home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Deteksi Berbagai Penyakit Lewat 11 Kondisi Kuku Ini

Deteksi Berbagai Penyakit Lewat 11 Kondisi Kuku Ini

Penampilan kuku bisa membuka segudang informasi mengenai kesehatan tubuh Anda. Terkadang, sejumlah masalah pada kuku menandakan adanya infeksi bakteri atau cedera. Berikut ini beberapa kondisi yang bisa membantu Anda deteksi penyakit lewat kuku.

Deteksi penyakit lewat beragam kondisi kuku

minyak untuk kuku rapuh

Laju pertumbuhan kuku merupakan salah satu hal yang bisa menjadi pertanda dari kondisi kesehatan. Normalnya, kuku jemari yang sehat tumbuh kira-kira 3,5 milimeter per bulannya dan bisa dipengaruhi asupan nutrisi, obat-obatan, hingga penyakit.

Bila Anda menyadari adanya perbedaan pada kuku, mulai dari pembengkakan, warna, perubahan bentuk, dan ketebalan kuku, segera konsultasikan dengan dokter.

Gejala tersebut mungkin bisa hilang dengan sendirinya, tetapi mungkin juga menunjukkan kondisi kesehatan tertentu. Di bawah ini beberapa kondisi yang dapat membantu Anda deteksi penyakit lewat kuku.

1. Kuku kuning

Umumnya, kuku kuning disebabkan oleh faktor penuaan dan penggunaan kuteks yang rutin. Selain itu, merokok meninggalkan noda kekuningan pada permukaan kuku jari Anda.

Bila kuku jari tebal, rapuh, dan berwarna kekuningan, ada kemungkinan Anda mengalami infeksi jamur. Pada kasus yang jarang, warna kuku kuning juga bisa menjadi pertanda penyakit seperti:

  • penyakit tiroid,
  • diabetes,
  • psoriasis,
  • penyakit paru-paru,
  • bronkitis kronis, serta
  • sinusitis.

2. Kuku menghitam

kuku kaki menghitam

Warna kuku yang hitam biasanya terjadi karena gumpalan darah di bawah kulit. Gumpalan darah tersebut merupakan luka atau trauma yang disebabkan oleh cedera.

Bila warna hitam pada kuku langsung di permukaan dan diikuti pertumbuhan kuku yang menyakitkan, hal ini mungkin menjadi pertanda penyakit melanoma. Melanoma merupakan kanker kulit yang termasuk berbahaya.

Umumnya, melanoma subungual hanya memengaruhi satu kuku. Selain itu, kondisi ini memicu garis-garis hitam pada kuku yang semakin melebar atau menghitam. Pigmentasi kuku juga memengaruhi kulit di sekitar kuku jari.

3. Kuku putih

Kuku putih menandakan satu atau lebih kuku jari, baik tangan maupun kaki, yang sebagian atau seluruhnya berwarna putih. Kondisi ini juga dikenal sebagai leukonikia.

Leukonikia biasanya disebabkan oleh infeksi jamur kuku atau ciri dari kurangnya asupan darah ke ujung jari, alias Terry’s nails.

Di lain sisi, Terry’s nails merupakan pertanda dari penyakit tertentu, seperti:

  • sirosis hati,
  • gagal jantung, ginjal, atau hati,
  • diabetes,
  • Anemia defisiensi zat besi,
  • reaksi kemoterapi,
  • hipertiroidisme, atau
  • malnutrisi.

Sebaiknya segera periksakan diri ke dokter bila Anda menjumpai perubahan warna kuku. Pasalnya, kondisi kuku putih bisa menjadi cara mendeteksi sejumlah penyakit yang telah disebutkan meskipun beberapa di antaranya cukup jarang terjadi.

4. Deteksi penyakit lewat kuku yang lepas

kuku lepas

Kondisi kuku yang lepas pun bisa menjadi cara mendeteksi penyakit yang tengah dialami tubuh. Kuku lepas atau onikolisis merupakan kondisi ketika kuku terlepas dari bantalan kuku yang terkadang tidak menimbulkan rasa sakit.

Bila hal tersebut terjadi, Anda mungkin juga akan melihat perubahan warna putih pada sekitaran kuku. Beberapa penyakit yang ditandai dengan kuku lepas termasuk:

  • infeksi jamur,
  • psoriasis,
  • cedera akibat manicure-pedicure atau perawatan kuku lainnya,
  • reaksi alergi, atau
  • luka setelah membersihkan kulit di bawah kuku dengan benda tajam.

Kabar baiknya, kuku yang terangkat atau lepas dapat diobati. Dokter biasanya akan memberikan beberapa saran dan obat untuk membantu pertumbuhan kuku baru yang normal.

5. Clubbing

Clubbing merupakan istilah yang menggambarkan kondisi kuku ketika jaringan di bawah kuku menebal. Akibatnya, ujung jari membengkak dan pertumbuhan ujung kuku menuju ke arah dalam mengikuti bentuk jari.

Jika Anda menyadari kuku mulai melengkung, sebaiknya konsultasikan dengan dokter kulit. Meski tidak berbahaya, kondisi kuku melengkung bisa menjadi pertanda dari penyakit tertentu, yaitu:

6. Beau’s line

sumber: Gluten Free Works

Garis-garis horizontal pada permukaan kuku merupakan hal yang normal. Namun, ketika kuku memiliki lekukan yang dalam dan menyebar secara horizontal di sepanjang kuku, artinya ada yang salah dengan kondisi kuku Anda.

Garis horizontal tersebut dikenal sebagai garis Beau (Beau’s lines) yang bisa menjadi cara deteksi penyakit lewat kondisi kuku, seperti:

7. Kuku sendok

Kuku sendok atau koilonikia merupakan perubah bentuk kuku yang menjadi melengkung menyerupai sendok. Hal ini terjadi karena lempeng permukaan kuku menjorok ke dalam dan ujung-ujungnya bertumbuh ke arah luar.

Beberapa penyakit yang bisa dideteksi lewat kondisi kuku melengkung ini di antaranya:

8. Deteksi penyakit lewat bercak putih pada kuku

gejala stres dari kuku jari

Banyak orang yang mengira bahwa bercak atau noda putih pada permukaan kuku merupakan pertanda tubuh kekurangan kalsium. Nyatanya, tidak demikian.

Bercak putih pada kuku memang tidak berbahaya. Namun, hal ini bisa menjadi cara Anda deteksi penyakit tertentu lewat kondisi kuku, yaitu adanya trauma ringan atau infeksi jamur.

Untungnya, kondisi kuku ini akan hilang dengan sendirinya dan tidak perlu dikhawatirkan.

9. Kuku berwarna biru

Bila warna kuku Anda tampak kebiruan, hal ini bisa menjadi pertanda tubuh tidak mendapatkan cukup oksigen. Selain itu, kondisi kuku ini bisa menjadi efek samping dari obat yang diminum.

Selain itu, penyakit yang bisa dilakukan deteksi lewat kondisi kuku yang satu ini antara lain:

  • penyakit paru-paru, seperti emfisema,
  • gangguan jantung,
  • infeksi bakteri pada kuku, atau
  • penyakit Wilson.

10. Kuku kering dan rapuh

Kuku yang rapuh dan pecah merupakan hasil dari lempeng kuku yang kering. Bila hal ini terjadi berulang kali, ada kemungkinan Anda mengalami kondisi ini, yaitu:

11. Deteksi penyait lewat garis merah pada kuku

psoriasis kuku

Dilansir dari Cleveland Clinic, garis merah pada kuku tidak selalu menandakan kondisi yang mengkhawatirkan. Kondisi ini mungkin berarti pembuluh darah di bawah kuku terlihat lebih jelas melalui lempeng kuku yang lebih tipis akibat faktor usia.

Pada kasus yang jarang, Anda bisa deteksi penyakit lewat kondisi kuku yang satu ini, seperti:

  • trauma,
  • psoriasis,
  • infeksi jamur, atau
  • peradangan pembuluh darah (vaskulitis).

Bila Anda mengalami salah satu atau lebih kondisi kuku yang telah disebutkan, sebaiknya segera periksakan ke dokter. Semakin cepat penyebab yang mendasari didiagnosis, semakin besar peluang kesembuhan Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Garrity, K.R. (2017). 12 Disease Signs — Found On Our Fingernails. Aurora Health Care. Retrieved 8 April 2021, from https://www.aurorahealthcare.org/patients-visitors/blog/12-disease-signs-found-on-our-fingernails 

12 Nail Changes a Dermatologist Should Examine. (n.d). American Academy of Dermatology. Retrieved 8 April 2021, from https://www.aad.org/public/everyday-care/nail-care-secrets/basics/nail-changes-dermatologist-should-examine 

Oakley, A. (2016). White nail. DermNet NZ. Retrieved 8 April 2021, from https://dermnetnz.org/topics/white-nail/ 

Onycholysis. (2018). Harvard Health. Retrieved 8 April 2021, from https://www.health.harvard.edu/a_to_z/onycholysis-a-to-z 

Constance, J. (2019). Koilonychia (Spoon Nails). News-Medical. Retrieved 8 April 2021, from https://www.news-medical.net/health/Koilonychia-(Spoon-Nails).aspx 

Should I Be Worried About That Red Line on My Nail? (2017). Cleveland Clinic. Retrieved 8 April 2021, from https://health.clevelandclinic.org/should-i-be-worried-about-that-red-line-on-my-nail/

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh Ajeng Quamila
Tanggal diperbarui 3 minggu lalu
x