Ciri-ciri Asma pada Bayi yang Harus Orangtua Ketahui

    Ciri-ciri Asma pada Bayi yang Harus Orangtua Ketahui

    Penyakit asma pada anak umumnya terjadi akibat bawaan lahir. Artinya, ciri-ciri asma sebetulnya sudah mulai muncul sejak bayi.

    Namun, sayangnya, tidak sedikit orangtua yang masih belum menyadari kondisi tersebut. Nah, untuk mengetahuinya lebih jelas, kenali berbagai ciri-ciri asma pada bayi berikut ini.

    Seperti apa ciri-ciri asma pada bayi?

    Asma adalah kondisi umum yang disebabkan oleh penyempitan saluran udara kecil di paru-paru. Penyempitan terjadi ketika saluran udara menjadi bengkak dan meradang, sehingga lebih banyak lendir yang diproduksi.

    Mengutip laman Allergy & Ashtma Network, ada sebanyak 80% anak yang menderita asma mengalami tanda dan gejala sebelum usianya 5 tahun.

    Kendati begitu, banyak orangtua yang mungkin kesulitan mengetahui gejala asma pada bayi.

    Pasalnya, ciri-ciri atau gejalanya cenderung samar-samar dan menyerupai gejala penyakit pernapasan pada anak lainnya.

    Anda mungkin berasumsi bahwa semua batuk pada bayi yang disertai dengan suara napas ngik-ngik alias mengi sudah pasti mengarah pada gejala asma. Ternyata, tidak semuanya begitu, lho.

    Gejala tersebut bisa saja menunjukkan adanya infeksi saluran pernapasan lainnya, bukan gejala asma.

    Namun, memang gejala asma pada bayi sering kali diawali dengan infeksi saluran pernapasan.

    Akan tetapi, penting bagi Anda untuk bisa membedakan penyebab asma dan gejalanya pada anak Anda. Dengan begitu, Anda dapat memastikan apakah bayi Anda benar-benar mengidap asma atau tidak.

    Adapun beberapa ciri-ciri asma pada bayi yang paling umum dan mungkin bisa Anda deteksi di antaranya sebagai berikut.

    1. Batuk yang tidak kunjung sembuh

    perkembangan bayi 19 minggu

    Gejala ini biasanya terjadi pada malam atau dini hari terutama saat cuaca dingin.

    Melansir situs Asthma+ Lung UK, bayi dengan asma sering kali mengalami batuk yang tidak kunjung sembuh bahkan terus kambuh.

    Namun, untuk memastikan bayi Anda mengalami asma, harus ada gejala lainnya yang menyertai.

    2. Napas berbunyi atau mengi

    Mengi sangat umum terjadi pada bayi dan balita. Namun, tidak semua anak dengan mengi terus berkembang menjadi asma.

    Sekitar satu dari lima anak akan didiagnosis menderita asma suatu saat selama pada masa kanak-kanak.

    Namun, Anda tetap harus waspada bila mendengar suara atau desahan saat anak Anda bernapas. Biasanya napas akan berbunyi “ngik-ngik” atau mengi saat anak Anda mengalami asma.

    Hal itu dikarenakan saluran pernapasan yang menyempit, tetapi dipaksa untuk bernapas.

    Kendati begitu, terkadang sulit untuk memastikannya. Dokter biasanya akan memeriksa suara yang muncul saat bernapas itu dengan menggunakan stetoskop.

    3. Mengalami sesak napas

    Pastikan terlebih dahulu seberapa cepat anak Anda bernapas dan dengarkan bagaimana suara napasnya.

    Perhatikan juga apakah bayi Anda mengalami sesak napas sambil mengangkat bahu ke atas dan ke bawah. Jika ya, ini mungkin menjadi salah satu ciri-ciri kondisi ini.

    4. Susah makan

    Ciri-ciri yang sering dikaitkan dengan asma pada bayi, yakni kesulitan saat makan.

    Hal ini dikarenakan anak Anda mungkin merasa tidak nyaman dengan pernapasannya. Kondisi ini pun terjadi ketika anak Anda mengisap dot atau menyusu.

    5. Mengalami kelelahan

    Saat asma menyerang, paru-paru tidak mendapatkan suplai oksigen yang cukup. Hal ini berarti oksigen yang masuk ke aliran darah dan otot akan lebih sedikit dan tubuh anak akan mengalami kelelahan.

    Apabila gejala asma memburuk pada malam hari, hal ini tentu akan mengganggu waktu tidurnya. Hal ini mungkin juga akan memicu rasa lelah pada keesokan harinya.

    6. Menjadi mudah rewel

    Ketika asma terjadi, saluran udara mulai menyempit dan membuat dada menjadi tegang, sehingga anak Anda kesulitan bernapas.

    Sulit bernapas lega dapat memicu kegelisahan hingga anak mudah rewel.

    Seperti apa deteksi asma pada bayi?

    asma pada bayi

    Beri tahu dokter bila Anda atau ada anggota keluarga Anda yang menderita asma atau alergi karena keduanya cenderung diturunkan dalam keluarga.

    Jika ada anggota keluarga lain yang menderita asma, kemungkinan besar anak Anda juga akan menderita kondisi ini.

    Mendeteksi asma pada bayi tentu akan memberikan tantangan tersendiri. Pasalnya, bayi belum mampu memberitahu mengenai rasa nyeri yang ia rasakan.

    Tentu saja, hanya Anda yang bisa mengenali ciri-ciri asma pada bayi.

    Bila Anda menemukan salah satu atau beberapa gejala asma pada bayi dan sering muncul saat malam hari, maka sebaiknya segera bawa si Kecil ke dokter anak terdekat.

    Beri tahu kepada dokter tentang semua hal yang dicurigai sebagai pemicu asma pada bayi, entah itu alergi terhadap makanan tertentu, kondisi lingkungan, atau debu.

    Jika ciri-ciri asma semakin memburuk disertai dengan beberapa kondisi di bawah ini, maka sebaiknya segera periksakan ke dokter.

    • mengi terjadi lebih dari sekali,
    • batuk terus-menerus atau gejala batuk menjadi lebih buruk pada malam hari, dan
    • muncul masalah atau penyakit pernapasan pada anak lainnya.

    Kesimpulan

    Tidak ada orangtua yang ingin melihat anaknya menderita. Jika bayi Anda memperlihatkan ciri-ciri asma, maka segera konsultasikan kepada dokter untuk mendapatkan diagnosis dan mungkin obat asma pada anak yang tepat.

    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Ditinjau secara medis oleh

    dr. Carla Pramudita Susanto

    General Practitioner · Klinik Laboratorium Pramita


    Ditulis oleh Adhenda Madarina · Tanggal diperbarui 01/08/2022

    Iklan
    Iklan
    Iklan
    Iklan