Apa yang Terjadi Pada Anak yang Mengalami Malnutrisi?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 29 April 2020 . Waktu baca 5 menit
Bagikan sekarang

Apakah anak Anda sudah mendapatkan cukup nutrisi? Masih banyak anak kecil yang menderita kekurangan gizi dan juga kelebihan gizi, hal ini disebut dengan malnutrisi. Malnutrisi pada anak bisa saja terjadi karena pola makan yang buruk dari kecil. Hal ini bisa menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan anak terganggu.

Apa itu malnutrisi?

Malnutrisi membuat tubuh anak sulit untuk melakukan hal normal, seperti bertumbuh dan melindungi tubuh dari penyakit. Malnutrisi juga dapat menghambat anak dalam melakukan aktivitas fisik maupun belajar.

Malnutrisi adalah istilah luas yang menggambarkan status gizi anak, bisa kekurangan gizi atau kelebihan gizi. Malnutrisi bisa terjadi karena anak tidak mengonsumsi nutrisi secara seimbang. Pola makan yang buruk dapat menyebabkan anak tidak mengonsumsi sumber makanan dari kelompok karbohidrat, protein, lemak, vitamin, dan mineral dengan seimbang.

Kekurangan gizi

Malnutrisi lebih umum diartikan sebagai kekurangan gizi. Kekurangan gizi terjadi karena anak tidak mendapatkan gizi yang cukup dalam diet mereka. Asupan karbohidrat dan protein anak kurang dalam memenuhi kebutuhan tubuhnya untuk melakukan pertumbuhan dan perkembangan. Atau, tubuh anak tidak dapat memanfaatkan sepenuhnya nutrisi yang sudah masuk ke dalam tubuh karena anak menderita penyakit tertentu.

Beberapa penyakit yang dapat menyebabkan anak mengalami kekurangan gizi adalah:

  • Penyakit celiac. Anak yang menderita penyakit celiac memiliki masalah pada ususnya. Usus anak tidak bisa mencerna gluten (intoleransi terhadap gluten). Gluten bisa Anda temukan dalam gandum, rye, dan barley.
  • Penyakit cystic fibrosis. Anak dengan cystic fibrosis mengalami kesulitan dalam menyerap nutrisi karena penyakit ini memengaruhi kerja pankreas. Pankreas adalah organ yang memproduksi enzim yang dibutuhkan dalam pencernaan.

Kelebihan gizi

Ya, malnutrisi juga meliputi kelebihan gizi, walaupun mungkin sangat jarang orang menganggap kelebihan gizi sebagai malnutrisi. Walaupun anak Anda memiliki berat badan lebih dari normal, tetapi belum tentu anak Anda memiliki tubuh yang sehat. Kelebihan berat badan atau kegemukan pada anak bisa terjadi karena anak hanya mengonsumsi lebih banyak kalori dari yang mereka butuhkan, tetapi ia tidak mengonsumsi vitamin dan mineral dalam jumlah cukup. Hal ini membuat anak tidak mendapatkan keseimbangan nutrisi, sehingga anak mengalami malnutrisi. Lagi-lagi, pola makan yang buruk dapat menyebabkan anak mengalami kekurangan vitamin dan mineral yang dibutuhkan untuk pertumbuhan dan perkembangannya.

Apa dampak malnutrisi pada anak?

Saat tubuh anak mengalami kekurangan nutrisi penting, seperti vitamin dan mineral, seluruh organ dalam tubuh anak Anda akan terpengaruh. Kesehatan anak dapat terganggu, baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

Dampak malnutrisi dalam jangka pendek

Sistem kekebalan menurun. Anak yang mengalami kekurangan gizi mempunyai sistem kekebalan tubuh yang lemah. Oleh karena itu, anak dengan kekurangan gizi memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan penyakit infeksi atau lebih mudah untuk tertular penyakit. Anak-anak cenderung mengalami kekurangan vitamin A, seng, dan zat besi.

Pertumbuhan anak terganggu. Masa anak masih merupakan masa pertumbuhan dan perkembangan, sehingga pada saat ini anak membutuhkan banyak nutrisi. Saat anak tidak dapat memenuhi kebutuhan nutrisinya, maka pertumbuhan dan perkembangan anak pun terganggu, anak bisa mengalami keterlambatan pertumbuhan. Anak kurang gizi juga lebih mungkin mengalami infeksi gastrointestinal. Sehingga, hal ini membuat kondisi anak menjadi lebih buruk karena anak lebih sulit lagi untuk mendapatkan cukup nutrisi.

Dampak malnutrisi dalam jangka panjang

Pertumbuhan anak terganggu. Terganggunya pertumbuhan anak dalam jangka panjang bisa terjadi karena kekurangan vitamin dan mineral penting, seperti vitamin A, vitamin D, magnesium, seng, dan zat besi. Hal ini dapat mengakibatkan pertumbuhan anak semakin buruk, seperti pada pertumbuhan tulang anak. Anak yang mengalami kekurangan gizi dalam jangka panjang tidak dapat untuk memperbaiki pertumbuhannya dan mencapai pertumbuhan optimalnya. Hasilnya, anak akan mempunyai tinggi badan yang pendek (stunted).

Perkembangan otak terganggu. Selain pertumbuhan secara fisik, perkembangan otak anak juga bisa terganggu karena anak kekurangan gizi. Otak anak tidak dapat berkembang dengan optimal, akibatnya anak dalam mengalami ketidakmampuan belajar, memiliki IQ yang rendah, mengalami masalah pada ingatan dan perhatian, perkembangan bahasa yang buruk, mengalami kesulitan dalam memecahkan masalah, dan memiliki prestasi yang kurang baik di sekolah.

Bagaimana cara mencegah malnutrisi pada anak?

Cara yang paling baik dalam mencegah malnutrisi pada anak adalah dengan memberikan anak makanan yang bergizi seimbang. Makanan bergizi seimbang sangat diperlukan untuk mendukung pertumbuhan dan perkembangan anak. Anda sebagai orangtua harus mencukupi kebutuhan gizi anak, mencakup:

  • Karbohidrat, yang bisa diperoleh dari nasi, roti, mie, pasta, dan lainnya
  • Protein, yang bisa didapat dari ikan, ayam, daging, telur, susu, tahu, tempe, dan lainnya
  • Lemak (usahakan lemak sehat), bisa diperoleh dari ikan berlemak (seperti tuna dan salmon), alpukat, kacang-kacangan, dan lainnya
  • Vitamin dan protein, bisa ditemukan dalam sayuran dan buah-buahan

BACA JUGA

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

9 Jenis Susu Anak dan Tips Memilihnya Sesuai Kebutuhan

Ada banyak jenis susu yang dijual di pasaran, mulai dari susu bubuk sampai susu UHT yang bisa langsung minum. Namun, apa susu yang tepat untuk anak?

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Anak 6-9 tahun, Gizi Anak, Parenting 13 November 2020 . Waktu baca 12 menit

Pentingnya Persiapkan Daya Tahan si Kecil Sebelum dan Sesudah Lahir

Ya, antibodi bayi yang baru lahir didapatkan dari sang ibu yang diberikan sejak bayi ada dalam kandungan. Lalu, kapan bayi mulai punya sistem imun sendiri?

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Maria Amanda
Bayi, Parenting, Bayi Satu Tahun Pertama 10 November 2020 . Waktu baca 7 menit

Si Kecil Demam Setelah Imunisasi? Redakan dengan Cara Ini

Suhu badan yang tinggi merupakan reaksi umum ketika si Kecil menerima imunisasi. Yuk, simak ragam cara meredakan demam setelah imunisasi sekarang.

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Willyson Eveiro
Konten Bersponsor
meredakan demam setelah imunisasi
Kesehatan Anak, Parenting 1 November 2020 . Waktu baca 4 menit

Hemofilia

Hemofilia adalah kelainan darah akibat rusaknya faktor pembekuan darah. Ini adalah kondisi genetik yang menyebabkan perdarahan sulit dihentikan.

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Penyakit Kelainan Darah, Hemofilia 24 Oktober 2020 . Waktu baca 10 menit

Direkomendasikan untuk Anda

Konten Bersponsor
mencegah diabetes sejak dini

3 Langkah Lindungi Keluarga untuk Mencegah Diabetes Sejak Dini

Ditinjau oleh: dr. Carla Pramudita Susanto
Ditulis oleh: Roby Rizki
Dipublikasikan tanggal: 20 November 2020 . Waktu baca 5 menit
kms

Kartu Menuju Sehat (KMS), Manfaat dan Cara Membacanya

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 18 November 2020 . Waktu baca 7 menit
vitamin untuk anak

Agar Tidak Keliru, Ketahui Aturan Pemberian Vitamin untuk Anak

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 15 November 2020 . Waktu baca 10 menit
berat dan tinggi badan ideal anak 6-9 tahun

Berat dan Tinggi Badan Ideal Anak Usia 6-9 Tahun

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Dipublikasikan tanggal: 15 November 2020 . Waktu baca 7 menit