Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya
ask-doctor-icon

Tanya Dokter Gratis

Kirimkan pertanyaan atau pendapatmu di sini!

Merasa Sakit Saat Berhubungan Seks? Bisa Jadi Ini Alasannya

    Merasa Sakit Saat Berhubungan Seks? Bisa Jadi Ini Alasannya

    Sakit saat berhubungan seks dapat terjadi karena berbagai alasan, mulai dari masalah fisik hingga kekhawatiran psikologis.

    Kondisi ini mungkin pernah dialami setiap orang yang sudah berhubungan seks setidaknya sekali seumur hidup. Apa saja penyebabnya?

    Gejala sakit saat berhubungan seks

    sakit punggung

    Rasa sakit berhubungan seks bisa menjadi pertanda dari kondisi atau masalah kesehatan tertentu. Pasalnya, hubungan seksual yang sehat biasanya tidak menimbulkan masalah bagi kebanyakan pasangan.

    Akan tetapi, jika hubungan seks terasa menyakitkan, gejala berikut ini mungkin Anda alami.

    • Nyeri hanya pada awal penetrasi.
    • Nyeri bukan hanya tiap kali terjadi penetrasi penis ke vagina, tapi juga saat memasukkan tampon.
    • Sakit yang baru muncul saat berhubungan seksual, padahal sebelumnya tidak terasa nyeri.
    • Rasa sakit yang mendalam selama penetrasi.
    • Rasa sakit seperti panas atau nyeri.
    • Nyeri berdenyut setelah selesai melakukan aktivitas seksual.

    Apabila rasa nyeri tak kunjung hilang dan terus muncul setiap kali berhubungan intim, segera periksakan diri ke dokter. Dengan begitu, dokter bisa mengobati sesuai kondisi yang mendasarinya.

    Kenapa saat berhubungan intim terasa sakit?

    Pasangan mengalami masalah disfungsi seksual

    Penyebab rasa sakit saat berhubungan intim bisa berbeda-beda pada setiap orang. Rasa sakit tersebut bisa disebabkan penyakit hingga masalah psikologis tertentu.

    Berikut merupakan berbagai penyebab sakit saat berhubungan seks.

    1. Trauma atau cedera pada vagina

    Cedera pada vagina dapat membuat hubungan seks terasa sakit. Cedera yang dimaksud termasuk robekan saat melahirkan atau robekan pada perineum (lapisan kulit antara vagina dan anus) selama persalinan.

    Rasa sakit timbul ketika aktivitas seks terlalu cepat dilakukan setelah operasi atau melahirkan. Padahal, vagina membutuhkan waktu untuk pulih sebelum dapat kembali menerima penetrasi.

    2. Infeksi vagina

    Infeksi vagina juga bisa menjadi salah satu penyebab sakit saat berhubungan seks. Salah satu jenis infeksi yang umum ditemukan ialah vaginosis bakterialis.

    Kondisi ini disebabkan oleh pertumbuhan bakteri berlebih di dalam vagina. Tak hanya rasa sakit, vaginosis bakterialis juga bisa berkembang menjadi komplikasi serius jika tak segera ditangani

    3. Infeksi menular seksual

    Infeksi menular seksual, baik pada pria maupun wanita, dapat memicu timbulnya rasa sakit saat melakukan aktivitas seks.

    Beberapa contoh infeksi menular seksual yang dapat menyebabkan sakit saat melakukan seks yakni klamidia, gonore, serta herpes.

    4. Menopause

    Saat seseorang memasuki masa menopause, dinding vagina dapat kehilangan kelembapan normal dan menjadi kering.

    Kondisi vagina yang kering ini menyebabkan rasa nyeri ketika melakukan aktivitas seks apa pun.

    5. Endometriosis

    gejala endometriosis

    Endometriosis merupakan kondisi ketika jaringan yang seharusnya melapisi rahim, malah tumbuh di luar rahim.

    Penyakit endometriosis tak hanya menyebabkan sakit atau nyeri saat berhubungan intim, tetapi juga rasa sakit saat menstruasi.

    6. Penyakit radang panggul

    Adanya penyakit radang panggul dapat membuat jaringan yang ada di dalam panggul mengalami peradangan.

    Terlebih lagi, tekanan selama melakukan hubungan seksual dapat semakin memperparah rasa sakit yang muncul.

    7. Masalah pada leher rahim

    Rasa nyeri saat berhubungan seks mungkin juga berkaitan dengan adanya masalah pada leher rahim (serviks).

    Biasanya, kondisi ini ditandai dengan rasa sakit ketika penis masuk atau penetrasi secara maksimal dan mencapai serviks.

    8. Vaginismus

    Vaginismus merupakan kondisi ketika otot vagina menutup saat seks sehingga penetrasi sulit dilakukan.

    Wanita dengan vaginismus biasanya mengalami kejang pada otot vagina. Kejang inilah yang membuat penetrasi terasa menyakitkan.

    9. Luka pada kulup penis

    Menurut National Health Service (NHS), luka pada kulup penis dapat membuat pria merasa sakit saat berhubungan seks. Rasa sakit tersebut muncul akibat gesekan pada luka yang terjadi ketika melakukan penetrasi.

    10. Prostatitis

    Prostatitis terjadi ketika kelenjar prostat mengalami peradangan. Biasa terjadi pada pria berusia 30 hingga 50 tahun, penyakit ini bisa menyebabkan nyeri saat berhubungan seks.

    11. Masalah psikologis

    Kecemasan, depresi, kekhawatiran tentang penampilan fisik, ketakutan mengenai hubungan seksual, hingga masalah dalam hubungan, dapat berkontribusi pada berhubungan seks.

    Sadar atau tidak, berbagai masalah psikologis di atas bisa menyebabkan penurunan gairah dan ketidaknyamanan. Akibatnya, seks menjadi terasa menyakitkan.

    12. Stres

    Otot panggul Anda cenderung menyempit dan tidak rileks saat melakukan aktivitas seksual dengan kondisi stres. Kondisi ini akan menimbulkan rasa nyeri saat berhubungan seks.

    13. Riwayat pelecehan seksual

    Beberapa wanita merasa nyeri saat berhubungan seks karena pernah mengalami pelecehan atau kekerasan seksual. Rasa sakit tersebut muncul dari trauma yang pernah dialami.

    Terkadang, cukup sulit untuk menilai apakah rasa sakit saat berhubungan seks diakibatkan faktor fisik atau psikologis.

    Namun, jika tidak diatasi, rasa sakit saat awal berhubungan seks dapat menyebabkan ketakutan berulang untuk melakukan hubungan seks lagi.

    Hal inilah yang membuat Anda sulit rileks sehingga justru menimbulkan rasa sakit atau nyeri yang lebih parah saat berhubungan intim.

    Cara mengatasi sakit saat berhubungan seks

    Cara mengatasi nyeri saat berhubungan seks harus disesuaikan dengan penyebabnya. Maka dari itu, Anda harus berkonsultasi ke dokter untuk mendapatkan pengobatan yang tepat.

    Dalam banyak kasus, seorang wanita merasakan sakit saat berhubungan seks jika vagina tidak memiliki cukup pelumas. Ini bisa diatasi dengan pemanasan alias foreplay sebelum penetrasi.

    Pelumas vagina tambahan juga bisa diberikan agar seks tidak terasa sakit. Pada wanita yang telah menopause, dokter mungkin meresepkan obat oles dengan kandungan estrogen.

    Selain obat-obatan, dokter juga bisa menyarankan Anda untuk mengikuti terapi lain seperti berikut.

    1. Terapi desensitisasi

    Terapi ini dilakukan dengan cara melatih otot vagina agar bisa lebih rileks. Dengan begitu, rasa nyeri saat berhubungan seks diharapkan dapat berkurang.

    2. Terapi seks atau konseling

    Rasa nyeri saat berhubungan seks dapat berdampak negatif pada kondisi emosional dan kehidupan seks Anda. Berkonsultasi dengan psikolog bisa membantu mengatasi masalah ini.

    Selain penanganan medis, penting bagi Anda dan pasangan untuk bekerja sama agar masalah ini dapat dilalui. Anda bisa berdiskusi mengenai cara lain berhubungan seks tanpa penetrasi.

    Anda dan pasangan juga sebaiknya memahami kondisi satu sama lain. Memaksakan kehendak tanpa persetujuan pasangan dapat menimbulkan ketidaknyamanan saat bercinta.


    Punya pertanyaan atau cerita kehamilan?

    Yuk, gabung komunitas Ibu Hamil Hello Sehat dan dapatkan info menarik seputar kehamilan.


    Kalkulator Masa Subur

    Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

    Kalkulator Masa Subur

    Kalkulator Masa Subur

    Memantau siklus haid, menentukan hari kesuburan dan lebih membantu Anda untuk merencanakan kehamilan lebih baik.

    Kalkulator Masa Subur

    Berapa lama siklus haid Anda?

    (hari)

    28

    Berapa lama Anda haid?

    (hari)

    7

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    What Women Need to Know About Pain During Sex | Cedars-Sinai. (2022). Retrieved 7 September 2022, from https://www.cedars-sinai.org/blog/pain-during-sex.html

    When Sex Is Painful. (2022). Retrieved 7 September 2022, from https://www.acog.org/womens-health/faqs/when-sex-is-painful

    Why does sex hurt?. (2018). Retrieved 7 September 2022, from https://www.nhs.uk/common-health-questions/sexual-health/why-does-sex-hurt/

    Prostatitis . (2017). Retrieved 7 September 2022, from https://www.nhs.uk/conditions/prostatitis/

    Painful intercourse (dyspareunia) – Diagnosis and treatment – Mayo Clinic. (2022). Retrieved 7 September 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/painful-intercourse/diagnosis-treatment/drc-20375973

    Bacterial vaginosis – Symptoms and causes. (2022). Retrieved 7 September 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/bacterial-vaginosis/symptoms-causes/syc-20352279

    What Causes Painful Sex?. (2021). Retrieved 7 September 2022, from https://www.hopkinsmedicine.org/health/wellness-and-prevention/what-causes-painful-sex

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Bayu Galih Permana Diperbarui 2 weeks ago
    Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
    Next article: