home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Jangan Sepelekan Benjolan di Belakang Telinga! Ini Beragam Kemungkinan Penyebabnya

Jangan Sepelekan Benjolan di Belakang Telinga! Ini Beragam Kemungkinan Penyebabnya

Benjolan di belakang telinga yang sering kali Anda alami dapat disebabkan oleh beberapa hal. Kondisi tersebut mungkin diakibatkan oleh hal sepele, tetapi bisa juga berbahaya. Simak penjelasan lengkapnya berikut ini.

Penyebab benjolan di belakang telinga

Pada kebanyakan kasus, benjolan di bagian belakang telinga tidak berbahaya dan mudah untuk disembuhkan. Namun, kondisi ini bisa menandakan masalah yang lebih serius.

Mari kupas satu per satu apa yang menjadi penyebab munculnya benjolan di bagian belakang indra pendengaran.

1. Infeksi

kena <a data-event-category=infeksi telinga dewasa” width=”640″ height=”427″ srcset=”https://cdn.hellosehat.com/wp-content/uploads/2017/12/infeksi-telinga-1024×683.jpg 1024w, https://cdn.hellosehat.com/wp-content/uploads/2017/12/infeksi-telinga-300×200.jpg 300w, https://cdn.hellosehat.com/wp-content/uploads/2017/12/infeksi-telinga-90×60.jpg 90w, https://cdn.hellosehat.com/wp-content/uploads/2017/12/infeksi-telinga-45×30.jpg 45w, https://cdn.hellosehat.com/wp-content/uploads/2017/12/infeksi-telinga-700×467.jpg 700w” sizes=”(max-width: 640px) 100vw, 640px” />

Beberapa macaminfeksi bakteri dan virus dapat menyebabkan pembengkakan di dalam dan sekitar leher atau wajah.

Pembengkakan tersebut dapat berwujud sebagai benjolan di bagian belakang telinga.

Salah satunya penyebab benjolan di bagian belakang indra pendengaran yakni karena infeksi mononukleosis yang disebabkan oleh virus Epstein-Barr.

Selain itu, benjolan dapat diakibatkan oleh infeksi HIV/AIDS, campak dan cacar.

2. Mastoiditis

mastoiditis.jpg” alt=”mastoiditis adalah” width=”640″ height=”427″ srcset=”https://cdn.hellosehat.com/wp-content/uploads/2016/08/mastoiditis.jpg 1000w, https://cdn.hellosehat.com/wp-content/uploads/2016/08/mastoiditis-400×267.jpg 400w, https://cdn.hellosehat.com/wp-content/uploads/2016/08/mastoiditis-90×60.jpg 90w, https://cdn.hellosehat.com/wp-content/uploads/2016/08/mastoiditis-45×30.jpg 45w, https://cdn.hellosehat.com/wp-content/uploads/2016/08/mastoiditis-300×200.jpg 300w, https://cdn.hellosehat.com/wp-content/uploads/2016/08/mastoiditis-700×467.jpg 700w” sizes=”(max-width: 640px) 100vw, 640px” />

Penyakit telinga berupa infeksi yang tidak kunjung diobati dapat menjalar hingga ke tulang mastoid di bagian belakang telinga. Kondisi ini disebut dengan mastoiditis.

Benjolan akibat mastoiditis akan disertai gejala lain, yaitu:

Mastoiditis bisa diobati dengan antibiotik oral, obat tetes telinga, dan pembersihan telinga rutin oleh dokter.

Jika pengobatan tersebut tidak berhasil, operasi mungkin diperlukan untuk mencegah terjadinya komplikasi lebih lanjut.

3. Abses

bahaya sering mengorek telinga

Abses adalah benjolan berisi nanah yang berkembang ketika sistem imun melawan bakteri atau virus penyebab infeksi.

Jika infeksi terjadi di sekitar telinga, abses dapat muncul di bagian belakang telinga. Ciri abses ini biasanya terasa sakit dan hangat saat disentuh.

Supaya cepat hilang, abses dapat diobati dengan beberapa cara, termasuk drainase atau operasi ringan. Operasi kecil ini dilakukan dokter dengan memotong abses untuk mengeluarkan nanah.

Dokter mungkin juga akan mengambil sampel nanah untuk diuji di laboratorium.

4. Otitis media

infeksi telinga tengah

Otitis media adalah infeksi di telinga bagian tengah. Infeksi ini dapat menyebabkan peradangan seperti bengkak, kemerahan, serta penumpukan cairan di belakang gendang telinga.

Gejala ini yang kemudian bisa mengakibatkan benjolan di belakang telinga. Anda tak perlu khawatir karena otitis media kebanyakan bisa hilang sendiri tanpa memerlukan pengobatan dalam waktu 3-5 hari.

Namun, jika dibutuhkan, Anda bisa mengonsumsi ibuprofen atau paracetamol untuk meredakan demam tinggi dan nyeri.

5. Limfadenopati

telinga sakit saat flu

Limfadenopati merupakan pembengkakan kelenjar getah bening yang biasanya disebabkan oleh infeksi, peradangan, atau kanker.

Kelenjar getah bening terdapat di bawah lengan, leher, panggul, dan belakang telinga.

Ketika benjolan di belakang telinga disebabkan oleh limfadenopati, Anda mungkin juga merasakan gejala berupa:

  • batuk,
  • badan lemas,
  • pilek,
  • menggigil dan berkeringat, terutama pada malam hari,
  • radang tenggorokan,
  • demam, serta
  • kulit yang memerah, hangat, dan bengkak.

Limfadenopati dapat diobati sesuai dengan penyebabnya. Jika disebabkan oleh infeksi, kondisi ini diatasi dengan antibiotik atau antiviral.

Sementara itu, jika penyebabnya kanker, Anda mungkin memerlukan kemoterapi, terapi radiasi, atau operasi.

6. Lipoma

tuli mendadak

Lipoma adalah benjolan lemak yang tumbuh di antara lapisan kulit mana pun, termasuk di belakang telinga.

Akan tetapi, limpoma sebenarnya hampir selalu tidak berbahaya.

Saat awal pertumbuhannya, lipoma tidak selalu terdeteksi dari permukaan kulit. Ketika limpoma sudah tumbuh lebih besar, kemungkinan Anda akan bisa merasakannya dengan tangan Anda.

Dikutip dari situs National Center for Biotechnology Information, sebagian besar lipoma tidak berbahaya dan dapat diatasi dengan dihilangkan. Beberapa pasien memilih untuk menghilangkan benjolan ini karena alasan kosmetik.

7. Kista sebasea

telinga kemasukan serangga

Kista sebasea adalah benjolan non-kanker yang timbul di bawah kulit dan berkembang di sekitar kelenjar sebasea (kelenjar penghasil minyak).

Kondisi ini merupakan jenis kista yang paling umum terlihat di telinga. Selain di belakang telinga, benjolan ini juga bisa muncul di bagian berikut:

  • liang telinga,
  • daun telinga, dan
  • kulit kepala.

Jika benjolan disebabkan oleh kista, Anda mungkin juga akan merasakan gejala berupa nyeri di bagian yang terinfeksi.

Dalam kebanyakan kasus, kista sebasea dapat diabaikan karena bukan merupakan kondisi yang berbahaya.

Namun, jika kista meradang, dokter dapat menyuntikkannya dengan obat steroid untuk mengurangi pembengkakan.

8. Kanker

Penyebab lain dari benjolan di belakang telinga adalah kanker nasofaring. Ini adalah penyebab yang perlu Anda waspadai.

Dikutip dari Mayo Clinic, kanker nasofaring sulit dideteksi sejak dini karena gejalanya mirip dengan kondisi umum.

Selain adanya benjolan di belakang telinga, kanker nasofaring juga menyebabkan gejala-gejala berupa:

  • darah di air liur,
  • keluar darah dari hidung,
  • hidung tersumbat atau telinga berdenging,
  • kehilangan pendengaran,
  • sering mengalami infeksi telinga,
  • sakit tenggorokan, dan
  • sakit kepala.

Perawatan untuk kanker nasofaring biasanya termasuk dari terapi radiasi, kemoterapi, atau keduanya sekaligus.

Diskusikan dengan dokter Anda untuk mendapatkan perawatan terbaik untuk mengatasi kondisi Anda.

Kapan harus periksa ke dokter jika ada benjolan di belakang telinga?

ciri-ciri gendang telinga pecah

Jangan ragu untuk segera berkonsultasi ke dokter jika muncul benjolan di belakang telinga. Cara ini lebih aman daripada menebak-nebak sendiri apa yang sebenarnya Anda alami.

Pasalnya, jika salah menebak kondisi, Anda dapat meningkatkan risiko salah pengobatan. Sementara saat Anda memeriksakan diri, dokter dapat membantu Anda mendapatkan pengobatan yang tepat dan efektif.

Periksakan benjolan yang terdapat di bagian belakang telinga, terutama jika disertai dengan gejala di bawah ini:

  • terasa sakit, kemerahan, kenyal, atau benjolan berisi cairan,
  • benjolan berpindah,
  • benjolan makin membesar,
  • muncul tiba-tiba, dan
  • muncul dengan gejala lainnya.

Kemungkinan besar, benjolan dengan gejala-gejala yang disebutkan di atas termasuk tumor.

Memeriksakan diri ke dokter sesegera mungkin merupakan langkah yang tepat untuk mengetahui apakah tumor tersebut bersifat kanker atau jinak.

Jika benjolan bersifat kanker, ini adalah sarkoma jaringan lunak. Dokter dapat memberi tahu apa langkah pengobatan selanjutnya untuk mengatasi kondisi yang Anda alami.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Charifa, A., Azmat, C., & Badri, T. (2020). Lipoma Pathology. Statpearls Publishing. Retrieved from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK482343/

Head and Neck Cancer – ENT Health. (2021). Retrieved 5 January 2021, from https://www.enthealth.org/conditions/head-and-neck-cancer/

default – Stanford Children’s Health. (2021). Retrieved 5 January 2021, from https://www.stanfordchildrens.org/en/topic/default?id=mastoiditis-90-P02048

Mastoiditis . (2017). Retrieved 5 January 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/mastoiditis/

Encyclopedia, M., & tumor, B. (2020). Benign ear cyst or tumor: MedlinePlus Medical Encyclopedia. Retrieved 5 January 2021, from https://medlineplus.gov/ency/article/001033.htm

Sebaceous Cysts Management and Treatment | Cleveland Clinic. (2021). Retrieved 5 January 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/14165-sebaceous-cysts/management-and-treatment

Abscess – Treatment . (2018). Retrieved 5 January 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/abscess/treatment/

Nasopharyngeal carcinoma – Symptoms and causes. (2021). Retrieved 5 January 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/nasopharyngeal-carcinoma/symptoms-causes/syc-20375529

Foto Penulis
Ditulis oleh Fajarina Nurin pada 08/05/2021
x