Agar Tidak Tertular Ataupun Menularkan, Ketahui Pencegahan TBC Berikut Ini

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

TBC atau tuberkulosis adalah penyakit sistem pernapasan yang disebabkan oleh infeksi bakteri. Indonesia menempati peringkat kedua sebagai negara dengan kasus TBC paru terbanyak setelah India. Data terbaru dari Profil Kesehatan Indonesia milik Kemenkes memperkirakan ada 842.000 kasus TBC di Indonesia pada tahun 2018. TBC adalah penyakit yang sangat menular, tapi Anda bisa mencegah penularannya. Simak beberapa langkah pencegahan TBC di bawah ini.

Kenali cara penularan, cara mencegah TBC yang pertama

Penularan TBC

Mengetahui cara penularan TBC merupakan langkah awal mencegah penularan penyakit ini. Hal ini berlaku bagi mereka yang sehat dan terutama yang sakit.

Bakteri penyebab TBC, Mycobacterium tuberculosis, menyebar ketika penderita TB mengeluarkan dahak atau cairan liur yang berisi kuman tersebut ke udara, misalnya saat batuk, bersin, berbicara, dan meludah sembarangan.

Kuman yang keluar dari batuknya penderita tuberkulosis (TBC) dapat bertahan di udara lembap yang tidak terpapar sinar matahari selama berjam-jam, bahkan berminggu-minggu. Akibatnya, setiap orang yang berdekatan dan memiliki kontak dekat dengan pasien TB berpotensi menghirup udara yang terkontaminasi bakteri TBC. Akhirnya, mereka sangat berpotensi tertular. Itulah pentingnya bagi orang sehat mengetahui cara mencegah TBC.

Langkah pencegahan TBC agar tidak menularkan ke orang sehat

tuberkulosis

Bakteri tuberkulosis dapat menyebar melalui udara sehingga sulit untuk mengetahui keberadaannya. Satu-satunya cara pencegahan TBC terbaik adalah mencegah penyebaran bakteri tersebut dari orang yang sakit ke orang sehat.

Jika Anda mengidap TB aktif, menjalani pengobatan menjadi cara mencegah penularan TBC yang juga perlu dilakukan. Pengobatan TBC bertujuan mengurangi jumlah bakteri secara perlahan sehingga semakin meminimalisir risiko penularan. Pengobatan yang dilakukan meliputi konsumsi obat TBC secara teratur selama 6-12 bulan.

Berikut beberapa langkah pencegahan penularan TBC ke pada orang lain.

1. Tutup mulut saat batuk dan bersin

TBC menular lewat dahak dan air liur yang keluar dari mulut. Itu sebabnya, menutup mulut saat bersin dan batuk merupakan salah satu cara yang bisa dilakukan pasien TBC untuk mencegah penularan ke orang sehat.

Meski begitu, jangan menutup mulut dan hidung menggunakan telapak tangan. Kuman bisa berpindah ke tangan Anda dan berpindah lagi ke orang lain saat berjabat tangan atau memegang mereka.

Sebaiknya gunakan tisu dan segera membuangnya ke tempat sampah agar kuman tak menyebar dan menghindarkan orang lain untuk menyentuhnya. Sesudahnya, Anda perlu mencuci tangan dengan sabun atau sanitizer berakohol. Jika Anda tidak sempat mengambil tisu, tutup mulut dengan memalingkan wajah ke sisi lengan dalam atau siku dalam Anda.

Selama mengalami gejala TBC seperti batuk dan bersin, gunakan masker saat sakit di tempat umum sebagai cara mencegah penularan penyakit. Anda juga bisa mempelajari etika batuk yang baik dan benar.

2. Jangan meludah atau membuang dahak sembarangan

Sama halnya dengan batuk atau bersin di tempat umum, membuang dahak dan meludah pun tidak boleh sembarangan. Bakteri yang terdapat dalam percikan ludah bisa beterbangan di udara, kemudian terhirup oleh orang di sekitar.

Jika ingin membuang dahak atau meludah, lakukanlah di kamar mandi. Siram ludah Anda dengan air dan zat pembersih disinfektan sampai terbilas bersih.

3. Mengurangi interaksi sosial

Selain menjaga kebersihan diri, Anda juga perlu menghindari interaksi yang melibatkan kontak dekat dengan orang lain sebagai cara mencegah TBC. Jika memungkinkan, usahakan untuk beraktivitas atau tidur di ruangan yang terpisah.

Batasi waktu bepergian, jangan terlalu lama berada di tempat-tempat yang dipadati banyak orang, terutama transportasi umum. Apabila tidak memiliki kebutuhan mendesak, perbanyaklah beristirahat di dalam rumah.

Bagi penderita tuberkulosis dengan kondisi resistan antibiotik diharuskan melakukan isolasi diri sampai benar-benar sembuh dari infeksi bakteri. Perawat atau orang lain yang berkontak dengan penderita TBC resistan obat perlu menggunakan alat dan pakaian pelindung diri sebagai upaya pencegahan.

4. Biarkan sinar matahari masuk ke dalam ruangan

Saat menetap di rumah, pastikan ruangan yang Anda tinggali terjaga kebersihannya.

Kuman penyebab TBC umumnya dapat bertahan hidup di udara bebas selama 1-2 jam, tergantung dari ada tidaknya paparan sinar matahari, kelembapan, dan sistem ventilasi di rumah. Pada kondisi gelap, lembap, dan dingin, kuman TB dapat bertahan berhari-hari, bahkan berbulan-bulan.

Namun, bakteri TBC bisa langsung mati jika terpapar oleh sinar matahari langsung. Itu sebabnya, Anda dianjurkan untuk membuka jendela dan tirai saat cuaca cerah. Biarkan sinar matahari masuk untuk membunuh kuman-kuman TBC yang mungkin tinggal dalam rumah Anda.

Ketika Anda membuka jendela, sirkulasi udara pun dapat membantu mendorong kuman-kuman keluar rumah sehingga mati saat terpapar sinar ultraviolet dari matahari di luar.

5. Membatasi kontak dengan kelompok rentan

Salah satu faktor penentu seseorang bisa tertular TBC atau tidak adalah seberapa kuat sistem imun tubuhnya dan kebersihan dirinya. Semakin kuat daya tahan tubuh Anda, semakin kecil kemungkinannya untuk tertular TB.

Orang-orang yang sistem kekebalan tubuhnya lemah cenderung lebih mudah terinfeksi. Menurut badan pengendalian dan pencegahan penyakit Amerika, CDC, kelompok orang yang berisiko lebih tinggi untuk terinfeksi TBC karena kondisi sitem imun yang lemah di antaranya adalah:

  • Anak-anak
  • Ibu hamil
  • Orang lanjut usia
  • Penderita kanker
  • Penderita penyakit autoimun
  • Penderita TB laten
  • Orang yang tidak menjalani pengobatan TBC secara tuntas
  • Orang yang terinfeksi bakteri TBC dalam waktu 2 tahun terakhir

Orang dengan penyakit tertentu seperti HIV/AIDS juga perlu cek TBC. Sama halnya dengan penderita diabetes yang perlu menjalani tes TBC. Kedua penyakit ini menyebabkan kondisi sistem imun melemah sehingga lebih mudah terinfeksi TBC.

Untuk mencegah TBC, pasien TB aktif perlu membatasi kontak sosial dengan orang-orang dengan kondisi kesehatan tersebut.

Cara mencegah tertular TBC bagi orang sehat

Sebenarnya, tidak ada cara khusus yang bisa dilakukan bagi orang sehat untuk mencegah atau menghindari penularan penyakit TB paru ini.

Keberadaan bakteri TBC yang menyebar melalui udara sangat sulit untuk dideteksi secara langsung. Itu sebabnya, Anda yang sehat (belum terinfeksi sama sekali) sebisa mungkin menghindari/membatasi kontak dekat dengan penderita TBC.

Apabila Anda tinggal satu atap sehingga harus berinteraksi setiap hari dengan penderita atau bahkan perlu merawatnya, penting menggunakan alat pelindung diri seperti masker dan menerapkan pola hidup bersih sehat.

Mencuci tangan, menjaga kebersihan rumah dan tempat tinggal merupakan upaya pencegahan yang bisa dilakukan untuk orang sehat dalam pencegahan TBC.

Upaya pencegahan ini sebaiknya juga dibarengi dengan menjaga dan meningkatkan daya tahan tubuh, terutama untuk orang berusia lanjut yang rentan terkena penyakit infeksi.

Sementara untuk cara mencegah penyakit TBC pada anak dan bayi, imunisasi sejak dini perlu dilakukan. Saat ini, vaksin yang efektif melindungi tubuh dari serangan infeksi bakteri TBC adalah vaksin BCG.

Anda juga perlu memeriksakan diri ke dokter jika melakukan kontak dengan pasien TB aktif guna memastikan apakah Anda tertular atau tidak.

Kapan pencegahan TBC perlu dilakukan?

Batuk menyebarkan TBC

Penyebaran TBC melalui udara membuat penyakit ini bisa menular dengan cepat. Akan tetapi, bakteri bisa saja tidak langsung menimbulkan dampak kesehatan begitu masuk ke dalam tubuh.

Anda bisa saja telah tertular, tapi bakteri justru “tertidur” lama di dalam tubuh alias berada di fase dorman. Kondisi ini membuat Anda menderita TB laten. Ini adalah fase ketika bakteri menetap di dalam tubuh, tapi tidak aktif berkembang biak ataupun menyerang sel-sel sehat di dalam tubuh. Pada tahap ini, Anda tidak dapat menularkan bakteri. 

Orang yang dapat menularkan penyakit ini hanyalah pasien TB aktif. Artinya, bakteri di dalam tubuh aktif berkembang biak dan menyerang sel-sel sehat.

Meski sangat menular, pengidap TB aktif bisa melakukan beberapa cara pencegahan agar tak memperluas penularan penyakit TBC. Upaya mencegah TBC bisa dilakukan sebelum menunggu hasil diagnosis, segera saat merasakan gejala atau ciri-ciri penyakit tuberkulosis.

Meskipun tidak dapat menularkan, penderita TB laten tetap perlu menjalani pengobatan TBC sebagai langkah pencegahan aktifnya infeksi bakteri. Apalagi jika Anda masuk ke dalam kelompok orang yang berisiko, misalnya memiliki sistem imun yang lemah.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Tips Sederhana Terhindar dari Penyebaran dan Penularan TBC

Tuberkulosis atau TBC dapat mudah menyebar melalui udara. Namun, mencegah TBC dan penularannya dapat dihindari dengan cara sederhana berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Kesehatan Pernapasan, TBC 24 Maret 2020 . Waktu baca 4 menit

Mengenal Penyakit TB XDR, Bahaya dan Pengobatannya

Lebih fatal dari MDR, kondisi TB XDR bahkan tidak dapat diobati, alias kebal, dengan obat lini kedua. Bagaimana cara mencegah dan mengobatinya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Pernapasan, TBC 21 Maret 2020 . Waktu baca 6 menit

Panduan Merawat Orang yang Menderita Tuberkulosis di Rumah

Perawatan pasien tuberkulosis (TBC) di rumah membutuhkan pengetahuan khusus agar Anda sebagai perawat tidak tertular penyakit tersebut. Ini tips-tipsnya.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Kesehatan Pernapasan, TBC 9 Februari 2020 . Waktu baca 5 menit

Penyakit TBC Bisa Kambuh, Ini Ciri-Ciri, Penyebab, dan Cara Mencegahnya

Penyakit tuberkulosis (TBC) tidak hanya sulit diobati, tapi juga berisiko muncul kembali. Lalu, bagaimana cara mencegah agar TBC tidak kambuh?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Pernapasan, TBC 4 Januari 2020 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

obat alami tbc herbal atau tradisional

Berbagai Macam Pengobatan Alami untuk Mengatasi Gejala TBC

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Dipublikasikan tanggal: 10 Juni 2020 . Waktu baca 8 menit
tb ekstra paru atau di luar paru

Hal Yang Perlu Anda Ketahui Seputar Tuberkulosis (TB) Ekstra Paru

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Dipublikasikan tanggal: 28 Mei 2020 . Waktu baca 8 menit
olahraga untuk pasien tuberkulosis

Bantu Masa Penyembuhan, Berikut Pilihan Olahraga Aman untuk Pasien TBC

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Dipublikasikan tanggal: 24 April 2020 . Waktu baca 7 menit
perkembangan infeksi TB laten tuberkolosis

Mewaspadai TB Laten, Perlukah Melakukan Pengobatan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Dipublikasikan tanggal: 31 Maret 2020 . Waktu baca 6 menit