Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Kapan Pertumbuhan Tinggi Badan Akan Berhenti?

    Kapan Pertumbuhan Tinggi Badan Akan Berhenti?

    Masa remaja menunjukkan pesatnya pertumbuhan tinggi badan. Tubuh nantinya tidak lagi bertambah tinggi setelah mencapai usia tertentu. Namun, batas pertumbuhan tinggi badan pria dan wanita berbeda.

    Lantas, kapan pertumbuhan tinggi badan terhenti dan apa saja faktor yang memengaruhi?

    Kapan pertumbuhan tinggi badan terhenti?

    Pubertas pada anak laki-laki ditandai dengan suara yang lebih berat. Sementara pada anak perempuan, muncul jerawat yang lebih banyak di wajah.

    Proses pertumbuhan tinggi badan pria dan wanita biasanya membutuhkan waktu 2 – 5 tahun sejak masa pubertas remaja dimulai.

    Artinya, tubuh masih bisa tumbuh dengan pesat dan mencapai batas maksimal selama sekitar 5 tahun.

    Pertumbuhan tinggi badan pria dimulai sekitar usia 13 tahun dan diperkirakan batas akhir pertumbuhannya adalah pada usia 17 – 18 tahun.

    Sementara itu, pertumbuhan tinggi badan wanita biasanya dimulai sejak 6 – 12 bulan sebelum menstruasi, yaitu sekitar usia 11 tahun dan berhenti pada usia 15 – 16 tahun.

    Anda masih bisa tambah tinggi di atas usia 20 tahun, yaitu selama lempeng epifisis (tempat tumbuhnya tulang) masih terbuka.

    Meski begitu, pertambahan tinggi badan yang terjadi di usia tersebut tidak signifikan seperti saat masa pubertas.

    Faktor yang memengaruhi tinggi badan

    ciri-ciri masih bisa tinggi

    1. Faktor genetik

    Menurut Mayo Clinic, para ilmuwan memperkirakan bahwa sekitar 80% tinggi badan seseorang ditentukan oleh variasi urutan DNA yang mereka warisi dari orang tua.

    Faktor keturunan ini memang dapat membantu menjelaskan alasan mengapa seorang anak memiliki postur tinggi.

    Akan tetapi, sulit untuk memprediksi secara akurat berapa idealnya tinggi badan yang akan dicapai saat dewasa.

    Tak hanya itu, variasi pada faktor genetik dapat menyebabkan tinggi yang berbeda-beda bahkan di antara saudara kandung.

    Nantinya, batas pertumbuhan tinggi badan pria dan wanita pun dipengaruhi oleh mekanisme biologis, seperti hormon, maupun faktor lingkungan.

    2. Masa pubertas

    Masa pubertas menjadi awal mula pertambahan tinggi badan pria maupun wanita.

    Akan tetapi, masa pubertas yang terlalu dini atau lambat bisa memengaruhi pertumbuhan tinggi badan seseorang.

    Pubertas dini (early puberty) adalah pubertas yang dimulai lebih awal, yaitu sekitar usia 8 – 9 tahun pada anak perempuan dan 11 – 12 tahun pada anak laki-laki.

    Pubertas terlambat (delayed puberty) adalah masa pubertas yang terjadi di atas usia 13 – 14 tahun atau lebih lambat daripada anak seusianya.

    Batas pertumbuhan tinggi badan pria dan wanita yang mengalami early puberty maupun delayed puberty mungkin berbeda jauh dari anak kebanyakan.

    3. Asupan gizi saat di dalam kandungan

    Pertumbuhan anak dimulai sejak dalam kandungan, sampai batas pertumbuhan tinggi badan pria dan wanita di masa dewasa nanti.

    Oleh karena itu, sangat penting memperhatikan nutrisi selama kehamilan untuk menunjang pertumbuhan janin.

    Pasalnya, ibu hamil yang kekurangan asupan zat gizi penting bisa menyebabkan masalah kurang gizi seperti stunting pada anak.

    Menurut data Kementrian dan Kesehatan RI, 1 dari 3 balita di Indonesia mengalami stunting yang ditandai dengan tubuh pendek.

    Stunting dapat mengakibatkan anak menjadi rentan terhadap penyakit, memiliki tingkat kecerdasan di bawah rata-rata, dan berdampak jangka panjang seperti malnutrisi saat lansia.

    4. Nutrisi selama masa tumbuh-kembang

    Anak yang mengalami kekurangan gizi tidak akan bisa tumbuh tinggi dan sekuat anak yang terpenuhi kebutuhan gizinya.

    Sementara itu, anak yang mengalami berat badan lebih dan obesitas akan cenderung memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih rendah.

    Maka dari itu, sangat penting untuk mengatur asupan makanan di masa tumbuh-kembang anak hingga remaja supaya proses pertumbuhannya tetap optimal.

    Jika asupan nutrisi anak memenuhi kebutuhan hariannya, sangat mungkin anak bisa mencapai tinggi maksimalnya.

    5. Aktivitas fisik

    Jangan menunggu hingga mendekati batas pertumbuhan tinggi badan pria dan wanita untuk mengejar tinggi badan maksimal Anda.

    Anda bisa mulai rutin melakukan aktivitas fisik untuk menambah tinggi badan, terutama di masa pubertas dan selagi lempeng epifisis masih terbuka.

    Anda perlu merangsang sel-sel pertumbuhan pada lempeng epifisis melalui aktivitas fisik seperti stretching dan olahraga peninggi badan.

    Meskipun termasuk faktor lingkungan yang memiliki persentase kecil untuk menambah tinggi badan saat dewasa, cara ini tetap bisa Anda coba untuk mendapatkan tinggi badan optimal.

    Cara mengoptimalkan tinggi badan

    batas pertumbuhan tinggi badan

    Selain mengetahui faktor dan batas pertumbuhan tinggi badan pria dan wanita, coba cara menambah tinggi badan berikut ini.

    • Memperbaiki postur tubuh, seperti duduk atau berdiri tegak.
    • Konsumsi makanan bergizi seimbang.
    • Olahraga teratur.
    • Tidur cukup terutama di malam hari.
    • Hindari merokok atau minum alkohol.

    Nah, cara menambah tinggi yang mana nih yang ingin Anda coba?

    health-tool-icon

    Kalkulator BMI (IMT)

    Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

    Laki-laki

    Wanita


    Pusing setelah jadi orang tua?

    Ayo gabung di komunitas parenting Hello Sehat dan temukan berbagai cerita dari orang tua lainnya. Anda tidak sendiri!


    Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

    Sumber

    Early or delayed puberty . (2018). Retrieved 3 August 2022, from https://www.nhs.uk/conditions/early-or-delayed-puberty/

    What is a Growth Spurt During Puberty?. (2022). Retrieved 3 August 2022, from https://www.hopkinsallchildrens.org/ACH-News/General-News/What-is-a-Growth-Spurt-During-Puberty

    Fryer CD, et al. (2018). Mean body weight, height, waist circumference, and body mass index among adults: United States, 1999–2000 through 2015–2016. Retrieved 26 July 2022, from cdc.gov/nchs/data/nhsr/nhsr122-508.pdf

    Genetics, H., & Traits, G. (2022). Is height determined by genetics?: MedlinePlus Genetics. Retrieved 26 July 2022, from https://medlineplus.gov/genetics/understanding/traits/height/

    1 dari 3 Balita Indonesia Derita Stunting – Direktorat P2PTM. (2018). Retrieved 3 August 2022, from http://p2ptm.kemkes.go.id/tag/1-dari-3-balita-indonesia-derita-stunting

    Foto Penulisbadge
    Ditulis oleh Dwi Ratih Ramadhany Diperbarui a week ago
    Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro