Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Heat Exhaustion, Kelelahan Ekstrem setelah Terkena Panas

    Heat Exhaustion, Kelelahan Ekstrem setelah Terkena Panas

    Saat berolahraga berat di bawah terik matahari, Anda perlu lebih berhati-hati dengan risiko heat exhaustion. Seperti apa gejalanya dan bagaimana cara penanganannya? Simak ulasannya berikut ini.

    Apa itu heat exhaustion?

    Heat exhaustion adalah kelelahan yang muncul setelah tubuh terkena suhu tinggi. Kondisi ini sering terjadi bersamaan dengan dehidrasi.

    Selain akibat paparan suhu tinggi, kondisi ini bisa terjadi ketika Anda melakukan aktivitas fisik berat di tempat dengan kelembapan tinggi.

    Terdapat dua jenis heat exhaustion, yakni kelelahan akibat kehilangan air dan kehilangan garam.

    • Kehilangan air (water depletion): tanda-tanda yang muncul, meliputi kehausan berlebih, kelemahan, sakit kepala, dan kehilangan kesadaran.
    • Kehilangan garam (salt depletion): tanda-tanda yang muncul, meliputi mual dan muntah, kram otot, serta pusing.

    Walau heat exhaustion tidak seserius heat stroke, kondisi ini tidak dapat Anda anggap ringan.

    Tanpa penanganan yang tepat, kondisi ini mungkin berkembang jadi heat stroke yang dapat merusak otak dan organ vital, bahkan menyebabkan kematian.

    Heat exhaustion sangat umum ditemui dan dapat terjadi pada pasien dengan usia berapa pun.

    Tanda dan gejala heat exhaustion

    olahraga saat cuaca panas

    Berolahraga atau aktivitas berat dalam cuaca panas bisa memicu timbulnya gejala yang dapat berkembang perlahan atau muncul tiba-tiba.

    Dikutip dari Cleveland Clinic, Anda biasanya akan merasakan biang keringat (heat rash) atau kram panas (heat cramps) sebelum mengalami heat exhaustion.

    Sejumlah gejala heat exhaustion yang mungkin terjadi, meliputi:

    • perasaan linglung,
    • air kencing berwarna keruh,
    • pusing hingga pingsan,
    • kelelahan,
    • sakit kepala,
    • mual, muntah, atau diare,
    • kulit pucat,
    • keringat berlebih,
    • kulit dingin dan lembap,
    • merinding saat terkena panas,
    • detak jantung yang lemah dan cepat, dan
    • tekanan darah rendah saat berdiri.

    Mungkin ada tanda dan gejala yang tidak disebutkan di atas. Apabila memiliki kekhawatiran akan sebuah gejala tertentu, konsultasikanlah dengan dokter Anda.

    Kapan harus periksa ke dokter?

    Jika Anda mengalami heat exhaustion, segera beristirahat, pindah ke tempat yang lebih sejuk, dan pulihkan dehidrasi dengan minum air dingin atau minuman olahraga.

    Segera cari bantuan medis bila gejala tidak membaik dalam satu jam atau mengalami gejala sebagai berikut.

    • Tidak bisa minum.
    • Suhu tubuh tinggi lebih dari 40°C.
    • Kesulitan berbicara, berdiri, atau berjalan.
    • Keringat berlebihan terus-menerus.
    • Kebingungan, gelisah, hingga kehilangan kesadaran.

    Penyebab heat exhaustion

    Dalam cuaca panas, tubuh Anda mendinginkan diri dengan berkeringat. Penguapan keringat inilah yang akan menjaga suhu tubuh tetap normal.

    Namun, saat berolahraga berat pada cuaca yang panas dan lembap, tubuh Anda tidak dapat melakukan kemampuan ini secara efisien.

    Akibatnya, Anda dapat mengalami kram panas atau heat cramps, yakni jenis paling ringan dari gangguan yang terkait dengan panas tubuh.

    Selain cuaca panas dan aktivitas berat, ada sejumlah penyebab lainnya dari heat exhaustion.

    • Dehidrasi atau kondisi tubuh kehilangan banyak cairan yang mengurangi kemampuan untuk berkeringat dan menjaga suhu normal.
    • Konsumsi alkohol secara berlebihan yang dapat mempengaruhi kemampuan tubuh untuk mengatur suhu tubuh.
    • Berpakaian terlalu tebal saat beraktivitas berat, terutama pakaian yang tidak membiarkan keringat menguap dengan mudah.

    Faktor risiko heat exhaustion

    Kondisi ini terbilang umum dan dapat terjadi pada siapa pun. Ada sejumlah faktor yang bisa meningkatkan risiko Anda terkena kelelahan akibat suhu panas.

    1. Usia

    Bayi dan anak-anak di bawah 4 tahun serta lansia di atas 65 tahun berisiko lebih tinggi untuk mengembangkan heat exhaustion.

    Kemampuan tubuh mengatur suhu tidak terbentuk sempurna pada anak-anak, sedangkan hal ini akan menurun seiring dengan penyakit, obat-obatan, atau faktor lainnya pada lansia.

    2. Obat-obatan tertentu

    Penggunaan obat-obatan tertentu dapat memengaruhi kemampuan tubuh untuk tetap terhidrasi dan merespons untuk mendinginkan diri dalam cuaca panas.

    Obat-obatan tersebut, meliputi obat tekanan darah tinggi dan jantung (beta blocker, diuretik), obat alergi (antihistamin), atau obat antipsikotik.

    Selain itu, beberapa obat terlarang, seperti kokain dan amfetamin, dapat meningkatkan temperatur pusat pada tubuh Anda.

    3. Obesitas

    Kondisi berat badan berlebih dapat mempengaruhi kemampuan tubuh untuk mengatur suhu yang juga dapat menyebabkan tubuh menahan lebih banyak panas.

    Obesitas yang tidak segera ditangani juga dapat meningkatkan risiko berbagai masalah kesehatan, seperti hipertensi, penyakit jantung, dan diabetes.

    4. Perubahan suhu mendadak

    Jika tidak terbiasa dengan panas, Anda lebih rentan terhadap penyakit yang terkait dengan panas, seperti heat exhaustion.

    Bepergian ke daerah dengan iklim yang panas atau tinggal di area yang mengalami gelombang panas dapat berisiko terhadap gangguan terkait panas.

    Hal ini terjadi karena tubuh Anda tidak bisa menyesuaikan perubahan suhu secara mendadak.

    5. Indeks panas yang tinggi

    Indeks panas adalah nilai suhu yang menunjukkan bagaimana suhu luar ruangan dan kelembapan mempengaruhi tubuh Anda.

    Jika kelembapan tinggi, keringat tidak mudah menguap dan tubuh sulit untuk mendinginkan diri sehingga membuat Anda rentan terhadap heat exhaustion dan heat stroke.

    Umumnya, bila indeks panas mencapai 33 ºC atau lebih tinggi, Anda harus lebih berhati-hati terhadap risiko kelelahan akibat suhu panas.

    Diagnosis heat exhaustion

    termometer air raksa

    Dokter akan mendiagnosis heat exhaustion melalui pemeriksaan fisik, seperti mengukur suhu tubuh dan menanyakan aktivitas terakhir Anda.

    Apabila dokter menduga telah terjadi heat stroke, Anda mungkin akan memerlukan pemeriksaan tambahan berikut ini.

    • Tes darah: untuk memeriksa kadar natrium, kalium, dan kandungan gas pada darah.
    • Tes urine: untuk memeriksa konsentrasi dan komposisi urin serta mengetahui fungsi ginjal yang dapat terganggu akibat heat stroke.
    • Tes fungsi otot: untuk memeriksa rhabdomyolysis, yakni kerusakan serius pada jaringan otot akibat panas dan aktivitas fisik yang berat.
    • Rontgen atau CT scan: untuk melihat kemungkinan adanya kerusakan pada organ internal tubuh.

    Pengobatan heat exhaustion

    Apabila kondisi Anda tidak membaik dalam satu jam atau setelah melakukan perawatan sendiri, segera cari pertolongan medis.

    Anda bisa mendapatkan cairan infus untuk mengatasi dehidrasi. Dokter mungkin meminta Anda berendam air dingin dan memakai kompres es untuk membantu menurunkan suhu tubuh.

    Selain itu, dokter bisa memberikan obat khusus bila Anda sampai mengalami kejang akibat heat exhaustion.

    Dokter dapat meresepkan obat pelemas otot, seperti benzodiazepin untuk mengurangi kejang yang membuat pengobatan kurang efektif.

    Pengobatan di rumah untuk heat exhaustion

    Dalam kebanyakan kasus, Anda bisa mengobati heat exhaustion tanpa bantuan tenaga medis. Berikut ini adalah penanganan mandiri yang dapat Anda lakukan.

    • Beristirahat di tempat yang sejuk, seperti dalam ruangan ber-AC, lokasi yang teduh, atau duduk di depan kipas. Istirahatkan kepala dengan kaki terangkat lebih tinggi dari jantung Anda.
    • Minum minuman dingin, seperti air dingin atau minuman olahraga. Jangan konsumsi minuman beralkohol yang malah menyebabkan dehidrasi.
    • Lakukan pendinginan, misalnya dengan berendam atau mandi air dingin. Apabila tidak memungkinkan, cukup letakkan handuk yang direndam air dingin pada kulit Anda.
    • Lepas pakaian yang tidak diperlukan dan pastikan ringan dan tidak mengikat.

    Meski terlihat berbahaya, heat exhaustion sebenarnya dapat Anda cegah dengan menjaga tubuh tetap terhidrasi saat beraktivitas dalam cuaca panas.

    Pastikan untuk selalu memperhatikan kondisi tubuh. Bila merasa haus atau lemah, artinya Anda harus segera minum cairan dan beristirahat.

    Jika ada pertanyaan, konsultasikanlah dengan dokter untuk solusi terbaik masalah Anda.


    Ingin mendapatkan berat badan ideal?

    Yuk konsultasikan masalahmu dengan ahli gizi atau berbagi tips bersama di Komunitas Berat Badan Ideal!


    health-tool-icon

    Kalkulator BMI (IMT)

    Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

    Laki-laki

    Wanita

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Heat exhaustion – Symptoms and causes. Mayo Clinic. (2021). Retrieved 1 December 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/heat-exhaustion/symptoms-causes/syc-20373250

    Heat exhaustion – Diagnosis and treatment. Mayo Clinic. (2021). Retrieved 1 December 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/heat-exhaustion/diagnosis-treatment/drc-20373253

    Heat Exhaustion: Symptoms & Treatment. Cleveland Clinic. (2021). Retrieved 1 December 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/21480-heat-exhaustion

    Heat exhaustion and heatstroke. NHS UK. (2021). Retrieved 1 December 2021, from https://www.nhs.uk/conditions/heat-exhaustion-heatstroke/

    Warning Signs and Symptoms of Heat-Related Illness. Center for Disease Control and Prevention. (2017). Retrieved 1 December 2021, from https://www.cdc.gov/disasters/extremeheat/warning.html

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Satria Aji Purwoko Diperbarui 7 days ago
    Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan