home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

5 Manfaat Daging Domba Biarpun Tinggi Kolesterol

5 Manfaat Daging Domba Biarpun Tinggi Kolesterol

Daging domba mungkin tidak sepopuler daging kambing bagi masyarakat Indonesia. Padahal, daging domba memiliki cita rasa dan nilai gizi yang tak kalah. Yuk, simak kandungan gizi dan manfaat daging domba berikut ini.

Kandungan nutrisi dalam daging domba

kandungan nutrisi daging domba

Daging domba merupakan alternatif daging merah selain daging sapi atau kambing. Menurut sebagian kalangan, daging domba punya tekstur lebih empuk dan lebih sedikit lemak.

Domba yang dikonsumsi umumnya berusia di bawah satu tahun yang dikenal dengan istilah lamb. Lain halnya dengan domba berusia lebih dari satu tahun yang disebut mutton.

Kebab dan lamb chop bisa Anda temukan sebagai olahan daging domba yang populer. Bagi masyarakat Indonesia, daging domba lebih umum sebagai pengganti kambing dalam olahan, seperti sate, gulai, atau tongseng.

Dikutip melalui laman Data Komposisi Pangan Indonesia, dalam 100 gram daging domba segar memiliki kandungan nutrisi, seperti:

  • Air: 55.8 gram
  • Kalori: 317 kkal
  • Protein: 15,7 gram
  • Lemak: 27,7 gram
  • Kalsium: 9 miligram
  • Fosfor: 157 milligram
  • Zat besi: 2,4 miligram
  • Natrium: 64 miligram
  • Kalium: 241,1 miligram
  • Tembaga: 0,11 miligram
  • Seng: 4,7 miligram
  • Thiamin (vitamin B1): 0,14 miligram
  • Riboflavin (vitamin B2): 0,23 miligram
  • Niacin (vitamin B3): 6,5 miligram

Manfaat daging domba untuk kesehatan tubuh

Daging domba menjadi salah satu sumber protein hewani dengan cita rasa lezat. Sayangnya, banyak orang masih ragu untuk makan daging domba karena kandungan kolesterolnya yang terkenal cukup tinggi.

Walaupun begitu, masih ada sejumlah khasiat dari daging domba yang bisa Anda rasakan. Di bawah ini beberapa manfaat daging domba yang penting untuk kesehatan tubuh.

1. Mencegah anemia

Anemia atau kurang darah bisa menimbulkan gejala seperti kelelahan dan kurang bertenaga. Umumnya, penyebab utama dari gangguan ini yaitu tubuh yang kekurangan zat besi.

Daging domba kaya kandungan mineral zat besi, terutama zat besi heme. Keuntungan zat besi heme yakni mudah diserap oleh tubuh, sehingga lebih efektif untuk menangani anemia.

Dalam 100 gram daging domba segar mengandung sekitar 2,4 miligram zat besi. Maka dari itu, Anda bisa menambahkan daging domba dalam asupan makanan untuk membantu mencegah kondisi ini terjadi.

2. Memelihara massa otot

Seiring bertambahnya usia, tubuh Anda memerlukan asupan zat gizi protein untuk menjaga massa otot. Daging domba adalah salah satu sumber makanan terbaik dengan protein berkualitas tinggi.

Kebutuhan protein harian untuk orang dewasa berkisar antara 60 – 65 gram per hari. Itu artinya, konsumsi daging domba mampu memenuhi sekitar 25% kebutuhan tubuh Anda.

Untuk memelihara massa otot, Anda juga perlu melakukan pola hidup sehat dan olahraga rutin. Kekurangan protein dan gaya hidup buruk bisa memicu hilangnya massa otot atau sarcopenia pada usia lanjut.

3. Menjaga performa fisik

Daging domba mengandung asam amino beta-alanine yang tubuh gunakan untuk memproduksi carnosine. Tinggi rendahnya kadar carnosine bisa memengaruhi fungsi dan kinerja otot.

Menurut studi dalam jurnal Sports Medicine, kadar carnosine yang tinggi pada otot manusia bisa menurunkan efek kelelahan dan meningkatkan kinerja olahraga dari waktu ke waktu.

Daging secara umum tinggi akan kandungan asam amino ini. Konsumsi daging domba secara teratur dapat bermanfaat bagi atlet atau Anda yang ingin mengoptimalkan performa fisik dalam aktivitas sehari-hari.

4. Meningkatkan daya tahan tubuh

Mineral zinc (seng) penting untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Mineral ini juga berperan dalam proses penyembuhan luka, sintesis protein, hingga tumbuh kembang anak.

Jika tubuh tidak mendapatkan cukup asupan zinc, sistem kekebalan bisa tidak berfungsi sebagaimana mestinya. Sehingga, tubuh Anda mungkin lebih rentan terserang infeksi virus.

Hebatnya, daging domba memiliki kandungan zinc dalam jumlah tinggi. Daging domba seberat 100 gram mengandung 4,7 gram zinc, yang memenuhi sekitar 50% kebutuhan mineral harian Anda.

5. Melindungi sistem saraf

Selain protein dan mineral, vitamin B12 jadi nutrisi penting lainnya dalam daging domba. Bahan makanan ini juga memiliki kandungan vitamin B lain, seperti vitamin B6, vitamin B3, vitamin B2, hingga vitamin B5.

Manfaat vitamin B12 dan vitamin B lainnya dari daging domba salah satunya yaitu membantu melindungi fungsi sistem saraf tubuh agar mampu bekerja sebagaimana mestinya.

Hingga pada akhirnya, memastikan sistem saraf sehat dan fungsinya terjaga melalui asupan sederet vitamin B tersebut dapat membantu seluruh bagian tubuh berfungsi dengan baik.

Tips aman mengonsumsi daging domba

tips makan daging domba

American Heart Association memperingatkan terdapat kandungan lemak jenuh dan kolesterol tinggi pada daging domba. Hal ini tentu membuat sebagian orang perlu berhati-hati, terutama penderita tekanan darah tinggi (hipertensi) dan penyakit jantung.

Batasi konsumsi daging domba sebanyak sekali atau dua kali per minggu. Selain itu, Anda juga perlu memperhatikan teknik pengolahan dari daging domba yang Anda konsumsi.

Teknik memasak dengan membakar atau memanggang cenderung lebih aman. Sementara itu, menggoreng atau menumis daging domba dengan minyak malah akan meningkatkan kadar lemak jenuh yang berisiko bagi tubuh.

Pada akhirnya, Anda perlu perlu berhati-hati saat makan daging domba. Konsultasikan ke dokter atau ahli gizi, jika khawatir akan efek sampingnya pada kesehatan Anda.

health-tool-icon

Kalkulator Kebutuhan Kalori

Gunakan kalkulator ini untuk menentukan berapa kebutuhan kalori harian Anda berdasarkan tinggi, berat badan, usia, dan aktivitas sehari-hari.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Arnarson, A. (2019). Lamb 101: Nutrition Facts and Health Effects. Healthline. Retrieved 30 July 2021, from https://www.healthline.com/nutrition/foods/lamb

Price, A. (2017). Is Lamb Healthy? 5 Reasons to Add Lamb Meat to Your Diet. Dr. Axe. Retrieved 30 July 2021, from https://draxe.com/nutrition/lamb-meat/

Douglas, E., & Picincu, A. (2019). Is Lamb Meat Healthy?. Livestrong. Retrieved 30 July 2021, from https://www.livestrong.com/article/381828-is-lamb-meat-healthy/ 

Data Komposisi Pangan Indonesia – Beranda. Panganku.org. (2021). Retrieved 30 July 2021, from http://www.panganku.org/

Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 28 Tahun 2019 tentang Angka Kecukupan Gizi yang Dianjurkan untuk Masyarakat Indonesia. Hukor.kemkes.go.id. (2019). Retrieved 30 July 2021, from http://hukor.kemkes.go.id/uploads/produk_hukum/PMK_No__28_Th_2019_ttg_Angka_Kecukupan_Gizi_Yang_Dianjurkan_Untuk_Masyarakat_Indonesia.pdf

Pourkhalili, A., Mirlohi, M., & Rahimi, E. (2013). Heme Iron Content in Lamb Meat Is Differentially Altered upon Boiling, Grilling, or Frying as Assessed by Four Distinct Analytical Methods. The Scientific World Journal, 2013, 1-5. https://doi.org/10.1155/2013/374030 

Derave, W., Everaert, I., Beeckman, S., & Baguet, A. (2010). Muscle carnosine metabolism and beta-alanine supplementation in relation to exercise and training. Sports medicine (Auckland, N.Z.), 40(3), 247–263. https://doi.org/10.2165/11530310-000000000-00000

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Satria Aji Purwoko Diperbarui 06/08/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro