home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Benarkah DNA Ikan Salmon Bermanfaat untuk Kesehatan Kulit?

Benarkah DNA Ikan Salmon Bermanfaat untuk Kesehatan Kulit?

Daging ikan salmon sehat dimakan karena mengandung asam lemak omega-3, protein, vitamin B, dan juga antioksidan yang baik untuk tubuh secara keseluruhan. Namun di dunia kecantikan, tren menyuntikkan atau mengoleskan krim yang mengandung DNA ikan salmon katanya baik untuk mencegah penuaan dan menyembuhkan luka di kulit. Benarkah?

Manfaat DNA salmon untuk kesehatan kulit

Dikutip dari Huffington Post, DNA yang terdapat dalam sperma ikan salmon dipercaya berkhasiat baik untuk kesehatan dan kecantikan kulit.

Dr. Rachel Nazarian dari Schweiger Dermatology Group di New York kemudian menyatakan memang ada beberapa fakta ilmiah yang mendukung teori tersebut.

Pertama adalah sebuah penelitian terbitan International Journal of Cosmetic Science pada tahun 2010. studi tersebut melaporkan krim yang mengandung 3% DNA sperma salmon mengenyalkan dan melembapkan kulit wajah 90% pria partisipan setelah 12 minggu pengolesan rutin. Kulit pria-pria tersebut tadinya tampak sangat kasar dan kering. Tim peneliti menemukan, DNA sperma salmon bekerja merangsang produksi asam hyaluronat (hyaluronic acid) pada sel jaringan ikat kulit.

Bukti yang kedua datang dari penelitian lebih anyar, terbitan jurnal Archives of Craniofacial Surgery tahun 2018. Penelitian ini menyatakan krim yang mengandung DNA dari sperma salmon membantu luka bakar di kulit tikus lebih cepat sembuh, ketimbang ketika dioles cairan saline atau obat luka bakar lainnya.

Hasil penelitian tersebut memperlihatkan krim DNA salmon membantu mempercepat penyembuhan luka dengan meningkatkan pembentukan pembuluh darah serta melancarkan aliran darah ke kulit.

Terakhir menurut dr. Nazarian, produk skincare yang mengandung sperma DNA salmon sering dianjurkan dipakai untuk memulihkan kulit setelah perawatan laser ablatif tertentu.

Jadi benarkah DNA salmon bermanfaat untuk kulit?

Meski DNA salmon dinilai berpotensi baik untuk kulit, masih perlu bukti-bukti dari penelitian yang lebih luas untuk memastikan manfaatnya. Penelitian yang ada sampai saat ini masih terbatas diuji pada kelompok kecil manusia, hewan percobaan, atau kultur sel kulit.

Dr. Samer Jaber, dokter kulit dari Washington Square Dermatology, masih meragukan bahwa manfaat DNA salmon benar-benar manjur untuk mencegah penuaan kulit. Jaber berargumen bahwa penelitian yang ada hanya membuktikan manfaat DNA salmon untuk meningkatkan elastisitas kulit, bukan mencegah penuaan dini. Ia melanjutkan, pada dasarnya hal paling utama yang dapat mencegah penuaan dini sampai saat ini masih dimenangkan dengan rajin mengoleskan tabir surya pada kulit.

Sementara itu, beberapa ahli berpendapat bahwa kebaikan salmon untuk kulit paling berpotensi datang dari kandungan asam omega 3 dan vitamin D-nya. Kulit manusia pada dasarnya memiliki lapisan minyak alami di bagian paling atasnya untuk melindungi diri dari kekeringan.

Nah, asupan asam lemak omega 3 diketahui dapat membantu kulit mempertahankan kelembaban dan tetap terhidrasi. Asam lemak omega-3 sudah terbukti dapat mencegah kerusakan kolagen dan elastisitas kulit, yang bisa membuat Anda terlihat awet muda.

Selain itu, dr. Melda Isaac, seorang dokter kulit di Washington, DC, juga mengatakan bahwa vitamin D dari salmon memiliki efek fotoprotektif. Artinya, asupan vitamin D dapat membantu melindungi kulit terhadap dampak negatif dari radiasi sinar UV.

Manfaat vitamin D pada daging ikan salmon juga bagus untuk pertumbuhan, perbaikan, serta membantu melindungi kulit dari terpaan radikal bebas.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Salmon for healthy skin https://www.huffpost.com/entry/salmon-for-healthy-skin_n_5ad7623be4b029ebe0203596 Diakses pada 31 Juli 2019.

Salmon sperm for anti aging skin care https://www.huffpost.com/entry/salmon-sperm-anti-aging-skin-care_l_5c6591cbe4b0233af972b341 Diakses pada 31 Juli 2019.

Hsu, T., Wang, M., Sekido, H., Hirahara, H., Hoshino, Y., Honmura, A., Akita, R., Yamamoto, S. and Enari, H. (2010). Effect of DNA from salmon milt on human skin conditions. International Journal of Cosmetic Science, 32(2), pp.165-165. Diakses pada 31 Juli 2019.

Lee, J. H., Han, J. W., Byun, J. H., Lee, W. M., Kim, M. H., & Wu, W. H. (2018). Comparison of wound healing effects between Oncorhynchus keta-derived polydeoxyribonucleotide (PDRN) and Oncorhynchus mykiss-derived PDRN. Archives of craniofacial surgery, 19(1), 20–34. doi:10.7181/acfs.2018.19.1.20. Diakses pada 31 Juli 2019.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Novita Joseph Diperbarui 02/11/2020
Ditinjau secara medis oleh dr Tania Savitri
x