home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Morfea

Definisi morfea|Jenis morfea|Tanda dan gejala morfea|Penyebab dan faktor risiko|Komplikasi|Diagnosis dan pengobatan|Pengobatan di rumah
Morfea

Definisi morfea

Morfea adalah penyakit kulit yang menyebabkan perubahan fisik, seperti perubahan warna atau kulit jadi mengeras. Umumnya, bagian kulit yang mengalami masalah ini tampak memiliki pola warna yang lebih pucat atau lebih tua kemerahan, alias belang.

Perubahan warna kulit pada penyakit ini biasanya dijumpai pada kulit di sekitar:

  • perut,
  • dada,
  • punggung, dan
  • lengan atau kaki.

Bila kondisi kulit ini terjadi pada persendian, morfea dapat membatasi pergerakan dari bagian kulit persendian yang terkena. Seiring waktu, perubahan pada kulit bisa terasa kencang, kering, maupun halus.

Untungnya, masalah kulit ini dapat membaik dengan sendirinya, meskipun tidak menutup kemungkinan kekambuhan dapat terjadi. Selain itu, ada berbagai pilihan pengobatan untuk mengatasi perubahan warna kulit dan efek lainnya.

Seberapa umum morfea?

Morfea merupakan kondisi kulit yang cukup langka dan diperkirakan dapat terjadi kurang dari 3 dari 100.000 orang. Penyakit kulit yang juga disebut dengan skleroderma terlokalisasi ini lebih sering dijumpai pada wanita dibandingkan pria.

Meski tidak diturunkan secara genetik, kondisi ini bisa dikaitkan dengan beberapa faktor risiko lainnya.

Jenis morfea

Di bawah ini beberapa jenis morfea yang dibagi berdasarkan pola kejadiannya.

Plaquemorfea

Plaquemorfea merupakan bentuk skleroderma terlokalisasi yang paling umum. Kondisi ini biasanya ditandai dengan perubahan warna kulit dan lesi berbentuk oval, serta menimbulkan rasa gatal pada kulit.

Generalized plaque morfea

Sesuai dengan namanya, generalized plaque morfea menyebar lebih luas dengan lesi (penampang abnormal) yang lebih lebar. Kondisinya juga cenderung lebih dalam, sehingga dapat memengaruhi penampilan penderitanya.

Pansclerotic morfea

Dibandingkan dengan dua jenis sebelumnya, pansclerotic morfea lebih jarang terjadi, tetapi membutuhkan perawatan yang intensif. Pasalnya, perubahan kulit ini menyebar hampir ke seluruh tubuh dalam waktu singkat.

Linear morfea

Bila morfea terjadi pada kaki dan tangan dengan pola lebih kecil dibandingkan permukaan tubuh, artinya Anda mengalami linear morfea. Jenis yang satu ini terjadi pada organ anggota gerak yang dapat merusak persendian.

Bila tidak ditangani dengan baik, lesi pada jaringan kulit bisa menyebar ke sel otot dan menyebabkan kecacatan.

Tanda dan gejala morfea

Gejala morfea umumnya beragam dan tergantung pada jenis, serta stadium dari penyakit ini. Beberapa gejala yang biasanya muncul antara lain:

  • bercak oval kemerahan atau keunguan pada kulit, terutama di perut atau dada,
  • perubahan warna kulit lebih terang atau keputihan secara bertahap,
  • pola warna tampak lurus, terutama pada lengan, dahi, atau tungkai, serta
  • bercak pada kulit yang terkena menjadi kencang, menebal, dan berkilau.

Selain kulit, perubahan warna ini dapat memengaruhi tulang dan jaringan di bawahnya. Gangguan ini umumnya berlangsung selama beberapa tahun dan akan membaik, terkadang malah menghilang dengan sendirinya.

Bercak tersebut mungkin akan meninggalkan bekas luka atau menggelapkan area kulit yang terkena.

Kapan harus periksa ke dokter?

Bila Anda menjumpai bercak kemerahan pada kulit yang mengeras atau menebal, segera konsultasikan dengan dokter. Semakin cepat kondisi ini didiagnosis, semakin besar peluang untuk menghambat perkembangan bercak baru.

Selain itu, hal tersebut memungkinkan dokter mencari tahu penyebab dan mengurangi risiko komplikasi yang cukup berbahaya.

Penyebab dan faktor risiko

Apa penyebab morfea?

Hingga saat ini, penyebab utama morfea masih belum diketahui secara pasti. Namun, para ahli menganggap kondisi ini merupakan dampak dari gangguan autoimun. Artinya, sistem kekebalan tubuh menyerang kulit penderita.

Bila hal ini terjadi, sel penghasil kolagen menjadi terlalu aktif sehingga memproduksi kolagen terlalu banyak. Penumpukan kolagen pada kulit dapat menyebabkan kulit mengeras.

Selain itu, proses pembentukan kolagen berlebih dapat dipicu oleh beberapa hal, seperti:

Untungnya, penyakit ini tidak termasuk penyakit menular.

Apa yang meningkatkan risiko terkena kondisi ini?

Beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko Anda terhadap morfea meliputi:

  • kulit berwarna putih,
  • wanita,
  • berusia antara 2 dan 14 tahun, atau pertengahan 40-an, serta
  • riwayat keluarga morfea atau penyakit autoimun lainnya.

Komplikasi

Di bawah ini beberapa kondisi yang dapat muncul akibat morfea tidak ditangani dengan baik.

1. Tidak percaya diri

Salah satu komplikasi morfea yang paling sering ditemui yaitu tidak percaya diri. Perubahan warna kulit ini dapat memengaruhi citra tubuh, terutama ketika bercak kulit muncul di lengan, kaki, atau wajah Anda.

2. Sulit bergerak

Jika perubahan kulit ini memengaruhi lengan atau tungkai, hal tersebut dapat mengganggu pergerakan sendi. Alhasil, beberapa penderita morfea mengaku sulit untuk bergerak.

3. Rambut rontok

Seiring dengan berjalannya waktu, skleroderma terlokalisasi dapat memicu kerontokan rambut dan mengurangi kelenjar keringat pada area yang terdampak.

4. Kerusakan mata

Jika morfea terjadi pada anak-anak, terutama pada bagian atau leher, mereka mungkin mengalami kerusakan mata. Meski kerusakan ini tidak terlihat, sifat dari kondisi ini biasanya termasuk permanen.

Diagnosis dan pengobatan

Bagaimana cara mendiagnosis kondisi ini?

Sama seperti pemeriksaan pada umumnya, dokter akan mendiagnosis morfea dengan bertanya seputar gejala dan riwayat kesehatan. Tak hanya itu, ada beberapa pemeriksaan tambahan untuk memastikan hasil diagnosis, yaitu:

  • biopsi kulit untuk mendeteksi perubahan kulit,
  • tes darah,
  • pemeriksaan mata bila terjadi pada anak-anak, atau
  • MRI.

Apa saja pilihan obat dan pengobatan morfea?

Sejauh ini, belum ada pengobatan yang 100% efektif menghilangkan gejala atau efek dari morfea. Perawatan dari dokter bertujuan menekan penyebaran bercak dan pengurangan lesi pada kulit, termasuk:

  • krim vitamin D, seperti calcipotriene,
  • obat kortikosteroid topikal untuk mengurangi peradangan,
  • terapi cahaya, seperti fototerapi atau penggunaan sinar UV,
  • obat penekan sistem imun, seperti metotreksat atau hydroxychloroquine, dan
  • terapi fisik untuk membantu mengatasi masalah persendian.

Pengobatan di rumah

Selain mendapatkan perawatan dari dokter, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan untuk membantu menghambat penyebaran bercak kulit, seperti:

  • selalu pakai tabir surya setiap kali beraktivitas di luar ruangan,
  • hindari mandi dengan air panas terlalu lama,
  • segera gunakan produk pelembap setelah mandi,
  • gunakan produk berbahan dasar alami tanpa tambahan parfum,
  • jaga kelembapan udara, dan
  • rutin olahraga untuk menjaga sirkulasi darah.

Bila mempunyai pertanyaan lebih lanjut, silakan konsultasikan dengan dokter spesialis kulit guna memahami solusi yang tepat bagi Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Saracino, A. (2017). Morphoea. DermNet NZ. Retrieved 9 April 2021, from https://dermnetnz.org/topics/morphoea/ 

Morphea. (2018). Genetic and Rare Diseases Information Center. Retrieved 9 April 2021, from https://rarediseases.info.nih.gov/diseases/10485/morphea 

Morphea – diagnosis & treatment. (2020). Mayo Clinic. Retrieved 9 April 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/morphea/diagnosis-treatment/drc-20375290 

Sartori-Valinotti, J., Tollefson, M., & Reed, A. (2013). Updates on Morphea: Role of Vascular Injury and Advances in Treatment. Autoimmune Diseases, 2013, 1-8. doi: 10.1155/2013/467808. Retrieved 9 April 2021. 

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh Kemal Al Fajar
Tanggal diperbarui 2 minggu lalu
x