home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Pasangan Positif HIV, Apakah Perlu Minum Obat PrEP agar Tidak Tertular?

Pasangan Positif HIV, Apakah Perlu Minum Obat PrEP agar Tidak Tertular?

PrEP (pre-exposure prophylaxis) dikenal sebagai obat yang mampu mencegah HIV (human immunodeficiency virus). Apabila Anda tinggal serumah dengan seseorang yang positif HIV, Anda perlu mengetahui cara untuk melindungi diri sendiri dari penularan virus. Nah, salah satu upaya pencegah HIV adalah dengan minum obat PrEP. Sudah tahukah Anda seputar obat PrEP ini?

Apa itu PrEP?

hiv aids

Obat PrEP (pre-exposure prophylaxis) adalah obat pencegah penularan infeksi bagi orang-orang yang berisiko tinggi tertular HIV dari hubungan seks atau penggunaan narkotika suntik.

Dikutip dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC), PrEP adalah kombinasi dua obat HIV yaitu tenofovir dan emtricitabine.

Dua jenis PrEP yang dapat mencegah HIV adalah:

  • Truvada, untuk orang yang berisiko HIV dari hubungan seksual atau penggunaan narkoba suntikan.
  • Descovy, untuk orang yang berisiko HIV dari hubungan seksual, kecuali orang yang terlahir sebagai wanita dan berisiko tertular dari hubungan seks vaginal.

pengobatan trikomoniasis

Obat PrEP adalah salah satu cara yang efektif sebagai pencegah HIV jika digunakan secara konsisten.

Anda dianjurkan untuk minum obat ini satu kali sehari guna mencegah penularan infeksi HIV dari pasangan yang positif HIV.

PrEP mampu melindungi Anda secara maksimal dari virus HIV yang ditularkan melalui seks anal setelah 7 hari penggunaan.

Sementara itu, PrEP dapat melindungi secara maksimal dari penularan HIV lewat seks vaginal dan penggunaan narkotika suntik setelah diminum 20 hari.

Obat ini dapat ditolerir dengan baik oleh tubuh hingga 5 tahun penggunaan.

Siapa saja yang perlu minum obat ini?

pasangan positif mengidap HIV

PrEP tidak ditujukan untuk semua orang. Obat pencegah HIV ini ditujukan bagi orang yang tidak mengidap HIV, tetapi memiliki risiko tinggi tertular.

Planned Parenthood menyebutkan bahwa orang-orang yang berisiko tinggi tertular HIV dan membutuhkan obat pencegahan adalah sebagai berikut:

  • Tidak rutin menggunakan kondom saat berhubungan seksual.
  • Memiliki pasangan seksual yang mengidap HIV.
  • Memiliki pasangan seksual yang berisiko tinggi tertular HIV (mereka yang melakukan hubungan seks dengan orang lain tanpa kondom atau memakai narkoba suntik).
  • Melakukan seks anal atau vaginal dengan banyak pasangan, apalagi tanpa kondom.
  • Mengalami penyakit menular seksual, seperti klamidia, gonore, atau sifilis.
  • Melakukan pekerjaan terkait seks
  • Melakukan narkoba suntik, berbagi suntikan dengan orang lain, atau sedang melalui pengobatan atas penggunaan obat-obatan terlarang dalam enam bulan terakhir.

Jika Anda berisiko tinggi tertular HIV dan sedang hamil, mencoba untuk hamil, atau menyusui, Anda juga memerlukan PrEP untuk melindungi diri dan bayi dari HIV.

Selain itu, PrEP bisa diberikan kepada orang dewasa tanpa HIV yang memiliki berat badan paling tidak 35 kilogram (kg).

PrEP tidak sama dengan PEP (post-exposure prophylaxis). PEP adalah pengobatan jangka pendek untuk orang yang pernah terpapar HIV dalam 72 jam terakhir.

Sementara itu, PrEP adalah pil harian berkelanjutan untuk orang yang mungkin terkena HIV di masa yang akan datang.

Tetap pakai kondom saat berhubungan seks, meski rutin minum obat pencegah HIV

pakai kondom bisa hamil / kesalahan pakai kondom

Meski bertujuan untuk mencegah HIV, PrEP tidak otomatis 100% membuat Anda terbebas dari risiko HIV.

Kemanjuran obat ini diperkirakan hanya sekitar 92% untuk menurunkan risiko Anda tertular HIV.

Demi menjaga efektivitas PrEP, tetap penting bagi Anda dan pasangan untuk selalu mempraktikkan seks aman dengan pakai kondom.

Rutin minum PrEP dan selalu menggunakan kondom saat berhubungan seks dengan pasangan yang positif HIV akan sangat membantu Anda untuk terhindar dari risiko penularan HIV.

Selain itu, penggunaan kondom dapat memberikan Anda perlindungan dari risiko penyakit menular seksual lainnya, seperti kencing nanah (gonore) atau klamidia.

Pasalnya, minum PrEP saja tidak akan melindungi Anda dari risiko penyakit kelamin. Tak lupa, penting juga menjalani tes HIV dan penyakit kelamin secara rutin bersama-sama.

Bagaimana aturan minum obat ini?

perbedaan hiv dan aids adalah

Anda perlu berkonsultasi dengan dokter jika merasa membutuhkan obat pencegah HIV ini.

PrEP hanya dapat diresepkan oleh dokter dan dapat bekerja secara efektif jika diminum sesuai resep.

Jika Anda berencana minum obat PrEP, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yakni:

  • Sebelum mulai minum PrEP, Anda harus menjalani tes HIV untuk memastikan Anda tidak tertular virus ini.
  • Selama mengonsumsi PrEP, Anda harus melakukan konsultasi ke dokter setiap 3 bulan untuk kunjungan tindak lanjut (follow up), tes HIV, dan isi ulang resep.
  • Tanyakan kepada penyedia layanan kesehatan tentang pemeriksaan dan kunjungan tindak lanjut.

Anda bisa berhenti minum obat pencegah HIV ini dengan beberapa alasan berikut:

  • Risiko paparan HIV menurun, misalnya Anda berhenti gonta-ganti pasangan seks atau tidak lagi menggunakan jarum suntik bersama-sama.
  • Anda tidak ingin minum obat sesuai resep atau sering melupakannya.
  • Anda mengalami efek samping yang mengganggu kesehatan.
  • Tes darah menunjukkan tubuh Anda bereaksi secara negatif terhadap PrEP.

Jika Anda merasa harus menghentikan konsumsi obat pencegah HIV, konsultasikan dengan dokter tentang metode pencegahan lainnya.

Sementara itu, jika Anda ingin kembali mengonsumsi PrEP, segera beri tahu dokter. Anda mungkin memerlukan pemeriksaan HIV sebelum mulai minum obat PrEP kembali.

Apa saja efek samping obat pencegah HIV?

cara mengatasi penyakit hiv

PrEP termasuk obat yang minim risiko efek samping sehingga aman untuk dikonsumsi jangka panjang.

Efek samping PrEP yang paling umum adalah sebagai berikut:

Kondisi-kondisi di atas tidak berbahaya dan biasanya membaik dengan sendirinya seiring berjalannya waktu.

Bahkan, beberapa orang yang minum obat ini tidak mengalami efek samping sama sekali.

Jangan ragu untuk melakukan konsultasi dengan dokter jika mengalami gejala yang mencurigakan. Dokter akan memberikan saran dan rekomendasi terbaik untuk kondisi kesehatan Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

PrEP | HIV Basics | HIV/AIDS | CDC. (2021). Retrieved 17 February 2021, from https://www.cdc.gov/hiv/basics/prep.html

HIV Risk Reduction Tool | CDC. (2021). Retrieved 17 February 2021, from https://hivrisk.cdc.gov/

PrEP and HIV. (2021). Retrieved 17 February 2021, from https://www.plannedparenthood.org/learn/stds-hiv-safer-sex/hiv-aids/prep

Pre-Exposure Prophylaxis. (2020). Retrieved 17 February 2021, from https://www.hiv.gov/hiv-basics/hiv-prevention/using-hiv-medication-to-reduce-risk/pre-exposure-prophylaxis

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fajarina Nurin Diperbarui 29/03/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.
x