home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Gas Gangrene: Gejala, Penyebab, dan Cara Mencegah

Apa itu gas gangrene?|Tanda-tanda dan gejala|Komplikasi gas gangrene|Penyebab|Pengobatan gas gangrene|Pencegahan
Gas Gangrene: Gejala, Penyebab, dan Cara Mencegah

Apa itu gas gangrene?

Gas gangrene adalah suatu infeksi pada sel, jaringan kulit, dan pembuluh darah yang disebabkan oleh bakteri. Infeksi bakteri ini akan melepaskan gas beracun sehingga menyebabkan kematian jaringan pada area yang terinfeksi.

Walaupun merupakan kondisi yang jarang terjadi, gas gangrene dapat menyebar dengan cepat dan dapat mengancam nyawa jika dibiarkan.

Kebanyakan infeksi gangrene terjadi pada luka terbuka yang dibiarkan dan luka operasi yang terkontaminasi bakteri.

Pada beberapa kasus, infeksi bakteri bisa dipicu oleh gangguan aliran darah yang melewati bagian tubuh yang terluka. Kondisi seperti ini umumnya terjadi karena peristiwa aterosklerosis (penyempitan pembuluh darah akibat plak) yang terjadi pada pasien stroke, jantung, atau diabetes mellitus.

Tanda-tanda dan gejala

Gejala luka infeksi

Infeksi bakteri ini dapat terjadi di setiap bagian tubuh yang terluka, tapi paling sering ditemui di kaki dan tangan. Gejala gas gangrene dapat meliputi:

  • nyeri yang kuat di sekitar luka,
  • kulit di sekitar luka berubah pucat keabuan,
  • kemerahan pada luka berubah gelap atau ungu kehitaman,
  • bengkak pada luka,
  • lenting yang terisi cairan yang berbau pada luka,
  • nanah berwarna kekuningan pada luka,
  • demam,
  • keringat berlebih,
  • mual atau muntah, dan
  • denyut nadi bertambah cepat.

Gejala-gejala di atas kebanyakan muncul kurang lebih 6 hingga 48 jam setelah terjadinya infeksi.

Sama halnya dengan tetanus, infeksi bakteri ini dapat menyebar dengan cepat dan membuat luka bertambah parah.

Jika mengalami gejala gas gangrene, segera periksakan luka ke dokter untuk mendapatkan penanganan medis yang tepat.

Komplikasi gas gangrene

Infeksi bakteri pada luka perlu mendapatkan pengobatan medis sesegera mungkin. Apabila dibiarkan, gas gangrene bisa mengarah pada beberapa komplikasi seperti berikut:

  • kerusakan jaringan yang permanen,
  • jaundice atau penyakit kuning,
  • kerusakan hati,
  • gagal ginjal,
  • perdarahan hingga syok,
  • penyebaran infeksi ke jaringan lain,
  • koma, dan
  • kematian.

Penyebab

Menurut studi rilisan jurnal Case Report in Orthopedics, penyebab utama gas gangrene adalah infeksi bakteri Clostridium. Selain itu, bakteri dari kelompok Streptococcus juga dapat menyebabkan infeksi pada luka ini.

Infeksi Clostridium yang terjadi biasanya berlangsung tiba-tiba dan dapat menyebar dengan cepat. Gas gangrene biasanya muncul pada jahitan luka operasi atau pada daerah luka baru yang tidak dibersihkan.

Terdapat beberapa jenis luka yang berisiko tinggi berkembang menjadi gangrene, seperti:

  • luka pada otot,
  • jenis luka termasuk dalam,
  • luka yang terkontaminasi oleh kotoran, dan
  • adanya kerusakan jaringan di dalam kulit.

Anda juga akan lebih berisiko mengalami gas gangrene jika memiliki kondisi seperti:

  • diabetes,
  • penyakit arteri,
  • kanker kolon,
  • frostbite (radang dingin),
  • patah tulang terbuka, dan
  • menggunakan jarum yang telah terkontaminasi untuk menyuntikan obat-obatan ke dalam tubuh.

Pengobatan gas gangrene

Proses penyembuhan luka

Berikut ini adalah beberapa jenis pengobatan untuk gas gangrene.

1. Antibiotik

Setelah didiagnosis, gas gangrene harus diobati segera. Biasanya dokter akan memberikan antibiotik yang dimasukkan melalui infus sehingga dapat langsung masuk ke pembuluh darah Anda.

Jika dokter Anda memberikan antibiotik untuk diminum, pastikan Anda meminumnya sesuai aturan penggunaan antibiotik yang disarankan.

2. Skin graft

Jaringan yang telah mati atau terinfeksi harus segera dibuang dengan pembedahan. Dokter mungkin harus memperbaiki jaringan pembuluh darah di area yang terinfeksi sehingga sirkulasi darah kembali lancar.

Perbaikan jaringan yang telah rusak dapat dilakukan dengan teknik skin graft. Melalui metode ini, dokter akan mengambil kulit yang sehat dari tempat yang tidak terinfeksi dan menanamnya di lokasi yang terluka setelah tentu saja membuang sel kulit yang terinfeksi.

3. Oksigen hiperbarik

Beberapa dokter juga memanfaatkan metode terapi oksigen hiperbarik untuk membantu mempercepat penyembuhan gas gangrene. Dalam terapi ini, Anda akan diminta untuk menghirup gas oksigen dalam ruangan bertekanan khusus.

Tujuannya adalah untuk meningkatkan kadar oksigen dalam darah Anda, sehingga dapat membantu jaringan yang rusak untuk sembuh lebih cepat.

Dalam kasus gangrene yang berat, dokter dapat saja menyarankan amputasi bagian yang terdampak untuk menghindari penyebaran infeksi ke bagian tubuh lain.

Pencegahan

Cara terbaik untuk mencegah terbentuknya gas gangrene adalah dengan menjaga kebersihan luka dan perawatan luka yang tepat.

Pastikan untuk segera mencuci bagian tubuh yang terluka dan menutupnya dengan perban bila luka cukup lebar. Apabila mengalami perdarahan luar yang besar atau luka sulit ditutup dengan perban, luka biasanya perlu mendapatkan jahitan.

Mengubah pola hidup juga dapat menurunkan risiko gas gangrene. Lakukan tips berikut sehingga luka semakin terhindar dari infeksi.

  • Menghindari konsumsi rokok atau semua produk tembakau.
  • Menjalani pengobatan untuk penyakit yang membuat luka sulit sembuh seperti diabetes atau gangguan pembekuan darah.
  • Mengonsumsi makanan bergizi yang mempercepat penyembuhan luka, seperti yang mengandung protein, vitamin A, C, D, E, dan K.

Selama masa pemulihan, pastikan Anda selalu menjaga perban tetap kering dan memantau terus kondisi luka.

Segera pergi ke dokter jika Anda mengalami tanda-tanda infeksi pada luka, seperti kemerahan, bengkak, nyeri, dan keluarnya cairan dari luka.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Lee, H. L., Cho, S. Y., Lee, D. G., Ko, Y., Hyun, J. I., Kim, B. K., Seo, J. H., Lee, J. W., & Lee, S. (2014). A Fatal Spontaneous Gas Gangrene due to Clostridium perfringens during Neutropenia of Allogeneic Stem Cell Transplantation: Case Report and Literature Review. Infection & chemotherapy46(3), 199–203. https://doi.org/10.3947/ic.2014.46.3.199

Ying, Z., Zhang, M., Yan, S., & Zhu, Z. (2013). Gas gangrene in orthopaedic patients. Case reports in orthopedics2013, 942076. https://doi.org/10.1155/2013/942076

Aggelidakis, J., Lasithiotakis, K., Topalidou, A., Koutroumpas, J., Kouvidis, G., & Katonis, P. (2011). Limb salvage after gas gangrene: a case report and review of the literature. World journal of emergency surgery : WJES6, 28. https://doi.org/10.1186/1749-7922-6-28

Bush, Larry. (2021). Gas Gangrene – Infections. Retrieved 21 May 2021, from https://www.merckmanuals.com/home/infections/bacterial-infections-anaerobic-bacteria/gas-gangrene?redirectid=1146

Mayo Clinic. (2021). Gangrene – Diagnosis and treatment. Retrieved 21 May 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/gangrene/diagnosis-treatment/drc-20352573

Mayo Clinic. (2021). Gangrene – Symptoms and causes. Retrieved 21 May 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/gangrene/symptoms-causes/syc-20352567

 

 

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Priscila Stevanni Diperbarui 21/05/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
x