Pencegahan Kambuhnya Psoriasis Melalui Perubahan Gaya Hidup

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 29 September 2020 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Psoriasis muncul dikarenakan gangguan sistem imun. Penyakit ini tidak menular, tapi bersifat kambuhan sehingga tidak dapat sembuh total. Meski demikian, Anda masih bisa melakukan berbagai langkah pencegahan untuk menghindari kambuhnya psoriasis.

Ragam pencegahan agar psoriasis tidak kambuh

Kambuhnya kondisi psoriasis memang terkadang tidak dapat diprediksi dengan pasti. Namun, ada beberapa faktor pemicu yang sebenarnya bisa Anda hindari agar psoriasis tidak sering kambuh. Berikut adalah berbagai hal yang dapat Anda lakukan sebagai pencegahan psoriasis.

1. Menghindari stres

berimajinasi mengatasi stres

Stres dan penyakit kulit ini saling berhubungan satu sama lain. Tidak hanya menjadi akibat, stres juga dapat menjadi penyebab psoriasis.

Sebabnya, tubuh memiliki banyak ujung saraf yang terhubung pada kulit. Ketika Anda stres, sistem saraf pusat pada otak akan mendeteksi adanya bahaya. Saat sistem imun tak bisa bekerja dengan baik, timbullah respons berupa peradangan yang akan menyebabkan gejala berupa gatal-gatal, nyeri, atau pembengkakan pada kulit.

Maka dari itu, mengendalikan tingkat stres itu penting dilakukan sebagai pencegahan kambuhnya psoriasis. Dalam mengatasi stres, tentu Anda harus mengetahui terlebih dahulu hal-hal apa yang menjadi sumbernya serta menemukan solusi yang bisa dilakukan.

Cobalah berbagai kegiatan yang dapat membuat tubuh dan pikiran Anda lebih rileks seperti yoga atau meditasi. Anda juga bisa menyisakan waktu sejenak untuk melakukan berbagai aktivitas yang membuat suasana hati Anda lebih baik, seperti olahraga ringan, main musik, atau main dengan hewan peliharaan.

Bila sekiranya stres yang dirasakan telah mengganggu, jangan ragu untuk berkonsultasi kepada psikolog.

2. Mendapat paparan sinar matahari

pencegahan psorasis berjemur

Sinar ultraviolet dikenal dapat menjadi pengobatan yang efektif untuk penderita penyakit kulit ini. Karena khasiatnya yang mampu mengurangi pertumbuhan sel kulit abnormal, sinar UV buatan sering digunakan dalam fototerapi seperti UVB buatan atau prosedur PUVA.

Tentunya, sinar UV paling mudah didapatkan dari paparan sinar matahari. Sebagai salah satu langkah pencegahan psorasis, mulailah berjemur di luar ruangan sekitar 5-15 menit.

Namun ingat, jangan berjemur terlalu lama karena dapat membuat kulit terbakar dan menimbulkan luka yang malah akan memperburuk kondisi Anda. Gunakan juga tabir surya sebelum keluar rumah.

Mengenal Struktur Kulit Manusia, Termasuk Jenis dan Fungsinya

3. Mandi yang benar

gonta-ganti sabun mandi

Bagi orang-orang yang mengidap psoriasis, mandi tidak boleh dilakukan sembarangan. Suhu air yang digunakan, serta produk dan cara pemakaiannya dapat memberikan pengaruh pada kulit Anda. Jika salah, kulit akan menjadi kering yang mana dapat memicu atau memperburuk gejala psoriasis.

Untuk mencegahnya, hindari mandi dengan air panas. Mandilah dengan air hangat suam kuku dan batasi waktu selama 5-15 menit saja. Ketika menggunakan sabun, oleskan secara lembut dengan tangan. Jangan pakai alat-alat seperti sikat tubuh atau shower puff karena akan membuat kulit iritasi.

Pastikan juga Anda memilih produk dengan bahan lembut yang khusus dibuat seperti sabun untuk kulit sensitif. Sabun deodoran atau yang bertekstur scrub sangat tidak disarankan.

4. Gunakan pelembap

pelembab pencegahan psoriasis

Penggunaan pelembap sangat penting dalam pencegahan psoriasis. Selain menjaga kelembapan kulit, pelembap juga dapat membantu mengurangi gejala berupa kulit kemerahan dan gatal-gatal.

Produk pelembap kulit dapat tersedia dalam bentuk krim atau minyak. Bagi yang memiliki kulit sangat kering, penggunaan minyak mungkin lebih tepat. Pasalnya, minyak memiliki daya tahan yang lebih lama daripada krim atau losion.

Perlu diketahui, tidak semua jenis pelembap aman untuk digunakan pada kulit psoriasis. Oleh karena itu, sesuaikan produk dengan kondisi kulit Anda, pilih pelembap yang bebas pewangi dan mengandung bahan-bahan aman seperti retinoid, vitamin D, dan asam salisilat. Bila belum yakin dengan pilihan Anda, ada baiknya untuk meminta rekomendasi dari dokter.

Setelah mandi, keringkan tubuh dengan menepuk pelan dengan handuk. Kemudian, oleskan pelembap pada kulit yang masih sedikit basah. Gunakan pelembap kembali sebelum Anda tidur.

5. Menghindari cedera kulit

Sumber: Davis Law Group, PS

Pada beberapa orang, cedera kulit atau luka seperti lecet, memar, atau luka bakar dapat memicu kambuhnya gejala psoriasis di area luka tersebut. Maka, langkah pencegahan psoriasis selanjutnya adalah menghindari hal-hal yang bisa membuat kulit terluka.

Baik karena goresan benda tajam, paparan sinar matahari langsung, maupun gigitan serangga, semua dapat berisiko terhadap munculnya kondisi ini. Berikut beberapa hal yang bisa dilakukan.

  • Menggunakan baju lengan panjang dan celana panjang saat pergi ke tempat dengan banyak tanaman.
  • Menggunakan topi dan tabir surya saat beraktivitas di luar ruangan.
  • Menggunakan pelindung tubuh seperti pelindung siku dan lutut saat melakukan olahraga di luar ruangan.
  • Menggunakan losion atau semprotan khusus untuk mencegah gigitan serangga.

6. Menjaga pola makan sehat

makanan pencegahan psoriasis
Sumber: Windsor Dermatology

Makanan apapun yang dikonsumsi tentunya dapat memberikan pengaruh terhadap kesehatan tubuh, tak terkecuali kondisi psoriasis yang Anda miliki. Ada beberapa makanan yang dapat memicu peradangan yang tentunya harus Anda kurangi konsumsinya.

Memang, pola makan tertentu tidak akan menyembuhkan psoriasis, namun mengonsumsi makanan yang sehat dapat menjadi langkah pencegahan atau mengurangi keparahan gejala.

Oleh sebab itu, Anda mungkin perlu menghindari pantangan penderita psoriasis seperti daging merah, produk susu, makanan beku yang diproses seperti nugget atau sosis, serta makanan yang mengandung gula tinggi.

Mulailah dengan lebih banyak mengonsumsi ikan yang mengandung asam lemak omega-3 seperti salmon, sarden, dan tuna. Omega-3 sendiri telah terbukti dapat menghambat peradangan sel yang biasa dialami oleh pasien psoriasis. Perbanyak juga asupan sayuran dan buah yang mengandung antioksidan untuk melindungi Anda dari patogen penyebab penyakit.

Ragam Jenis Vitamin untuk Kulit Sehat, Cerah, dan Awet Muda

Selain itu, sudah ada beberapa penelitian yang menunjukkan adanya kaitan erat antara obesitas dengan peningkatan risiko terhadap penyakit ini. Makanlah dengan porsi yang cukup dan bergizi seimbang termasuk karbohidrat, protein, dan serat.

Bila perlu, Anda juga dapat menambahkan nutrisi dengan mengonsumsi suplemen vitamin. Namun, Anda harus berkonsultasi terlebih dahulu kepada dokter untuk memastikan bahwa suplemen yang Anda konsumsi aman dan tidak akan memengaruhi obat yang sedang Anda minum.

Ingatlah, saat melakukan upaya pencegahan psorasis, pastikan Anda tetap memerhatikan berbagai perubahan atau gejala yang muncul pada tubuh. Bila kulit Anda mulai menunjukkan gejala kembali, segera periksakan diri ke dokter untuk mendapat penanganan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Psoriasis Inversa

Psoriasis inversa adalah jenis psoriasis yang menyerang area kulit yang berlipat dan berkerak. Kenali gejala dan pengobatannya berikut.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Kulit, Psoriasis 29 September 2020 . Waktu baca 8 menit

Psoriasis Gutata

Psoriasis guttata (gutata) adalah psoriasis yang menyebabkan bintik-bintik merah menyebar luas pada kulit. Ketahui penyebab dan pengobatannya di sini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Kulit, Psoriasis 28 September 2020 . Waktu baca 8 menit

Psoriasis pada Kulit Kepala

Selain menyebabkan kepala terasa sangat gatal, psoriasis kulit kepala juga bisa bikin rambut Anda jadi cepat rontok dari biasanya. Kenapa begitu, ya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Kulit, Psoriasis 28 September 2020 . Waktu baca 7 menit

Psoriasis Vulgaris

Psoriasis vulgaris atau psoriasis plak adalah jenis psoriasis yang paling umum. Ketahui seperti apa gejala, penyebab, dan pengobatannya di artikel ini!

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Kesehatan Kulit, Psoriasis 28 September 2020 . Waktu baca 9 menit

Direkomendasikan untuk Anda

perawatan fototerapi terapi cahaya

Mengenal Fototerapi, Terapi Cahaya untuk Penyakit Kulit dengan Sinar UV

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Dipublikasikan tanggal: 9 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit
psoriasis arthritis

Psoriasis Arthritis

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Dipublikasikan tanggal: 6 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit
Psoriasis eritroderma

Psoriasis Eritroderma (Psoriasis Eritrodermik)

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Dipublikasikan tanggal: 29 September 2020 . Waktu baca 8 menit
Psoriasis pustulosa atau pustular

Psoriasis Pustulosa (Psoriasis Pustular)

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Fidhia Kemala
Dipublikasikan tanggal: 29 September 2020 . Waktu baca 10 menit