TBC (Tuberkulosis)

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 13 Oktober 2020 . Waktu baca 12 menit
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu tuberkulosis (TBC)?

Tuberkulosis atau TBC adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis di paru-paru. Kondisi ini, kadang disebut juga dengan TB paru.

Bakteri tuberkulosis yang menyerang paru-paru menyebabkan gangguan pernapasan, seperti batuk kronis dan sesak napas. Penderita TBC biasanya juga mengalami gejala lain seperti berkeringat di malam hari dan demam.

Pengobatan penyakit tuberkulosis biasanya membutuhkan waktu berbulan-bulan dengan aturan minum obat yang ketat guna mencegah risiko terjadinya resistansi antibiotik.

Jika tidak ditangani dengan segera, TBC dapat berakibat fatal. Bakteri Mycobacterium tuberculosis dapat menginfeksi bagian organ tubuh lainnya, seperti ginjal, tulang, sendi, kelenjar getah bening, atau selaput otak, kondisi ini dinamakan dengan TB ekstra paru.

Seberapa umumkah penyakit ini?

TBC adalah salah satu dari 10 penyebab kematian tertinggi di dunia. Pada tahun 2018, 10 juta orang terserang penyakit ini, dan 1,5 juta kehilangan nyawa akibat penyakit ini. Sebanyak 251.000 orang di antaranya adalah penderita HIV/AIDS.

Selain itu, menurut World Health Organization (WHO), lebih dari 95% kasus tuberkulosis terjadi di negara berkembang. Orang-orang yang memiliki sistem imun yang buruk serta kekurangan nutrisi lebih rentan terserang infeksi Mycobacterium tuberculosis.

Namun, angka kejadian penyakit ini terus mengalami penurunan setiap tahunnya. Sejak tahun 2000-2018, diperkirakan sekitar 58 juta nyawa telah diselamatkan dengan pengobatan medis yang ada untuk mengatasi penyakit tuberkulosis.

Tanda-tanda dan gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala tuberkulosis (TBC)?

Tuberkulosis pada paru dapat menimbulkan gejala TBC seperti:

  • Batuk yang berlangsung 3 minggu atau lebih
  • Sesak napas
  • Nyeri di dada
  • Batuk berdarah

Gejala lain dari penyakit TBC adalah:

  • Kelelahan
  • Penurunan berat badan
  • Kehilangan nafsu makan
  • Menggigil
  • Demam
  • Berkeringat  di malam hari

Sementara itu, pada TB esktra paru gejala yang muncul akan tergantung pada apa organ tubuh yang terdampak.

Kapan saya harus ke dokter?

Gejala-gejala yang perlu Anda waspadai dan memerlukan perhatian khusus adalah:

  • Berat badan menurun drastis
  • Berkeringat berlebihan di malam hari
  • Batuk terus menerus lebih dari 2 minggu

Apabila mengalami gejala seperti yang disebutkan sebaiknya Anda segera memeriksakan diri ke dokter sehingga mendapatkan penanganan yang paling tepat sesuai dengan kondisi kesehatan Anda.

Jika Anda berinteraksi dengan orang yang mengalami TBC, cobalah memeriksakan diri Anda untuk menjalani tes kulit (Mantoux) atau tes darah khusus tuberkulosis.

Selain itu, apabila Anda memiliki faktor-faktor risiko yang berpotensi jadi penyebab TB paru ini, seperti menderita HIV/AIDS atau tinggal di daerah dengan banyak penderita tuberkulosis, Anda sebaiknya segera melakukan pemeriksaan TBC untuk mendeteksi adanya infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis di dalam tubuh.

Penyebab

Apa penyebab tuberkulosis (TBC) dan bagaimana penularannya?

Penyebab TBC adalah infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis di paru-paru. Penularan tuberkulosis terjadi ketika seseorang menghirup udara yang terkontaminasi bakteri tuberkulosis. Bakteri dikeluarkan oleh penderita TBC saat batuk dan bersin dalam bentuk droplet alias percikan lendir.

Penting untuk diketahui bahwa orang yang terinfeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis bisa saja tidak langsung menularkan bakteri pada orang lain. Hanya orang dengan penyakit TB paru aktif saja yang dapat menyebarkan bakteri tersebut kepada orang lain.

Untuk memahami bagaimana bakteri penyebab tuberkulosis menginfeksi tubuh dan menimbulkan sejumlah gejala TBC, Anda perlu memahami tahapan infeksinya.

Dilansir dari buku Tuberculosis, saat masuk ke dalam tubuh, bakteri Mycobacterium tuberculosis akan melalui tiga tahapan infeksi TBC, yaitu:

1. Infeksi primer

Infeksi primer terjadi saat menghirup udara yang mengandung bakteri penyebab tuberkulosis. Bakteri masuk melalui mulut dan hidung hingga mencapai paru-paru, lalu mulai memperbanyak diri.

2. Infeksi laten

Sistem imun akan melakukan perlawanan ketika bakteri mulai berkembang biak. Respons sistem imun yang kuat dapat menghancurkan bakteri atau menahan perkembangan infeksinya. Saat imun tubuh mampu menahan perkembangbiakan bakteri, M. tuberculosis akan masuk ke dalam status dorman, yaitu kondisi di mana bakteri tidur atau tidak aktif menginfeksi.

Pada tahap ini, orang yang terinfeksi tidak akan merasa sakit atau tidak menunjukkan gejala. Kondisi ini dikenal juga dengan TB laten. Penderita TB laten tidak bisa menularkan penyakit TBC.

3. Infeksi aktif

Sebaliknya, jika respons sistem imun lemah terhadap infeksi bakteri tuberkulosis, bakteri akan lebih bebas memperbanyak diri dan menyerang sel-sel sehat di paru-paru. Apabila bakteri sebelumnya dalam status dorman, respons sistem imun yang lemah menyebabkan bakteri bangun dari tidurnya dan kembali aktif menginfeksi.

Kondisi aktifnya infeksi bakteri TBC ini adalah onset dari penyakit TB paru aktif, yaitu ketika infeksi TBC menunjukan kemunculan gejala awal.

Faktor-faktor risiko

Apa saja faktor-faktor risiko yang dapat jadi penyebab TB paru?

TBC merupakan penyakit yang dapat terjadi pada setiap orang, terlepas dari berapa usia dan apa kelompok ras penderitanya. Namun, terdapat beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko seseorang untuk menderita penyakitTBC.

Penting bagi Anda untuk mengetahui bahwa memiliki salah satu atau beberapa faktor risiko bukan berarti Anda pasti langsung terkena penyakit TBC. Faktor risiko hanyalah kondisi-kondisi yang dapat memperbesar peluang Anda untuk terkena penyakit atau kondisi kesehatan tertentu.

Berikut adalah faktor-faktor risiko penyebab munculnya penyakit tuberkulosis:

  • Pengidap HIV, diabetes melitus (kencing manis), malnutrisi, atau penyakit lain yang membuat sistem imun lemah.
  • Orang yang melakukan kontak dengan pasien penderita penyakit TBC.
  • Orang yang merawat pasien dengan penyakit tuberkulosis, misalnya dokter atau perawat.
  • Orang yang tinggal atau bekerja satu tempat dengan pasien TBC, misalnya di tempat pengungsian atau klinik.
  • Orang yang tinggal di lingkungan yang kondisi kebersihan dan sistem ventilasi yang buruk.
  • Orang yang mengonsumsi alkohol berlebihan.
  • Orang yang menggunakan obat terlarang.
  • Orang yang merokok secara aktif.
  • Orang yang bepergian ke tempat di mana tuberkulosis merupakan penyakit yang umum atau menjadi penyakit wabah.
  • Orang yang menjalani pengobatan kanker, seperti kemoterapi.
  • Orang yang mengonsumsi obat-obatan yang digunakan untuk mengobati penyakit autoimun, seperti rheumatoid arthritis, penyakit Crohn, dan psoriasis.

Komplikasi

Apa saja komplikasi yang mungkin terjadi akibat tuberkulosis (TBC)?

Tanpa penanganan yang tepat, TBC dapat berakibat fatal. Bakteri tuberkulosis paru tidak hanya menginfeksi paru-paru Anda, tapi juga dapat menyebar ke bagian tubuh lain melalui pembuluh darah dan saluran limfatik.

Berikut adalah masalah kesehatan atau komplikasi yang mungkin timbul akibat penyakit tuberkulosis yang tidak segera ditangani:

  • Sakit punggung
  • Kerusakan pada sendi
  • Pembengkakan selaput otak (meningitis)
  • Masalah pada hati dan ginjal
  • Kelainan pada jantung (tamponade jantung)

Diagnosis

Bagaimana dokter mendiagnosis penyakit tuberkulosis?

Untuk mendeteksi keberadaan penyakit ini, dokter terlebih dulu melakukan pemeriksaan fisik dengan identifikasi gejala.

Dokter juga akan menanyakan riwayat kesehatan Anda, termasuk kondisi tempat Anda tinggal dan bekerja, serta dengan siapa saja Anda melakukan kontak. Dari informasi ini dokter akan mengetahui apakah Anda memiliki faktor risiko TBC atau tidak.

Selanjutnya, dokter  akan meminta Anda menjalani sejumlah pemeriksaan TBC seperti melakukan tes kulit tuberkulin (mantoux test).

Dalam uji tuberkulin, sejumlah kecil protein yang mengandung bakteri TBC akan disuntikkan ke kulit di bawah lengan. Bagian kulit yang disuntukan kemudian akan diperiksa setelah 48-72 jam.

Apabila hasilnya positif, biasanya berarti orang tersebut telah terinfeksi TBC. Akan tetapi, hasil uji tuberkulin tidak dapat menentukan kondisi TB laten ataupun TB paru aktif.

Oleh karena itu, hasil diagnosis akan diperkuat dengan  pemeriksa sampel dahak dan tes darah untuk memeriksa keberadaan bakteri Mycobacterium tuberculosis. Pemeriksaan rontgen dada juga biasanya dilakukan untuk melihat apakah terdapat tanda-tanda infeksi di paru-paru.

Pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Bagaimana cara mengobati penyakit tuberkulosis?

Penyakit TBC dapat disembuhkan dengan menjalani pengobatan yang tepat dan sesuai aturan. Biasanya, penderita diharuskan mengonsumsi obat TBC selama 6-12 bulan.

Pengobatan TBC yang tepat dilakukan melalui kombinasi beberapa jenis antituberkulosis yaitu obat antibiotik yang khusus digunakan untuk menghentikan infeksi bakteri TBC. Pengobatan terdiri atas dua tahap, yaitu tahap intensif dan lanjutan.

Berikut adalah obat-obatan yang umumnya digunakan untuk mengatasi TBC disebut juga dengan obat tuberkulosis lini pertama:

  • Isoniazid
  • Rifampin (Rifadin, Rimactane)
  • Ethambutol (Myambutol)
  • Pyrazinamide
  • Streptomisin

Risiko resistan antituberkulosis

Biasanya pasien akan merasa lebih baik setelah beberapa minggu menjalani pengobatan tahap intensif. Namun, kondisi ini bukan berarti menandakan bakteri penyebab TBC sudah hilang sepenuhnya dari tubuh. Oleh karena itu, penderita tetap perlu menyelesaikan tahap pengobatan lanjutan sekalipun gejala-gejala TBC sudah hilang.

Apabila pengobatan tidak diselesaikan dengan tuntas atau berhenti di tengah-tengah, bakteri tuberkulosis dapat kembali aktif menginfeksi bahkan bisa menyebar ke bagian tubuh lain.

Pemakaian antituberkulosis yang tidak tuntas juga dapat membuat bakteri kebal terhadap antibiotik atau mengalami efek resistansi antibiotik TBC. Kondisi yang disebut juga dengan TB MDR ini akan mempersulit pengobatan tuberkulosis karena semakin sedikit antituberkulosis yang bisa memusnahkan bakteri TBC.

Obat lini kedua untuk TBC resistan obat

Orang yang resistan terhadap obat antituberkulosis lini kedua akan menjalani pengobatan TBC lini kedua, dengan jenis obat antibiotik yang digunakan adalah:

  • Pyrazinamide
  • Amikacin bisa diganti dengan kanamycin
  • Ethionamide atau prothionamide
  • Cycloserine atau PAS
  • Capreomycin
  • Para-aminosalicylic acid (PAS)
  • Ciprofloxacin
  • Ofloxacin
  • Levofloxacin

Efek samping pengobatan tuberkulosis

Beberapa efek samping dari antituberkulosis mungkin tergolong ringan dan dapat teratasi dengan sendirinya. Namun, tidak jarang pula penderita TBC merasakan efek samping yang sangat mengganggu. Terlebih, pengobatan TBC bisa membuat penderitanya kehilangan nafsu makan sehingga berat badan menurun secara drastis.

Obat-obat antibiotik untuk TBC yang diberikan oleh dokter dapat memberikan efek samping seperti:

  • Urine berwarna merah (bukan darah)
  • Gangguan pendengaran
  • Gangguan penglihatan
  • Mual dan muntah
  • Nyeri di ulu hati
  • Pembengkakan kelenjar gerah bening
  • Kulit dan selaput mata menguning
  • Demam dengan tubuh menggigil
  • Anemia atau kadar trombosit menurun
  • Kejang

Apabila bentuk efek samping lainnya muncul, jangan langsung menghentikan pengobatan tanpa saran medis. Anda perlu segera berkonsultasi dengan dokter agar dokter bisa menyesuaikan obat jenis antituberkulosis yang digunakan.

Pencegahan

Apakah ada vaksinasi untuk mencegah tuberkulosis (TBC)?

Bacille Calmette-Guerin (BCG) adalah vaksin yang dapat mencegah penyakit TBC. Vaksin biasanya diberikan kepada bayi dan anak-anak dalam rangkaian program imunisasi.

Tingkat keberhasilan vaksin BCG dalam menghalau infeksi bakteri tuberkulosis cukup tinggi. Dosis vaksin yang diberikan adalah sebanyak satu kali.

Selain bayi dan anak-anak, vaksinasi BCG perlu dilakukan untuk orang-orang yang memiliki faktor risiko, terutama kelompok orang yang terus-menerus terpapar bakteri penyebab TBC, seperti:

  • Petugas kesehatan yang bekerja di tempat perawatan pasien TBC.
  • Tenaga medis yang bekerja di laboratorium dan menangani sampel darah atau urin.
  • Orang yang bekerja di penjara, penampungan atau panti
  • Orang yang berpergian ke wilayah wabah.
  • Orang yang sering berinteraksi dengan penderita TBC.

Penting untuk Anda ketahui bahwa vaksin BCG tidak sebaiknya diberikan pada orang-orang dengan kondisi kesehatan atau penyakit yang melemahkan sistem imun mereka. Hal ini dikarenakan tubuh dengan sistem imun yang buruk justru menyebabkan bakteri yang terdapat dalam vaksin BCG menimbulkan infeksi yang serius.

Penderita TB laten termasuk kelompok orang yang berisiko tinggi mengalami TB paru aktif. Sayangnya, orang dengan TB laten tidak bisa lagi melakukan vaksinasi sebagai langkah pencegahan.

Anda yang memiliki TB laten perlu mengonsumsi obat untuk menjaga diri dari pengembangan penyakit TBC. Ada beberapa pilihan pengobatan untuk TB laten, dokter Anda akan memutuskan pengobatan yang menyesuaikan dengan kondisi kesehatan Anda.

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan yang dapat membantu mengatasi TBC?

Gaya hidup dan pengobatan berikut ini dapat membantu Anda mengatasi penyakit tuberkulosis :

  • Minumlah obat TBC sesuai aturan dan jadwal yang ditentukan dokter.
  • Tidak berhenti menjalani pengobatan tanpa adanya saran medis.
  • Tanyakan pada dokter tentang efek samping pengobatan dan hal apa yang harus dilakukan bila muncul.
  • Lakukan pemeriksaan TBC ulang secara tepat waktu.
  • Ikuti instruksi dokter mengenai kebersihan diri dan lingkungan.
  • Memenuhi kebutuhan nutrisi dan cairan tubuh sehari-hari dengan mengonsumsi makanan sehat untuk meningkatkan kerja sistem imun dalam melawan infeksi bakteri penyebab tuberkulosis.

Bila ada pertanyaan, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter untuk solusi terbaik mengatasi penyakit yang Anda alami.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Tips Sederhana Terhindar dari Penyebaran dan Penularan TBC

Tuberkulosis atau TBC dapat mudah menyebar melalui udara. Namun, mencegah TBC dan penularannya dapat dihindari dengan cara sederhana berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Hidup Sehat, Tips Sehat 24 Maret 2020 . Waktu baca 4 menit

Mengenal Penyakit TB XDR, Bahaya dan Pengobatannya

Lebih fatal dari MDR, kondisi TB XDR bahkan tidak dapat diobati, alias kebal, dengan obat lini kedua. Bagaimana cara mencegah dan mengobatinya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Pernapasan, TBC 21 Maret 2020 . Waktu baca 6 menit

Panduan Merawat Orang yang Menderita Tuberkulosis di Rumah

Perawatan pasien tuberkulosis (TBC) di rumah membutuhkan pengetahuan khusus agar Anda sebagai perawat tidak tertular penyakit tersebut. Ini tips-tipsnya.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Kesehatan Pernapasan, TBC 9 Februari 2020 . Waktu baca 5 menit

Penyakit TBC Bisa Kambuh, Ini Ciri-Ciri, Penyebab, dan Cara Mencegahnya

Penyakit tuberkulosis (TBC) tidak hanya sulit diobati, tapi juga berisiko muncul kembali. Lalu, bagaimana cara mencegah agar TBC tidak kambuh?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Pernapasan, TBC 4 Januari 2020 . Waktu baca 6 menit

Direkomendasikan untuk Anda

obat alami tbc herbal atau tradisional

Berbagai Macam Pengobatan Alami untuk Mengatasi Gejala TBC

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Dipublikasikan tanggal: 10 Juni 2020 . Waktu baca 8 menit
tb ekstra paru atau di luar paru

Hal Yang Perlu Anda Ketahui Seputar Tuberkulosis (TB) Ekstra Paru

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Shylma Na'imah
Dipublikasikan tanggal: 28 Mei 2020 . Waktu baca 8 menit
olahraga untuk pasien tuberkulosis

Bantu Masa Penyembuhan, Berikut Pilihan Olahraga Aman untuk Pasien TBC

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Dipublikasikan tanggal: 24 April 2020 . Waktu baca 7 menit
perkembangan infeksi TB laten tuberkolosis

Mewaspadai TB Laten, Perlukah Melakukan Pengobatan?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Dipublikasikan tanggal: 31 Maret 2020 . Waktu baca 6 menit