4 Alasan Kenapa Memiliki Gangguan Tidur Membuat Anda Sulit Menurunkan Berat Badan

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 15 Desember 2019 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Menurunkan berat badan tidak hanya fokus pada olahraga dan pola makan saja. Ini juga berkaitan dengan kualitas tidur Anda. Pasalnya, gangguan tidur ternyata bisa memengaruhi hasil diet Anda untuk menurunkan berat badan jadi tidak maksimal. Memang, apa pengaruhnya? Yuk, cari tahu lebih mendetail hal ini pada ulasan berikut.

Pengaruh gangguan tidur untuk menurunkan berat badan

Memiliki berat badan berlebihan bisa mengurangi penampilan. Selain itu, akan berdampak juga dengan peningkatan risiko berbagai masalah kesehatan di kemudian hari, salah satunya obesitas dan diabetes.

Bila Anda sedang menjalani program diet untuk menurunkan berat badan, Anda juga perlu memerhatikan kecukupan waktu tidur di malam hari. Kenapa perlu?

Kurang tidur bisa menjadi penghambat Anda untuk mencapai berat badan yang diinginkan, terutama jika Anda memiliki gangguan tidur.

Gangguan tidur atau sleep disorder adalah kondisi yang membuat cara tidur Anda berubah yang membuat Anda pada akhirnya kurang tidur. Melansir dari Mayo Clinic, gangguan tidur bisa meliputi insomnia, sleep apnea, dan restless leg syndrome.

Kondisi tersebut membuat Anda susah memulai tidur, terbangun di malam karena kehilangan napas sebentar, atau resah karena munculnya ketidaknyamanan pada kaki saat tidur.

Berikut ini ada beberapa pengaruh gangguan tidur saat diet untuk menurunkan berat badan, di antaranya:

1. Nafsu makan cenderung meningkat

makan manis saat stres

Tahukah Anda jika rasa kenyang pada perut Anda dipengaruhi oleh hormon yang diproduksi otak? Ya, hormon leptin diketahui bertugas untuk mengatur asupan makanan dan pengeluaran energi agar tubuh dapat mempertahankan berat badan yang ideal.

Tidak hanya itu, hormon lain, yakni ghrelin juga bertugas untuk meningkatkan rasa lapar sehingga membuat Anda makan lebih banyak supaya tubuh tidak kekurangan energi. Kedua produksi hormon ini ternyata bergantung dengan tidur Anda.

Jika Anda kurang tidur, kadar leptin akan menurun dan ghrelin akan meningkat. Akibatnya, nafsu makan akan meningkat dan makan lebih banyak.

Buruknya lagi, hormon kortisol juga akan meningkat, membuat rasa lapar Anda jadi lebih tinggi. Bila gangguan tidur terjadi saat diet, usaha Anda untuk menurunkan berat badan akan sulit berjalan lancar.

2. Cepat ngantuk bikin malas beraktivitas

ngantuk setelah olahraga

Gangguan tidur membuat tubuh kelelahan dan mengantuk. Kondisi ini tentu membuat Anda malas untuk melakukan aktivitas, seperti olahraga.

Akibatnya, olahraga tidak dilakukan secara maksimal. Padahal, untuk menurunkan berat badan, Anda perlu meningkatkan aktivitas untuk membakar lemak tubuh lebih banyak. Oleh karena itu, Anda harus mengatasi gangguan tidur agar program untuk menurunkan berat badan berjalan lancar.

3. Membuat Anda ngidam makanan tidak sehat

burger sehat untuk diet

Gangguan tidur bisa membuat usaha Anda untuk menurunkan berat badan jadi lebih sulit. Ini terjadi karena Anda akan berusaha lebih keras menahan diri untuk tidak makan makanan tidak sehat.

Kekurangan tidur membuat tubuh Anda lelah. Kondisi tersebut memicu Anda untuk mengonsumsi makanan manis atau gurih sebagai bentuk penghargaan diri (memanjakan diri) saat tubuh kelelahan.

Tidak hanya itu, kurang tidur juga bisa memperburuk kemampuan otak untuk berpikir lebih jernih sehingga memperbesar peluang Anda untuk memilih makanan tidak sehat.

4. Tubuh cenderung menyimpan lemak lebih banyak

Cara mengecilkan perut setelah operasi sesar

Studi tahun 2019 pada Journal of Lipid Research menunjukkan bahwa kurang tidur dapat memengaruhi kemampuan tubuh untuk menyimpan lemak.

Orang yang kurang tidur cenderung memiliki sedikit lemak dalam aliran darah setelah mereka makan. Ini menunjukkan bahwa tubuh lebih cepat menyimpan lemak di area tertentu, salah satunya perut Anda. Periset percaya penimbunan lemak yang lebih cepat di perut ini terjadi akibat kadar kortisol yang tinggi.

Mengatasi gangguan tidur itu penting dilakukan, tidak sekadar membantu Anda menurunkan berat badan. Namun, meningkatkan kualitas hidup Anda secara menyeluruh, baik itu produktivitas kerja hingga hubungan dengan orang lain. Bila Anda memiliki gangguan tidur, segera konsultasi ke dokter.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Seperti Apa Porsi Makan yang Tepat Agar Diet Cepat Berhasil?

Pembagian porsi makan yang tepat ternyata termasuk kunci penting dalam keberhasilan diet. Lalu bagaimana pembagian porsi makan yang tepat?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Nutrisi, Hidup Sehat, Tips Sehat 21 Juli 2020 . Waktu baca 4 menit

Sering Mengigau Saat Tidur Bisa Jadi Tanda Penyakit Demensia

Apakah Anda sering mengigau saat tidur? Atau memperagakan mimpi Anda ketika tidur? Hati-hati, bisa saja itu pertanda Anda mengalami gangguan otak ini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hidup Sehat, Fakta Unik 20 Juli 2020 . Waktu baca 3 menit

Mengulik Sleep Texting, Gangguan yang Bikin Anda Berkirim Pesan Saat Tidur

Berkirim pesan ternyata bisa dilakukan saat Anda sedang tertidur, lho. Disebut dengan istilah sleep texting, simak penjelasannya di sini!

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Hidup Sehat, Gangguan Tidur 23 Juni 2020 . Waktu baca 5 menit

Mengenal Somniphobia, Ketika Seseorang Takut Akan Jatuh Tertidur

Tidur seharusnya menjadi kegiatan yang nyaman dan menenangkan. Namun, hal ini berbanding terbalik bagi orang-orang yang punya somniphobia.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Hidup Sehat, Gangguan Tidur 22 Juni 2020 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

diet tinggi serat

Panduan Diet Tinggi Serat, Cara Sehat untuk Turunkan Berat Badan

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 11 September 2020 . Waktu baca 5 menit

4 Penyebab Anda Mengalami Mimpi Buruk

Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 10 September 2020 . Waktu baca 7 menit
cara cepat tidur

Sering Susah Tidur? Ini Cara Cepat Tidur Dalam Satu Menit

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 26 Agustus 2020 . Waktu baca 3 menit
berat badan turun bukan berarti lemak berkurang

Berat Badan Turun, Bukan Berarti Lemak Tubuh Berkurang

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Dipublikasikan tanggal: 3 Agustus 2020 . Waktu baca 5 menit