Anda sedang hamil? Ayo ikut komunitas Ibu Hamil kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Apa yang Terjadi Jika Ibu Tertular Toxoplasma Saat Hamil?

Apa yang Terjadi Jika Ibu Tertular Toxoplasma Saat Hamil?

Pernah mendengar mengenai toxoplasmosis atau biasa disebut dengan tokso? Ini adalah penyakit yang terjadi karena infeksi parasit Toxoplasma gondii (T. gondii). Penyakit ini umumnya ringan dan seringkali tak menimbulkan gejala. Namun, jika infeksi toxoplasma terjadi pada ibu hamil, ini bisa membahayakan kehamilan dan janin dalam kandungannya. Lantas, bagaimana jika ibu hamil terkena toksoplasma?

Bagaimana ibu hamil bisa terinfeksi toksoplasma?

Sama seperti orang pada umumnya, ibu hamil bisa terinfeksi parasit toksoplasma melalui berbagai cara.

Salah satu yang paling berperan dalam penyebaran parasit ini adalah kucing.

Kucing dapat terinfeksi parasit tokso dari tikus, burung, atau hewan kecil lain yang dimakannya.

Jika kucing terinfeksi, kotorannya akan mengandung jutaan parasit toksoplasma sekitar tiga minggu setelah terinfeksi.

Nah, biasanya, ibu terkena toksoplasmosis jika tak sengaja menyentuh mulut setelah berkebun saat hamil tanpa sarung tangan atau membersihkan kotoran kucing peliharaannya.

Oleh karena itu, memelihara hewan saat hamil bisa berisiko menimbulkan penyakit infeksi ini jika ibu tidak berhati-hati.

Meski demikian, kotoran kucing bukanlah satu-satunya penyebab penyakit tokso selama kehamilan.

Parasit toksoplasma juga bisa ditemukan di makanan, yang kemudian menularkan pada ibu hamil jika ia menyentuh atau mengonsumsinya.

Makanan ini termasuk beberapa yang juga bisa menjadi penyebab toxoplasma pada ibu hamil:

  • daging mentah atau setengah matang,
  • telur mentah,
  • daging yang diawetkan,
  • susu yang tidak dipasteurisasi, atau
  • buah-buahan dan sayuran yang belum dicuci.

Bagaimana mengetahui jika ibu hamil terinfeksi toksoplasma?

Tanpa pemeriksaan medis, ibu hamil mungkin tidak akan tahu jika telah terinfeksi parasit tokso.

Punya cerita soal kehamilan?

Ayo gabung dengan komunitas Ibu Hamil Hello Sehat dan temukan berbagai cerita menarik seputar kehamilan.


Sebab, toxoplasma seringkali tidak menimbulkan gejala apapun, tak terkecuali pada ibu hamil.

Meski demikian, gejala mungkin saja muncul pada ibu hamil yang terkena toxoplasma. Gejala ini bisa berupa:

Terkadang, dokter mencurigai adanya toksoplasmosis ketika ditemukan kelainan janin saat USG kandungan rutin.

Meski demikian, sebagian besar janin yang terinfeksi parasit tokso tetap tampak normal.

Namun, bila Anda berpikir bahwa Anda berisiko terhadap toksoplasmosis atau khawatir telah terinfeksi toksoplasma saat hamil, Anda bisa berkonsultasi dengan dokter kandungan untuk memastikannya.

Dokter Anda mungkin akan merekomendasikan tes darah untuk memeriksa kemungkinan adanya antibodi toksoplasma di tubuh Anda.

Bila positif, Anda mungkin pernah terinfeksi parasit ini sebelum kehamilan atau baru saja terkena penyakit infeksi ini saat hamil.

Untuk memastikannya, Anda mungkin perlu menjalani beberapa kali tes darah.

Jika Anda positif terinfeksi saat hamil, pemeriksaan amniosentesis mungkin saja perlu Anda lakukan.

Pemeriksaan ini bertujuan untuk mencari tahu apakah bayi Anda juga terinfeksi parasit ini.

Bahaya infeksi toxoplasma pada ibu hamil

mirror syndrome

Toksoplasmosis atau toxoplasma pada ibu hamil bisa membahayakan janin dalam kandungan.

Sebab, infeksi parasit ini bisa menular dari ibu ke bayi dalam kandungan selama kehamilan.

Namun, bagaimana penularan penyakit Toxoplasma gondii dari ibu kepada bayinya?

Ibu yang positif terkena toksoplasma tepat sebelum hamil atau saat kehamilan bisa menularkan ke bayinya melalui plasenta.

Adapun hal ini dapat memengaruhi perkembangan janin Anda selama dalam kandungan.

Tak hanya itu, infeksi toksoplasma selama kehamilan juga meningkatkan risiko keguguran, bayi lahir mati (stillbirth), atau masalah lainnya.

Bayi yang terinfeksi tokso selama dalam kandungan pun lebih mungkin mengalami masalah pada otak, mata, jantung, ginjal, darah, hati, atau limpa setelah lahir.

Masalah-masalah yang dialami bayi bisa berupa:

Jika tak segera mendapat pengobatan, bayi baru lahir dengan toksoplasmosis lebih mungkin mengalami masalah lain pada masa perkembangannya nanti, seperti:

Meski demikian, risiko dan tingkat keparahan dari masalah-masalah di atas tergantung dari kapan ibu hamil terinfeksi toxoplasma.

Pregnancy Birth & Baby menyebutkan bahwa bayi yang terinfeksi pada akhir masa kehamilan cenderung tidak mengalami masalah kesehatan yang serius.

Namun, pada masa ini, risiko janin Anda tertular lebih besar.

Sebaliknya, risiko penularan dari ibu ke janin lebih kecil jika infeksi terjadi pada trimester pertama kehamilan.

Namun, jika tertular, masalah kesehatan yang bisa timbul pada bayi bisa lebih serius dan besar.

Apa saja pengobatan toxoplasmosis saat hamil?

obat nyeri saat hamil

Menemukan infeksi toksoplasma sejak dini pada ibu hamil dapat menurunkan risiko janin ikut tertular.

Sebab, begitu ditemukan, dokter akan memberikan obat antibiotik untuk ibu hamil yang dapat membantu mencegah janin terinfeksi.

Meski demikian, pemberian obat antibiotik ini tidak selalu berhasil.

Bayi yang lahir dengan toksoplasmosis seringkali tetap mengalami masalah kesehatan jangka panjang, meski telah mendapat pengobatan sejak dalam kandungan dan segera setelah lahir.

Ini karena antibiotik yang dokter berikan tidak dapat memperbaiki kerusakan yang telah terjadi, meski tingkat keparahannya mungkin berkurang.

Bagaimana cara mencegah toxoplasma pada ibu hamil?

Untuk menghindari masalah-masalah di atas, sebaiknya ibu hamil perlu melakukan langkah pencegahan terhadap toksoplasmosis.

Berikut adalah langkah-langkah pencegahan terhadap toksoplasma yang bisa ibu hamil lakukan.

  • Jangan membersihkan kotoran atau kandang kucing peliharaan Anda. Bila tidak ada yang menggantikan, sebaiknya gunakan sarung tangan saat membersihkan kandang dan cuci tangan dengan sabun setelahnya.
  • Pastikan kotak kotoran kucing dibersihkan setiap hari.
  • Beri makan kucing Anda makanan kering atau kalengan, bukan daging mentah atau setengah matang.
  • Biarkan kucing berada di dalam rumah.
  • Hindari kucing liar.
  • Jangan membeli kucing baru saat Anda hamil.
  • Gunakan sarung tangan saat berkebun atau bersentuhan dengan tanah, dan cuci tangan dengan sabun setelahnya.
  • Hindari makan daging, telur, dan susu mentah saat hamil. Pastikan makanan dan minuman tersebut telah matang atau dipasteurisasi sebelum Anda memakannya.
  • Bersihkan buah dan sayuran sebelum Anda memakannya.
  • Cuci tangan sebelum dan setelah mengolah daging, buah, dan sayuran.
  • Bersihkan semua peralatan masak dan makan, seperti talenan dan piring, setelah terkena daging mentah, seafood, atau buah dan sayuran yang belum dicuci.

Jika ada gejala yang mencurigakan saat hamil, jangan ragu untuk memeriksakan diri ke dokter agar bisa segera dicari tahu penyebab dan pengobatan yang sesuai.

health-tool-icon

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir-Hello Sehat

Gunakan kalkulator ini untuk menghitung hari perkiraan lahir (HPL) Anda. Ini hanyalah prediksi, bukan sebuah jaminan pasti. Pada umumnya, hari melahirkan sebenarnya akan maju atau mundur seminggu dari HPL.

Durasi siklus haid

28 days

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Toxoplasmosis in Pregnancy. Baby Centre UK. (2021). Retrieved 1 October 2021, from http://www.babycentre.co.uk/a1461/toxoplasmosis-in-pregnancy

Toxoplasmosis During Pregnancy. Baby Center. (2021). Retrieved 1 October 2021, from http://www.babycenter.com/0_toxoplasmosis-during-pregnancy_1461.bc?showAll=true

Toxoplasmosis and Pregnancy. MotherToBaby. (2021). Retrieved 1 October 2021, from http://mothertobaby.org/fact-sheets/toxoplasmosis-pregnancy/pdf/

Parasites-Toxoplasmosis (Toxoplasma Infection). CDC. (2021). Retrieved 1 October 2021, from http://www.cdc.gov/parasites/toxoplasmosis/gen_info/pregnant.html

Toxoplasmosis. Pregnancybirthbaby.org.au. (2021). Retrieved 1 October 2021, from https://www.pregnancybirthbaby.org.au/toxoplasmosis

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui 2 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto