Amenore Laktasi, Metode Cegah Kehamilan Dengan Cara Menyusui

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 10 September 2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Ada berbagai pilihan kontrapsepsi atau KB untuk ibu menyusui yang aman digunakan. Selain pil KB dan alat kontrasepsi lainnya, ibu menyusui juga bisa menggunakan metode amenore laktasi. Ya, amenore laktasi adalah metode dalam mencegah kehamilan di masa awal menyusui. Penasaran dan ingin tahu lebih jelas mengenai metode amenore laktasi? Silakan simak penjelasan berikut ini.

Apa itu metode amenore laktasi?

kebutuhan asi bayi kebutuhan asi bayi baru lahir

Amenore laktasi adalah sebuah metode alat kontrasepsi alami yang didasarkan oleh keyakinan bahwa laktasi atau menyusui dapat menyebabkan ibu mengalami amenore.

Amenore adalah masa saat Anda tidak mengalami menstruasi. Di sisi lain, amenore laktasi juga dapat dikatakan sebagai waktu di mana menyusui atau pemberian ASI eksklusif dapat menekan menstruasi dan kesuburan.

Inilah salah satu dari banyaknya manfaat ASI, yakni mencegah kehamilan saat menyusui.

Hanya saja, menurut Australian Breastfeeding Association, metode amenore laktasi bisa sangat efektif pada beberapa kondisi, seperti:

  • Belum mengalami menstruasi lagi setelah melahirkan
  • Bayi selalu menyusu ASI eksklusif dan tidak mendapatkan makanan maupun minuman lainnya
  • Bayi berusia kurang dari enam bulan

Jika ibu dan bayi memenuhi kondisi di atas, peluang untuk cepat hamil kembali setelah melahirkan biasanya akan sangat rendah.

Ketika di awal waktu menyusui bayi setelah kelahiran Anda tidak mengalami menstruasi, artinya tubuh tidak melepaskan sel telur (ovulasi).

Hal ini otomatis membuat Anda tidak bisa hamil selama melakukan hubungan intim. Atas dasar itulah, menyusui disebut-sebut bisa membantu mencegah kehamilan.

Baru setelah ibu berhenti menyusui dan bayi mulai mendapatkan makanan dari sumber lainnya, tubuh mulai bersiap kembali untuk melakukan ovulasi.

Dengan kata lain, ketika ASI bayi tidak lagi diberikan Anda mulai bisa hamil kembali.

Nah, jika satu dari beberapa faktor keefektifan metode amenore laktasi di atas berubah, Anda bisa mempertimbangkan untuk menggunakan alat kontrasepsi lainnya.

Metode menyusui dalam mencegah kehamilan ini mungkin bisa jadi salah satu pilihan, khususnya bagi Anda yang memang ingin menunda kehamilan untuk sementara waktu.

Pasalnya, salah satu tantangan menyusui yang kerap dihadapi ibu yakni hamil lagi saat menyusui. Hal ini yang mungkin membuat ibu memilih untuk menunda kehamilan sementara waktu.

Bagaimana cara kerja metode amenore laktasi?

fase menstruasi metode amenore laktasi

Hormon yang dilepaskan untuk merangsang produksi ASI selama menyusui dapat mengganggu pelepasan hormon yang diperlukan untuk ovulasi.

Arti proses ovulasi di sini yakni lepasnya sel telur hingga nantinya Anda bisa mengalami menstruasi maupun hamil kembali.

Itu sebabnya, semakin sering dan rutin Anda menyusui si kecil bukan hanya produksi ASI yang akan semakin melimpah.

Namun, produksi hormon dari menyusui juga dapat semakin membantu untuk menekan proses pelepasan sel telur atau ovulasi.

Akibatnya, semakin kecil kemungkinan tubuh untuk melepaskan sel telur, mengalami menstruasi, bahkan hamil kembali selama Anda aktif menyusui.

Bahkan, ibu yang menyusui secara eksklusif selama enam bulan dan rutin sesuai keinginan bayi (ASI on-demand) juga berpeluang kecil untuk hamil di masa tersebut.

Begitu pula jika ibu belum mengalami menstruasi sama sekali sejak melahirkan, proses berjalannya metode menyusui dalam mencegah kehamilan ini bisa semakin baik.

Inilah mengapa metode menyusui dalam mencegah kehamilan ini diyakini mampu dijadikan andalan bagi Anda yang sedang menunda untuk memiliki momongan.

Bagaimana cara menerapkan metode amenore laktasi?

jadwal menyusui bayi

Supaya amenore laktasi berhasil untuk menunda kehamilan, metode ini tidak bisa dilakukan sembarangan.

Ada tiga poin yang harus Anda penuhi dengan baik guna membantu kesuksesan metode yang satu ini, yakni:

Berikan bayi Anda ASI eksklusif

Anda dianjurkan untuk memberikan bayi makanan dan minuman dari ASI selama enam bulan penuh. Selain itu, Anda juga harus menyusui si kecil sesuai dengan keinginannya atau kapan saja saat bayi meminta.

Anda mungkin akan menyusui bayi Anda setiap empat jam atau kurang selama siang hari dan setiap enam jam atau kurang selama malam hari.

Melansir dari Planned Parenthood, cara ini akan membuat tubuh mengalami ovulasi secara alami sehingga memperkecil peluang kehamilan.

Ibu belum haid lagi sejak melahirkan

Ketika menstruasi sudah datang kembali, tandanya tubuh Anda sudah bisa melepaskan telur lagi dan memiliki kesempatan untuk hamil lagi.

Atas dasar itulah, amenore laktasi diyakini lebih efektif pada ibu yang belum mengalami haid sejak melahirkan.

Ibu melahirkan kurang dari enam bulan

Ya, metode amenore laktasi hanya dapat bekerja untuk mencegah kehamilan sekitar enam bulan setelah Anda melahirkan.

Meski begitu, tidak ada yang tahu kapan Anda akan mulai menstruasi lagi selama menjalani metode amenore laktasi atau setelahnya.

Memang, metode menyusui dalam mencegah kehamilan ini biasanya dikatakan dapat berhasil ketika kombinasi dari ketiga faktor di atas berjalan dengan baik.

Namun lagi-lagi, sebenarnya menstruasi bisa datang kapan saja bahkan di luar dari prediksi Anda.

Oleh karena itu, amenore laktasi pada dasarnya tidak sepenuhnya efektif untuk mencegah kehamilan. Hanya saja, setidaknya tubuh Anda tidak memproduksi sel telur selancar dan sebanyak biasanya selama enam bulan setelah melahirkan si kecil.

Jika salah satu dari poin metode di atas sudah tidak dapat dipenuhi, mungkin Anda membutuhkan alat kontrasepsi lain untuk menunda terjadinya kehamilan.

Seberapa efektif kerja metode amenore laktasi?

tanda bayi cukup asi

Metode amenore laktasi dapat menjadi salah satu cara untuk membantu menunda kehamilan setelah melahirkan.

Keefektifan kerja amenore laktasi dalam mencegah kehamilan sebenarnya tergantung dari bagaimana cara Anda menerapkannya.

Jika Anda menerapkannya dengan benar, metode amenore laktasi mungkin bisa sangat akurat untuk menunda kehamilan.

Tidak menutup kemungkinan, metode ini dapat memperkecil peluang Anda untuk hamil hingga kurang dari dua persen.

Berikut contoh kemungkinan keefektifan metode menyusui dalam mencegah kehamilan:

  • Kurang dari 1 dari 100 ibu yang menyusui terus menerus dengan benar dapat hamil. Artinya, kemungkinan hamilnya sangat kecil jika ibu benar-benar menerapkan metode amenore laktasi.
  • Sekitar 2 dari 100 ibu yang menyusui terus menerus dapat hamil dalam enam bulan pertama jika tidak menyusui dengan benar.

Perlu Anda ingat bahwa amenore laktasi dapat mencegah kehamilan karena bantuan hormon menyusui yang menekan hormon ovulasi. Namun, metode ini tidak dapat melindungi Anda dari infeksi menular seksual.

Oleh karena itu, Anda tetap membutuhkan kondom saat berhubungan seksual untuk mencegah terjadinya penularan infeksi.

Kapan metode ini tidak lagi efektif untuk menunda kehamilan?

hamil setelah vasektomi

Metode amenore laktasi memiliki jangka waktu optimal selama bayi mendapatkan ASI eksklusif. Itu sebabnya, metode ini tidak selamanya efektif untuk menunda kehamilan.

Metode amenore laktasi umumnya hanya dapat diandalkan selama enam bulan pertama setelah kelahiran untuk menunda kehamilan.

Enam bulan pertama merupakan jadwal menyusui alias waktu di mana bayi masih mendapatkan ASI eksklusif.

Selebihnya, Anda harus mulai menggunakan alat kontrasepsi jika belum berencana untuk punya anak lagi.

Metode amenore laktasi sudah tidak lagi efektif dalam menunda kehamilan bila Anda mengalami satu atau beberapa kondisi di bawah ini:

1. Periode menstruasi sudah kembali

Menstruasi merupakan indikator penting dalam kesuburan. Jadi, jika ibu menyusui sudah kembali menstruasi, artinya kesuburan ibu sudah kembali dan ada kesempatan lagi baginya untuk hamil.

Ketika periode menstruasi kembali, artinya metode menyusui dalam mencegah kehamilan sudah tidak lagi mampu bekerja dengan baik.

2. Bayi diberikan makanan dan minuman selain ASI

Perlu Anda ingat bahwa penekanan ovulasi terjadi karena bayi terus disusui pada payudara ibu.

Jadi, jika bayi sudah jarang menyusu di payudara ibu otomatis hormon yang menekan ovulasi lama-lama akan berkurang.

Kondisi inilah yang membuat ovulasi bisa terjadi kembali sehingga menggagalkan proses berjalannya metode ini Alhasil, Anda memiliki kemungkinan untuk hamil kembali.

3. Usia bayi sudah lebih dari 6 bulan

Bayi yang sudah berusia enam bulan harus diberi makanan pendamping ASI (MPASI) untuk memenuhi kebutuhan nutrisinya.

Oleh karena itu, metode ini sudah tidak efektif karena pastinya bayi menjadi lebih jarang atau bahkan tidak mau menyusu.

Singkatnya, ketika Anda tidak lagi menyusui bayi dan menggunakan susu formula sebagai penggantinya, berarti metode amenore laktasi tidak lagi efektif untuk diandalkan.

Meski berbeda, ASI dan susu formula (sufor) sama-sama tidak masalah untuk diberikan kepada bayi.

Bahkan, metode kontrasepsi yang satu ini juga kurang bekerja optimal bagi Anda yang lebih sering menggunakan pompa ASI ketimbang menyusui secara langsung pada bayi.

Bila produksi ASI sedikit, Anda bisa rutin makan makanan ibu menyusui untuk membantu meningkatkannya.

Jika sedang memompa ASI untuk mendorong produksinya, usahakan selalu menerapkan cara menyimpan ASI yang tepat agar kualitasnya terjaga.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Berapa Lama Masa Pakai Menstrual Cup?

Menggunakan menstrual cup lebih hemat biaya dan ramah lingkungan. Namun, sebenarnya berapa lama masa pakai menstrual cup yang ideal?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Perawatan Kewanitaan, Hidup Sehat 25 April 2020 . Waktu baca 4 menit

Panduan Aman untuk Ibu Menyusui yang Positif COVID-19

Pandemi COVID-19 memang meresahkan semua orang, termasuk ibu menyusui. Lantas, bagaimana dengan ibu yang positif terinfeksi coronavirus tetap menyusui?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Coronavirus, COVID-19 21 April 2020 . Waktu baca 6 menit

Vasektomi dan Tubektomi, Sterilisasi untuk Mencegah Kehamilan

Vasektomi dan tubektomi adalah dua jenis metode sterilisasi yang bisa Anda lakukan untuk mencegah kehamilan. Lalu, apa perbedaan dari keduanya?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kontrasepsi, Hidup Sehat, Seks & Asmara 22 Maret 2020 . Waktu baca 6 menit

Mungkinkah Mencegah Hamil Setelah Berhubungan Seks?

Anda mungkin pernah melakukan hubungan seks tapi lupa menggunakan pengaman. Lalu, bagaimana cara mencegah hamil setelah berhubungan?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kontrasepsi, Hidup Sehat, Seks & Asmara 12 Maret 2020 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

pubertas atau masa puber

Ciri-Ciri Pubertas pada Remaja Perempuan dan Laki-laki

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 20 September 2020 . Waktu baca 12 menit
kista ovarium harus dioperasi

Kapan Kista Ovarium Dianggap Bahaya dan Harus Dioperasi?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 9 September 2020 . Waktu baca 4 menit
bercak darah saat tidak sedang haid

Ada Bercak Darah Saat Tidak Sedang Haid? Ini Penyebabnya

Ditulis oleh: Theresia Evelyn
Dipublikasikan tanggal: 14 Juli 2020 . Waktu baca 3 menit
bolehkah suntik kb saat puasa

Bolehkah Melakukan Suntik KB Saat Puasa?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 19 Mei 2020 . Waktu baca 3 menit