Kanker Tulang

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu kanker tulang?

Kanker tulang adalah penyakit tumor ganas yang bermula di tulang. Tulang berfungsi sebagai alat gerak dan pembentuk struktur tubuh, tempat melekatnya otot dan daging, dan pelindung organ lunak di dalamnya.

Sel kanker bisa menyerang bagian tulang mana pun pada tubuh Anda, mulai dari tulang belakang, tulang ekor, tulang punggung, tulang rusuk, tulang pinggul, maupun tulang pada kaki (lutut atau lutut), tangan, tengkorak (tulang kepala), leher, rahang, bahkan pipi.

Secara garis besar, kanker ini terbagi menjadi dua, yakni primer (hanya muncul dan tumbuh di jaringan tulang) dan sekunder (muncul akibat penyebaran dari kanker di area lain).

Di samping, penyakit kanker yang menyerang tulang juga terbagi menjadi beberapa jenis, di antaranya:

Osteosarcoma

Osteosarcoma adalah jenis kanker tulang primer yang sering terjadi pada anak-anak dan remaja, yaitu sekitar usia 9-10 tahun.

Kanker jenis lebih sering ditemukan pada laki-laki dibandingkan dengan perempuan. Umumnya, kanker jenis ini menyerang tulang kering, tulang paha, dan tulang lengan tangan.

Chondrosarcoma

Sel kanker tumbuh pada tulang-tulang rawan yang menjadi penghubung antar tulang atau yang melapisi tulang. Chondrosarcoma biasanya sering terjadi pada kelompok usia lanjut, yaitu di atas usia 40 tahun. Hanya sekitar 5% kasus yang terjadi pada orang berusia kurang dari 20 tahun.

Sel kanker chondrosarcoma dapat tumbuh sangat agresif atau justru sangat lambat. Lokasi yang sering terkena penyakit kanker ini, yaitu di tulang bagian pinggul, pangkal paha, kaki atas, dan bahu.

Ewing Sarcoma Family of Tumors (ESFT)

Ewing sacroma biasanya muncul di tulang, tetapi jarang muncul di jaringan lunak (otot, lemak, jaringan fibrosa, pembuluh darah, atau jaringan pendukung lainnya). Kondisi ini biasanya terbentuk di panggul, kaki, atau tulang rusuk, tapi juga bisa terbentuk di tulang mana pun.

Tumor ini tumbuh dengan cepat dan menyebar ke bagian lain dari tubuh, termasuk paru-paru.

Penyakit kanker Ewing sacroma paling sering terjadi pada anak-anak dan remaja yang berusia di bawah 19 tahun. Anak laki-laki lebih mungkin terkena kondisi ini dibandingkan perempuan. Kondisi ini juga lebih umum pada orang kulit putih daripada orang kulit hitam atau orang Asia.

Fibrosarcoma

Fibrosarcoma adalah tipe kanker yang umumnya berkembang di jaringan lunak, ketimbang pada tulang. Jika pada tulang, sel kanker lebih sering menyerang kaki, lengan tangan, dan rahang. Jenis kanker ini juga biasanya terjadi pada orang dewasa dan lansia.

Chordoma

Kanker jenis ini sangat jarang terjadi, dan jika terjadi, biasanya dialami oleh orang yang sudah berusia di atas 30 tahun. Sel kanker chordoma sering ditemukan di tulang belakang bagian bawah atau atas.

Seberapa umum kondisi ini?

Kanker ini termasuk jenis kanker yang tergolong langka. Akan tetapi, jenis kanker ini bisa menyerang siapa saja, baik itu anak-anak maupun lansia.

Silakan konsultasi ke dokter jika  Anda termasuk golongan yang berisiko dengan penyakit ini atau Anda ingin mengetahui seberapa besar risiko Anda terkena penyakit ini.

Tanda-tanda & gejala

Apa saja tanda dan gejala kanker tulang?

Ada beragam gejala yang menunjukkan adanya sel kanker pada tulang belakang, tulang punggung, tulang lutut kaki atau lengan tangan, tulang ekor, maupun tulang lainnya.

Beberapa di antaranya merasakan gejala di tahap awal, tapi ada juga yang merasakan gejalanya saat kanker sudah masuk stadium 2, 3, atau 4.

Ciri-ciri atau gejala kanker tulang pada lutut kaki, tulang punggung, tulang tangan, tulang rusuk, atau tulang belakang yang umumnya dirasakan orang dewasa, meliputi:

Nyeri

Nyeri merupakan tanda-tanda kanker pada tulang belakang atau tulang lainnya yang paling umum. Awalnya, rasa sakit ini muncul tidak disadari.

Namun, seiring rasa nyerinya akan semakin intens, memburuk di malam hari, atau ketika Anda sedang beraktivitas. Saat kanker sudah semakin berkembang, rasa sakit dapat terasa sepanjang waktu dan semakin parah saat Anda menjalani aktivitas.

Pembengkakan

Penyakit kanker tulang yang menyerang tulang belakang atau tulang lainnya, bisa menimbulkan gejala pembengkakan. Jika terjadi pada tulang leher, pembengkakan bisa menyebabkan susah menelan dan bernapas.

Fraktur tulang

Fraktur tulang atau patah tulang, merupakan awalnya terjadi karena sel kanker melemahkan tulang. Penderita yang mengalami gejala ini biasanya mengalami rasa nyeri parah selama beberapa bulan.

Kesemutan, mati rasa dan gejala kanker lain

Tumor yang terbentuk di sekitar tulang dapat menekan saraf sehingga menyebabkan rasa kesemutan, kelemahan, atau mati rasa. Gejala kanker lainnya yang menyertai adalah tubuh terus-menerus lelah dan berat badan menurun drastis tanpa penyebab yang jelas.

Pada anak, kanker jenis ini menimbulkan gejala yang tidak berbeda jauh, yakni nyeri dan pembengkakan pada tulang yang terkena. Gejalanya ini bisa membuat anak berjalan pincang, kesulitan melakukan aktivitas normal. dan rentan mengalami patah tulang.

Kemudian, ia juga akan lebih mudah lelah dan mengalami penurunan berat badan tanpa penyebab yang jelas.

Kapan harus pergi ke dokter?

Jika Anda merasakan gejala kanker yang disebutkan di atas, segera periksa ke dokter. Terutama jika gejalanya terus-menerus muncul, memburuk di malam hari, dan tidak membaik dengan pengobatan umum.

Penyebab

Apa penyebab kanker tulang?

Penyebab penyakit kanker yang menyerang tulang belakang, tulang ekor, tulang kaki, atau tulang lainnya pada tubuh, hingga saat ini tidak diketahui secara pasti. Namun, para ahli menduga bahwa penyakit ini terjadi karena adanya kesalahan dalam melakukan replikasi DNA pada sel tulang.

Ketika DNA yang terbentuk salah atau abnormal, hal ini mengakibatkan sel tulang berkembang secara tidak terkendali dan tumbuh dalam jumlah banyak.

Sel-sel tulang yang tidak terkendali tersebut berkumpul menjadi sebuah tumor ganas yang dapat melakukan penyebaran ke jaringan-jaringan lainnya.

Faktor risiko

Apa yang meningkatkan risiko kanker tulang?

Meski penyebab kanker jenis ini tidak diketahui secara pasti, ada berbagai faktor yang dapat meningkatkan risiko penyakit ini, di antaranya:

  • Penyakit cacat genetik

Sejumlah kecil kasus osteosarkoma terjadi akibat sindrom genetik langka yang diturunkan keluarga, seperti sindrom Li-Fraumeni dan retinoblastoma herediter.

  • Penyakit tulang Paget

Penyakit Paget mengganggu proses daur ulang dalam tubuh yang normal, di mana jaringan tulang baru perlahan menempati jaringan tulang lama. Kondisi ini menyebabkan tulang jadi rapuh dan berisiko menjadi kanker.

  • Paparan radiasi berlebihan

Kelebihan dosis radiasi dapat meningkatkan risiko terkena osteosarcoma.

Diagnosis & Pengobatan

Informasi yang dijabarkan bukan pengganti bagi nasihat medis. SELALU konsultasi ke dokter Anda.

Bagaimana cara mendiagnosis penyakit kanker tulang?

Guna menegakkan diagnosis, dokter akan meminta Anda untuk menjalani berbagai tes kesehatan, seperti:

  • Tes fisik. Dokter akan menanyakan gejala apa saja yang dirasakan, mengecek pembengkakan yang terjadi, dan memeriksa riwayat kesehatan Anda dan keluarga.
  • Tes pencitraan. Tes kesehatan ini diperlukan untuk memastikan adanya sel abnormal atau tumor pada tulang, sekaligus membantu menemukan lokasi dan ukuran tumor. Tes pencitraan ini meliputi rontgen, scan tulang, CT scan, PET scan, dan MRI.
  • Tes biopsi. Tes kesehatan dilakukan dengan mengambil sedikit jaringan yang dicurigai sebagai kanker untuk dibawa ke laboratorium dan dilihat dengan mikroskop. Biopsi bisa dilakukan dengan cara operasi insisi (sedikit jaringan) dan operasi eksisi (seluruh jaringan) atau menggunakan jarum khusus untuk menyedot jaringan.

Bagaimana stadium penyakit kanker tulang?

Kanker ini dapat membentuk tumor. Seiring waktu tumor bisa membesar dan sel kanker bisa menyebar. Oleh karena itulah, penyakit ini dikategorikan menjadi beberapa stadium sehingga mempermudah dokter untuk menentukan pengobatannya.

Stadium kanker yang menyerang tulang ini terbagi menjadi:

  • Stadium 1: Terdapat tumor ukuran kurang dari 8 cm .
  • Stadium 2: Terdapat tumor berukuran lebih dari 8 cm.
  • Stadium 3: Terdapat lebih dari satu tumor pada tulang yang sama.
  • Stadium 4: Lebih dari satu tumor dengan ukuran berapa pun pada tulang, sudah atau mungkin tidak menyerang kelenjar getah bening. Sudah menyebar ke organ lain, seperti paru-paru, hati, atau otak.

Bagaimana pengobatan untuk kanker tulang?

Cara mengobati kanker ini akan bergantung pada beberapa hal, mulai dari jenis, stadium, kondisi kesehatan, jenis pengobatan, dan seberapa baik sel kanker merespons pengobatan.

Beberapa pengobatan bisa dilakukan sendiri atau ada juga harus digabungkan dengan pengobatan lainnya guna mendapatkan hasil yang optimal. Berikut pilihan pengobatan kanker yang biasa dilakukan dokter:

Operasi

Prosedur ini bertujuan untuk menghilangkan sel kanker dari tubuh. Dengan begitu, kanker tidak menyebar ke area lain. Kadang pada kasus parah, pengobatan ini bisa berakhir dengan amputasi kaki atau tangan.

Setelah amputasi dilakukan, operasi lanjutan untuk merekonstruksi anggota tubuh baru mungkin dilakukan. Prosedur medis ini disebut dengan rotasiplasti.

Radioterapi

Radioterapi dilakukan menggunakan sinar-X energi tinggi untuk membunuh sel kanker pada tulang. Pengobatan ini mungkin digunakan dalam kombinasi dengan prosedur operasi.

Meskipun cukup ampuh, radioterapi bisa menimbulkan efek samping seperti rambut rontok, masalah kulit, tubuh kelelahan, dan mual serta muntah.

Kemoterapi

Pengobatan kemoterapi ini mengandalkan obat-obatan untuk menyembuhkan kanker ini. Biasanya kemoterapi direkomendasikan untuk osteosarcoma dan ewing sarcoma.

Beberapa obat kemoterapi yang sering digunakan untuk kanker tulang belakang, tulang kaki, atau bagian tulang lainnya adalah:

Umumnya dokter memberikan 2 atau 3 jenis obat digunakan secara bersamaan. Efek samping yang umumnya terjadi akibat kemoterapi meliputi rambut rontok, tubuh kelelahan, mual dan muntah, serta luka pada mulut.

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat mengatasi kondisi ini?

Guna mendukung pengobatan dan penyembuhan penyakit kanker pada tulang belakang atau bagian tulang lainnya, baik itu stadium 1 hingga 4, penderita kanker harus menjalani gaya hidup yang sehat.

Perawatan di rumah ini mengharuskan pasien menjalani diet kanker, istirahat yang cukup, dan penyesuaian aktivitas harian. Dokter, terapis, maupun ahli gizi akan membantu Anda untuk menjalankan perawatan ini.

Selain pengobatan dokter, tidak ada obat alami (tradisional) yang terbukti ampuh dapat mengobati kanker tulang. Oleh karena itu, konsultasikan lebih lanjut dengan dokter mengenai perawatan pendukung lainnya.

Pencegahan

Bagaimana cara mencegah penyakit kanker tulang?

Sebagian jenis kanker bisa dicegah, tapi kanker jenis ini sulit dicegah. Meskipun begitu, beberapa ilmuwan menyebutkan bahwa cara mencegah kanker yang bisa dilakukan dengan menerapkan gaya hidup sehat, seperti menjaga berat badan tetap ideal dan berhenti merokok.

Lakukan konsultasi dan cek kesehatan secara berkala sebagai tindakan pencegahan kanker tulang bagi Anda yang berisiko tinggi terkena penyakit kanker ini.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Direkomendasikan untuk Anda

lesi tulang

Apakah Lesi Tulang Berbahaya, dan Bagaimana Cara Mengatasinya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 23 Januari 2018 . Waktu baca 4 menit
gejala kanker tulang

Mengenali Tanda dan Gejala Kanker Tulang Berdasarkan Jenisnya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 6 Januari 2018 . Waktu baca 4 menit