Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Gelombang Panas, Ini 5 Bahaya Kesehatan yang Bisa Ditimbulkan

Gelombang Panas, Ini 5 Bahaya Kesehatan yang Bisa Ditimbulkan

Suhu panas dan menyengat yang terjadi beberapa bulan belakangan di Indonesia menimbulkan banyak keluhan. Tak sedikit yang mengira suhu panas tersebut adalah fenomena gelombang panas atau heatwave.

Selain membuat tubuh terasa mudah gerah, ternyata suhu yang lebih panas dari biasanya ini dapat menimbulkan risiko masalah kesehatan. Namun, benarkah gelombang panas bisa terjadi di Indonesia?

Apa itu gelombang panas?

Gelombang panas atau heatwave adalah kenaikan suhu udara berkepanjangan hingga mencapai 5 °C dan dapat terjadi selama beberapa hari berturut-turut.

Ini merupakan kondisi udara tidak wajar yang melewati ambang batas suhu rata-rata di suatu wilayah. Biasanya, suhu panas berkisar antara 37 – 42 °Celsius.

Namun, kenaikan suhu di suatu wilayah tidak dapat dikatakan sebagai heatwave bila hanya terjadi sementara.

Menurut WHO, fenomena heatwave merupakan bencana alam berbahaya yang masih luput dari perhatian, mengingat dampak kesehatan yang bisa ditimbulkan.

Tidak hanya membuat Anda merasa tidak nyaman, heatwave juga dapat menyebabkan kematian.

Apakah gelombang panas terjadi di Indonesia?

Kelelahan karena panas, dampak gelombang panas

Pada Mei 2022 lalu, masyarakat Indonesia cukup dibuat panik dengan fenomena suhu udara yang meningkat.

Kenaikan suhu ini terutama dirasakan masyarakat yang berada di wilayah Sumatera dan Jawa.

Hal ini diakibatkan oleh penguapan air laut yang lebih intensif di bagian barat Samudera Hindia, berada di sekitar Sumatera dan laut Jawa.

Banyak yang menduga bahwa kondisi panas ini berkaitan dengan gelombang panas.

Akan tetapi, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika membantah dugaan ini.

Pasalnya, kenaikan suhu panas dan terik yang terjadi di Indonesia tidak bisa dikatakan sebagai gelombang panas.

Gelombang panas biasanya terjadi di wilayah lintang menengah dan tinggi. Lintang adalah garis yang melintas dari timur ke barat.

Sementara itu, Indonesia berada di khatulistiwa, yakni garis tengah khayalan yang membagi Bumi menjadi belahan bumi utara dan belahan bumi selatan.

Jadi, kecil kemungkinan dapat terjadi gelombang panas di Indonesia.

Di Indonesia, cuaca yang lebih panas dan terik dari biasanya ini terjadi akibat siklus tahunan yang menimbulkan pergerakan semu matahari.

Gerak semu artinya matahari tampak bergerak dari timur ke barat atau dari utara ke selatan, padahal sejatinya matahari tidak bergerak.

Dengan adanya siklus tahunan ini, suhu panas pun dapat berulang.

Selain itu, kenaikan suhu dapat disebabkan oleh cuaca cerah. Dalam hal ini, sinar matahari memancar langsung ke permukaan bumi tanpa terhalangi awan tebal.

Akibatnya, terjadi pemanasan suhu permukaan bumi di beberapa belahan dunia, termasuk Indonesia.

Penyebab heatwave

Proses terjadinya gelombang panas dimulai ketika tekanan tinggi di atmosfer bergerak masuk dan mendorong udara hangat ke tanah.

Udara di sekitar permukaan bumi akan bertambah panas seiring bertambahnya tekanan.

Tekanan yang tinggi mendorong udara secara vertikal sehingga menyebabkan perubahan cuaca.

Tingginya tekanan atmosfer bahkan bisa mengurangi angin dan awan yang menutupi sinar matahari sehingga udara menjadi lebih panas dan kering.

Perubahan iklim atau pemanasan global seperti efek rumah kaca bisa meningkatkan gelombang panas.

Efek rumah kaca terjadi karena tingginya jumlah gas karbon dioksida yang merusak atau menipiskan lapisan pelindung atmosfer (ozon).

Penipisan lapisan ozon akan memerangkap panas matahari hingga menyebabkan permukaan bumi menghangat.

Meningkatnya suhu di permukaan bumi bisa membuat gelombang panas terjadi lebih lama, ekstrem, dan intens.

Dampak kesehatan dari gelombang panas

kipas angin untuk gelombang panas

Sebagai salah satu kondisi cuaca ekstrem, suhu tinggi akibat gelombang panas dapat menyebabkan sejumlah masalah kesehatan.

Anda mungkin akan merasakan gejala mulai dari yang ringan seperti kram panas dan ruam, hingga kondisi yang lebih serius seperti kelelahan dan heat stroke.

Berikut beberapa efek gelombang panas terhadap kesehatan menurut World Health Organization.

1. Dehidrasi

Dehidrasi terjadi saat tubuh kehilangan lebih banyak cairan daripada yang dikonsumsi. Penyebabnya bisa karena keringat berlebih, muntah, dan diare.

Suhu tinggi akibat gelombang panas bisa membuat tubu mengeluarkan lebih banyak keringat daripada biasanya.

Berikut beberapa tanda dehidrasi yang perlu Anda waspadai:

  • kelelahan,
  • mulut kering,
  • rasa haus yang meningkat,
  • frekuensi buang air kecil berkurang,
  • produksi air mata lebih sedikit,
  • kulit kering,
  • sembelit, dan
  • pusing atau sakit kepala.

2. Gangguan pernapasan

Pemanasan global akibat perubahan iklim yang ekstrem juga turut berkontribusi pada meningkatnya risiko gangguan pernapasan, misalnya common cold, radang tenggorokan, dan batuk.

Hal ini diakibatkan oleh perubahan suhu ekstrem yang mengganggu sistem imunitas karena tubuh harus beradaptasi terhadap perubahan suhu secara drastis.

Terlebih, kondisi ini juga dibarengi dengan peningkatan polusi udara dan alergi musiman.

Akibatnya, Anda jadi rentan terinfeksi virus maupun bakteri yang menyerang sistem pernapasan.

Masalah gangguan pernapasan ini juga bisa lebih parah bila Anda memiliki riwayat penyakit asma, pneumonia, bronkitis, atau faringitis.

3. Heatstroke

Heat stroke atau sengatan panas dapat terjadi saat tubuh tidak mampu mendinginkan diri setelah mengalami kenaikan suhu tubuh secara drastis, di luar batas toleransi tubuh.

Berikut gejala heatstroke yang perlu diwaspadai:

  • demam hingga 40 °C,
  • mengeluarkan keringat berlebih,
  • mual dan muntah,
  • muncul ruam atau kemerahan pada kulit
  • napas dan detak jantung lebih cepat, dan
  • sakit kepala.

Jangan tunda untuk mengunjungi fasilitas layanan kesehatan bila gejala heatstroke tidak membaik setelah melakukan pertolongan pertama di rumah.

4. Masalah kulit

Dampak gelombang panas berikutnya yang tak kalah mengkhawatirkan adalah masalah pada kulit.

Saat suhu tinggi, kulit juga mengeluarkan lebih banyak keringat sehingga mengalami risiko kulit dehidrasi yang menyebabkan kulit menjadi lebih kering.

Kondisi ini dapat memperparah riwayat masalah kulit yang mungkin Anda miliki, seperti eksim atau dermatitis.

Tak hanya itu, Anda juga perlu waspada bila berada di luar ruangan saat gelombang panas terjadi.

Hal ini dapat meningkatkan risiko intensitas paparan sinar UV yang berbahaya bagi kulit.

5. Masalah kesehatan mental

Menurut jurnal Nature Climate Change (2021), perubahan cuaca dapat memengaruhi mood dan pola pikir seseorang.

Periode panas yang berkepanjangan dapat menyebabkan sulit tidur, cepat lesu, kurang nafsu makan dan dehidrasi.

Kondisi ini dapat menyebabkan perilaku agresif dan memicu masalah kecemasan.

Cara menjaga kesehatan saat cuaca panas

Mengingat dampak negatif gelombang panas yang dapat mengancam kesehatan, berikut ini beberapa cara menjaga kesehatan saat cuaca panas terjadi.

  • Hindari berada di tempat panas dan pergi ke tempat sejuk seperti, di dalam ruangan atau menyalakan pendingin ruangan.
  • Saat suhu tinggi, tubuh mengeluarkan banyak cairan. Sebagai gantinya, Anda juga perlu mencukupi kebutuhan cairan agar tidak dehidrasi.
  • Gunakan tabir surya saat di luar ataupun di dalam ruangan.
  • Konsumsi buah-buahan atau sayur yang menyegarkan agar tetap sehat saat cuaca panas.
  • Gunakan pakaian yang nyaman dan tipis saat berada di dalam ruangan. Namun, pastikan untuk melindungi tubuh Anda saat di luar, misalnya dengan menggunakan topi atau payung.

Ringkasan

  • Cuaca panas yang terjadi di Indonesia beberapa bulan lalu adalah perubahan suhu tinggi yang wajar.
  • Menurut BMKG, fenomena gelombang panas tidak bisa terjadi di Indonesia.
  • Gelombang panas dapat meningkatkan risiko masalah kesehatan lain seperti dehidrasi, heatstroke, hingga kematian.


Ingin mendapatkan berat badan ideal?

Yuk konsultasikan masalahmu dengan ahli gizi atau berbagi tips bersama di Komunitas Berat Badan Ideal!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Tidak Benar Gelombang Panas Sedang Terjadi di Indonesia, BMKG Meminta Masyarakat Tidak Panik dan Tetap Waspada | BMKG. (2021). Retrieved 18 July 2022, from https://www.bmkg.go.id/press-release/?p=tidak-benar-gelombang-panas-sedang-terjadi-di-indonesia-bmkg-meminta-masyarakat-tidak-panik-dan-tetap-waspada&lang=ID

Heatwaves. (2018). Retrieved 18 July 2022, from https://www.who.int/health-topics/heatwaves#tab=tab_1

Heatwave: how to cope in hot weather. (2022). Retrieved 18 July 2022, from https://www.nhs.uk/live-well/seasonal-health/heatwave-how-to-cope-in-hot-weather/

Florido Ngu, F., Kelman, I., Chambers, J., & Ayeb-Karlsson, S. (2021). Correlating heatwaves and relative humidity with suicide (fatal intentional self-harm). Scientific Reports, 11(1). doi: 10.1038/s41598-021-01448-3

Heatwave Health Tips and Information. (2020). Retrieved 18 July 2022, from https://www.health.gov.au/health-topics/emergency-health-management/heatwave-health-tips-and-information

How much water do you need to stay healthy?. (2022). Retrieved 18 July 2022, from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/nutrition-and-healthy-eating/in-depth/water/art-20044256

Anderson, G., Dominici, F., Wang, Y., McCormack, M., Bell, M., & Peng, R. (2013). Heat-related Emergency Hospitalizations for Respiratory Diseases in the Medicare Population. American Journal Of Respiratory And Critical Care Medicine, 187(10), 1098-1103. doi: 10.1164/rccm.201211-1969oc

Heatstroke – Symptoms and causes. (2022). Retrieved 18 July 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/heat-stroke/symptoms-causes/syc-20353581

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Dwi Ratih Ramadhany Diperbarui 5 days ago
Ditinjau secara medis oleh dr. Andreas Wilson Setiawan