Apakah Minum Alkohol Bisa Bikin Orang Jadi Kurang Subur?

Oleh Informasi kesehatan ini sudah direview dan diedit oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum

Sebuah studi dilakukan dengan meneliti konsumsi alkohol pria dan wanita yang sedang menjalani terapi kesuburan. Penelitian ini dimulai dari satu tahun sebelum terapi, hingga selama pengobatan kesuburan berjalan. Hasilnya, konsumsi alkohol baik pada pria dan wanita menurunkan peluang bayi lahir sehat, dan meningkatkan risiko keguguran.

Pengaruh alkohol pada kesuburan wanita

Bayi tumbuh dengan cepat dalam minggu-minggu pertama kehamilan, bahkan sebelum si calon ibu mengetahui bahwa ia sedang hamil. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa tingkat alkohol yang sedang dapat meningkatkan kemungkinan keguguran.

Para ahli belum menentukan tingkat alkohol yang aman bagi ibu hamil, dan mereka juga tidak tahu apakah atau bagaimana bayi berbeda dalam sensitivitas dan reaksinya terhadap alkohol. Namun, oleh karena efek berbahaya dari alkohol selama kehamilan sudah diketahui, wanita yang sedang berusaha hamil dan mereka yang sudah hamil mungkin harus bermain aman dan menghindari semua minuman beralkohol.

Jika Anda sedang berusaha hamil, yang paling penting adalah Anda tidak minum alkohol selama paruh kedua siklus Anda, setelah Anda berovulasi, karena saat itulah Anda kemungkinan hamil. Jika Anda mengalami menstruasi, tidak apa jika Anda minum beberapa gelas anggur selama paruh pertama siklus Anda selagi Anda menunggu untuk berovulasi lagi.

Pengaruh alkohol pada kesuburan pria

Bukan hanya kesuburan wanita yang terkena dampak alkohol. Alkohol yang berlebihan menurunkan kadar testosteron dan kualitas serta kuantitas sperma pada pria. Alkohol juga dapat mengurangi libido dan menyebabkan impotensi.

Jika seorang pria adalah peminum berat, ini benar-benar dapat mengurangi kemungkinan pasangan untuk hamil. Namun, jika Anda mengurangi minuman Anda, kesuburan Anda bisa kembali normal. Dampak alkohol pada kesuburan pria adalah hal yang dapat dirasakan pasangannya setiap hari.

Bagaimana alkohol mempengaruhi kesuburan di masa depan

Sebagian besar efek alkohol pada sistem reproduksi sifatnya sementara, dan sistem reproduksi akan kembali normal saat Anda berhenti minum. Namun, terus minum secara teratur melebihi panduan resiko terendah dari pemerintah dapat menyebabkan masalah kesuburan serius baik untuk pria dan wanita. Ini termasuk banyak minum di akhir usia belasan dan awal dua puluhan.

Pada pria, konsumsi alkohol jangka panjang yang berlebihan dapat menyebabkan defisiensi testosteron dan menciutkan buah pelir. Ini dapat menyebabkan impotensi, kemandulan, pertumbuhan payudara, kerontokan rambut wajah dan tubuh, dan pertumbuhan di sekitar panggul.

Wanita yang merupakan peminum berat bisa berhenti mengalami menstruasi atau mengalami menopause dini. Peminum berat yang menjadi hamil lebih cenderung untuk mengalami keguguran.

Bagaimana alkohol memengaruhi bayi jika diminum ibu hamil

Jika Anda minum selama kehamilan, alkohol akan tersalurkan ke bayi Anda yang belum lahir, menembus plasenta ke janin melalui aliran darah. Hati bayi Anda yang belum lahir belum terbentuk sepenuhnya, jadi ia tidak dapat memetabolisme (memecah) alkohol dengan cukup cepat.

Pada tahap ini, bayi memiliki konsentrasi alkohol darah yang tinggi. Oleh karena itu, ia menjadi kekurangan oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan otak dan organ untuk tumbuh dengan semestinya. Ini dapat memengaruhi perkembangan bayi, menyebabkan cacat wajah, memori yang buruk atau rentang perhatian yang pendek dan masalah kesehatan mental, seperti kecanduan alkohol atau obat-obatan. Masalah seperti ini disebut gangguan spectrum alkohol janin (FASD), suatu istilah kolektif untuk kondisi seumur hidup terkait alkohol yang disebabkan oleh paparan alkohol sebelum kelahiran.

Keguguran, lahir mati, kelahiran prematur, dan berat lahir yang kurang adalah kondisi lain yang berkaitan dengan binge drinking si ibu—mengonsumsi lebih dari enam gelas dalam satu kesempatan.

Tips menghentikan kebiasaan minum alkohol

Berikut adalah beberapa cara untuk mengendalikan kebiasaan minum alkohol Anda jika Anda mencoba untuk hamil.

  1. Mulai dengan perlahan. Jika Anda mencoba untuk hamil, cobalah untuk mengurangi jumlah alkohol yang Anda minum setiap hari, dan kemudian cobalah untuk menjalani beberapa hari bebas alkohol dalam seminggu.
  2. Cari dukungan. Mintalah pasangan untuk membantu Anda dengan mengurangi alkohol yang mereka minum pula. Jika Anda mencoba untuk hamil, ini adalah hal penting karena minum alkohol mengganggu jumlah sperma dan kebiasaan minum yang berat dapat menyebabkan impotensi sementara.

Hello Health Group tidak menyediakan nasihat medis, diagnosis, maupun pengobatan.

Baca Juga:

Share now :

Direview tanggal: Agustus 22, 2017 | Terakhir Diedit: September 6, 2017

Sumber
Yang juga perlu Anda baca