home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Hati-Hati, Balita Anda Mungkin Kekurangan Zat Besi

Hati-Hati, Balita Anda Mungkin Kekurangan Zat Besi

Ketika usia balita, anak membutuhkan asupan makanan yang mengandung berbagai macam zat gizi untuk menunjang pertumbuhan dan perkembangannya. Salah satu zat gizi yang cukup penting pada masa ini adalah zat besi. Tidak jarang balita mengalami kekurangan zat besi akibat pola asuh yang salah atau bahkan karena ada komplikasi saat kehamilan. Kekurangan zat besi pada anak balita dapat menimbulkan masalah yang serius untuk proses tumbuh kembangnya kelak.

Mengapa zat besi penting bagi balita?

Sekitar 70% zat besi dalam tubuh yang terwujud dalam hemoglobin yang bertanggung jawab atas transportasi oksigen dan cadangan makanan pada semua sel melalui darah. Zat besi dalam tubuh terbagi menjadi dua bagian, yaitu zat besi yang berperan dalam metabolisme dan fungsi enzim, serta zat besi sebagai cadangan tubuh yang digunakan untuk cadangan makanan dan transportasi dalam tubuh. Diperkirakan dua per tiga dari zat besi yang ada di dalam tubuh berperan dalam proses fungsional tubuh.

Selain berfungsi dalam transportasi oksigen dan cadangan makanan, zat besi dalam tubuh juga dibutuhkan dalam proses pertumbuhan. Zat besi dibutuhkan dalam jumlah yang lebih besar ketika proses pertumbuhan berlangsung dengan cepat, yaitu ketika bayi dan remaja. Oleh karena itu defisiensi zat besi dapat mengganggu pertumbuhan anak.

Berapa banyak zat besi yang dibutuhkan oleh balita?

Bayi yang baru lahir menyimpan cadangan zat besi dalam tubuhnya, namun tetap saja mereka memerlukan zat besi tambahan untuk menunjang pertumbuhan dan perkembangannya. Apalagi ketika usia balita, yang mengalami proses pertumbuhan yang sangat cepat. Sesuai dengan ketentuan yang dianjurkan oleh Kementerian Kesehatan, kebutuhan zat besi untuk anak balita yaitu:

  • 7 hingga 11 bulan, membutuhkan setidaknya 6 mg dalam sehari
  • 1 hingga 3 tahun, membutuhkan 11 mg zat besi per hari
  • 4 hingga 6 tahun, membutuhkan 15 mg zat besi per hari

Bayi dan balita yang berisiko kekurangan zat besi

Beberapa kondisi dapat menyebabkan anak mengalami kekurangan zat besi, kondisi tersebut adalah:

  • Bayi yang dilahirkan secara prematur atau bayi dengan berat badan lahir rendah
  • Bayi yang sudah diberikan susu sapi ketika berusia di bawah 1 tahun
  • Bayi yang berumur lebih dari 6 bulan, yang diberikan ASI namun makanan pendamping ASI-nya tidak cukup baik dan sehat untuk mencukupi kebutuhan zat besinya.
  • Anak yang berusia 1 hingga 5 tahun yang mengonsumsi susu sapi atau susu kedelai lebih dari 710 ml. Hal ini mengakibatkan perut anak sudah terisi penuh dengan susu dan tidak mengonsumsi makanan lain selain susu yang merupakan sumber zat besi.
  • Anak balita yang mengalami penyakit infeksi kronis, seperti diare.
  • Anak yang kurang atau bahkan tidak mengonsumsi daging, sebagai sumber zat besi.

Apa gejala dan tanda balita kekurangan zat besi?

Kekurangan zat besi dalam tubuh dapat membuat kemampuan serta fungsi tubuh anak secara keseluruhan terganggu. Dalam kasus, hampir semua kekurangan zat besi tidak menimbulkan gejala dan tanda hingga anemia akibat kekurangan zat besi terjadi. Beberapa gejala dan tanda yang sering dialami oleh anak:

  • Kulit pucat
  • Kelelahan atau lemas
  • Penurunan kemampuan kognitif dan perkembangan sosial
  • Luka pada lidah
  • Suhu tubuh naik turun
  • Mengalami infeksi

Gangguan mental, motorik, serta perilaku akan muncul ketika anak sangat kekurangan zat besi dalam tubuh dan menyebabkan anemia. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Bayley Scales of Infant Development, bayi yang mengalami anemia akibat kekurangan zat besi memiliki nilai tes mental dan motorik yang rendah, tidak lincah, dan tidak suka bermain karena cepat lelah.

Apa yang harus saya lakukan untuk mencegah bayi kekurangan zat besi?

Beberapa saran ini bisa membantu anak Anda mengalami kekurangan zat besi, yaitu dengan:

  • Memberikan anak makanan yang tinggi akan zat besi, seperti daging sapi, hati sapi, telur, bayam, kale, kacang kedelai, kacang tanah, dan berbagai jenis sayur berdaun hijau tua lainnya.
  • Melakukan pemeriksaan ketika hamil. Ibu yang mengalami anemia saat hamil dapat menyebabkan anak lahir dengan kondisi kekurangan zat besi.
  • Berikan ASI eksklusif pada bayi karena ASI mengandung berbagai jenis zat gizi yang dibutuhkan oleh bayi, termasuk zat besi.
  • Jangan memberikan makanan atau susu yang terlalu banyak pada anak kurang dari 1 tahun, karena dapat menggantikan porsi makanan sumber zat besi
  • Mulai memberikan makanan tambahan lunak ketika bayi sudah berusia lebih dari 6 bulan dan kemudian makanan padat ketika anak sudah berumur 1 tahun. Sebaiknya memberikan makanan yang beragam jenisnya, serta kaya zat gizi.
  • Memberikan makanan sumber vitamin C untuk meningkatkan penyerapan zat besi di dalam tubuh anak

BACA JUGA

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Baker, R. and Greer, F. (2010). Diagnosis and Prevention of Iron Deficiency and Iron-Deficiency Anemia in Infants and Young Children (0-3 Years of Age). PEDIATRICS, 126(5), pp.1040-1050.

Golden, MH 2008, Proposed Recommended Nutrient Densities for Moderately Malnourished Children, WHO, Geneva.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia 2013c, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia nomor 75 Tahun 2013 tentang Angka Kecukupan Gizi yang Dianjurkan Bagi Bangsa Indonesia.

Louis A. Kazal, J. (2016). Prevention of Iron Deficiency in Infants and Toddlers – American Family Physician. [online] Aafp.org. Available at: http://www.aafp.org/afp/2002/1001/p1217.html  [Accessed 21 Oct. 2016].

Mayoclinic.org. (2016). Iron deficiency in children: Prevention tips for parents – Mayo Clinic. [online] Available at: http://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/childrens-health/in-depth/iron-deficiency/art-20045634  [Accessed 21 Oct. 2016].

 

Foto Penulis
Ditulis oleh Nimas Mita Etika M pada 02/11/2016
Ditinjau oleh dr. Andreas Wilson Setiawan
x