Anda sedang hamil? Ayo ikut komunitas Ibu Hamil kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

5 Manfaat Melon untuk Ibu Hamil dan Perkembangan Janin

5 Manfaat Melon untuk Ibu Hamil dan Perkembangan Janin

Bagi ibu hamil, buah seperti melon memiliki manfaat untuk meredakan rasa mual. Buah yang satu ini memiliki rasa manis dan teksturnya empuk sehingga sering dikonsumsi sebagai makanan penutup.

Apa saja manfaat melon untuk masa kehamilan dan perkembangan janin? Berikut penjelasannya.

Manfaat melon untuk ibu hamil

Melon merupakan buah yang mudah ibu temui di pasar tradisional sampai modern.

Buah manis berdaging hijau kekuningan ini sering menjadi hidangan pencuci mulut, topping salad buah, atau rujak.

Tidak hanya lezat, melon juga menyimpan manfaat untuk kesehatan tubuh.

Berdasarkan Data Komposisi Pangan Indonesia, dalam 100 gram atau satu porsi buah melon segar mengandung gizi sebagai berikut.

  • Air: 80 ml
  • Karbohidrat: 7,8 gram (g)
  • Serat: 1 g
  • Kalsium: 12 miligram (mg)
  • Fosfor: 14 mg
  • Kalium: 167 mg

Melon juga tinggi vitamin dan mineral seperti vitamin B, K, A, dan seng. Untuk lebih jelasnya, berikut manfaat melon bagi ibu hamil.

1.Mencegah dehidrasi

Dari 100 gram melon, kandungan air di dalamnya mencapai 80 ml. Artinya, melon bisa membuat tubuh terhindar dari dehidrasi atau kekurangan cairan.

Berdasarkan Angka Kecukupan Gizi (AKG) 2019, kebutuhan cairan ibu hamil sekitar 2650 ml per hari.

Ibu sangat membutuhkan cairan untuk menunjang perkembangan janin dan kesehatan diri sendiri.

Pasalnya, kekurangan cairan pada ibu hamil bisa memicu komplikasi kehamilan, contohnya air ketuban sedikit dan hiperemesis gravidarum (mual dan muntah parah).

2. Menjaga kesehatan pembuluh darah

hamil 7 bulan

Bila merujuk pada Data Komposisi Pangan Indonesia, melon tinggi kandungan kalium yang mencapai 167 mg.

Kalium berperan dalam membantu kesehatan pembuluh darah dan jantung, mengurangi kram kaki, dan menyeimbangkan kadar elektrolit dalam tubuh.

Semua kondisi tersebut adalah keluhan ibu hamil yang paling umum dan membuat tidak nyaman.

3. Mengurangi risiko sembelit

Dalam 100 gram melon, mengandung 1 gram serat yang berfungsi untuk mengatasi sembelit pada ibu hamil.

Memang kandungan serat di dalam melon tidak sebanyak buah lain. Namun, cukup sebagai awalan bagi ibu yang belum terbiasa makan makanan tinggi serat.

Kondisi sembelit saat hamil bisa terjadi karena ukuran rahim yang membesar seiring dengan perkembangan tubuh janin.

Untuk mengatasi sembelit, ibu bisa mengonsumsi 200 gram melon 2-3 kali dalam seminggu. Perhatikan porsinya karena kalau terlalu banyak bisa memicu diare.

4. Membantu pembentukan kolagen

Melon mengandung vitamin C sebanyak 37 mg dalam 100 gram. Vitamin C bermanfaat untuk mencerahkan kulit dan pembentukan kolagen.

Kolagen merupakan protein yang memelihara dan memperbaiki jaringan kulit.

Tentu ini menjadi kabar baik untuk ibu hamil yang tidak mengalami pregnancy glow sehingga bisa lebih cerah dengan rutin makan melon.

5. Mengurangi risiko cacat lahir pada bayi

RDS pada bayi

Bagaimana melon bisa mengurangi risiko cacat lahir pada bayi? Lewat kandungan asam folat di dalamnya.

Berdasarkan penelitian dari Foods, 100 gram melon yang berwarna hijau kekuningan mengandung 7,82 mcg asam folat.

Melon yang mengandung asam folat bermanfaat untuk mengurangi risiko cacat lahir pada bayi seperti:

  • spina bifida,
  • anencephaly (kondisi otak belum berkembang sempurna), dan
  • encephalocele (jaringan otak menonjol keluar lewat lubang tenggorokan).

Mengutip dari Mayo Clinic, kebutuhan asam folat ibu hamil terutama pada trimester pertama sekitar 400-600 mcg dalam sehari.

Ibu hamil bisa makan melon dengan memotong langsung atau mencampurnya menjadi salad buah sebagai variasi.

Mengingat ada banyak manfaat melon untuk ibu hamil dan perkembangan janin, sebaiknya rutin mengonsumsi buah ini, misalnya satu minggu 2-3 kali.

health-tool-icon

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir-Hello Sehat

Gunakan kalkulator ini untuk menghitung hari perkiraan lahir (HPL) Anda. Ini hanyalah prediksi, bukan sebuah jaminan pasti. Pada umumnya, hari melahirkan sebenarnya akan maju atau mundur seminggu dari HPL.

Durasi siklus haid

28 days
Punya cerita soal kehamilan?

Ayo gabung dengan komunitas Ibu Hamil Hello Sehat dan temukan berbagai cerita menarik seputar kehamilan.


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Data Komposisi Pangan Indonesia – Beranda . (2021). Retrieved 2 July 2021, from https://panganku.org/id-ID/view

Folate (folic acid). (2021). Retrieved 2 July 2021, from https://www.mayoclinic.org/drugs-supplements-folate/art-20364625

Fleshman, M., Lester, G., Riedl, K., Kopec, R., Narayanasamy, S., & Curley, R. et al. (2011). Carotene and Novel Apocarotenoid Concentrations in Orange-FleshedCucumis meloMelons: Determinations of β-Carotene Bioaccessibility and Bioavailability. Journal Of Agricultural And Food Chemistry, 59(9), 4448-4454. doi: 10.1021/jf200416a

Du, H., Li, L., Bennett, D., Guo, Y., Turnbull, I., & Yang, L. et al. (2017). Fresh fruit consumption in relation to incident diabetes and diabetic vascular complications: A 7-y prospective study of 0.5 million Chinese adults. PLOS Medicine, 14(4), e1002279. doi: 10.1371/journal.pmed.1002279

Potassium and Pregnancy: Everything You Need to Know. (2019). Retrieved 2 July 2021, from https://www.onegreenplanet.org/natural-health/potassium-and-pregnancy-everything-you-need-to-know/

Striegel, L., Weber, N., Dumler, C., Chebib, S., Netzel, M., Sultanbawa, Y., & Rychlik, M. (2019). Promising Tropical Fruits High in Folates. Foods, 8(9), 363. doi: 10.3390/foods8090363

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Riska Herliafifah Diperbarui 3 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita