Kanker Kelenjar Ludah

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 8 Januari 2021 . Waktu baca 10 menit
Bagikan sekarang

Definisi kanker kelenjar ludah

Apa itu kanker kelenjar ludah?

Kanker kelenjar ludah adalah jenis penyakit kanker yang terjadi pada kelenjar ludah. Kelenjar ludah sendiri berfungsi untuk memproduksi air liur, yakni cairan pelumas yang ada di mulut dan tenggorokan. Air liur tersebut mengandung enzim yang nantinya menbantu tubuh untuk memecah nutrisi makanan.

Tidak hanya itu saja, air liur juga bermanfaat sebagai antibodi untuk mencegah terjadinya infeksi pada mulut dan tenggorokan.

Kelenjar air ludah terdiri dari 3 kelenjar utama, di antaranya:

  • Kelenjar parotis. Kelenjar ludah terbesar yang berada di depan telinga. Hampir banyak kasus kanker berawal dari kelenjar ini.
  • Kelenjar submandibular. Kelenjar yang berukuran lebih kecil dari parotis yang berada di bawah rahang. Ini adalah area kedua yang paling sering menjadi tempat awal tumbuhnya kanker.
  • Kelenjar sublingual. Kelenjar berukuran kecil yang berada di bawah lidah. Baik tumor maupun kanker jarang terjadi pada kelenjar ini.

Ada juga banyak kelenjar ludah minor berukuran sangat kecil yang berada di bawah lapisan bibir, lidah, atap mulut, atau bagian dalam pipi. Tumor atau kanker sangat jarang muncul pada kelenjar ini. Namun, bila sel-sel abnormal muncul kemungkinan besar berkembang menjadi kanker di kemudian hari.

Seberapa umumkah penyakit ini?

Kanker kelenjar ludah adalah jenis kanker yang cukup langka, ketimbang jenis kanker lain, seperti kanker payudara, kanker paru, atau kanker serviks. Meski begitu, beberapa orang dengan kondisi atau memiliki faktor tertentu kemungkinan berisiko tinggi terhadap penyakit ini.

Jenis kanker kelenjar ludah

Ternyata, kanker kelenjar ludah memiliki jenis yang berbeda-beda, di antaranya adalah:

Karsinoma mukoepidermoid

Karsinoma mukoepidermoid adalah jenis kanker yang paling umum. Sebagian besar dimulai pada kelenjar parotis, dan sangat jarang terjadi pada kelenjar submandibular atau kelenjar ludah minor di dalam mulut.

Karsinoma kistik adenoid

Karsinoma kistik adenoid biasanya tumbuh lambat dan tampilan yang lebih rendah ketimbang sel kanker lainnya bila dilihat di bawah mikroskop. Sel kanker juga sulit disingkirkan sepenuhnya karena cenderung menyebar ke sepanjang saraf. Itulah sebabnya jenis kanker kelenjar ludah ini dapat kembali kambuh bertahun-tahun setelah diobati.

Adenokarsinoma

Adenokarsinoma adalah jenis kanker yang digunakan untuk menggambarkan kanker yang bermula di sel kelenjar (sel yang biasanya mengeluarkan zat). Pada jenis kanker ini terbagi lagi menjadi beberapa tipe, yaitu karsinoma sel asinik, karsinoma onkostik, dan jenis kanker langka lainnya.

Tanda & gejala kanker kelenjar ludah

Apa saja gejala kanker kelenjar ludah?

Gejala kanker kelenjar ludah yang umumnya terjadi adalah:

  • Benjolan pada leher atau bengkak di dekat rahang atau sekitar mulut.
  • Mati rasa pada sebagian wajah.
  • Kelemahan otot pada satu sisi wajah.
  • Nyeri yang membandel di area kelenjar ludah.
  • Kesulitan menelan.
  • Kesulitan membuka mulut dengan lebar.

Benjolan atau area yang bengkak di dekat kelenjar ludah adalah tanda paling umum dari tumor kelenjar ludah, tetapi bukan berarti Anda pasti terkena kanker. Pasalnya, tidak semua tumor bersifat ganas alias dapat tumbuh menyebar dan merusak jaringan di sekitarnya.

Kapan harus periksa ke dokter?

Jika Anda mengalami tanda dan gejala kanker yang disebutkan di atas, segera periksa ke dokter. Lebih cepat terdeteksi, pengobatan akan lebih mudah dilakukan. Hal ini juga memengaruhi kualitas hidup penderitanya.

Penyebab kanker kelenjar ludah

Penyebab kanker kelenjar ludah tidak diketahui sepenuhnya oleh para ahli. Namun, sebagian besar kanker terjadi akibat sel mengalami mutasi sehingga tumbuh dan membelah dengan cepat.

Sel-sel ini akan terus hidup, padahal siklus yang terprogram pada sel sehat adalah mati. Sel yang abnormal ini akan menumpuk dan membentuk tumor. Seiring waktu, sel kanker akan menyebar dan merusak jaringan yang ada di sekitarnya.

Tidak hanya itu saja, sel-sel kanker dapat pecah dan menyebar (metastatis) ke area yang jauh di tubuh.

Faktor risiko kanker kelenjar ludah

Kanker kelenjar ludah dapat menyerang siapa saja. Akan tetapi, beberapa orang bisa memiliki risiko terhadap penyakit ini lebih tinggi daripada orang lain karena dilatarbelakangi berbagai faktor, seperti dilansir dari Cleveland Clinic:

  • Berusia di atas 55 tahun. Risiko kanker pada mulut ini umumnya semakin meningkat seiring bertambahnya usia.
  • Menjalani radioterapi di area kepala atau leher  atau bisa juga terpapar zat radioaktif.
  • Memiliki kebiasaan merokok dan minum alkohol berlebihan.
  • Bekerja dalam pekerjaan tertentu, termasuk pipa ledeng, pembuatan produk karet, atau penambangan asbes.
  • Pernah memiliki tumor Warthin, yakni tumor jinak di kelenjar ludah yang biasanya menyerang perokok.

Diagnosis & pengobatan kanker kelenjar ludah

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

Bagaimana cara mendiagnosis kanker kelenjar ludah?

Guna menegakkan diagnosis kanker pada kelenjar ludah, dokter akan meminta Anda untuk menjalani serangkaian tes kesehatan, di antaranya adalah:

  • Pemeriksaan fisik. Dokter akan memeriksa rahang, leher, dan tenggorokan Anda untuk benjolan atau pembengkakan.
  • Tes pencitraan. Tes pencitraan, seperti MRI dan CT scan, dapat membantu dokter menentukan ukuran dan lokasi kanker kelenjar air liur Anda.
  • Pengumpulan sampel jaringan untuk dites. Dokter dapat menganjurkan pengumpulan sampel jaringan (biopsi) untuk tes laboratorium. Dalam biopsi aspirasi, dokter memasukkan jarum ke dalam area yang dicurigai dan mengambil cairan atau sel-sel. Tumor kelenjar ludah juga dianalisis dalam laboratorium setelah operasi untuk mengonfirmasi diagnosis.

Setelah kanker didiagnosis, dokter akan menentukan tingkat (stadium) kanker Anda. Stadium kanker Anda menentukan pilihan pengobatan Anda dan memberikan dokter gambaran prognosis Anda.

Apa saja pengobatan untuk kanker kelenjar ludah?

Pengobatan untuk kanker kelenjar ludah bergantung pada jenis, ukuran, dan stadium kanker yang Anda alami serta kesehatan secara keseluruhan dan preferensi Anda. Berikut ini adalah pengobatan kanker pada kelenjar ludah yang umumnya dilakukan:

Operasi

Pembedahan sering kali dijadikan pengobatan utama untuk kanker kelenjar ludah. Ini karena sel-sel kanker dapat diangkat sepenuhnya. Tidak hanya kelenjar ludah saja, kadangjJaringan lunak di dekatnya juga ikut diambil jika terkena.

Tujuannya, agar tidak ada lagi sel kanker di tepi luar (margin) tumor yang diangkat sehingga kanker tidak lagi kambuh.

Operasi pengangkatan kelenjar parotis

Kebanyakan kanker terjadi di kelenjar parotis. Pembedahan ini agak sulit dilakukan karena dekat dengan saraf wajah, yang mengontrol gerakan wajah. Untuk itu, sayatan dibuat di kulit di depan telinga dan dapat meluas ke leher.

Kebanyakan kanker kelenjar parotis bermula di bagian luar kelenjar, yang disebut lobus superfisial. Untuk mengatasinya, dokter hanya akan mengangkat lobus dan prosedur ini dikenal dengan parotidektomi superfisial. Prosedur ini tetap membuat saraf wajah tetap utuh dan tidak memengaruhi gerakan wajah.

Jika kanker Anda telah menyebar ke jaringan yang lebih dalam, dokter bedah akan mengangkat seluruh kelenjar. Operasi ini disebut parotidektomi total. Bika kanker telah berkembang menjadi saraf wajah, maka saraf tersebut harus diangkat juga.

Namun sebelum tindakan medis dilakukan, dokter akan mempertimbangkan lebih dulu manfaat maupun efek sampingnya.

Operasi pengangkatan kelenjar submandibular atau sublingual

Jika kanker Anda berada di kelenjar submandibular atau sublingual, dokter bedah akan membuat sayatan di kulit untuk mengangkat seluruh kelenjar dan mungkin sebagian jaringan atau tulang di sekitarnya.

Saraf yang melewati atau dekat kelenjar ini mengontrol gerakan lidah dan bagian bawah wajah, serta sensasi dan rasa. Bergantung pada ukuran dan lokasi kanker, ahli bedah mungkin perlu mengangkat beberapa saraf ini.

Operasi kelenjar ludah minor

Kanker kelenjar ludah minor dapat terjadi di bibir, lidah, langit-langit (langit-langit mulut), mulut, tenggorokan, kotak suara (laring), hidung, dan sinus. Dokter bedah biasanya mengangkat beberapa jaringan di sekitarnya bersama dengan kanker dengan membuat sayatan di kulit.

Terapi radiasi

Terapi radiasi menggunakan sinar energi berkekuatan tinggi, seperti X-ray, untuk membunuh sel-sel kanker. Selama terapi radiasi, Anda berbaring di meja sementara ada mesin yang bergerak di sekitar Anda, memancarkan sinar berkekuatan tinggi ke titik-titik spesifik pada tubuh.

Terapi ini dapat digunakan setelah operasi untuk membunuh sel-sel kanker yang mungkin tersisa.

Jika operasi tidak dimungkinkan karena tumor sangat besar atau letaknya membuat pengangkatan terlalu berisiko, radiasi saja dapat digunakan untuk mengobati kanker kelenjar tumor.

Efek samping dari radioterapi adalah ruam pada kulit, mual, muntah, tubuh lelah, dan kesulitan menelan. Kadang, efek samping ini akan hilang dengan sendirinya seiring berjalannya waktu.

Kemoterapi

Kemoterapi adalah terapi obat yang menggunakan bahan-bahan kimia untuk membunuh sel-sel kanker. Salah satu perawatan ini bisa menjadi pilihan bagi orang dengan kanker kelenjar air liur stadium lanjut yang telah menyebar ke area yang jauh di tubuhnya. Oleh karena itu, kemoterapi tidak dijadikan sebagai pengobatan utama.

Beberapa obat untuk mengobati kanker kelenjar ludah yang umumnya dalam kemoterapi adalah:

Efek samping yang mungkin terjadi selama kemoterapi adalah rambut rontok, nafsu makan menurun, mual dan muntah, serta kelelahan.

Pengobatan kanker kelenjar ludah di rumah

Selain pengobatan di rumah sakit, pasien kanker wajib mengikuti perawatan di rumah, yakni dengan menerapkan pola hidup sehat untuk penderita kanker. Tujuannya, untuk mendukung efektivitas pengobatan yang dilakukan. Beberapa hal yang biasanya dilakukan adalah:

  • Tetap aktif bergerak dan menjalankan olahraga secara rutin sesuai dengan arahan dokter.
  • Mengikuti diet yang diterapkan oleh dokter maupuan ahli gizi agar kebutuhan nutrisi tercukupi dan tentunya dapat menjaga kesehatan tubuh secara menyeluruh.
  • Tidur cukup dan kurangi stres dengan meditasi, latihan pernapasan, atau melakukan aktivitas yang disukai.
  • Ikuti pengobatan sesuai jadwal dan tidak melewatkan dosis obat jika diresepkan.

Pencegahan kanker kelenjar ludah

Penyebab kanker kelenjar ludah yang tidak diketahui secara pasti, menyebabkan tidak ada cara yang sepenuhnya efektif dapat mencegah penyakit kanker ini. Meski begitu, ahli kesehatan merekomendasikan beberapa cara untuk menurunkan risiko penyakitnya, seperti:

  • Berhenti merokok dan menghindari asap rokok di lingkungan sekitar. Pasalnya, salah satu risiko kanker jenis ini, yakni tumor Warthin biasanya menyerang perokok.
  • Batasi penggunaan alkohol. Konsultasikan pada dokter mengenai takaran aman konsumsi alkohol.
  • Selalu menggunakan alat pelindung, seperti sarung tangan atau masker jika Anda bekerja di pabrik.
  • Perbanyak konsumsi buah, sayur, bijian-bijian, atau kacang-kacangan. Batasi makanan yang mengandung pengawet, tinggi gula, lemak, atau garam.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Glioblastoma

Glioblastoma adalah jenis kanker otak yang paling umum terjadi pada orang dewasa. Intip pengertian, gejala, penyebab, dan pengobatannya di Hello Sehat.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Kanker, Kanker Otak 10 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit

Adenoma Bronkus

DefinisiApa itu adenoma bronkus? Adenoma bronkus adalah salah satu jenis tumor di trakea atau bronkus (jalan udara yang membawa udara ke paru-paru) yang biasanya menghambat saluran pernapasan Anda. Meski awalnya ...

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesehatan Pernapasan, Penyakit Pernapasan Lainnya 8 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Kanker Timus

Kanker timus adalah jenis kanker langka yang menyerang timus, yaitu organ kecil yang berada di belakang tulang dada. Ketahui informasi lengkapnya berikut.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Kanker, Penyakit Kanker Lainnya 6 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit

Hairy Cell Leukemia

Hairy cell leukemia (leukemia sel berambut) adalah jenis kanker darah ganas yang langka, yaitu ketika sumsum tulang Anda membuat terlalu banyak sel B.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fajarina Nurin
Kanker, Kanker Darah 3 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

olahraga untuk mantan penderita sembuh dari pasien kanker survivor

Panduan Olahraga untuk Mantan Penderita Kanker

Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 15 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit

Amiloidosis

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 12 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
rhabdomyosarkoma (rabdomiosarkoma)

Rhabdomyosarkoma (Rabdomiosarkoma)

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Dipublikasikan tanggal: 11 Januari 2021 . Waktu baca 10 menit
tumor mediastinum

Tumor Mediastinum

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Dipublikasikan tanggal: 10 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit