Splenomegali (Pembengkakan Limpa)

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 22 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
Bagikan sekarang

Kalkulator BMI

Benarkah berat badan Anda sudah ideal?

Ayo Cari Tahu!
general

Definisi pembengkakan limpa

Apa itu splenomegali?

Splenomegali adalah kondisi yang menyebabkan limpa membengkak secara tidak wajar. Pembengkakan yang terjadi dapat membuat limpa berbobot hingga 1 kg dengan panjang melebihi 20 cm.

Limpa yang sehat memiliki peran penting dalam sistem peredaran darah, pembentukan antibodi, serta mekanisme tubuh dalam melawan kuman penyebab penyakit. Apabila limpa membengkak, kerjanya tentu tidak akan optimal.

Seiring dengan semakin membesarnya limpa, jumlah sel darah merah yang terangkut dalam aliran darah juga akan berkurang. Penumpukan sel darah merah dan trombosit di dalam limpa pada akhirnya dapat menyumbat dan merusak jaringan limpa.

Pada beberapa kasus, splenomegali bisa menyebabkan limpa pecah sehingga terjadi perdarahan internal. Ini adalah kondisi darurat yang memerlukan penanganan segera karena dapat berakibat fatal.

Splenomegali dapat ditangani dengan obat-obatan. Pada kasus yang berat, penderita mungkin perlu menjalani operasi pengangkatan limpa. Konsultasi lebih lanjut bersama dokter dapat membantu Anda menemukan penanganan yang tepat.

Tanda & gejala pembengkakan limpa

Apa saja tanda dan gejala pembengkakan limpa?

Splenomegali tidak memiliki gejala yang khas. Namun, ada gejala umum berupa sakit perut sebelah kiri (terutama ketika menarik napas dalam) dan sensasi perut kembung. Rasa nyeri pada perut bisa menyebar hingga ke bahu kiri.

Beberapa orang yang limpanya membesar juga merasa lebih cepat kenyang. Mereka pun rentan mengalami kenaikan asam lambung karena limpa yang membesar menekan organ-organ di sekitar lambung.

Gejala lain yang mungkin dirasakan antara lain:

  • mudah lelah,
  • demam,
  • rasa tidak nyaman pada perut,
  • berkeringat pada malam hari,
  • pucat,
  • anemia,
  • berat badan menurun karena mudah kenyang,
  • sering terkena infeksi, dan
  • mudah mengalami perdarahan.

Kapan saya harus pergi ke dokter?

Mengingat tidak adanya gejala khas, segeralah periksakan diri ke dokter apabila Anda merasakan nyeri pada perut sebelah kiri. Terlebih lagi jika rasa nyeri bertambah parah ketika Anda menarik napas dalam.

Penyebab pembengkakan limpa

Apa fungsi limpa?

Limpa adalah bagian dari sistem limfatik atau dikenal juga sebagai getah bening. Sistem limfatik membuang zat sisa metabolisme sel, menjaga keseimbangan cairan tubuh, serta menghasilkan antibodi untuk sistem kekebalan tubuh.

Organ berwarna keunguan ini terletak di rongga kiri atas perut Anda, tepat di belakang lambung. Limpa yang sehat berbentuk lonjong dengan berat sekitar 170 gram. Fungsi limpa meliputi:

  • menyaring dan menghancurkan sel-sel darah yang sudah tua atau rusak,
  • menyimpan sel darah merah dan trombosit, serta
  • menghasilkan sel darah putih yang disebut limfosit untuk melindungi tubuh dari serangan penyakit.

Apa yang menyebabkan limpa membengkak?

Kebanyakan kasus pembengkakan limpa disebabkan oleh infeksi atau penyakit pada hati. Secara keseluruhan, kondisi medis dan gangguan kesehatan yang dapat menjadi penyebabnya adalah sebagai berikut.

  • Infeksi virus, seperti mononukleosis.
  • Infeksi bakteri, termasuk sipilis dan infeksi pada lapisan dalam jantung.
  • Infeksi parasit, seperti malaria.
  • Penyakit sirosis dan perlemakan hati.
  • Penyakit kanker darah, seperti leukemia, limfoma, dan myelofibrosis.
  • Berbagai jenis anemia hemolitik, seperti anemia sel sabit, thalasemia, dan sferositosis. Anemia hemolitik membuat sel darah merah merombak lebih awal.
  • Penyakit autoimun yang menimbulkan peradangan, seperti lupus dan rematik.
  • Gangguan metabolisme, seperti penyakit Gaucher dan penyakit Niemann-pick.
  • Gagal jantung kongestif, yaitu kondisi ketika jantung tidak mampu memompa cukup darah ke seluruh tubuh.
  • Trombosis vena dalam, yang ditandai dengan adanya gumpalan darah pada pembuluh vena.
  • Polisitemia vera, yakni sejenis kanker darah yang membuat sumsum tulang memproduksi lebih banyak darah dari seharusnya.
  • Immune thrombocytopenic purpura, yaitu kelainan trombosit yang berpengaruh terhadap proses pembekuan darah.

Pembengkakan limpa akibat berbagai kondisi di atas dapat bersifat sementara atau permanen, tergantung dari pengobatannya.

Faktor-faktor risiko pembengkakan limpa

Apa yang meningkatkan risiko saya untuk mengalami splenomegali?

Siapa pun dapat mengalami splenomegali, tapi berikut adalah kelompok yang paling rentan mengalami penyakit ini.

  • Anak-anak dan orang dewasa yang terkena infeksi.
  • Penderita penyakit Gaucher, penyakit Niemann-Pick, maupun gangguan metabolisme sejenis yang berdampak pada hati dan limpa.
  • Organ yang tinggal atau bepergian ke wilayah dengan kasus malaria yang tinggi.

Diagnosis & pengobatan pembengkakan limpa

Bagaimana cara mendiagnosisnya?

Dokter biasanya melakukan pemeriksaan awal dengan meraba area sekitar limpa untuk menentukan apakah nyeri disebabkan oleh limpa yang membengkak. Setelah itu, dokter dapat memastikan diagnosis dengan satu atau beberapa tes berikut.

  • Tes darah untuk mengetahui jumlah, bentuk, dan komposisi darah.
  • CT scan untuk mengetahui ukuran limpa dan apakah limpa menutupi organ di sekitarnya.
  • MRI untuk mengetahui seberapa lancar aliran darah dari dan menuju limpa.
  • Tes pelengkap, seperti tes fungsi hati atau biopsi sumsum tulang.

Apa saja pilihan pengobatan yang tersedia?

Anda mungkin tidak harus menjalani pengobatan bila tidak menunjukkan gejala atau penyebab splenomegali tidak diketahui. Akan tetapi, Anda perlu kontrol rutin ke dokter paling tidak satu tahun sekali atau saat mengalami gejala.

Jika limpa membengkak akibat infeksi bakteri, dokter akan meresepkan obat-obatan antibiotik. Apabila penyebabnya adalah kanker darah, pengobatan dapat mencakup obat-obatan dan kemoterapi.

Pada kasus tertentu, dokter mungkin akan menyarankan operasi pengangkatan limpa. Langkah ini ditempuh apabila pembengkakan limpa sudah menyebabkan komplikasi, tidak diketahui penyebabnya, atau tidak bisa diatasi dengan cara lain.

Anda dapat hidup normal tanpa limpa, tapi Anda akan lebih rentan mengalami infeksi. Perlu diingat bahwa setelah operasi, Anda harus mendapatkan vaksinasi lengkap. Ini karena orang tanpa limpa berisiko terinfeksi pneumonia dan meningitis akibat bakteri.

Pengobatan rumahan untuk pembengkakan limpa

Apa saja pengobatan rumahan untuk pembengkakan limpa?

Jika Anda mengalami splenomegali, hindari olahraga ataupun aktivitas yang membuat Anda rentan terbentur. Anda juga perlu menghindari olahraga yang melibatkan gerakan pukulan atau tendangan untuk mencegah pecahnya limpa.

Selalu gunakan sabuk pengaman saat berkendara. Hal ini dapat mencegah kerusakan parah pada limpa apabila Anda mengalami kecelakaan.

Pastikan Anda mengikuti jadwal vaksinasi flu, tetanus, difteri, dan lainnya secara rutin. Vaksinasi sangat penting karena penderita splenomegali dan orang yang hidup tanpa limpa lebih rentan mengalami infeksi yang berbahaya.

Berkonsultasilah kepada dokter untuk mengetahui aktivitas apa yang aman bagi Anda. Jangan lupa lakukan kontrol rutin untuk memantau kondisi limpa dan kesehatan Anda secara keseluruhan.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Deodoran Tidak Mempan Kurangi Bau Badan? Atasi Dengan Bahan Alami Berikut Ini

Masalah bau badan tak sedap bikin kurang pede? Tenang, dua bahan alami ini bisa membantu mengurangi bau badan ketika deodoran saja tidak mempan.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Marsha Desica Arsanta
Kebersihan Diri, Hidup Sehat 21 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

6 Kesalahan Saat Olahraga Lari yang Wajib Dihindari

Berlari tidak boleh sembarangan. Ada sejumlah kesalahan saat lari yang patut dihindari supaya waktu berolahraga Anda tak terbuang sia-sia.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Olahraga Kardio, Kebugaran 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

4 Jenis Olahraga yang Aman Dilakukan di Malam Hari

Olahraga malam hari bisa membantu Anda tidur nyenyak dan menghindarkan diri dari sengatan sinar matahari. Berikut 4 olahraga untuk dilakukan di malam hari.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novita Joseph
Olahraga Lainnya, Kebugaran 21 Januari 2021 . Waktu baca 3 menit

Sakit Kepala Setelah Makan? Ini 4 Hal yang Bisa Jadi Penyebabnya

Ngantuk atau lemas habis makan adalah hal yang biasa. Lalu, bagaimana kalau Anda justru sakit kepala setelah makan? Cari tahu penyebabnya di sini, yuk.

Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Kesehatan Otak dan Saraf, Sakit Kepala 21 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

polip hidung

Penyebab dan Cara Ampuh Mengatasi Hidung Tersumbat Alias Mampet

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 7 menit
kelopak mata bengkak, apa penyebabnya

Penyebab Kelopak Mata Bengkak dan Cara Tepat Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
penis bengkok

Bisakah Penis yang Bengkok Diluruskan Kembali?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 4 menit
memotong kuku

Kuku Pendek vs Kuku Panjang: Mana yang Lebih Baik untuk Kesehatan?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 22 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit