungkin akan mengalami berbagai perubahan. Jika Anda memiliki kulit kering, skin fasting dapat membuatnya membaik atau justru memperparah. Jadi, pastikan Anda minum cukup air untuk mencegah kulit bertambah kering.

Lihat hasilnya beberapa hari kemudian dan bandingkan dengan kondisi kulit Anda sebelumnya. Bila cara ini membuat kulit Anda lebih baik, Anda bisa mengulanginya beberapa bulan sekali.

Memiliki efek yang berbeda pada setiap orang

Skin fasting merupakan metode alami untuk menjaga kesehatan kulit dengan tidak memakai skincare selama jangka waktu tertentu. Cara ini diyakini akan membuat kulit ‘bernapas’ bebas setelah sebelumnya terus terkena bahan kimia dari produk skincare.

Walau berpotensi baik bagi kulit, perlu diingat bahwa metode detoks kulit ini bisa menimbulkan efek yang berbeda pada tiap orang. Jika Anda berminat melakukan skin fasting, coba lakukan dahulu selama 3 – 4 hari dan lihat efeknya pada kulit Anda.

Hentikan skin fasting bila kulit malah menjadi kering, berjerawat, ataupun mengalami masalah lainnya. Ikuti kembali rutinitas skincare Anda dan konsultasikan masalah ini pada dokter kulit untuk menentukan solusinya.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

I Tried Skin Fasting, the Latest Trend for Clear Skin. (2020). Retrieved 16 June 2020, from https://www.healthline.com/health/beauty-skin-care/skin-fasting-detox#5

How To Know If You’re Using Too Many Skincare Products. (2020). Retrieved 16 June 2020, from https://www.huffingtonpost.co.uk/entry/skincare-products_uk_5e5e784ac5b63aaf8f5dd2ad

What Exactly Is Skin Fasting — and Should You Try It?. (2020). Retrieved 16 June 2020, from https://www.allure.com/story/what-is-skin-fasting 

Understanding Skin Care Product Ingredients. (2020). Retrieved 16 June 2020, from https://my.clevelandclinic.org/health/articles/10980-understanding-the-ingredients-in-skin-care-products

Sen, C. (2020). All You Need To Know About Skin Fasting & Its Benefits. SkinKraft. Retrieved 9 April 2021, from https://skinkraft.com/blogs/articles/skin-fasting

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh Diah Ayu Lestari
Tanggal diperbarui 3 minggu lalu
x