Anda sedang hamil? Ayo ikut komunitas Ibu Hamil kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Bolehkah Ibu Hamil Minum Teh Chamomile?

Bolehkah Ibu Hamil Minum Teh Chamomile?

Ketika memulai masa kehamilan, Anda perlu cermat memilih makanan yang sehat untuk ibu hamil. Bukan hanya makanan, ini juga berlaku untuk minuman, termasuk teh. Pasalnya, tidak semua teh aman untuk ibu hamil sehingga Anda perlu lebih cermat dalam memilih. Nah, bagaimana dengan teh chamomile? Apakah teh chamomile aman dan boleh untuk ibu hamil konsumsi?

Apakah teh chamomile aman untuk ibu hamil?

manfaat teh chamomile

Chamomile adalah salah satu tanaman yang sering digunakan sebagai bahan obat herbal.

Bahan obat-obatan ini dapat Anda temukan dalam berbagai bentuk, termasuk kapsul, suplemen, hingga teh.

Teh herbal chamomile terbuat dari kepala bunga chamomile yang dikeringkan dan diseduh dengan air.

Bahan herbal ini mengandung senyawa antioksidan dan antiinflamasi alami yang dapat mengurangi pembengkakan dan menghambat perkembangan kuman sebagai penyebab penyakit.

Selain itu, teh herbal ini mengandung ragam nutrisi, seperti kalsium, magnesium, zat besi, kalium, natrium, seng, betacarotene, serta berbagai kandungan vitamin, yaitu A, B1, B2, dan folat.

Sebagai salah satu teh herbal, teh chamomile tidak mengandung kafein.

Ini tidak seperti teh yang umum, yaitu teh hitam atau teh hijau, yang mengandung kafein dan perlu ibu hamil batasi konsumsinya.

Meski mengandung bahan alami dan tanpa kafein, bukan berarti teh chamomile lebih aman untuk ibu hamil konsumsi.

Faktanya, sifat anti-inflamasi (antiperadangan)pada teh chamomile sangat kuat.

Itu sebabnya, minum teh chamomile secara rutin saat hamil berisiko menimbulkan masalah jantung yang serius pada janin.

Meski demikian, risiko ini juga tergantung pada riwayat kesehatan, berapa banyak yang ibu konsumsi, dan faktor-faktor lainnya.

Bahkan, sejauh ini belum ada cukup penelitian yang membuktikan apakah teh chamomile benar-benar berdampak buruk pada kehamilan.

Oleh karena itu, Anda perlu mendiskusikan terlebih dahulu dengan dokter kandungan sebelum minum teh herbal yang satu ini.

Hal ini perlu Anda lakukan untuk mencegah risiko serta komplikasi kehamilan yang mungkin terjadi pada Anda dan janin.

Adakah manfaat teh chamomile untuk ibu hamil?

Bagi kebanyakan orang, minum teh chamomile mungkin bisa mendatangkan sejumlah khasiat.

Senyawa antioksidan dan antiinflamasi dalam teh ini dapat membantu meredakan pilek, sakit tenggorokan, diare, wasir, nyeri haid, eksim, sariawan, serta peradangan gusi (gingivitis).

Tak hanya itu, teh ini juga bisa membantu meningkatkan kualitas tidur serta mengatasi insomnia.

Meski memiliki banyak khasiat, bukan berarti ibu hamil bisa mendapatkan seluruh manfaat teh chamomile tersebut.

Pregnancy Birth & Baby menyebut minum secangkir teh chamomile sebelum tidur mungkin bisa membantu ibu hamil lebih rileks.

Namun, ibu hamil tetap tidak boleh mengonsumsi minuman ini secara rutin dan dalam porsi besar.

Pasalnya, beberapa risiko mungkin terjadi pada ibu hamil serta dapat mengganggu perkembangan janin.

Meski demikian, pada ibu hamil yang mengalami kehamilan lewat waktu (postterm), minum teh chamomile mungkin bisa bermanfaat untuk sebagai induksi persalinan alami atau untuk merangsang persalinan.

Hal ini telah terbukti lewat penelitian pada jurnal Iranian Red Crescent Medical Journal.

Namun, sebaiknya Anda tetap berkonsultasi terlebih dahulu dengan dokter untuk mengetahui efek teh ini pada kehamilan Anda.

Apa risiko yang mungkin muncul bila minum teh chamomile saat hamil?

perbedaan teh hijau dan teh hitam

Minum teh chamomile secara rutin, terutama pada trimester ketiga, bisa menyebabkan masalah jantung serius pada janin.

Masalah tersebut adalah penyempitan pada ductus arteriosus, yaitu pembuluh darah yang memungkinkan janin untuk bernapas di dalam rahim.

Pada saat bayi lahir, pembuluh darah tersebut menutup. Namun, minum teh chamomile secara rutin dan berlebihan bisa menyebabkan pembuluh darah menutup sebelum waktunya.

Pada kondisi ini, Anda mungkin perlu menjalani operasi caesar darurat untuk menyelamatkan bayi Anda.

Selain itu, sebuah penelitian pada 2019 melaporkan, minum teh chamomile dalam jumlah berlebihan berisiko menyebabkan keguguran, kelahiran prematur, atau bayi lahir berat rendah.

Namun, penelitian lainnya tidak melaporkan hal serupa.

Pilihan teh lain yang juga aman untuk ibu hamil

Minum teh saat hamil memang tidak boleh sembarang.

Namun, bila Anda ingin minum teh, Anda bisa memilih teh daun raspberry yang cenderung aman untuk ibu hamil.

Minum teh daun raspberry secara teratur dapat membantu mencegah komplikasi kehamilan, seperti persalinan prematur, preeklampsia, dan perdarahan postpartum.

Selain itu, sebuah studi medis juga menunjukkan bahwa daun raspberry merah dapat mengurangi lama proses melahirkan, baik melahirkan normal maupun operasi caesar.

Adapun untuk membantu meredakan mual saat hamil, Anda bisa minum teh jahe.

Namun, tetap saja, minum teh jahe saat hamil pun tidak boleh berlebihan untuk keamanan ibu dan janinnya.

health-tool-icon

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir-Hello Sehat

Gunakan kalkulator ini untuk menghitung hari perkiraan lahir (HPL) Anda. Ini hanyalah prediksi, bukan sebuah jaminan pasti. Pada umumnya, hari melahirkan sebenarnya akan maju atau mundur seminggu dari HPL.

Durasi siklus haid

28 days
Punya cerita soal kehamilan?

Ayo gabung dengan komunitas Ibu Hamil Hello Sehat dan temukan berbagai cerita menarik seputar kehamilan.


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Herbal teas during pregnancy and breastfeeding. Pregnancybirthbaby.org.au. (2021). Retrieved 9 August 2021, from https://www.pregnancybirthbaby.org.au/herbal-teas-during-pregnancy-and-breastfeeding.

Herbal Tea and Pregnancy | American Pregnancy Association. American Pregnancy Association. (2021). Retrieved 9 August 2021, from https://americanpregnancy.org/healthy-pregnancy/is-it-safe/herbal-tea/.

chamomile tea | Health Topics | NutritionFacts.org. Nutritionfacts.org. (2021). Retrieved 9 August 2021, from https://nutritionfacts.org/topics/chamomile-tea/.

FACLM, M. (2021). Chamomile Tea May Not Be Safe During Pregnancy | NutritionFacts.org. Nutritionfacts.org. Retrieved 9 August 2021, from https://nutritionfacts.org/video/chamomile-tea-may-not-be-safe-during-pregnancy/.

German chamomile Information | Mount Sinai – New York. Mount Sinai Health System. (2021). Retrieved 9 August 2021, from https://www.mountsinai.org/health-library/herb/german-chamomile.

Tea, herb, chamomile, brewed, 1 cup (8 fl oz) – Health Encyclopedia – University of Rochester Medical Center. Urmc.rochester.edu. (2021). Retrieved 9 August 2021, from https://www.urmc.rochester.edu/encyclopedia/content.aspx?contenttypeid=76&contentid=14545-3.

Gholami, F., Neisani Samani, L., Kashanian, M., Naseri, M., Hosseini, A. F., & Hashemi Nejad, S. A. (2016). Onset of Labor in Post-Term Pregnancy by Chamomile. Iranian Red Crescent medical journal18(11), e19871. https://doi.org/10.5812/ircmj.19871.

Muñoz Balbontín, Y., Stewart, D., Shetty, A., Fitton, C. A., & McLay, J. S. (2019). Herbal Medicinal Product Use During Pregnancy and the Postnatal Period: A Systematic Review. Obstetrics and gynecology133(5), 920–932. https://doi.org/10.1097/AOG.0000000000003217.

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Ihda Fadila Diperbarui 19/08/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Damar Upahita