Berkeringat di Malam Hari? Ini Penyebab dan Cara Mengatasinya

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 8 Januari 2021 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Mungkin Anda pernah merasa kepanasan dan berkeringat deras di malam hari, padahal saat itu udara sedang cukup bersahabat. Lantas, mengapa hal ini bisa terjadi dan adakah cara untuk mengatasinya? Yuk, ketahui jawabannya melalui ulasan berikut ini.

Mengapa tubuh bisa berkeringat di malam hari?

berkeringat di malam hari

Keringat dibutuhkan tubuh sebagai suatu cara untuk menjaga suhu inti tubuh agar tetap normal. Biasanya, keringat dipicu oleh suhu tubuh yang meningkat karena melakukan aktivitas fisik yang berat atau berkegiatan di tempat yang panas.

Keringat juga muncul saat Anda berada di ruangan yang sejuk, atau bahkan saat tubuh Anda sedang berdiam diri, misalnya sewaktu Anda tertidur.

Tentunya, tubuh yang berkeringat deras sewaktu tidur di malam hari akan membuat Anda merasa tak nyaman, terutama bila sudah terjadi berulang kali dan mengganggu waktu tidur.

Berkeringat saat tidur malam sebenarnya bukanlah sebuah penyakit. Namun, lebih kepada kemungkinan akan adanya masalah kesehatan lain yang Anda miliki. Di bawah ini adalah berbagai kondisi yang gejalanya dapat menimbulkan keringat malam.

1. Menopause

Karena adanya perubahan besar dalam jumlah hormon estrogen dan progesteron, wanita yang memasuki masa menopause biasanya akan mengalami hot flashes. Hot flashes adalah perasaan panas tiba-tiba dari dalam tubuh dan biasa terasa di wajah, leher, dan dada.

Selain keringatan di tengah malam, gejala hot flashes juga bisa membuat kulit memerah, jantung berdetak lebih cepat, dan kesemutan pada ujung-ujung jari.

Penyebab Keringat Malam, Tanda Menopause atau Serangan Jantung?

2. Infeksi

Banyak penyakit infeksi yang berkaitan erat dengan munculnya kejadian ini. Salah satu infeksi yang paling sering menyebabkan keringat malam ialah tuberkulosis atau TBC.

Akan tetapi, tak hanya itu saja, infeksi bakteri seperti radang katup jantung (endokarditis), peradangan pada tulang (osteomielitis), dan HIV juga bisa menyebabkan Anda berkeringat di malam hari.

3. Obat-obatan

Obat-obatan tertentu seperti antidepresan, steroid, serta pereda nyeri termasuk aspirin dan parasetamol adalah jenis obat yang bisa membuat Anda berkeringat tengah malam.

Anda juga perlu berhati-hati pada kebiasaan mengonsumsi kafein dan alkohol, pasalnya kedua bahan ini juga bisa memicu keringat di malam hari.

4. Gangguan hormon

Gangguan yang terkait dengan perubahan hormon juga dapat menjadi faktor terjadinya keringat deras di malam hari. Beberapa masalah hormon yang berhubungan dengan kondisi ini adalah hipertiroidisme, diabetes, peningkatan gula darah, dan kadar hormon seks yang tidak normal.

5. Hipoglikemia

kadar gula darah rendah hipoglikemia

Hipoglikemia adalah kondisi saat gula darah di dalam tubuh terlalu rendah. Kondisi ini bisa menyebabkan berkeringat di waktu yang tidak seharusnya, termasuk di malam hari. Hipoglikemia umumnya terjadi pada orang dengan diabetes di mana kadar gula darahnya tidak stabil.

6. Kanker

Salah satu jenis penyakit kanker yang paling umum dan bisa menyebabkan keringat di malam hari adalah kanker limfoma. Kanker ini menyerang kelenjar getah bening serta limfosit atau salah satu jenis sel darah putih di tubuh.

Selain keringat tengah malam, kanker limfoma juga memunculkan gejala lain seperti penurunan berat badan yang sangat drastis dan demam tanpa sebab.

7. Hiperhidrosis

Hiperhidrosis adalah kondisi saat tubuh mengalami keringat berlebihan tanpa alasan yang jelas. Oleh karena itu, orang yang mengalami ini disarankan untuk memakai pakaian yang longgar dan menyerap keringat untuk meminimalkan produksi keringat yang dihasilkan tubuh.

Apa yang bisa dilakukan agar tidak berkeringat di malam hari?

tidur tidak pakai bantal

Karena kejadiannya bisa dipicu oleh berbagai macam hal, kunci utama untuk mengurangi keringat di malam hari tentu adalah mengatasi kondisi atau penyakit yang menjadi penyebabnya.

Namun, bila Anda memang tidak memiliki penyakit yang telah disebutkan sebelumnya, sebaiknya konsultasikan kepada dokter. Terutama jika:

  • keringat malam terjadi berulang kali dan semakin sering,
  • mengganggu tidur Anda hingga harus berganti pakaian,
  • disertai demam, penurunan berat badan, nyeri, atau gejala lainnya, serta
  • baru terjadi setelah lewat berbulan-bulan atau bertahun-tahun dari masa menopause.

Dengan melakukan pemeriksaan, Anda akan mengetahui penyebab pasti dari kondisi tersebut dan mendapatkan perawatan yang tepat.

Dokter akan memberikan obat sesuai dengan penyakit yang diderita dan mungkin merekomendasikan psikoterapi bila tubuh yang berkeringat di malam hari dipicu oleh keadaan psikis.

Anda juga bisa mengubah kebiasaan tidur Anda seperti tidur di tempat yang lebih sejuk, menggunakan pakaian yang longgar, serta mengurangi makanan dan minuman yang dapat meningkatkan suhu tubuh seperti kafein, alkohol, dan makanan pedas.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Tips Mengendalikan Mood Swing Saat PMS

Sebentar marah, sebentar bahagia. Wanita mana yang tidak familiar dengan gejala PMS yang satu ini. Simak cara mengatasi mood swing saat menstruasi

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. Elita Mulyadi
Kesehatan Wanita, Menstruasi 30 November 2020 . Waktu baca 4 menit

Hipoglikemia

Hipoglikemia atau gula darah rendah, adalah kondisi ketika kadar gula darah berada di bawah rentang normal. Ketahui penyebab, gejala, dan obatnya di sini!

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Penyakit Diabetes, Gula Darah Normal 15 September 2020 . Waktu baca 9 menit

Memasuki Usia 40-an? Begini Cara Bersiap-siap Menghadapi Menopause

Tak semua wanita dapat dengan mudah melewati masa menopausenya. Berikut beberapa persiapan untuk menghadapi gejala menopause muncul.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Kesehatan Wanita, Menopause 10 September 2020 . Waktu baca 3 menit

Mengenali Ciri-ciri Andropause, ‘Menopause’ Pada Pria

Apakah Anda merasa tidak bergairah? Jangan khawatir dulu. Mungkin Anda sedang mengalami gejala andropause? Cek di artikel ini.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Yuliati Iswandiari
Kesehatan Pria, Penyakit pada Pria 20 Agustus 2020 . Waktu baca 3 menit



Direkomendasikan untuk Anda

payudara sakit tanda hamil

Payudara Terasa Sakit, Apa Penyebabnya Selalu Kanker?

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Dipublikasikan tanggal: 14 Januari 2021 . Waktu baca 6 menit
menopause

Menopause

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 12 Januari 2021 . Waktu baca 12 menit
hematohidrosis keringat darah

Hematohidrosis Adalah Keringat Berdarah, Apa Penyebabnya?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 26 Desember 2020 . Waktu baca 4 menit
gambar orang berkeringat dengan keringat atau peluh

Mengenal Proses Pembentukan Keringat dan Fungsinya untuk Tubuh

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Andisa Shabrina
Dipublikasikan tanggal: 26 Desember 2020 . Waktu baca 6 menit