home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

9 Cara Mencegah Keriput yang Mudah Dilakukan

9 Cara Mencegah Keriput yang Mudah Dilakukan

Seiring bertambahnya usia, kulit akan kehilangan kelenturannya sehingga muncul garis halus dan keriput. Meski penuaan kulit itu alamiah, kebiasaan dan pola makan dapat mempercepat keriput muncul sejak dini. Lalu, bagaimana cara mencegah keriput?

Berbagai cara mencegah munculnya keriput

manfaat belerang untuk kesehatan kulit

Mencegah selalu lebih baik dibandingkan mengobati. Sebelum Anda kerepotan mencari cara menghilangkan keriput dan kerutan pada wajah, di bawah ini sejumlah cara yang dapat Anda lakukan untuk mencegahnya sejak dini.

1. Melindungi kulit dari sinar matahari yang terik dan polusi

Sinar ultraviolet (UV) dapat memicu pembentukan radikal bebas pada kulit. Zat berbahaya ini lantas merusak serat elastin sehingga kulit jadi keriput. Maka itu, pakailah topi dan pakaian yang menutupi kulit saat berkegiatan pada hari yang terik.

Paparan polusi dan asap kendaraan juga bisa menimbulkan dampak yang sama. Jadi, sebisa mungkin hindarilah paparan polusi ketika beraktivitas di luar rumah. Begitu pulang ke rumah, segera cuci muka dan lakukan eksfoliasi pada wajah Anda.

2. Menggunakan tabir surya

Tabir surya tidak hanya melindungi kulit dari sinar UV, tapi juga mencegah penuaan dini yang ditandai dengan keriput. Sejumlah peneliti di Australia membuktikannya dengan meneliti efek pemakaian sunscreen terhadap kondisi kulit 903 pesertanya.

Mereka menemukan peserta pengguna sunscreen tidak menunjukkan tanda penuaan kulit yang terlihat secara jelas. Bahkan, ciri penuaan kulit berupa kulit kasar dan keriput tampak 24% lebih sedikit dibandingkan peserta yang tidak memakai sunscreen.

3. Tidur telentang

Posisi tidur yang baik ternyata dapat mencegah keriput. Pasalnya, tidur tengkurap dan menyamping membuat kulit bergesekan dengan sarung bantal atau kasur. Tekanan antara kulit wajah dan bantal juga akan menimbulkan lipatan dan garis tidur.

Hal ini bahkan bisa menjadi penyebab keriput pada kemudian hari. Maka itu, ada baiknya tidur dalam posisi telentang dengan wajah menghadap ke atas. Posisi ini membuat kulit lebih rileks karena tidak mendapatkan tekanan dalam waktu lama.

4. Mengonsumsi lemak menyehatkan

Asam lemak omega-3 dan omega-6 berperan penting dalam menjaga kesehatan kulit. Jenis lemak menyehatkan tersebut dapat membantu memelihara struktur kulit, membentuk minyak alami, dan meregenerasi sel kulit yang mengalami kerusakan.

Berkat manfaat tersebut, kulit dapat menjaga kelembapan dan kelenturannya sehingga tampak kencang, lembap, dan awet muda. Berikut beberapa sumber omega-3 serta omega-6 yang bisa membantu mencegah timbulnya keriput.

  • Ikan berlemak seperti salmon, ikan kembung, haring, dan sarden.
  • Biji-bijian terutama biji rami (flaxseed) dan biji chia.
  • Minyak safflower, minyak biji bunga matahari, minyak kedelai, dan minyak jagung.
  • Minyak ikan dan minyak dari biji-bijian.
  • Kacang-kacangan, khususnya kenari.

5. Menghindari kebiasaan memicingkan mata

Setiap ekspresi wajah yang dilakukan berulang kali tanpa sadar bisa menyebabkan lipatan dan garis-garis halus di kulit sekitar mata. Kebiasaan ini termasuk memicingkan mata saat kesilauan atau mencoba membaca teks jarak jauh atau yang terlalu kecil.

Cobalah memakai kacamata baca jika Anda membutuhkannya atau kacamata hitam saat bepergian ke luar rumah. Kacamata secara tidak langsung akan melindungi area mata dan mencegah timbulkan keriput akibat efek sinar UV pada kulit.

6. Tidak terlalu sering mencuci muka

Kebanyakan orang berpikir bahwa sering cuci muka akan membuat wajah menjadi lebih bersih. Padahal, terlalu sering mencuci muka justru dapat menyebabkan kulit dehidrasi. Dampaknya, kulit pecah-pecah dan keriput semakin mudah terlihat.

Anda sebenarnya hanya perlu membersihkan muka pada pagi dan malam hari. Jika Anda beraktivitas dalam ruangan, tidak memakai makeup, dan tidak banyak berkeringat seharian, cukup bersihkan muka dengan air yang bersih sebelum tidur.

7. Menggunakan skincare dengan vitamin C

Penggunaan rutin produk skincare mengandung vitamin C dapat membantu mencegah keriput. Sebagai antioksidan, vitamin ini melindungi kulit dari sinar UVA dan UVB yang menjadi penyebab utama kerusakan kulit dan timbulnya kerutan.

Vitamin ini juga mendorong produksi kolagen, protein penting yang membentuk struktur kulit Anda. Untuk mendapatkan hasil terbaik, pilihlah produk mengandung vitamin C untuk kulit dalam bentuk L-ascorbic acid atau ascorbyl palmitate.

8. Menghindari kebiasaan merokok

Merokok merupakan salah satu kebiasaan yang merusak kulit. Nikotin pada rokok bisa mempersempit pembuluh darah sehingga kulit kekurangan oksigen dan zat gizi. Selain itu, panas dan asap dari rokok juga dapat membuat kulit menjadi kering dan rusak.

Banyak ahli pun meyakini bahwa semakin sering seseorang merokok, semakin parah kerusakan yang terjadi pada kulitnya. Jadi, jika Anda ingin mencegah timbulnya keriput dan penuaan dini, hindarilah kebiasaan merokok mulai dari sekarang.

9. Menjalani gaya hidup sehat

Makan makanan yang bergizi, minum cukup air putih, dan tidur rutin setiap harinya merupakan perawatan dasar untuk mencegah kulit keriput muncul lebih cepat. Penuhi juga kebutuhan buah dan sayur sebanyak 8 – 10 sajian dalam sehari.

Jangan lupa berolahraga ringan selama 30 menit, setidaknya 5 hari dalam seminggu. Olahraga akan melancarkan aliran darah yang membawa zat gizi dan oksigen menuju kulit. Dengan begitu, kulit akan tampak sehat, kenyal, dan awet muda.

Jauh sebelum menempuh perawatan medis untuk mengatasi keriput, Anda dapat mencegah timbulnya keriput dengan cara alami. Contohnya dengan menerapkan gaya hidup sehat dan menghindari berbagai kebiasaan yang dapat merusak kulit.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Wrinkles. (2018). Retrieved 27 April 2021, from https://www.betterhealth.vic.gov.au/health/ConditionsAndTreatments/wrinkles

Quit smoking. (2020). Retrieved 27 April 2021, from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/quit-smoking/expert-answers/smoking/faq-20058153#

American Academy of Facial Esthetics Trained Physicians, Dentists and Nurses. (2021). Retrieved 27 April 2021, from https://www.facialesthetics.org/wrinkles/

Cao, C., Xiao, Z., Wu, Y., & Ge, C. (2020). Diet and Skin Aging-From the Perspective of Food Nutrition. Nutrients, 12(3), 870. https://doi.org/10.3390/nu12030870

Kotlus B. S. (2013). Effect of sleep position on perceived facial aging. Dermatologic surgery : official publication for American Society for Dermatologic Surgery [et al.], 39(9), 1360–1362. https://doi.org/10.1111/dsu.12266

Thomsen, B. J., Chow, E. Y., & Sapijaszko, M. J. (2020). The Potential Uses of Omega-3 Fatty Acids in Dermatology: A Review. Journal of cutaneous medicine and surgery, 24(5), 481–494. https://doi.org/10.1177/1203475420929925

Parrado, C., Mercado-Saenz, S., Perez-Davo, A., Gilaberte, Y., Gonzalez, S., & Juarranz, A. (2019). Environmental Stressors on Skin Aging. Mechanistic Insights. Frontiers in pharmacology, 10, 759. https://doi.org/10.3389/fphar.2019.00759 

Pullar, J. M., Carr, A. C., & Vissers, M. (2017). The Roles of Vitamin C in Skin Health. Nutrients, 9(8), 866. https://doi.org/10.3390/nu9080866

Hughes, M., Williams, G., Baker, P., & Green, A. (2013). Sunscreen and Prevention of Skin Aging. Annals Of Internal Medicine, 158(11), 781. https://doi.org/10.7326/0003-4819-158-11-201306040-00002

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Novita Joseph Diperbarui 2 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x