Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya
ask-doctor-icon

Tanya Dokter Gratis

Kirimkan pertanyaan atau pendapatmu di sini!

5 Jenis Makanan Penambah Nafsu Makan yang Sehat

    5 Jenis Makanan Penambah Nafsu Makan yang Sehat

    Nafsu makan berkurang dapat dialami siapa pun. Namun, penurunan nafsu makan yang dibiarkan bisa menyebabkan kekurangan gizi. Untungnya, ada makanan penambah nafsu makan yang bisa Anda coba untuk mencegah hal tersebut. Apa saja?

    Daftar makanan penambah nafsu makan

    Kunci utama dari membangkitkan nafsu makan yaitu menjalani gaya hidup sehat. Anda juga bisa memilih makanan yang dipercaya dapat menambah selera makan.

    Cara ini cenderung lebih aman dibandingkan minum suplemen penambah berat badan, kecuali disarankan oleh dokter.

    Di bawah ini beberapa makanan penambah nafsu makan yang bisa dicoba.

    1. Yoghurt

    probiotik untuk ibu hamil

    Salah satu makanan penambah nafsu makan yang mudah Anda temui yaitu yoghurt. Yoghurt merupakan produk susu fermentasi yang mengandung bakteri baik bagi usus.

    Selain melancarkan pencernaan, yoghurt ternyata bisa digunakan untuk merangsang nafsu makan. Bagaimana tidak, olahan susu fermentasi ini mengandung kalori dan gizi yang tinggi.

    Hal ini telah dibuktikan melalui penelitian dari Nutrition reviews. Penelitian tersebut melaporkan bahwa yoghurt dapat mengurangi konsumsi makanan berlemak dan gula tinggi.

    Bahkan, kandungan kalsium dan protein di dalam yoghurt memengaurhi nafsu makan dan asupan energi. Pasalnya, protein pada yoghurt dapat menyerap gizi dengan cepat sehingga berdampak positif rasa kenyang seseorang.

    2. Alpukat

    Tahukah Anda bahwa makan makanan berkalori tinggi bisa menjadi penambah nafsu makan? Salah satu jenis makanan yang kaya akan kalori dan sehat yakni buah alpukat.

    Dijuluki sebagai superfood, alpukat mengandung kalori dan lemak tak jenuh yang baik untuk meningkatkan selera makan.

    Tidak hanya itu, buah berwarna hijau ini kaya akan vitamin dan mineral yang dibutuhkan oleh tubuh. Tidak heran bila alpukat disebut dapat meningkatkan nafsu makan.

    Anda pun bisa mengolah alpukat menjadi berbagai jenis makanan, mulai dari jus hingga dimasukkan sebagai pelengkap sandwich yang lezat.

    3. Rempah-rempah

    manfaat rempah indonesia

    Rempah-rempah seperti kayu manis, jahe, dan lada ternyata juga bisa merangsang selera makan Anda. Bagaimana bisa?

    Dilansir dari Iranian Red Crescent medical journal, rempah-rempah tertentu bisa mengurangi perut kembung dan meningkatkan nafsu makan.

    Bumbu masakan ini juga membantu memproduksi empedu yang penting untuk mencerna lemak. Beberapa jenis bumbu dan rempah yang bisa menambah nafsu makan antara lain:

    Anda bisa menambah tanaman herbal atau rempah-rempah di atas sebagai bumbu penyedap atau dalam bentuk teh.

    4. Smoothies buah atau sayuran

    Smoothies merupakan cara meningkatkan nafsu makan, terutama pada anak yang sulit makan.

    Tidak seperti jus buah pada umumnya, smoothies mencampurkan buah dan sayuran yang dapat menjaga kadar serat di dalamnya.

    Dengan begitu, Anda bisa mendapatkan beragam vitamin, mineral, protein, dan serat dari smoothies. Meski begitu, olahan buah dan sayur ini terkadang mengandung terlalu banyak gula.

    Cobalah membatasi jumlah buah dan sayur dalam smoothies. Artinya, jangan masukkan lebih banyak makanan ke dalam smoothies.

    Usahakan untuk melihat terlebih dahulu apa saja resep smoothies yang sehat dengan kandungan gizi yang seimbang.

    5. Makanan pahit

    manfaat pare untuk kanker

    Ternyata, makanan pahit seperti pare disinyalir bisa menjadi penambah nafsu makan.

    Hal ini telah dibuktikan melalui penelitian dari Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America.

    Para peneliti dalam studi tersebut menyebutkan bahwa mengaktifkan reseptor rasa pahit dapat merangsang sekresi ghrelin. Ghrelin merupakan hormon yang bertanggung jawab menghasilkan rasa lapar.

    Tak sampai di situ, makanan pahit dapat meningkatkan sirkulasi darah pada organ perut. Hal ini bisa meningkatkan aktivitas saraf yang mengontrol rasa.

    Tidak heran bila makanan ini bisa merangsang selera makan Anda, termasuk:

    6. Makanan rendah serat

    Bagi orang yang ingin menurunkan berat badan, diet tinggi serat merupakan salah satu cara untuk mencapai hal tersebut. Pasalnya, serat memberikan rasa kenyang yang lebih lama.

    Serat memang direkomendasikan dalam pola makan yang seimbang. Namun, konsumsi serat perlu dibatasi ketika Anda ingin meningkatkan nafsu makan.

    Makan makanan rendah serat setidaknya membantu mencegah Anda merasa terlalu kenyang. Hal ini mungkin membuat Anda makan lebih banyak pada siang hari.

    Beberapa makanan yang mengandung rendah serat, tapi kaya akan gizi lainnya yaitu:

    • daging merah, ikan, atau ayam,
    • telur,
    • produk susu, seperti susu, es krim, atau keju,
    • selada,
    • buah-buahan, terutama pisang, melon, dan persik matang tanpa kulit,
    • biskuit asin, dan
    • nasi putih.

    7. Makanan favorit Anda

    Sebenarnya jenis makanan penambah nafsu makan yang paling simpel yaitu makanan kesukaan Anda.

    Konsumsi makanan favorit membuat Anda lebih lahap memakannya dibandingkan jenis makanan yang dianggap biasa saja.

    Selain itu, memilih makanan yang hendak dimakan membuat seseorang makan lebih banyak dan lebih sering daripada dipilihkan orang lain.

    Meski begitu, Anda tidak bisa sembarang makan makanan kesukaan demi menambah nafsu makan. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika mencoba cara ini:

    • rencanakan dan siapkan makanan favorit untuk hari-hari tertentu,
    • hindari makanan kesukaan yang tidak sehat, seperti makanan cepat saji, dan
    • pilih bahan-bahan makanan yang lebih segar dan bergizi.

    Beberapa orang mungkin menganggap bahwa makanan penambah nafsu makan dapat menaikkan berat badan secara drastis.

    Namun, hal ini bisa dicegah dengan memilih makanan yang sehat dan sesuai kebutuhan kalori Anda.

    Itu sebabnya, sebaiknya Anda berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi untuk merencanakan pola makan guna memperbaiki selera makan.

    health-tool-icon

    Kalkulator Kebutuhan Kalori

    Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

    Laki-laki

    Wanita

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Clark, Michelle J.; Slavin, Joanne L. (2013). The Effect of Fiber on Satiety and Food Intake: A Systematic Review. Journal of the American College of Nutrition, 32(3), 200–211. doi:10.1080/07315724.2013.791194.

    Janssen, S., Laermans, J., Verhulst, P. J., Thijs, T., Tack, J., & Depoortere, I. (2011). Bitter taste receptors and α-gustducin regulate the secretion of ghrelin with functional effects on food intake and gastric emptying. Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America, 108(5), 2094–2099. https://doi.org/10.1073/pnas.1011508108

    Larijani, B., et al. (2016). Prevention and Treatment of Flatulence From a Traditional Persian Medicine Perspective. Iranian Red Crescent medical journal, 18(4), e23664. https://doi.org/10.5812/ircmj.23664

    Marion M. Hetherington; Annie S. Anderson; Geraldine N.M. Norton; Lisa Newson (2006). Situational effects on meal intake: A comparison of eating alone and eating with others. Psychology and Behavior, 88(4-5), 0–505. doi:10.1016/j.physbeh.2006.04.025.

    Parizel, O., Labouré, H., Marsset-Baglieri, A., Fromentin, G., & Sulmont-Rossé, C. (2017). Providing choice and/or variety during a meal: Impact on vegetable liking and intake. Appetite, 108, 391–398. https://doi.org/10.1016/j.appet.2016.10.027

    Tremblay, A., Doyon, C., & Sanchez, M. (2015). Impact of yogurt on appetite control, energy balance, and body composition. Nutrition reviews, 73 Suppl 1, 23–27. https://doi.org/10.1093/nutrit/nuv015

    Gillin, S. (2018). Are blended smoothies good for my child? Healthy Children. Retrieved March 7, 2022 from, https://www.healthychildren.org/English/tips-tools/ask-the-pediatrician/Pages/Are-blended-smoothies-good-for-my-child.aspx

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Nabila Azmi Diperbarui Apr 11
    Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan
    Next article: