Sedang Hamil, Mendadak Hamil Lagi. Kenali Superfetasi, Fenomena Kehamilan Langka

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 20 Maret 2020 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Sepasang suami istri dari Arkansas, Amerika Serikat, mengalami hal yang awalnya dianggap mustahil namun ternyata bisa juga terjadi. Sang istri tengah mengandung janin berusia dua setengah minggu ketika dokter menyadari bahwa di rahimnya ada satu janin lagi yang baru saja terbentuk. Ya, wanita ini ternyata mengandung dua janin yang beda usia!

Fenomena yang sangat langka ini rupanya pernah tercatat sejarah juga pada tahun 2015. Pasangan dari Australia tengah mengandung janin berusia sepuluh hari ketika dokter menemukan janin baru lainnya. Hamil dua janin yang beda usia ini dikenal dengan istilah superfetasi.

Apa itu superfetasi?

Superfetasi adalah kejadian langka di mana sebuah janin terbentuk dalam rahim wanita yang tengah mengandung janin lain dari pembuahan yang lebih dulu. Maka, ia akan mengandung dua janin yang beda usia.

Akan tetapi, kedua janin yang dikandung bukan bayi kembar. Pada kasus kehamilan kembar, sel telur yang sudah dibuahi oleh sel sperma akan membelah dan menjadi dua janin terpisah. Atau dua sel telur yang berbeda akan dibuahi oleh dua sel sperma di saat yang bersamaan. Umur kedua bayi kembar sudah pasti sama karena berasal dari siklus menstruasi yang sama.

Sedangkan pada kasus superfetasi, kedua janin berasal dari sel telur dan pembuahan yang berbeda. Umur kedua janin tersebut pun tentu berbeda. Biasanya usia janin terpaut beberapa hari atau beberapa minggu.

Kasus superfetasi cukup sering terjadi pada spesies lain seperti tikus, kelinci, kuda, dan domba. Namun, pada manusia kasus superfetasi yang pernah tercatat dan terbukti secara medis berjumlah kurang dari sepuluh. Superfetasi pertama kali diketahui pada tahun 1960.

Bagaimana superfetasi bisa terjadi?

Kehamilan janin yang beda usia tadinya dianggap sebagai hal yang mustahil. Setelah pembuahan terjadi, hormon dalam tubuh seharusnya menghentikan proses ovulasi. Akibatnya, sel telur pun tidak akan dihasilkan sampai sembilan bulan ke depan.

Sementara itu, superfetasi terjadi ketika wanita yang tengah mengandung mengalami ovulasi. Ketika berovulasi, sel telur akan dilepaskan oleh indung telur. Jika pada masa pelepasan ini sel telur bertemu dengan sel sperma, akan terjadi pembuahan berikutnya.

Hingga saat ini, belum ada penelitian atau teori yang berhasil menjawab bagaimana seorang wanita bisa berovulasi ketika dirinya sedang hamil. Menurut dokter kandungan yang diwawancarai oleh situs kesehatan WebMD, dr. Jeffrey Kuller, fenomena superfetasi ini akan sangat jarang terjadi pada manusia. Belum tentu kejadian ini bisa terulang lagi. Para ilmuwan pun masih akan terus berusaha memecahkan misteri di balik fenomena langka ini.

Apa yang akan terjadi pada kedua janin yang beda usia tersebut?

Kedua janin akan tumbuh dalam rahim ibu layaknya bayi kembar. Namun, karena usianya berbeda maka perkembangannya tentu tidak sama persis. Tanggal kelahirannya juga berbeda, tergantung pada usia masing-masing janin.

Akan tetapi, dari seluruh kasus yang pernah tercatat, janin yang beda usia akhirnya akan dilahirkan pada saat yang bersamaan. Hal ini tidak jadi masalah karena biasanya beda usia bayi hanya terpaut beberapa minggu saja. Maka, bayi kedua bisa lahir dengan selamat dan sehat.  

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Apakah Posisi Kencing Berdiri Berbahaya untuk Kesehatan?

Kencing dengan posisi berdiri kerap dilakukan pria, tapi mereka yang mengidap gangguan saluran kemih justru dilarang. Apa alasannya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Novita Joseph
Urologi, Kandung Kemih 24 September 2020 . Waktu baca 5 menit

Kenapa Cuaca Dingin Bikin Rematik Kumat dan Bagaimana Mengatasinya?

Istilah 'dingin sampai menusuk tulang' bisa terjadi pada penderita rematik Nyeri sendi akibat rematik kambuh bisa disebabkan oleh cuaca, bagaimana bisa?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hidup Sehat, Tips Sehat 24 September 2020 . Waktu baca 3 menit

Perlukah Memakai Korset Perut Setelah Melahirkan?

Apa benar wanita harus pakai korset perut setelah melahirkan? Apakah ada dampak dan bahaya tertentu? Mari simak penjelasannya di sini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Melahirkan, Kehamilan 23 September 2020 . Waktu baca 3 menit

Terapi Urine dengan Minum Air Kencing, Benarkah Efektif?

Terapi urine dengan minum air kencing yang terdengar menjijikkan telah dipercaya sejak berabad-abad lalu. Apakah manfaatnya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Urologi, Kandung Kemih 23 September 2020 . Waktu baca 8 menit

Direkomendasikan untuk Anda

ensefalopati uremikum

Ensefalopati Uremikum, Komplikasi Gangguan Ginjal yang Menyerang Otak

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 25 September 2020 . Waktu baca 4 menit
hubungan suami istri terasa hambar

3 Hal yang Membuat Seks Tidak Lagi Terasa Memuaskan, dan Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 24 September 2020 . Waktu baca 4 menit
melihat bullying

5 Hal yang Harus Anda Lakukan Ketika Menyaksikan Bullying

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Dipublikasikan tanggal: 24 September 2020 . Waktu baca 5 menit
minum antidepresan saat hamil

Minum Antidepresan Saat Hamil, Boleh Atau Tidak?

Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 24 September 2020 . Waktu baca 4 menit