home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Presbikusis

Presbikusis
Definisi presbikusis|Tanda & gejala presbikusis|Penyebab presbikusis|Faktor-faktor risiko presbikusis|Diagnosis & pengobatan presbikusis|Pengobatan presbikusis di rumah|Pencegahan presbikusis

Definisi presbikusis

Apa itu presbikusis?

Presbikusis adalah istilah medis untuk menggambarkan penurunan pendengaran yang berkaitan dengan usia. Umumnya kondisi ini menyerang orang yang berusia 65 hingga 75 tahun. Usia lebih dari itu, banyak yang sudah kehilangan kemampuan mendengar secara permanen.

Telinga berfungsi sebagai penangkap gelombang suara yang kemudian berubah menjadi sinyal listrik ke otak. Pada bagian ini, sinyal suara akan diterjemahkan dan Anda akan mengerti arti dari suara tersebut.

Meski tidak membahayakan jiwa, berkurangnya kemampuan untuk mendengar dengan baik bisa menurunkan kualitas hidup seseorang. Mereka akan kesulitan untuk mengikuti percakapan dengan orang di sekitar, mendengar bunyi peringatan, atau mengikuti arahan dokter.

Tanpa perawatan, kondisi ini bisa menimbulkan stres dan kecemasan. Pada akhirnya akan mengganggu kondisi kesehatan lansia secara menyeluruh.

Seberapa umumkah kondisi ini?

Kurang mendengar adalah masalah kesehatan lansia yang umum terjadi. Risiko kondisi ini meningkat seiring menuanya usia. Apalagi pada orang-orang yang memiliki masalah kesehatan berkaitan peredaran darah.

Tanda & gejala presbikusis

Gejala presbikusis yang paling umum adalah menurunnya kemampuan mendengar suara bernada tinggi. Anda mungkin akan menyadarinya saat mengalami kesulitan mendengar suara wanita atau anak-anak.

Anda juga mungkin akan kesulitan mendengar suara yang menjadi latar belakang atau mendengar orang lain berbicara dengan jelas. Gejala lain yang meliputi gangguan pendengaran ini, antara lain:

  • Kesulitan mendengar dalam lingkungan yang bising.
  • Susah membedakan suara ‘s’ dan ‘th’.
  • Telinga berdenging atau tinnitus.
  • Pasang suara televisi atau radio lebih kencang dari biasanya.
  • Minta orang lain untuk mengulang apa yang mereka katakan.
  • Tidak dapat memahami percakapan di telepon.

Setiap penderita bisa mengalami gejala yang berbeda-beda. Bahkan, ada juga yang mengalami gejala lain yang tidak tercantum seperti di atas.

Kapan harus periksa ke dokter?

Presbikusis memang menimbulkan gejala yang kurang khas, sehingga penderitanya kerap kali tidak menyadari kondisi ini.

Akan tetapi, jika Anda merasakan kemampuan mendengar Anda tidak setajam dulu, jangan ragu untuk periksa ke dokter. Terutama bila kondisi ini mengganggu aktivitas harian.

Penyebab presbikusis

Presbikusis biasanya termasuk gangguan pendengaran sensorineural yang penyebabnya sangat beragam. Lebih jelasnya, penyebab dari presbikusis, antara lain:

Gangguan pada telinga

Adanya gangguan pada telinga, khususnya bagian dalam atau saraf pendengaran dapat menyebabkan kemammpuan mendengar jadi menurun. Gangguan pada bagian telinga tersebut bisa saja, meliputi:

  • Perubahan struktur telinga dalam.
  • Perubahan peredaran darah ke telinga.
  • Gangguan saraf pada sistem pendengaran.
  • Kerusakan pada rambut getar di telinga yang bertugas menghantarkan suara ke otak.

National Institute on Deafness and Other Communication Disorders menyebutkan bahwa perubahan di atas dapat terjadi akibat paparan berulang dari suara keras yang merusak telinga, seperti suara lalu lintas atau pekerjaan konstruksi, kantor yang bising, peralatan yang menimbulkan kebisingan, atau musik keras.

Masalah kesehatan tertentu

Penyebab presbikusis lain adalah perubahan ketersediaan darah ke telinga karena beberapa penyakit, seperti:

Kehilangan pendengaran dalam kasus di atas dapat dikategorikan menjadi ringan, sedang, atau berat.

Kelainan pada telinga

Dalam beberapa kasus, presbikusis termasuk jenis gangguan pendengaran konduktif, yakni telinga tidak sensitif karena kelainan telinga luar dan/atau telinga tengah. Kelainan pada telinga tersebut mungkin termasuk:

  • Berkurangnya fungsi membran timpani (gendang telinga).
  • Berkurangnya fungsi tiga tulang kecil di telinga tengah yang membawa gelombang suara dari gendang telinga ke telinga bagian dalam.

Faktor-faktor risiko presbikusis

Ada berbagai faktor yang bisa meningkatkan risiko presbikusis menjadi lebih besar, di antaranya:

  • Usia. Semakin bertambah tua usia seseorang, kesehatan telinga akan semakin menurun. Hal ini dapat menimbulkan fungsi telinga dalam mendengar berkurang ketajamannya.
  • Riwayat keluarga. Seseorang yang lahir dari keluarga dengan telinga yang kurang sensitif dengan bunyi atau kurang mendengar, kemungkinan juga mengalami kondisi yang sama.
  • Paparan berulang suara bising. Mendengar suara bising dalam jangka panjang bisa menurunkan ketajaman telinga dalam mendengar.
  • Kebiasaan merokok. Kebiasan merokok berdampak buruk bagi peredaran darah yang mungkin mengganggu sirkulasi darah ke telinga sehingga membuat telinga menjadi bermasalah fungsinya.
  • Konsumsi obat tertentu. Tidak semua, beberapa obat kemoterapi untuk mengatasi kanker dapat menyebabkan gangguan telinga sebagai efek sampingnya.

Diagnosis & pengobatan presbikusis

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik secara menyeluruh untuk menyingkirkan kemungkinan lain yang menyebabkan pendengaran berkurang. Biasanya, dokter akan memeriksa telinga Anda dengan alat otoskop.

Jika dokter tidak dapat menemukan penyebab lain yang dapat menjelaskan kondisi Anda, dokter mungkin akan mendiagnosis Anda dengan presbikusis.

Selanjutnya, dokter akan merujuk Anda ke dokter spesialis THT atau otolaringologis untuk menjalani pemeriksaan lebih lanjut. Tujuannya, untuk menentukan seberapa parah dan menemukan pengobatan yang tepat.

Apa saja cara mengobati presbikusis?

Umumnya sulit menyembuhkan penurunan pendengaran akibat bertambahnya usia. Namun, ada sejumlah cara untuk mengurangi efek yang muncul akibat presbikusis.

Beberapa cara pilihan untuk mengatasi menurunnnya pendengaran, meliputi:

  • Memakai alat bantu dengar

Presbikusis merupakan kondisi yang akan terus berlanjut secara perlahan-lahan. Itu artinya, keadaan penderita akan semakin buruk seiring dengan berjalannya waktu.

Jika penderita telah kehilangan pendengaran, kondisi ini akan bersifat permanen. Meskipun begitu, penggunaan alat bantu dengar akan dapat meningkatkan kualitas hidup lansia.

  • Mempelajari bahasa isyarat

Pada beberapa kasus yang berat, dokter dapat menyarankan Anda untuk mempelajari cara menggunakan bahasa isyarat. Anda juga perlu belajar membaca gerakan bibir, jika kemampuan bahasa isyarat Anda belum mumpuni.

  • Menjalani prosedur implan koklea

Dalam beberapa kasus, dokter mungkin akan menyarankan implan koklea atau cochlear implant. Prosedur ini dilakukan dengan menanamkan sebuah alat elektronik kecil ke telinga Anda melalui operasi.

Implan ini membuat suara lebih kencang, tapi tidak dapat mengembalikan fungsi pendengaran ke keadaan semula. Prosedur ini biasanya hanya dilakukan pada penderita yang telah mengalami gangguan pendengaran berat.

Pengobatan presbikusis di rumah

Perawatan rumahan untuk presbikusis tidak jauh berbeda dengan penerapan gaya hidup. Akan tetapi, kebiasaan-kebiasaan yang mungkin merusak telinga harus dihindari. Lebih jelasnya, perhatikan beberapa hal berikut ini.

  • Berhenti merokok dan kurangi konsumsi alkohol. Jika Anda sedang mengonsumsi obat-obatan dari dokter, lebih baik hindari minum alkohol.
  • Hindari tempat-tempat bising dan bila Anda tidak bisa menghindarinya gunakan pelindung telinga.
  • Selalu rutin mengecek kesehatan telinga ke dokter. Jika gejala kambuh, catat apa yang Anda rasakan dan hal-hal yang mungkin jadi pemicunya. Catatan ini nantinya berguna sebagai acuan bagi dokter dalam pengobatan.
  • Pastikan Anda cukup istirahat, bergerak aktif dan berolahraga khusus lansia , serta mengonsumsi makanan sehat bergizi untuk lansia yang memberi nutrisi pada sel-sel di telinga. Semua hal ini memberi manfaat bagi kesehatan tubuh secara menyeluruh.
  • Selalu menjaga kebersihan dan kesehatan telinga dengan mengurangi penggunaan earphone/headset atau tidak menggunakan cottonbud saat membersihkan telinga,

Pencegahan presbikusis

Anda mungkin tidak dapat mencegah terjadinya presbikusis, karena kondisi ini berkaitan erat dengan menuanya usia seseorang. Akan tetapi, Anda masih bisa memperlambat berkembangnya kondisi ini dengan beberapa cara berikut ini.

  • Menghindari paparan suara keras

Paparan suara keras berulang, seperti suara motor, volume penuh pada pemutar musik di ponsel, dan suara pesawat lepas landas bisa merusak kesehatan telinga Anda.

Sebisa mungkin, Anda menghindari paparan suara-suara tersebut, contohnya tidak menyetel musik dengan volume suara lebih dari 60 persen. Biasanya, ponsel Anda akan menampilkan peringatan jika Anda mengatur volume musik yang tinggi.

  • Memakai pelindung telinga

Jika Anda tidak bisa menghindari paparan suara keras, baiknya gunakan pelindung telinga, seperti earplug atau earmuffs. Cara ini bisa membantu Anda mengurangi paparan suara yang mengganggu.

Setelah terpapar, istirahatkan telinga Anda dari kebisingan, setidaknya 18 jam. Cobalah untuk mencari tempat yang tenang atau menjauhi tempat yang berisik.

  • Mengikuti pengobatan dan perawatan dokter dengan baik

Jika Anda memiliki masalah kesehatan, seperti penyakit diabetes atau penyakit lainnya yang berisiko tinggi dengan pendengaran berkurang, wajib mengikuti pengobatan dokter secara rutin. Lewat cara ini, Anda juga dapat menhindari gangguan pendengaran.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Age-related hearing loss. MedlinePlus – Health Information from the National Library of Medicine. https://medlineplus.gov/ency/article/001045.htm [Accessed on February 23th, 2021]

Cochlear implants. (2020, July 15). NIDCD. https://www.nidcd.nih.gov/health/cochlear-implants [Accessed on February 23th, 2021]

Hearing loss – Symptoms and causes. (2019, May 10). Mayo Clinic. https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/hearing-loss/symptoms-causes/syc-20373072 [Accessed on February 23th, 2021]

Presbycusis. NIDCD. https://www.nidcd.nih.gov/sites/default/files/Content%20Images/presbycusis.pdf [Accessed on February 23th, 2021]

5 ways to prevent hearing loss. (2018, April 1). NHS.uk. https://www.nhs.uk/live-well/healthy-body/-5-ways-to-prevent-hearing-loss-/ [Accessed on February 23th, 2021]

Age-related hearing loss (Presbycusis). Johns Hopkins Medicine, based in Baltimore, Maryland. https://www.hopkinsmedicine.org/health/conditions-and-diseases/presbycusis [Accessed on February 23th, 2021]

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh Aprinda Puji
Tanggal diperbarui 2 minggu lalu
x