Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

4 Hal yang Mesti Dilakukan Wanita Setelah Seks Saat Hamil

4 Hal yang Mesti Dilakukan Wanita Setelah Seks Saat Hamil

Setelah berhubungan badan, ada beberapa hal yang wajib dilakukan untuk menjaga kebersihan dan kesehatan organ intim, terlebih jika Anda melakukan seks saat hamil. Pada saat hamil, perlindungan yang dilakukan setelah seks sebaiknya jangan disepelekan untuk mencegah berbagai risiko kesehatan, baik bagi ibu maupun sang buah hati.

Apa saja yang perlu dilakukan setelah seks saat hamil?

Berhubungan seksual biasanya aman dan boleh dilakukan selama masa kehamilan jika kondisi ibu serta janin normal dan sehat.

Ini berlaku baik untuk seks secara vaginal maupun oral hingga menggunakan jari maupun mainan seks (sex toy).

Namun, pada masa ini, risiko terjadinya infeksi memang lebih besar.

Oleh karena itu, seks saat hamil perlu dilakukan secara aman dan sesuai dengan anjuran dari dokter.

Ada beberapa hal wajib yang perlu Anda lakukan setelah seks saat hamil untuk menjaga kesehatan vagina Anda dan buah hati Anda, di antaranya sebagai berikut.

1. Buang air kecil

buang air kecil setelah seks saat hamil

Semua wanita disarankan untuk buang air kecil setelah berhubungan seks, termasuk saat sedang hamil.

Dengan buang air kecil, Anda membantu tubuh membersihkan bakteri yang menempel di ujung uretra.

Hal ini dikarenakan bakteri dari rektum atau vagina bisa mencapai uretra dan menyebabkan infeksi.

Apalagi wanita hamil berisiko lebih tinggi terkena infeksi saluran kencing (ISK) di minggu ke-6 hingga minggu ke-24 kehamilan.

Terlebih jika Anda didiagnosis mengalami ISK dan tetap dibiarkan tanpa diobati, sangat besar risiko infeksi akan menjalar ke ginjal. Ginjal yang terinfeksi bisa menyebabkan persalinan dini dan berat bayi lahir rendah.

Meski tidak dapat menghindarkan ISK secara langsung, buang air kecil setelah seks saat hamil diduga bisa menurunkan risikonya.

Oleh karena itu, cegah kemunculan infeksi dengan buang air kecil setiap selesai berhubungan seks maksimal dalam waku 30 menit.

Jika lebih dari waktu tersebut, kemungkinan bakteri mencapai saluran kemih akan lebih besar.

2. Membersihkan vagina

sabun sirih untuk vagina

Setelah buang air kecil untuk menghilangkan bakteri di ujung uretra, maka supaya semakin bersih, Anda harus membersihkan vagina.

Pelumas, air liur, serta bakteri dan jamur yang menempel di vagina dan sekitarnya selama berhubungan seks bisa berkembang menjadi infeksi jika tidak dibersihkan dengan baik dan benar.

Infeksi yang terjadi saat hamil dan tidak ditangani dengan baik bisa berbahaya bukan hanya bagi ibu, tetapi juga bayi yang ada di dalam kandungan.

Selain itu, juga ada kemungkinan terjadinya akumulasi cairan sperma yang bisa merangsang kontraksi pada rahim. Kontraksi saat orgasme berbeda dari kontraksi menjelang persalinan.

Namun, melansir dari Mayo Clinic, hormon prostaglandin dalam air mani yang keluar saat orgasme dipercaya dapat memicu terjadinya kontraksi persalinan.

Kondisi tersebut terutama bisa terjadi pada ibu hamil yang telah memasuki trimester ketiga atau akhir. Hal ini berisiko menyebabkan kelahiran prematur.

Oleh karena itu, usahakan untuk selalu membersihkan vagina setelah berhubungan seks saat hamil.

Gunakan sabun yang lembut dan tidak mengandung pewangi untuk membantu mengangkat bakteri dan kotoran yang menempel di sekitar vagina bagian luar.

Setelahnya, gunakan air hangat untuk membasuh sabun dari depan ke belakang vagina.

Namun, perlu diingat bahwa Anda hanya perlu membersihkan bagian luar vagina.

Ini karena membersihkan vagina bagian dalam justru dapat mengganggu keseimbangan alami bakteri yang melindungi vagina dan meningkatkan risiko infeksi.

3. Mengganti celana dalam

celana dalam ketat penyebab selulit

Untuk menjaga kebersihan vagina, ada satu hal lagi yang perlu Anda lakukan selain buang air kecil dan membersihkan vagina.

Hal tersebut yaitu Anda perlu mengganti celana dalam bekas pakai untuk menghindari ISK dan infeksi lainnya.

Celana dalam yang lembap saat bercinta jika digunakan kembali akan merangsang jamur dan bakteri berkembang biak. Maka itu, ganti celana dalam Anda setiap habis berhubungan seksual.

Gunakan celana dalam berbahan katun yang longgar agar keringat bisa terserap dengan baik dan memungkinkan adanya sirkulasi udara untuk menjaga vagina tetap kering.

4. Minum air putih

air putih obat infeksi saluran kencing alami

Minum air setelah seks membantu membuat Anda lebih sering ingin buang air kecil. Dengan begitu, akan lebih banyak bakteri yang bisa dikeluarkan dari dalam tubuh sebelum infeksi menyebar.

Selain itu, ini juga bisa membantu mencegah terjadinya dehidrasi pada ibu hamil.

Seks ketika hamil membutuhkan energi yang lebih banyak karena perubahan ukuran tubuh. Akibatnya, produksi keringat yang dikeluarkan selama berhubungan seks juga akan bertambah banyak.

Jika asupan cairan yang keluar sebagai keringat tidak digantikan, bukan tidak mungkin Anda akan mengalami dehidrasi.

Dehidrasi bisa memengaruhi kesehatan tubuh, termasuk vagina.

Dehidrasi saat hamil dapat menyebabkan komplikasi yang serius, seperti cacat tabung saraf, berkurangnya cairan ketuban, penurunan produksi ASI, hingga persalinan prematur.

Kondisi tersebut berisiko menimbulkan kecacatan pada bayi akibat kekurangan cairan dan nutrisi.

Oleh karena itu, usahakan untuk selalu minum air putih setelah berhubungan intim dengan pasangan agar janin tetap sehat dan terhindar dari berbagai kondisi berbahaya.

Selama hamil, Anda membutuhkan lebih banyak cairan daripada umumnya. Setidaknya, minum air putih 8-12 gelas setiap hari untuk mencegah dehidrasi, termasuk setelah berhubungan seks saat hamil.

Hindari minuman yang mengandung kafein, seperti kopi dan teh, karena bisa memicu dehidrasi.

Kapan harus ke dokter setelah seks saat hamil?

Meski umumnya aman untuk dilakukan saat hamil, berhubungan seksual terkadang bisa memicu timbulnya kondisi tertentu, terutama jika dilakukan secara tidak aman.

Kram dan keluarnya flek setelah berhubungan seks saat hamil merupakan hal yang normal terjadi. Ini karena orgasme bisa menimbulkan kram.

Sementara itu, aliran darah ke leher rahim (serviks) dan vagina akan meningkat selama masa kehamilan.

Akibatnya, gesekan kecil yang terjadi selama berhubungan seks bisa menyebabkan flek atau keluarnya sedikit darah.

Namun, jika kedua kondisi tersebut terjadi terus menerus dan cukup parah atau terjadi kondisi yang lebih serius, misalnya perdarahan seperti sedang menstruasi, maka segera lakukan pemeriksaan ke dokter kandungan.


Punya cerita soal kehamilan?

Ayo gabung dengan komunitas Ibu Hamil Hello Sehat dan temukan berbagai info menarik seputar kehamilan.


health-tool-icon

Kalkulator Hari Perkiraan Lahir-Hello Sehat

Gunakan kalkulator ini untuk menghitung hari perkiraan lahir (HPL) Anda. Ini hanyalah prediksi, bukan sebuah jaminan pasti. Pada umumnya, hari melahirkan sebenarnya akan maju atau mundur seminggu dari HPL.

Durasi siklus haid

28 days

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Peeing After Sex: Is It Really That Important?. (2022). Retrieved 9 May 2022, from https://health.clevelandclinic.org/peeing-after-sex/

Sex in pregnancy. (2022). Retrieved 9 May 2022, from https://www.nhs.uk/pregnancy/keeping-well/sex/

Sex During Pregnancy (for Parents) – Nemours KidsHealth. (2022). Retrieved 9 May 2022, from https://kidshealth.org/en/parents/sex-pregnancy.html

Sex during pregnancy: What’s OK, what’s not. (2022). Retrieved 9 May 2022, from https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/pregnancy-week-by-week/in-depth/sex-during-pregnancy/art-20045318

Sex During Pregnancy: Your Questions Answered. (2022). Retrieved 9 May 2022, from https://health.clevelandclinic.org/sex-during-pregnancy-your-questions-answered/

Is it safe to have sex during pregnancy?. (2022). Retrieved 9 May 2022, from https://www.acog.org/womens-health/experts-and-stories/ask-acog/is-it-safe-to-have-sex-during-pregnancy

Dehydration During Pregnancy. (2022). Retrieved 9 May 2022, from https://americanpregnancy.org/womens-health/dehydration-pregnancy/

Urinary Tract Infection During Pregnancy. (2022). Retrieved 9 May 2022, from https://americanpregnancy.org/healthy-pregnancy/pregnancy-complications/urinary-tract-infections-during-pregnancy/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Reikha Pratiwi Diperbarui May 19
Ditinjau secara medis oleh dr. Amanda Rumondang Sp.OG