Bayi Kuning, Saat Kadar Bilirubin Si Kecil Terlalu Tinggi

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 9 Maret 2021 . Waktu baca 8 menit
Bagikan sekarang

Buah hati Anda lahir dengan tubuh berwarna kekuningan? Tenang, Bu, bayi kuning termasuk kondisi yang wajar dan tak perlu dikhawatirkan, kok. Agar tidak panik, yuk simak penjelasan seputar penyakit kuning pada bayi.

 

Alat Pengingat Jadwal Imunisasi

Anda baru punya anak? Mau tahu informasi lengkap soal jenis vaksin dan jadwal pemberiannya? Atau butuh pengingat agar tidak lupa?

Cek Di Sini!
parenting

Apa itu penyakit kuning pada bayi?

bayi berjemur penyakit kuning pada bayi

Jaundice atau di Indonesia lebih dikenal sebagai penyakit kuning adalah perubahan warna pada kulit dan mata bayi yang baru lahir menjadi kuning.

Sakit kuning atau dalam istilah medis disebut ikterus neonatorum biasanya terjadi pada bayi baru lahir, terutama pada bayi prematur dan anak yang mengalami kekurangan cairan dalam tubuhnya.

Jaundice bisa hilang dengan sendirinya atau dengan pengobatan ringan selama 1 hingga 2 minggu.

Namun, ada pula yang membutuhkan waktu sampai dua bulan seperti pada bayi prematur.

Maka dari itu, penyakit kuning juga bisa menjadi penyakit lebih serius walaupun dalam kasus yang sangat jarang.

Perlu diketahui bahwa ikterus neonatorum atau jaundice berat jika tidak diobati dapat menyebabkan kerusakan otak yang disebut dengan kernikterus.

Anda sebagai orangtua perlu berhati-hati karena hal ini dapat menyebabkan masalah seumur hidup yang serius.

Tanda dan gejala bayi yang mengalami sakit kuning

jaudince

Dikutip dari Kids Health, bayi yang mengalami penyakit kuning akan menunjukkan tanda atau ciri-ciri seperti di bawah ini.

  • Warna kulit bayi akan menguning. Pertama akan dimulai dari wajah, kemudian dada, perut, dan kaki.
  • Bagian putih pada mata bayi juga akan menguning.
  • Urine berwarna hitam atau kuning pekat.
  • Feses bayi berwarna pucat padahal seharusnya kekuningan menuju orange.

Gejala atau tanda penyakit kuning di atas biasanya dialami dalam 2-3 hari setelah dilahirkan.

Untuk mengetahuinya, Anda bisa menekan dengan lembut dahi atau hidung bayi. Jika setelah itu kulit yang ditekan tampak menguning, mungkin bayi Anda mempunyai penyakit kuning atau ikterus neonatorum tingkat ringan.

Bayi yang mempunyai kadar bilirubin tinggi dalam darah, biasanya juga akan menunjukkan tanda-tanda seperti:

Penyebab bayi kuning saat lahir

penyakit-kuning-pada-bayi

Bayi yang mengalami penyakit kuning atau ikterus neonatorum dipicu karena tingginya kadar bilirubin dalam darah. Bilirubin merupakan pigmen berwarna kuning pada sel darah merah.

Mengutip kembali dari Kids Health, ada beberapa faktor yang menjadi penyebab bayi kuning, yaitu seperti berikut.

1. Bayi lahir prematur

Bilirubin merupakan produk sampingan yang dibuat saat tubuh memecah sel darah merah yang sudah tua.

Bilirubin ini akan dihilangkan dari darah oleh hati dan pada akhirnya akan dikeluarkan tubuh melalui feses bayi.

Pada saat bayi masih dalam kandungan, tugas tersebut dilakukan oleh organ hati ibu. Namun, setelah lahir, bayi harus melakukan pekerjaan tersebut sendiri.

Mengingat saat baru lahir, hati bayi masih membutuhkan waktu untuk memulai pekerjaan barunya tersebut, sebagiannya belum siap untuk memecah bilirubin.

Akhirnya, bilirubin menumpuk di darah dan menyebabkan kulit dan mata bayi menjadi kuning.

Pada bayi prematur, tentu organ hatinya belum matang, sehingga ia lebih mungkin untuk mengalami penyakit kuning.

2. Infeksi

Penyakit pada bayi ini juga bisa disebabkan oleh hal lainnya, seperti infeksi, kekurangan enzim, serta masalah pada sistem pencernaan (terutama hati).

Bayi Anda mungkin bisa mengalami masalah ini jika jaundice atau ikterus neonatorum muncul kurang dari satu hari setelah lahir.

Pada bayi dengan kondisi sehat, jaundice biasanya baru muncul 2-3 hari setelah bayi lahir.

3. Golongan darah bayi berbeda dengan ibu

Kondisi bayi kuning juga bisa disebabkan oleh masalah rhesus (Rh) darah. Kondisi ini terjadi ketika ibu dan bayi memiliki jenis serta golongan darah yang berbeda.

Kondisi tersebut membuat tubuh ibu akan menghasilkan antibodi yang dapat melawan sel darah merah bayi.

Hal ini juga akan menyebabkan penumpukan bilirubin dalam darah bayi. Sebenarnya, hal ini bisa dicegah dengan cara memberikan ibu suntikan Rh immune-globulin.

4. Kekurangan cairan

Kondisi ikterus neonatorum juga lebih mungkin terjadi pada bayi yang mengalami kekurangan cairan.

Tidak cukupnya cairan di dalam tubuh dapat menyebabkan kadar bilirubin dalam darah meningkat, sehingga menyebabkan penyakit kuning.

Apa saja faktor risiko bayi kuning?

Ada beberapa faktor lainnya yang membuat bayi berisiko mengalami sakit kuning, yaitu:

Kelahiran prematur

Ciri-ciri bayi prematur yang lahir sebelum minggu ke-38 adalah tidak memiliki kemampuan untuk menyaring darah dengan cepat seperti pada bayi lahir normal.

Hal ini karena bayi yang lahir prematur organnya belum siap untuk bekerja sebagaimana mestinya.

Mengalami memar selama kelahiran

Selama proses persalinan berlangsung, bisa saja ia mengalami memar akibat berbagai hal. Kondisi ini akan berisiko untuk meningkatkan pasokan bilirubin ke dalam darah.

Ibu atau bayi kurang gizi

Nutrisi ibu menyusui yang tidak mencukupi berisiko untuk membuat si bayi mengalami penumpukan bilirubin,

Selain itu, dehidrasi atau asupan rendah juga dapat mengakibatkan ikterus neonatorum.

Pengobatan untuk bayi kuning

mengobati bayi

Berikut beberapa pengobatan dan perawatan untuk mengatasi bayi kuning, seperti:

1. Menyusui secara rutin

Sebetulnya, hampir sebagian besar kasus ini tidak memerlukan pengobatan apa pun.

Anda dianjurkan untuk terus menyusui si kecil agar bilirubin yang tinggi bisa dikeluarkan lewat feses. Pastikan Anda menyusui bayi setidaknya 8-12 kali dalam sehari.

Maka, jangan heran jika nantinya feses bayi tampak lebih kecokelatan atau kekuningan karena mengandung bilirubin.

2. Melakukan fototerapi

Jika tubuh bayi terus menguning, dokter biasanya akan menyarankan fototerapi (filtered sunlight) untuk membantu menyingkirkan kelebihan bilirubin dalam tubuh si kecil.

Fototerapi ini dilakukan dengan cara menyinari tubuh bayi dengan lampu bili-light atau dengan bili-blanket.

Selama proses terapi, bayi akan dibiarkan telanjang supaya seluruh tubuhnya terkena sinar dari fototerapi tersebut. Kedua matanya pun juga akan ditutupi supaya matanya terlindungi.

Sinar ultraviolet ini akan diserap oleh kulit bayi yang akan membantu mengubah bilirubin ke dalam bentuk yang lebih mudah untuk dibuang oleh tubuh bayi melalui urine.

3. Transfusi darah

Fototerapi sebenarnya merupakan perawatan cukup efektif dalam mengobati bayi yang mengalami ikterus neonatorum.

Namun, jika bayi terus mengalami peningkatan kadar bilirubin walaupun sudah melakukan fototerapi, perawatan intensif mungkin perlu dilakukan.

Bayi mungkin memerlukan transfusi darah dari darah pendonor yang mengandung kadar bilirubin normal.

Menurut sebuah penelitian yang dimuat pada The New England Journal of Medicine, prosedur ini jauh lebih efektif dan minim efek samping untuk mengobati penyakit kuning pada bayi.

Hal ini jika dibandingkan hanya dengan menjemurnya di bawah sinar matahari langsung.

Apakah penyakit kuning bisa diatasi dengan menjemur bayi?

Sebetulnya, hal ini tidak sepenuhnya salah karena memang terdapat beberapa kasus bayi sakit kuning berkurang berkat terkena sinar matahari.

Akan tetapi, perlu dicatat bahwa menjemur bayi setiap pagi bukanlah satu-satunya cara mengobati penyakit kuning.

Pasalnya, rutinitas ini sebenarnya tidak cukup efektif mengurangi kadar bilirubin, tapi lebih kepada memenuhi asupan vitamin D pada bayi.

Justru dengan membiarkan bayi usia 0-6 bulan terkena sinar matahari langsung tanpa pelindung apa pun dapat membuat kulitnya terbakar dan kepanasan.

Kapan harus membawa bayi ke dokter?

waardenburg syndrome sindrom Waardenburg

Mengutip dari Mayo Clinic, Anda harus segera membawa bayi ke dokter jika bayi kuning atau ikterus neonatorum mengalami hal di bawah ini:

  • Kulitsi kecil berubah menjadi sangat kuning.
  • Pertumbuhan bayi tidak mengalami peningkatan (berat dan tinggi badan) atau tidak mau menyusu.
  • Bayi menangis dengan nada yang tinggi serta melengking.
  • Bayi kuning berlangsung selama lebih dari 3 minggu.

Kondisi yang parah dan tidak ditangani secara cepat, dapat mengakibatkan bayi mengalami berbagai kondisi lainnya.

Hal ini karena bilirubin yang terlalu banyak jumlahnya di dalam tubuh bisa meracuni otak bayi.

Selalu konsultasikan keadaan si kecil dengan dokter agar ia mendapatkan perawatan yang tepat dan ditangani dengan segera.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

7 Cara Menghadapi Anak Cengeng Tanpa Drama

Anak Anda suka merengek sepanjang hari dan mudah menangis untuk hal-hal yang sepele? Simak tips berikut untuk mengatasi anak cengeng.

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Anak 1-5 Tahun, Parenting, Perkembangan Balita 22 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

Serba-Serbi Membesarkan Anak Dengan Kepribadian Introvert

Cari tahu apa itu introvert, apa tanda-tandanya jika si kecil memiliki kepribadian introvert, dan apa yang perlu Anda lakukan sebagai orangtua.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Monika Nanda
Anak 6-9 tahun, Perkembangan Anak, Parenting 20 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

5 Cara Perawatan Tali Pusat Bayi Baru Lahir agar Cepat Kering

Saat bayi lahir, tali pusat akan dipotong dan disisakan sedikit. Tak perlu bingung, berikut perawatan tali pusat yang bisa dilakukan!

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Bayi, Perawatan Bayi, Parenting 18 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit

Usia Berapa Bayi yang Baru Lahir Diperbolehkan Keluar Rumah?

Saat baru dilahirkan Anda mungkin cemas untuk membawa si kecil keluar rumah. Memangnya, kapan pada umur berapa bayi baru lahir boleh keluar rumah?

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Bayi, Parenting, Bayi Satu Tahun Pertama 18 Februari 2021 . Waktu baca 3 menit

Direkomendasikan untuk Anda

gaya pengasuhan

Kenali Tanda dan Cara Mengatasi Anak Hiperaktif

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 4 Maret 2021 . Waktu baca 6 menit
minyak kelapa untuk bayi

Manfaat Minyak Kelapa untuk Bayi, Mulai dari Mengatasi Eksim Sampai Melebatkan Rambut

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Dipublikasikan tanggal: 2 Maret 2021 . Waktu baca 5 menit
hernia pada bayi

Hernia pada Bayi, Kondisi Saat Munculnya Tonjolan di Area Tubuh Tertentu

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Atifa Adlina
Dipublikasikan tanggal: 27 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit
kasur tempat tidur bayi

4 Tips Mudah Memilih Kasur Bayi yang Aman dan Nyaman

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Riska Herliafifah
Dipublikasikan tanggal: 27 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit