home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Mendeteksi Kolestasis Obstetri, Gatal Berlebihan Saat Hamil

Apa itu kolestasis obstetri?|Gejala kolestasis obstetri|Penyebab kolestasis obstetri|Komplikasi dari kolestasis obstetri|Diagnosis kolestasis obstetri|Pengobatan untuk mengatasi kolestasis kehamilan
Mendeteksi Kolestasis Obstetri, Gatal Berlebihan Saat Hamil

Gatal-gatal ringan adalah salah satu keluhan ibu hamil yang umum terjadi dan bukan menjadi hal mengkhawatirkan. Akan tetapi, kalau gatal menjadi semakin parah, ada kemungkinan ibu mengalami kolestasis obstetri. Apa sebenarnya penyebab gatal-gatal berlebihan saat hamil dan bagaimana cara mengatasinya? Simak penjelasannya.

Apa itu kolestasis obstetri?

kolestasis obstetri

Obstetric cholestasis, kolestasis obstetri, atau kolestasis kehamilan adalah kondisi yang memengaruhi organ hati pada masa akhir kehamilan.

Kondisi ini memperlambat atau menghentikan aliran normal empedu dari kantong empedu.

Mengutip dari Royal College of Obstetricians & Gynaecologists, kondisi ini memicu rasa gatal yang berlebihan saat hamil tetapi tidak menimbulkan ruam.

Ibu bisa merasakan gatal pada area tangan, kaki, serta area tubuh lainnya. Selain membuat ibu menjadi tidak nyaman, kolestasis obstetri juga kemungkinan mengakibatkan komplikasi kehamilan tertentu.

Namun, tidak perlu khawatir berlebihan karena biasanya gatal-gatal saat hamil ini hilang dalam beberapa hari setelah melahirkan.

Apalagi, ini juga merupakan kondisi yang cukup jarang terjadi karena hanya memengaruhi 1 dari 140 wanita pada masa kehamilan.

Umumnya, wanita yang berasal dari negara Pakistan atau India memiliki risiko lebih tinggi sekitar 1 – 2% mengalami kolestasis obstetri.

Gejala kolestasis obstetri

Gejala utama dari kondisi ini adalah gatal-gatal berlebihan saat hamil yang tidak menimbulkan ruam.

Lalu, sebagian besar wanita juga merasakan gatal hanya pada telapak tangan atau kaki saja. Rasa gatal saat hamil sering kali semakin parah pada malam hari dan menyebabkan sulit tidur.

Selain itu, berikut adalah tanda serta gejala lainnya dari kolestasis obstetri, seperti:

  • kulit serta area mata menguning,
  • merasa mual,
  • kehilangan selera makan,
  • warna feses lebih terang,
  • merasa kelelahan, hingga
  • nyeri pada area ulu hati (jarang terjadi).

Kemungkinan akan ada gejala atau tanda yang mirip dengan penyakit lainnya sehingga ibu perlu berkonsultasi lebih lanjut dengan dokter.

Segera hubungi dokter ketika ibu mengalami rasa gatal yang sangat parah serta gejala jaundice (penyakit kuning) muncul.

Penyebab kolestasis obstetri

kolestasis obstetri

Penyebab utama gatal-gatal berlebihan saat hamil ini belum diketahui secara pasti. Akan tetapi, kemungkinan penyebabnya adalah karena perubahan hormon serta faktor keturunan.

1. Hormon

Perubahan atau ketidakseimbangan hormon umum terjadi pada masa kehamilan. Salah satunya adalah kadar hormon estrogen yang mengalami peningkatan sehingga memengaruhi cara kerja hati.

Kemungkinan, hormon dapat memperlambat aliran empedu yang kemudian menumpuk dan masuk ke aliran darah. Hal ini yang bisa membuat ibu merasa gatal.

2. Faktor keturunan

Kolestasis obstetri juga lebih sering terjadi pada wanita dari etnis tertentu seperti India dan Pakistan serta menurun pada sebagian keluarga.

Jadi, kalau pernah mengalami kondisi ini, ada kemungkinan ibu akan mengalaminya kembali pada kehamilan selanjutnya.

Apa saja faktor risiko kondisi ini?

Berikut adalah beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko Anda mengalami kolestasis kehamilan, di antaranya adalah:

  • faktor keturunan dari keluarga,
  • pernah mengalami kerusakan hati, serta
  • sedang hamil anak kembar.

Komplikasi dari kolestasis obstetri

Kondisi ini dapat memengaruhi fungsi organ hati ibu sehingga mengakibatkan penyerapan lemak yang buruk.

Ada pula komplikasi lainnya seperti defisiensi vitamin K yang bisa membuat ibu mengalami gangguan pembekuan darah saat terluka.

Kemungkinan komplikasi kehamilan lainnya yang cukup parah dan dapat terjadi pada janin, yaitu:

Perlu ibu ketahui bahwa komplikasi bisa sangat berbahaya bagi bayi sehingga tidak menutup kemungkinan dokter akan mempertimbangkan untuk melakukan persalinan lebih awal.

Diagnosis kolestasis obstetri

Biasanya, dokter bisa memperkirakan kolestasis kehamilan dari gejala yang ibu ceritakan.

Selai itu, berikut adalah tes lainnya yang akan dokter lakukan untuk memperkuat diagnosis, yaitu sebagai berikut.

  • Pemeriksaan kulit, untuk memastikan ibu tidak mengalami penyakit kulit saat hamil lainnya,
  • Tes darah, melihat jumlah asam empedu dalam darah,
  • USG, memeriksa apakah ada kelainan hati dan empedu.

Pengobatan untuk mengatasi kolestasis kehamilan

Losion untuk gatal saat hamil

Pengobatan untuk mengatasi kondisi ini bertujuan untuk meredakan gatal sehingga mencegah komplikasi pada bayi dalam kandungan.

Untuk meredakan rasa gatal, kemungkinan dokter akan merekomendasikan hal di bawah ini.

  • Mengonsumsi obat ursodiol untuk membantu menurunkan tingkat empedu.
  • Meredakan gatal dengan mengoleskan krim atau salep dari dokter.
  • Mengompres area tubuh yang gatal dengan air dingin atau hangat.

Dokter akan melakukan pemantauan serta tes fungsi hati satu hingga dua kali dalam seminggu sampai ibu melahirkan.

Tak hanya itu saja, dokter juga akan melakukan pemantauan untuk melihat kondisi serta perkembangan bayi dalam kandungan saat ibu mengalami kolestasis obstetri.

Konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter untuk mendapatkan perawatan serta pengobatan terbaik sebelum melakukannya sendiri di rumah.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Obstetric cholestasis. (2021). Retrieved 26 March 2021, from https://www.rcog.org.uk/globalassets/documents/patients/patient-information-leaflets/pregnancy/pi-obstetric-cholestasis.pdf

Cholestasis of pregnancy – Diagnosis and treatment – Mayo Clinic. (2021). Retrieved 26 March 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/cholestasis-of-pregnancy/diagnosis-treatment/drc-20363258

Intrahepatic cholestasis of pregnancy (ICP). (2021). Retrieved 26 March 2021, from https://www.tommys.org/pregnancy-information/pregnancy-complications/obstetric-cholestasis

Cholestasis of Pregnancy | Cedars-Sinai. (2021). Retrieved 26 March 2021, from https://www.cedars-sinai.org/health-library/diseases-and-conditions/c/cholestasis-of-pregnancy.html

Itching and intrahepatic cholestasis of pregnancy. (2020). Retrieved 26 March 2021, from https://www.nhs.uk/pregnancy/related-conditions/complications/itching-and-intrahepatic-cholestasis/

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh Atifa Adlina
Tanggal diperbarui 4 minggu lalu
x