home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Mengenal Konsep Perkembangan Psikososial, Mulai dari Bayi Hingga Lanjut Usia

Mengenal Konsep Perkembangan Psikososial, Mulai dari Bayi Hingga Lanjut Usia

Psikososial termasuk aspek penting yang memengaruhi setiap kehidupan manusia. Aspek ini perlu diperhatikan sejak masa tumbuh kembang anak hingga seseorang sudah memasuki usia lanjut. Namun, tahukah Anda apa itu psikososial? Bagaimana perkembangan dan tahapannya dalam jenjang kehidupan manusia?

Apa itu psikososial?

Psikososial adalah istilah yang mengacu pada bagaimana kesehatan mental, pikiran, dan perilaku seseorang (psiko) berkaitan dengan kebutuhan atau tuntutan masyarakat (sosial).

Isitlah ini dipopulerkan pada 1950 oleh seorang psikolog bernama Erik Erikson. Ia mengembangkan teori perkembangan psikososial, yang dipengaruhi oleh teori psikoanalisis dari Sigmund Freud.

Sama seperti Freud, Erikson percaya bahwa kepribadian seseorang berkembang dalam serangkaian tahapan. Namun, berbeda dengan Freud yang menjelaskan konsep psikoseksual, Erikson lebih menjabarkan mengenai dampak pengalaman sosial terhadap kehidupan seseorang di sepanjang hidupnya. Ia membahas bagaimana interaksi sosial dan hubungan berperan dalam perkembangan dan pertumbuhan manusia.

Faktor yang memengaruhi perkembangan psikososial

konflik dengan anak

Melalui teori ini, Erikson menjelaskan kepribadian seseorang berkembang melalui delapan tahapan, yang terjadi sejak masa bayi hingga lanjut usia. Dalam setiap tahap, ada dua elemen atau faktor yang disebut memengaruhi perkembangan kepribadian tersebut, yaitu:

  • Konflik

Dalam setiap tahap, Erikson meyakini akan ada konflik yang berbeda yang memengaruhi kehidupan Anda. Jika Anda berhasil mengatasi konflik ini, maka Anda akan menjadi individu yang kuat secara mental dalam menjalani sisa hidup Anda. Sementara jika gagal menangani konflik, Anda mungkin tidak akan mengembangkan keterampilan penting yang dibutuhkan untuk menjadi lebih kuat dan sehat.

  • Pengembangan identitas ego

Identitas ego adalah kesadaran diri yang dikembangkan manusia melalui interaksi sosial. Erikson menyebut, identitas ego setiap manusia terus berubah karena pengalaman dan informasi baru yang diperoleh melalui interaksi sehari-hari dengan orang lain.

Berkaitan dengan ini, Erikson meyakini kesadaran akan kompetensi atau kemampuan diri bisa memotivasi perilaku dan tindakan setiap orang. Oleh karena itu, jika setiap tahapan psikososial dapat dilalui dengan baik, Anda dapat mengembangkan identitas ego dan memiliki kemampuan dalam melewati sisa hidup Anda. Namun, jika dilalui dengan buruk, Anda akan merasa kurang mampu dalam melalui sisa hidup Anda.

8 tahap perkembangan psikososial sepanjang usia

Dilansir dari Good Therapy, setiap tahap dalam teori perkembangan psikososial memiliki dua konsep yang berlawanan. Sebagai contoh, kepercayaan vs. ketidakpercayaan sebagai konflik utama pada tahap perkembangan bayi. Meski setiap jenjang usia mungkin mengalami masalah dengan kepercayaan, tetapi pada tahap bayi inilah konflik kepercayaan dianggap paling kuat.

Selain itu, tingkat keberhasilan seseorang pada tahap sebelumnya dapat memengaruhi bagaimana ia melewati tahap selanjutnya. Misalnya, jika seorang anak tidak pernah membangun kepercayaan pada masa bayi, ia kemungkinan akan tumbuh menjadi orang dewasa yang memiliki masalah kepercayaan pada hubungan.

Untuk lebih jelasnya, berikut adalah delapan tahap perkembangan psikososial sebagaimana dijelaskan oleh Erikson dan bagaimana pengaruhnya pada kehidupan manusia:

  • Tahap I (bayi baru lahir-18 bulan): kepercayaan vs. ketidakpercayaan

bayi satu tahun pertama

Ini merupakan tahap awal perkembangan kepribadian seorang anak. Selama tahap ini, bayi belajar mempercayai orang lain, terutama pada orangtua yang mengasuhnya, berdasarkan seberapa baik pengasuh menanggapi dan memenuhi kebutuhannya.

Jika bayi merasa dirawat dengan baik serta mendapat perhatian, ia akan mengembangkan rasa percaya pada orang lain dan merasa aman. Sebaliknya, jika orangtua tidak konsisten dalam merawat bayi atau bayi merasa terabaikan, ia akan sulit percaya pada orang lain, curiga, atau cemas.

Ia pun tidak akan memiliki kepercayaan pada dunia di sekitarnya dan harapannya pada orang lain akan pudar jika suatu saat ada masalah yang muncul. Adapun kondisi ini dapat menyebabkan berkembangnya rasa takut.

  • Tahap II (18 bulan-3 tahun): otonomi vs. rasa malu dan ragu

Selama tahap ini, seorang anak mulai belajar tentang pengendalian diri dan menjadi lebih mandiri. Pada fase ini, potty training disebut memiliki peran penting dalam mengembangkan sikap tersebut.

Sukses di tahap ini akan mengarah pada keinginan atau will. Jika orangtua mendidik anak menjadi lebih mandiri, anak akan lebih percaya diri dan merasa yakin dengan kemampuannya untuk bertahan hidup di dunia. Namun, jika ia dikritik, terlalu dikendalikan, atau tidak diberi kesempatan untuk mengendalikan dirinya sendiri, ia akan selalu bergantung pada orang lain serta malu dan ragu akan kemampuan dirinya.

  • Tahap III (usia prasekolah 3-5 tahun): inisiatif vs. rasa bersalah

Tahap ketiga pada perkembangan psikososial adalah inisiatif versus rasa bersalah. Selama tahap ini, anak akan semakin fokus untuk melakukan sesuatu sendiri dan menetapkan tujuannya sendiri melalui bermain dan interaksi sosial.

Jika orangtua memberi kesempatan pada anak untuk bermain serta beraktivitas dengan orang lain, ia akan mengembangkan rasa inisiatif serta mampu memimpin orang lain dan membuat keputusan. Sebaliknya, jika anak tidak diberi kesempatan tersebut, ia akan mengembangkan rasa bersalah dan ragu akan kemampuannya.

  • Tahap IV (usia sekolah 5-12 tahun): industri (kompetensi) vs. inferioritas

Pada tahap psikososial keempat ini, anak akan mulai mempelajari berbagai keterampilan khusus di sekolah. Oleh karena itu, guru dan teman sebaya memiliki peran penting dalam tahap ini. Di tahap ini, anak semakin sadar akan dirinya sebagai individu dan mulai membandingkan diri sendiri dengan orang lain.

Jika ia berprestasi dibandingkan dengan teman sebayanya, ia dapat mengembangkan kepercayaan diri dan bangga atas pencapaian dan kemampuannya tersebut (kompeten). Namun, anak akan merasa rendah diri (inferior) jika dibatasi oleh orangtua atau guru untuk mengembangkan kompetensinya sendiri.

  • Tahap V (remaja 12-18 tahun): identitas vs. kebingungan peran

Konflik identitas versus kebingungan peran berada di tahap perkembangan remaja, saat remaja sedang mencari jati diri dan identitas pribadi yang akan memengaruhi hidupnya pada masa depan. Ia mungkin akan mencoba berbagai persona yang berbeda untuk menentukan peran mana yang paling cocok.

Jika seorang remaja berhasil di tahap ini, ia akan mampu untuk mempertahankan dan konsisten pada identitas dirinya. Namun, jika gagal, ia mungkin akan mengalami krisis identitas dan menjadi bingung tentang apa yang sebenarnya ia inginkan untuk masa depan. Adapun kegagalan ini akan menyebabkan kebingungan peran, yang kemudian menimbulkan keraguan akan dirinya atau tempatnya di masyarakat.

  • Tahap VI (dewasa muda 18-40 tahun): keintiman vs. isolasi

Tahap keenam dalam teori perkembangan psikososial adalah keintiman versus isolasi yang ada pada masa awal dewasa. Pada tahap ini, konflik utama berpusat pada pembentukan hubungan intim dan percintaan, yang lebih mengarah ke komitmen jangka panjang dengan seseorang selain keluarga.

Sukses pada tahap ini dapat menghasilkan hubungan yang langgeng, bahagia, dan perasaan aman. Sementara bila gagal pada tahap ini, seperti menghindari keintiman atau takut akan komitmen, dapat menyebabkan kesepian dan perasaan terisolasi, atau bahkan terkadang depresi.

  • Tahap VII (dewasa 40-65 tahun): generativitas vs. stagnasi

membentuk jiwa sosial anak

Fokus pada tahap psikososial ini adalah memberikan kontribusi kepada masyarakat dan generasi penerus, termasuk dalam membesarkan anak. Orang yang sukses di tahap ini akan merasa bahwa dirinya berguna karena berkontribusi pada masa depan masyarakat.

Sementara itu, pribadi yang yang gagal akan merasa tidak memberikan kontribusi apapun pada dunia, maka ia menjadi stagnan dan merasa tidak produktif.

  • Tahap VIII (kematangan 65 tahun ke atas): integritas ego vs. keputusasaan

Tahap terakhir pada perkembangan psikososial adalah integritas ego versus keputusasaan yang berkembang pada masa usia lanjut hingga kematian. Pada fase ini, orang lanjut usia memasuki tahap refleksi diri, yaitu waktu di mana ia merenungkan kehidupan yang dijalani semasa hidupnya.

Jika ia puas dengan hidupnya, ia akan menghadapi masa tua dan kematian dengan bangga. Sebaliknya, orang yang memiliki kekecewaan atau penyesalan semasa hidupnya mungkin akan merasa putus asa.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Erikson’s Eight Stages of Development – GoodTherapy.org Therapy Blog. GoodTherapy.org Therapy Blog. (2021). Retrieved 8 February 2021, from https://www.goodtherapy.org/blog/psychpedia/erikson-eight-stages-development.

Erik Erikson’s Stages of Psychosocial Development. Simplypsychology.org. (2021). Retrieved 8 February 2021, from https://www.simplypsychology.org/Erik-Erikson.html.

Psychosocial Development in Infancy and Early Childhood. Childrenfirstfs.org. (2021). Retrieved 8 February 2021, from http://www.childrenfirstfs.org/Documents/Psychosocial%20Development%20in%20Infancy%20and%20Early%20Childhood.pdf.

Vizzotto, A.D.B., de Oliveira, A.M., Elkis, H., Cordeiro, Q., Buchain, P.C. (2013) Psychosocial Characteristics. In: Gellman M.D., Turner J.R. (eds) Encyclopedia of Behavioral Medicine. Springer, New York, NY. https://doi.org/10.1007/978-1-4419-1005-9_918

Orenstein GA, Lewis L. Eriksons Stages of Psychosocial Development. [Updated 2020 Nov 22]. In: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing; 2020 Jan-. Available from: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK556096/

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh Ihda Fadila
Tanggal diperbarui 09/02/2021
x