home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Memahami Peran Penting Cairan Serebrospinal dalam Sistem Saraf Manusia

Memahami Peran Penting Cairan Serebrospinal dalam Sistem Saraf Manusia

Pernahkah Anda mendengar tentang cairan serebrospinal? Cairan ini memiliki peran dan fungsi penting dalam sistem saraf manusia. Bila terjadi gangguan pada cairan ini, fungsi otak manusia pun bisa terganggu. Lantas, apa saja fungsi dari cairan serebrospinal?

Apa itu cairan serebrospinal?

Cairan serebrospinal atau cerebrospinal fluid (CSF) adalah cairan bening yang berada di dalam dan sekitar otak serta sumsum tulang belakang.

Cairan ini diproduksi di bagian otak yang bernama ventrikel, tepatnya oleh jaringan yang disebut pleksus koroid.

Namun, sel-sel ependymal yang melapisi ventrikel juga memproduksi cairan ini dalam jumlah kecil.

Setelah diproduksi, cairan bergerak melalui ventrikel dan kemudian mengalir ke sekitar otak dan sumsum tulang belakang melalui ruang subarachnoid dan kanal tulang belakang.

Ruang subarachnoid adalah ruang yang berada di antara dua lapisan dalam selaput meninges, yaitu arachnoid meter dan pia mater.

Sementara selaput meninges itu sendiri adalah membran tipis yang mengelilingi serta melindungi otak dan sumsum tulang belakang.

Selain mengalir melalui ruang tersebut, CSF juga menyerap ke dalam darah melalui vili arachnoid yang merupakan struktur dalam arachnoid mater.

Melansir laman Neuropathology, volume total CSF pada orang dewasa, yaitu sekitar 140-270 ml. Dari jumlah tersebut, sekitar 25 ml berada di ventrikel otak.

Cairan ini diproduksi secara terus menerus dan berganti setiap sekitar 7,5 jam. Adapun kecepatan produksinya mencapai 0,2-0,7 ml per menit atau sekitar 600-700 ml per hari.

Kandungan cairan itu sendiri terdiri dari berbagai komponen. Selain air, CSF juga mengandung protein, glukosa, dan sel darah putih.

Pada kondisi tertentu, cairan ini juga bisa mengandung bakteri yang mungkin menyebabkan penyakit tertentu.

Apa fungsi cairan serebrospinal?

Cairan serebrospinal memiliki beberapa fungsi. Salah satunya dan yang paling utama adalah melindungi otak dan sumsum tulang belakang dari benturan atau cedera.

Cairan ini berfungsi sebagai bantalan yang dapat mengurangi kerusakan pada otak dan sumsum tulang belakang akibat pergerakan atau tekanan pada kepala atau tubuh yang muncul secara tiba-tiba.

Selain itu, cairan ini membuat otak mengurangi gaya gravitasi ke bawah yang biasanya terjadi pada organ tubuh lain.

Hal ini dapat mengurangi tekanan atau stres pada otak dan memungkinkan otak untuk mempertahankan bentuknya.

Tak hanya itu, produksi cairan serebrospinal yang berkelanjutan pun memungkinkan cairan ini memiliki sejumlah fungsi lainnya, seperti:

  • membersihkan limbah dari sekitar otak,
  • mengambil dan mengirimkan nutrisi ke otak dari darah, serta
  • mengatur tekanan intrakranial.

Adapun produksi cairan yang berkelanjutan ini bisa meningkat atau berkurang, menyesuaikan dengan kebutuhan sistem saraf pusat pada waktu tertentu.

Misalnya, pada saat terjadi iskemia (kurangnya aliran darah) di otak, volume cairan serebrospinal mungkin menurun sehingga menurunkan tekanan intrakranial.

Penurunan tekanan intrakranial ini dapat mengurangi tekanan pada pembuluh darah sehingga bisa mengurangi iskemia.

Tes cairan serebrospinal bisa mendeteksi penyakit tertentu

Lumbal pungsi adalah

Dokter dan tim medis dapat mengambil sampel cairan serebrospinal dari tubuh Anda untuk membantu mendiagnosis berbagai penyakit atau gangguan sistem saraf, termasuk otak dan sumsum tulang belakang.

Tim medis akan mengambil sampel cairan ini melalui prosedur lumbal pungsi.

Pada prosedur ini, tim medis akan memasukkan jarum berongga ke dalam tulang belakang, tepatnya di area punggung bagian bawah.

Umumnya, dokter akan merekomendasikan tes ini bila Anda baru saja mengalami cedera otak atau cedera tulang belakang, atau memiliki kombinasi gejala tertentu yang parah dan berlangsung dalam beberapa hari, seperti:

  • demam,
  • sakit kepala,
  • kejang,
  • mual dan muntah,
  • leher kaku,
  • sensitif terhadap cahaya,
  • penglihatan ganda atau buram,
  • perubahan perilaku,
  • linglung atau kebingungan,
  • kesemutan pada lengan, tungkai kaki, atau wajah,
  • kejang otot,
  • otot yang melemah,
  • pusing,
  • tremor,
  • sulit berjalan atau kurang koordinasi, atau
  • masalah dengan kontrol kemih.

Adapun gejala-gejala tersebut seringkali berkaitan dengan beberapa penyakit terkait sistem saraf.

Oleh karena itu, tes pada CSF bisa membantu dokter mendeteksi atau mendiagnosis beberapa penyakit terkait sistem saraf berikut.

  • Infeksi atau peradangan pada otak atau sumsum tulang belakang, seperti meningitis dan ensefalitis. Dokter melihat kondisi sel darah putih dan mencari kemungkinan adanya bakteri atau zat lain dalam CSF.
  • Penyakit autoimun yang memengaruhi sistem saraf pusat, seperti multiple sclerosis atau sindrom Guillain-Barre. Pada tes ini, dokter akan mencari tingkat protein tertentu dalam CSF atau disebut tes albumin.
  • Perdaharan otak, seperti perdarahan subarachnoid.
  • Tumor otak atau sumsum tulang belakang.
  • Penyakit Alzheimer.
  • Kanker yang telah menyebar ke jaringan sistem saraf pusat, seperti leukemia.

Berbagai gangguan terkait cairan serebrospinal

Selain yang terkait dengan penyakit tersebut, cairan serebrospinal juga bisa mengalami gangguan tersendiri.

Berikut adalah beberapa gangguan pada CSF yang umum terjadi.

1. Kebocoran cairan serebrospinal

Kebocoran cairan otak ini terjadi ketika CSF keluar melalui lubang atau robekan kecil pada lapisan terluar dari dura meter.

Ini merupakan lapisan dalam selaput meninges yang berfungsi untuk menahan CSF agar tetap berada pada tempatnya.

Kebocoran cairan ini bisa terjadi pada bagian manapun di sepanjang CSF berada, baik otak maupun tulang belakang.

Bila terjadi di otak, kebocoran cairan ini menyebabkan sakit kepala.

Tak hanya itu, kekurangan cairan ini juga menyebabkan penurunan tekanan dalam tengkorak. Kondisi ini disebut juga dengan hipotensi intrakranial.

2. Hidrosefalus

Hidrosefalus adalah kondisi ketika terjadi penumpukan cairan serebrospinal di ventrikel otak. Biasanya, ini terjadi jika aliran CSF atau penyerapan CSF oleh darah menjadi terhambat.

Kondisi ini bisa menyebabkan otak tidak berfungsi dengan baik, sehingga timbul kerusakan pada otak atau bahkan hingga kematian.

Hidrosefalus merupakan gangguan pada otak yang umum terjadi pada anak. Bahkan, ini merupakan penyebab paling umum untuk operasi otak pada anak kecil.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Cerebrospinal Fluid (CSF) Leak: Causes, Symptoms, & Treatments. Cleveland Clinic. (2021). Retrieved 13 September 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/16854-cerebrospinal-fluid-csf-leak.

Cerebrospinal Fluid (CSF) Analysis: MedlinePlus Medical Test. Medlineplus.gov. (2021). Retrieved 13 September 2021, from https://medlineplus.gov/lab-tests/cerebrospinal-fluid-csf-analysis/.

NCI Dictionary of Cancer Terms. National Cancer Institute. (2021). Retrieved 13 September 2021, from https://www.cancer.gov/publications/dictionaries/cancer-terms/def/cerebrospinal-fluid.

Dimitri Agamanolis, M. (2021). Neuropathology. Neuropathology-web.org. Retrieved 13 September 2021, from https://neuropathology-web.org/chapter14/chapter14CSF.html.

Cerebrospinal Fluid (CSF) Testing | Lab Tests Online. Lab Tests Online. (2021). Retrieved 13 September 2021, from https://labtestsonline.org/tests/cerebrospinal-fluid-csf-testing#:~:text=CSF%20testing%20is%20performed%20to,many%20blood%20vessels%20and%20that%E2%80%A6.

Hydrocephalus Fact Sheet | National Institute of Neurological Disorders and Stroke. Ninds.nih.gov. (2021). Retrieved 13 September 2021, from https://www.ninds.nih.gov/Disorders/Patient-Caregiver-Education/Fact-Sheets/Hydrocephalus-Fact-Sheet.

Huff, T., Tadi, P., & Varacallo, M. (2020). Neuroanatomy, Cerebrospinal Fluid. In: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK470578/.

Ghannam, J. Y., & Al Kharazi, K.A. (2021). Neuroanatomy, Cranial Meninges. In: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK539882/.

Shafique, S., & Rayi, A. (2021). Anatomy, Head and Neck, Subarachnoid Space. In: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): StatPearls Publishing. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK557521/.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui 16/09/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Carla Pramudita Susanto