Rheumatoid Arthritis (RA)

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 23 September 2020 . Waktu baca 10 menit
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu rematik atau rheumatoid arthritis (RA)?

Rheumatoid arthritis adalah istilah medis untuk penyakit rematik. Pengertian rheumatoid arthritis atau rematik adalah peradangan pada sendi (arthritis) akibat gangguan autoimun atau sistem kekebalan tubuh yang menyerang jaringan tubuh Anda sendiri. 

Tidak seperti osteoarthritis, rheumatoid arthritis adalah kondisi yang memengaruhi lapisan sendi (sinovium). Kondisi ini bisa menyebabkan rasa nyeri kronis, kaku, dan bengkak pada persendian, hingga dapat menimbulkan erosi tulang dan kelainan bentuk sendi. 

Penyakit rematik paling sering memengaruhi sendi tangan, pergelangan tangan, kaki, dan lutut. Pada kasus yang jarang, penyakit ini pun dapat memengaruhi bagian lain dari tubuh, seperti paru-paru, mata, jantung, pembuluh darah, kulit, dan saraf.

Rematik dapat memengaruhi kemampuan penderitanya dalam melakukan aktivitas harian seperti menulis, membuka botol, memakai baju, dan membawa barang. Peradangan sendi yang mengenai pinggul, lutut, atau kaki dapat membuat Anda sulit berjalan, membungkuk, atau berdiri.

Seberapa umumkah penyakit kondisi ini?

Rheumatoid arthritis adalah salah satu penyakit yang sering dialami oleh orang lanjut usia (lansia). Namun, penyakit ini juga bisa dialami oleh dewasa muda, remaja, bahkan anak-anak. Sementara wanita diketahui lebih berisiko mengalami rematik dibanding pria. 

Anda dapat mengurangi kemungkinan menderita penyakit ini dengan menurunkan faktor risiko Anda. Diskusikan dengan dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

Tanda-Tanda & Gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala rematik?

Tanda-tanda dan gejala-gejala rematik dapat bervariasi tergantung tingkat keparahannya dan bahkan dapat datang dan pergi pada suatu waktu. Namun, tanda-tanda dan gejala rheumatoid arthritis yang umumnya terjadi, yaitu: 

  • Nyeri pada persendian.
  • Sendi terasa kaku.
  • Sendi bengkak atau terasa lembut.
  • Kelelahan.
  • Demam.
  • Penurunan berat badan atau hilangnya nafsu makan.

Rematik tahap awal cenderung memengaruhi sendi kecil, terutama sendi yang menempelkan jari-jari ke tangan dan kaki Anda. Seiring berkembangnya penyakit, gejala sering menyebar ke sendi lainnya, seperti pergelangan tangan, lutut, pergelangan kaki, siku, pinggul, dan bahu.

Pada sebagian besar kasus, gejala bisa terjadi pada persendian yang sama di kedua sisi tubuh Anda. 

Kemungkinan ada tanda-tanda dan gejala rematik yang tidak disebutkan di atas. Bila Anda memiliki kekhawatiran akan sebuah gejala tertentu, konsultasikanlah dengan dokter Anda.

Kapan harus periksa ke dokter?

Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, jangan ragu untuk berkonsultasi ke dokter. Anda bisa mendatangi dokter umum terlebih dahulu untuk mengetahui penyebab dari gejala yang Anda alami. 

Namun, bila gejala yang Anda miliki menjurus ke permasalahan sendi, seperti rheumatoid arthritis, dokter umum mungkin akan merujuk Anda ke dokter spesialis penyakit dalam (reumatologi) untuk memastikan kondisi tersebut.

Ingat, tubuh masing-masing orang berbeda. Jadi, selalu konsultasikan ke dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Penyebab & faktor risiko

Apa penyebab rematik atau rheumatoid arthritis?

Rheumatoid arthritis atau rematik adalah salah satu penyakit autoimun. Artinya, penyakit ini disebabkan oleh sistem imun atau kekebalan yang menyerang jaringan tubuh yang sehat. 

Pada penderita rematik, sistem imun menyerang sinovium, yaitu lapisan selaput yang mengeliling persendian. Kondisi ini menyebabkan sendi meradang dan bengkak, hingga menimbulkan rasa nyeri.

Meski gangguan autoimun dipercaya sebagai penyebab rematik, tetapi sampai saat ini para peneliti belum mengetahui faktor apa saja yang dapat memicu gangguan tersebut. 

Apa yang meningkatkan risiko seseorang terkena rheumatoid arthritis?

Penyebab rematik memang belum diketahui pasti. Namun, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko Anda terkena rheumatoid arthritis adalah:

  • Berjenis kelamin wanita.
  • Usia paruh baya.
  • Riwayat keluarga.
  • Obesitas.
  • Kebiasaan merokok.
  • Paparan lingkungan, seperti asbes atau silika.

Tidak memiliki faktor risiko bukan berarti Anda tidak dapat terkena penyakit ini. Faktor ini hanyalah referensi saja. Konsultasikan dengan dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

Komplikasi

Apa komplikasi atau efek yang mungkin ditimbulkan dari penyakit rematik?

Penyakit rheumatoid arthritis dapat menyebabkan beberapa kondisi kesehatan lain, yang lebih bahaya dan terkadang bisa mengancam nyawa. Beberapa komplikasi dari penyakit rheumatoid arthritis atau rematik adalah:

1. Osteoporosis

Penyakit rematik berikut dengan pengobatannya dapat meningkatkan risiko terjadinya osteoporosis, yaitu kondisi yang melemahkan tulang dan bisa membuat tulang menjadi rentan patah.

2. Rheumatoid nodules

Rheumatoid nodules adalah benjolan keras yang muncul di bawah kulit. Benjolan ini paling sering terbentuk di sekitar titik-titik tekanan, seperti siku, tetapi bisa juga terbentuk di bagian tubuh manapun, termasuk paru-paru.

3. Sindrom Sjogren

Penderita rheumatoid arthritis lebih mungkin mengalami sindrom Sjogren, yaitu kelainan yang menurunkan jumlah kelembapan di mata dan mulut Anda, sehingga menyebabkan mata dan mulut menjadi kering.

4. Infeksi

Penyakit rematik dan pengobatan yang dijalani dapat merusak sistem kekebalan. Adapun kondisi ini dapat meningkatkan risiko terjadinya infeksi.

 5. Carpal tunnel syndrome

Carpal tunnel syndrome adalah tekanan pada saraf di pergelangan tangan Anda. Jika rheumatoid arthritis memengaruhi sendi di pergelangan tangan, peradangan dapat menekan saraf di tangan dan jari Anda sehingga timbul carpal tunnel syndrome dengan gejala sakit, mati rasa, dan kesemutan di jari dan sebagian tangan.

6. Masalah jantung

Rematik dapat meningkatkan risiko terjadinya masalah pada jantung. Pasalnya penyakit ini dapat menimbulkan penyumbatan dan pengerasan pembuluh darah arteri, serta peradangan pada kantung yang membungkus jantung Anda.

7. Penyakit paru-paru

Seseorang dengan penyakit RA dapat berisiko mengalami peradangan di jaringan paru-paru, yang dapat menyebabkan gejala sesak napas.

8. Limfoma

Limfoma adalah salah satu jenis kanker darah yang berkembang di sistem limfatik. Jika Anda memiliki RA, Anda lebih berisiko terkena penyakit ini.

Diagnosis dan pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Apa saja tes yang biasa dilakukan untuk mendiagnosis kondisi ini?

Penyakit rematik sulit didiagnosis pada stadium awal karena gejala awalnya sangat mirip dengan penyakit lain. Untuk memastikan diagnosis, dokter biasanya akan menanyakan riwayat kesehatan Anda serta melakukan pemeriksaan fisik untuk mencari tanda-tanda dari penyakit ini serta memeriksa refleks dan kekuatan otot Anda. 

Setelah itu, dokter akan melakukan beberapa tes atau pemeriksaan diantaranya tes darah dan tes pencitraan, seperti sinar X, MRI, atau ultrasound. Tes pencitraan ini dapat melihat tanda-tanda kerusakan (erosi) pada ujung tulang di dalam sendi serta membantu dokter menilai tingkat keparahan penyakit RA yang Anda alami. 

Sementara tes darah yang umumnya dilakukan terdiri dari tes laju endap darah (erythrocyte sedimentation rate/ESR) atau C-reactive protein (CRP) yang dapat menunjukkan adanya peradangan dalam tubuh, tes darah lengkap, serta tes untuk mencari faktor reumatoid dan antibodi anti-siklik citrullinated peptide (anti-CCP).

Apa saja pilihan pengobatan untuk rematik?

Cara terbaik untuk mengobati rheumatoid arthritis adalah dengan menggunakan pengobatan secara medis serta pendukung, seperti terapi dan perubahan gaya hidup. Beberapa obat dan pengobatan yang umumnya diberikan, yaitu: 

  • Obat NSAID, seperti naproxen dan ibuprofen untuk mengurangi nyeri dan peradangan.
  • Obat disease-modifying antirheumatic drugs (DMARDs), seperti methotrexate, leflunomide, hydroxychloroquine, dan sulfasalazine, untuk memperlambat perkembangan penyakit serta melindungi sendi dari kerusakan permanen.
  • Obat kortikosteroid, seperti prednisone, untuk mengurangi peradangan dan rasa sakit, serta memperlambat kerusakan sendi.
  • Terapi fisik atau okupasi untuk membantu menjaga sendi Anda tetap fleksibel.
  • Operasi atau pembedahan, terutama pada kasus yang lebih parah. Prosedur pembedahan untuk rematik umumnya bisa berupa synovectomy, penggantian sendi, perbaikan tendon di sekitar sendi, atau penggabungan (fusi) sendi.

Mungkin ada metode pengobatan lainnya yang bisa dilakukan dokter untuk mengatasi rematik. Silakan tanyakan pada dokter untuk informasi lebih lanjut. 

Apakah seseorang bisa sembuh dari penyakit rheumatoid arthritis?

Penyakit rheumatoid arthritis atau rematik bukanlah penyakit yang dapat disembuhkan total. Artinya, bila Anda memiliki penyakit ini, kemungkinan sembuh total dari rheumatoid arthritis adalah nol besar.

Meski demikian, dilansir dari NHS, Anda masih bisa mengontrol gejala serta mengurangi risiko kerusakan sendi dan mencegah komplikasi rematik dengan menjalani pengobatan sedini mungkin, termasuk obat-obatan, perubahan gaya hidup, dan pengobatan pendukung lainnya.

Perubahan gaya hidup & pengobatan rumahan

Apa saja perubahan-perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat dilakukan untuk mengatasi rematik?

Beberapa perubahan gaya hidup dan pengobatan yang bisa Anda lakukan untuk mengatasi rheumatoid arthritis adalah:

  • Rutin olahraga ringan untuk membantu memperkuat otot di sekitar sendi, seperti berjalan kaki.
  • Beristirahatlah. Tidur yang cukup akan membantu mengurangi peradangan dan rasa sakit, serta kelelahan.
  • Kompres panas atau es. Kompres panas dapat membantu merilekskan otot dan meredakan nyeri, sedangkan kompres dingin dapat mengurangi rasa nyeri dan pembengkakan.
  • Mengonsumsi makanan yang dianjurkan serta menghindari yang menjadi pantangan, seperti makanan mengandung omega-3 dan makanan untuk rematik lainnya.
  • Terapi atau cara alami untuk mengobati rheumatoid arthritis, seperti akupunktur, pijat, tai chi, atau obat herbal rematik.

Bila ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik dari kondisi yang Anda hadapi.

Pencegahan

Bagaimana cara mencegah penyakit rematik?

Beberapa faktor risiko rheumatoid arthritis memang tidak dapat diubah, seperti usia, jenis kelamin, atau riwayat keluarga. Meski demikian, pencegahan rematik masih dapat dilakukan dengan menghindari beberapa faktor risiko lain yang dapat diubah.

Beberapa cara untuk mencegah rematik atau rheumatoid arthritis adalah:

  • Rutin olahraga untuk memperkuat otot dan sendi, meningkatkan fleksibilitas tubuh, serta menjaga berat badan tetap ideal.
  • Turunkan berat badan. Obesitas merupakan salah satu faktor risiko RA. Oleh karena itu, sebaiknya Anda menurunkan berat badan dan menjaga berat badan tetap ideal bila Anda obesitas, untuk pencegahan rematik.
  • Berhenti merokok. Merokok juga merupakan faktor risiko RA yang lainnya. Dengan berhenti merokok dan menghindari paparan asap rokok, Anda bisa menurunkan risiko terjadinya penyakit ini.
  • Konsumsi makanan bergizi seimbang, termasuk yang mengandung kalsium dan vitamin D, yang baik untuk kesehatan tulang dan sendi, serta menghindari dan membatasi makanan yang menimbulkan peradangan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Mengatasi Sakit Tangan Akibat Terlalu Sering Main HP

Jika Anda seharian tidak lepas dengan HP, wajar bila Anda kemudian merasakan sakit tangan dan jari. Bagaimana cara mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Rizki Pratiwi
Hidup Sehat, Tips Sehat 1 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit

6 Cara Mengatasi Nyeri Sendi di Rumah

Nyeri sendi bisa terjadi kapan pun di mana pun. Maka itu, Anda perlu tahu bagaimana cara mengatasi nyeri sendi dengan tepat agar tidak kambuh terus-terusan.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Gangguan Muskuloskeletal, Health Centers 23 April 2020 . Waktu baca 6 menit

Sendi Rahang Sakit? Cari Tahu Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasinya

Sedang mengalami nyeri sendi rahang? Agar tidak salah penanganan, simak penyebab, gejala, dan cara mengatasi rasa sakit pada sendi rahang di sini.

Ditulis oleh: Atifa Adlina
Gangguan Muskuloskeletal, Health Centers 23 April 2020 . Waktu baca 6 menit

6 Penyebab Nyeri Sendi Bahu dan Cara Mengobatinya

Sendi bahu bisa terasa nyeri atau sakit karena macam-macam penyebab. Cari tahu apa penyebabnya dan cara mengobatinya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Gangguan Muskuloskeletal, Health Centers 21 April 2020 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

rematik kambuh akibat cuaca Etoricoxib obat

Kenapa Cuaca Dingin Bikin Rematik Kumat dan Bagaimana Mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 24 September 2020 . Waktu baca 3 menit
osteoarthritis adalah

Osteoarthritis (Pengapuran Sendi)

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Dipublikasikan tanggal: 21 September 2020 . Waktu baca 11 menit
pegal di leher

8 Penyebab Leher Anda Sering Terasa Pegal

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Dipublikasikan tanggal: 1 September 2020 . Waktu baca 4 menit
terapi untuk psoriasis arthritis

Pilihan Terapi Alternatif untuk Bantu Meringankan Psoriasis Arthritis

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Dipublikasikan tanggal: 13 Juni 2020 . Waktu baca 4 menit