Serangan Jantung

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 01/07/2020 . Waktu baca 14 menit
Bagikan sekarang

Definisi

Apa itu serangan jantung?

Serangan jantung adalah salah satu jenis penyakit jantung yang dapat membahayakan nyawa. Kondisi ini merupakan masalah kesehatan yang terjadi ketika aliran darah yang kaya akan oksigen tiba-tiba terhambat ke otot jantung, sehingga jantung tidak mendapat oksigen.  

Jika aliran darah tidak dipulihkan dengan cepat, bagian dari otot jantung akan mulai mati. Bahkan, tidak menutup kemungkinan bahwa Anda yang sudah mengalami kondisi ini akan mengalaminya lagi di kemudian hari.

Hal ini dapat terjadi apabila gaya hidup Anda yang dulu tidak diubah menjadi lebih sehat. Sekitar 20% pasien berumur 45 tahun ke atas berkesempatan tinggi untuk terkena serangan yang kedua. Hal tersebut umumnya terjadi sekitar 5 tahun setelah serangan yang pertama.

Jenis-jenis serangan jantung

Jika Anda sudah memahami apa itu serangan jantung, kini saatnya memahami jenis-jenisnya. Di antaranya adalah:

1. Serangan jantung akibat sumbatan total

Jenis serangan jantung yang satu ini disebut dengan istilah meid ST-elevation myocardian infraction (STEMI). Jenis ini tergolong yang paling serius dibanding yang lain. Saat mengalami STEMI, terjadi penyumbatan penuh pada pembuluh darah arteri hingga darah tidak bisa mengalir menuju jantung. Akibatnya, sebagian besar otot jantung tidak menerima pasokan darah hingga akhirnya berhenti berfungsi.

STEMI dianggap sebagai jenis serangan jantung yang mematikan, karena pasien yang mengalaminya memiliki risiko yang lebih besar untuk mengalami kerusakan otot jantung hanya kurun waktu beberapa jam setelah penyumbatan terjadi.

Salah satu gejala yang paling sering muncul dari STEMI adalah sakit pada dada bagian tengah. Biasanya, dada terasa seperti ditekan atau diremas, bukan terasa seperti ditusuk saat mengalami STEMI.

2. Serangan jantung akibat sumbatan sebagian

Berbeda dengan STEMI, Non ST segment elevation myocardial infarction (NSTEMI) merupakan jenis serangan jantung yang ditandai dengan penyumbatan sebagian pada arteri koroner. Akibatnya, aliran darah ke jantung sangat terbatas.

Meskipun tingkatannya berada di bawah STEMI, jenis serangan jantung yang satu ini bisa menyebabkan kerusakan permanen pada jantung jika tidak segera ditangani.

Gejala STEMI dan NSTEMI terlihat sama. Namun, untuk membedakan apakah Anda menderita STEMI atau NSTEMI, Anda perlu melakukan pemeriksaan ke dokter atau rumah sakit terdekat.

3. Serangan jantung akibat arteri yang kejang

Coronary artery spasm (CAS) atau disebut juga dengan kejang arteri koroner merupakan jenis serangan jantung tanpa adanya penyumbatan di arteri. Kondisi ini terjadi ketika salah satu arteri jantung mengalami kejang sehingga aliran darah ke jantung berkurang drastis, bahkan terhenti sementara.

Seberapa umum kondisi ini terjadi?

Kondisi ini sangat umum terjadi dan menjadi salah satu dari banyak penyebab kematian bagi pria maupun wanita. Wanita di atas usia 55 dan pria di atas usia 45 tahun lebih berisiko mengalami kondisi ini. Meski begitu, bukan berarti kondisi ini tidak mungkin dialami di usia muda. 

Tanda-tanda & gejala

Apa saja tanda-tanda dan gejala serangan jantung?

Gejala serangan jantung adalah kondisi yang cukup bisa dirasakan. Dada terasa nyeri seperti tertimpa benda berat (dari sedang hingga parah) adalah gejala yang paling umum dirasakan oleh orang yang mengalami kondisi ini.

Rasa sakit juga dapat terjadi di rahang, pundak atau lengan (terutama lengan sebelah kiri). Rasa nyeri sering kali digambarkan seperti diremas, berat, atau tertekan. Gejala lain yang termasuk:

  • Berkeringat dingin.
  • Napas pendek.
  • Tekanan jantung yang cepat atau tidak beraturan.
  • Mual.
  • Gangguan pencernaan.

Dibandingkan pria, gejala serangan jantung pada wanita dan penderita diabetes agak sedikit berbeda, seperti napas pendek yang tidak disertai rasa nyeri. Bahkan, tidak semua orang yang mengalami kondisi ini akan merasakan rasa nyeri di dada.

Ada beberapa tanda atau gejala yang tidak tercantum di atas. Jika Anda memiliki kekhawatiran terhadap gejala-gejala tersebut, mohon konsultasikan dengan dokter Anda.

Kapan saya harus menemui dokter?

Anda perlu menghubungi Unit Gawat Darurat (UGD) atau pergi ke rumah sakit terdekat secepatnya jika Anda merasakan gejala dari kondisi ini. Kunjungan rutin ke dokter juga sebaiknya dilakukan untuk memeriksa kondisi Anda dan risiko serangan pada jantung.

Tanyakan ke dokter mengenai gejala-gejala ini jika jantung terasa nyeri ketika bernapas, terjadi pembengkakan di kaki, atau sulit bernapas saat berbaring.

Penyebab

 Apa yang menyebabkan serangan jantung?

Penyebab utama serangan jantung adalah penyakit jantung koroner (PJK). Menurut Mayo Clinic, kondisi ini muncul ketika lemak, kolesterol, serta zat lain yang terdapat di dalam tubuh membentuk plak yang kemudian menumpuk di dalam arteri koroner.

Arteri inilah yang menyalurkan darah yang kaya akan oksigen menuju jantung. Saat plak menumpuk di dalam arteri selama bertahun-tahun, kondisi ini disebut juga dengan aterosklerosis. Pada akhirnya, area plak itu sendiri dapat pecah (terbuka) di dalam arteri dan menyebabkan terbentuknya gumpalan darah pada permukaan plak.

Gumpalan darah ini akan menyumbat pembuluh darah arteri, sehingga aliran darah tidak bisa mencapai jantung. Lama-kelamaan, otot jantung akan rusak dan mati karena tidak mendapatkan oksigen yang dibutuhkannya.

Apa yang menyebabkan penyakit jantung sering terjadi pagi hari?

Pada dasarnya, waktu terjadinya serangan jantung tidak pandang bulu. Artinya, serangan jantung bisa terjadi sewaktu-waktu, baik saat Anda sedang dalam keadaan bangun maupun saat sedang tidur. Serangan jantung tidak akan sengaja Anda alami saat sedang tidur, tapi ada kemungkinan hal itu mungkin terjadi.

Kondisi ini memang bisa terjadi kapan saja, tapi para ahli menyatakan bahwa kondisi ini lebih sering terjadi di pagi hari. Salah satu  alasan yang meningkatkan kemungkinan risiko serangan jantung terjadi di pagi hari adalah jam biologis tubuh.

Jam biologis tubuh memang dapat memengaruhi kondisi kesehatan jantung. Setiap orang memiliki jam biologis tubuh, yaitu pemahaman bagi sel-sel di dalam tubuh terhadap aktivitas yang Anda lakukan sehari-hari. Sel-sel di dalam tubuh akan menggunakan pemahaman tersebut untuk mengantisipasi apa yang akan terjadi pada tubuh selanjutnya.

Sebagai contoh, di pagi hari, tubuh Anda secara otomatis akan mempersiapkan semua organ untuk kembali bekerja dengan normal. Sedangkan sebelumnya organ-organ tubuh bekerja dengan lambat, karena di malam hari Anda beristirahat.

Ibaratnya, setiap pagi tubuh Anda akan melakukan “pemanasan” pada setiap organnya, termasuk jantung dan pembuluh darah. Permintaan darah dan makanan meningkat di dalam tubuh, sehingga jantung harus memompa darah lebih cepat.

Selain itu, pembuluh darah cenderung menyempit di pagi hari. Hal ini yang membuat jantung Anda semakin bekerja keras. Jika saat itu ada penyumbatan di salah satu pembuluh darah, maka serangan jantung tidak bisa dihindari. Ketika itu, Anda akan mengalami berbagai gejala serangan jantung.

Faktor-faktor risiko

Apa yang meningkatkan risiko saya untuk serangan jantung?

Serangan jantung adalah kondisi yang dapat terjadi pada siapa saja. Namun, ada beberapa faktor tertentu yang dapat meningkatkan potensi risiko pengembangan sel penyebab dari salah satu jenis penyakit jantung ini di dalam tubuh. Berikut adalah beberapa faktor risiko yang perlu Anda perhatikan: 

  • Pria berusia 45 tahun ke atas dan wanita berusia 55 tahun ke atas lebih berisiko terkena kondisi ini dibandingkan usia yang lebih muda.
  • Kebiasaan merokok.
  • Tekanan darah tinggi.
  • Kadar kolesterol atau trigliserida yang tinggi.
  • Faktor keturunan atau riwayat kesehatan keluarga. 
  • Kurang beraktivitas.
  • Obesitas.
  • Stres berat.

Tidak mempunyai faktor risiko bukan berarti Anda tidak mungkin kena serangan jantung. Faktor-faktor ini hanya referensi, Anda perlu menemui dokter untuk informasi lebih lanjut.

Obat & Pengobatan

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda.

Apa saja pilihan pengobatan serangan jantung?

Tujuan dari pengobatan serangan jantung adalah menyelamatkan otot jantung sebanyak mungkin. Pilihan dari pengobatan tergantung berapa lama sejak kondisi ini mulai terjadi dan ketersediaan prosedur khusus di rumah sakit Anda.

Untuk menyelamatkan otot jantung sebanyak mungkin, obat-obatan akan diberikan untuk memperbaiki sirkulasi dan menguraikan gumpalan darah yang terbentuk di pembuluh darah arteri.

Obat-obatan untuk mengatasi serangan jantung

Dokter mungkin menyarankan Anda menggunakan obat lain untuk mengurangi rasa sakit dan tekanan darah. Berikut adalah beberapa jenis obat yang biasa digunakan sebagai cara mengatasi serangan jantung:

  • Golongan obat antiplatelet, termasuk aspirin. Obat ini berfungsi untuk menguraikan darah yang menggumpal di dalam pembuluh darah arteri.
  • Trombolitik. Obat-obatan ini juga berfungsi menguraikan gumpalan darah.
  • Obat-obatan pengencer darah, yang bertujuan untuk mengencerkan darah dan mencegah terjadinya penggumpalan darah.
  • Obat pereda nyeri.
  • Nitrogliserin, untuk mengatasi nyeri dada, dan meningkatkan aliran darah menuju jantung dengan melebarkan pembuluh darah yang telah menyempit.
  • Beta blocker, berfungsi untuk membantu otot jantung lebih rileks, memperlambat detak jantung, mengurangi tekanan darah tinggi, dan meringankan kerja jantung.
  • ACE inhibitor, untuk mengurangi tekanan darah tinggi.
  • Obat-obatan statin, untuk mengontrol kadar kolesterol di dalam darah.

Prosedur operasi untuk serangan jantung

Selain penggunaan obat-obatan untuk meredakan ketiga jenis serangan jantung, ada pula prosedur operasi yang bisa dijalani oleh pasien saat mengalami serangan jantung. Di antaranya adalah sebagai berikut.

1. Coronary angioplasty and stenting

Prosedur operasi yang satu ini dilakukan oleh dokter spesialis jantung, dengan cara memasukkan tabung tipis panjang (kateter) melalui arteri yang terletak pada pangkal paha atau pada pergelangan tangan menuju arteri yang tersumbat di jantung.

Jika pasien mengalami serangan jantung, prosedur ini biasanya dilakukan setelah cardiac cathetherization, yaitu prosedur yang dilakukan untuk mencari tahu letak penyumbatan. Kateter yang digunakan memiliki balon khusus yang akan membantu membuka penyumbatan yang terjadi pada arteri koroner.

Tabung berukuran kecil yang terbuat dari logam (stent) kemudian dimasukkan ke dalam arteri untuk menjaga agar tetap terbuka. Tujuannya untuk mengembalikan aliran darah yang sempat terhenti,  kembali lancar menuju ke jantung. Biasanya, tabung berukuran kecil ini akan disertai dengan obat-obatan yang akan dilepaskan ke dalam tubuh demi membantu agar arteri tetap terbuka.

2. Operasi coronary artery bypass

Prosedur operasi lain yang juga bisa dilakukan untuk mengatasi ketiga jenis serangan tersebut adalah operasi bypass. Operasi ini biasanya dilaksanakan antara tiga hingga tujuh hari setelah pasien mengalami serangan jantung.

Jarak waktu terjadinya serangan dan pelaksanaan operasi digunakan untuk proses pemulihan jantung setelah mengalami serangan jantung. Operasi ini dilakukan dengan cara menjahit pembuluh darah atau pembuluh arteri yang terletak di luar area yang mengalami penyumbatan atau penyempitan.

Tujuannya, agar aliran darah bisa mengalir menuju jantung melalui jalan pintas yang telah dibuatkan oleh dokter melalui proses penjahitan tersebut. Saat aliran darah kembali lancar menuju ke jantung dan kondisi pasien telah stabil, Anda akan diminta untuk tetap tinggal di rumah sakit hingga beberapa hari kemudian untuk observasi lebih lanjut.

Apa saja tes yang biasa dilakukan untuk serangan jantung?

Dokter Anda akan mendiagnosis salah satu jenis penyakit jantung ini berdasarkan tanda-tanda dan gejala, riwayat kesehatan Anda dan keluarga, serta hasil pemeriksaan kesehatan. Pemeriksaan diagnosis yang dokter gunakan meliputi:

EKG (Electrocardiogram)

EKG dapat menunjukkan tanda-tanda dari kerusakan jantung yang disebabkan masalah jantung koroner, serta tanda-tanda serangan jantung yang telah atau sedang terjadi.

Tes darah

Saat terjadi serangan jantung, sel otot jantung mati dan mengeluarkan protein ke aliran darah. Pemeriksaan darah dapat mengukur jumlah protein di aliran darah. Jumlah yang lebih tinggi dari kadar normal diperkirakan sebagai serangan jantung.

Coronary Angiography

Dokter akan memasukkan pipa yang tipis dan fleksibel (kateter) ke dalam pembuluh darah di lengan, paha atas, atau leher. Pipa ini kemudian diarahkan ke arteri koroner yang kemudian melepaskan pewarna di aliran darah.

Rontgen khusus diambil saat pewarna mengalir melalui arteri koroner. Pewarnaan membantu dokter mempelajari aliran darah melalui jantung dan pembuluh darah agar penyumbatan dapat ditemukan.

Pengobatan di rumah

Apa saja perubahan gaya hidup atau pengobatan rumahan untuk mengatasi serangan jantung?

Untuk mengatasi salah satu dari berbagai jenis penyakit jantung ini, Anda perlu menerapkan gaya hidup sehat. Gaya hidup dan perawatan di rumah ini mungkin dapat membantu Anda mengatasi serangan jantung:

1. Berhenti merokok

Sebaiknya Anda mulai berhenti merokok, bahkan menghindari asapnya. Oleh karena itu, jika ingin berhenti merokok, Anda bisa memulainya dengan cara:

  • Menahan diri untuk tidak merokok.
  • Mengganti tembakau dengan permen karet nikotin, nicotine patch, atau obat yang diresepkan oleh dokter.
  • Mengikuti program untuk membantu menghilangkan kebiasaan merokok.

Jika terasa sulit, Anda bisa menanyakan kepada dokter apakah ada program yang membantu Anda untuk keluar dari lingkaran setan tersebut.

2. Konsumsi makanan sehat

Mulailah untuk menjauhi makanan yang memiliki lemak jenuh dan lemak trans yang tinggi. Selain itu, obat diet Anda dengan konsumsi sedikit garam, gula, dan produk susu berlemak tinggi.

Tambahkan lebih banyak buah, sayur dan protein tanpa lemak pada menu makanan Anda. Jika Anda bisa melakukannya, otomatis kadar lemak jahat (LDL) dan trigliserida akan menurun.

LDL dan trigliserida yang tinggi dapat memicu timbulnya plak aterosklerosis, sehingga serangan jantung pun dapat terjadi. Nah, maka dari itu mulai sekarang kurangi konsumsi makanan berjenis kue, goreng-gorengan, kentang goreng, dan sebagainya.

3. Rutin berolahraga

Menurunkan LDL dan tekanan darah pun dapat dilakukan dengan rutin berolahraga. Selain membuat kesehatan menjadi lebih baik, kebiasaan ini juga memperkuat otot jantung Anda.

Bagi Anda yang mengalami obesitas, olahraga sangat dianjurkan untuk dilakukan agar dapat menurunkan berat badan mereka sehingga tidak terjadi untuk kedua kali atau lebih. Pasalnya, obesitas dapat meningkatkan risiko serangan jantung.

Mulailah rutin berolahraga selama 30-60 menit per hari. Tidak perlu melakukan aktivitas fisik yang ekstrim. Anda bisa menggunakan treadmill untuk memulainya. Jika tidak ada, jalan pagi atau jogging dengan durasi waktu yang telah disebutkan pun menjadi alternatif yang cukup baik.

4. Batasi konsumsi alkohol

Selain rokok, alkohol juga termasuk dalam lingkaran setan dari kondisi ini. Oleh karena itu, alangkah baiknya jika membatasi hingga berhenti mengonsumsi alkohol jika ingin mencegah terjadinya serangan jantung lagi.

Hal tersebut dikarenakan minuman beralkohol dapat meningkatkan tekanan darah dan stres pada jantung. Jika Anda merasa kesulitan, tanyakan kepada dokter apakah ada program yang dapat membantu menghentikan kebiasaan ini.

5. Mengontrol stres

Jika Anda tidak mampu mengendalikan level stres setelah serangan jantung yang pertama, dikhawatirkan serangan yang kedua dapat terjadi. Hal ini dikarenakan emosi Anda tidak terlalu terkendali dan sering mudah marah serta tersinggung.

Oleh karena itu, cobalah untuk mengontrol emosi Anda dan mintalah bantuan kepada orang terdekat untuk memudahkan Anda.

6. Rutin konsultasi dengan dokter

Selain mengubah pola makan dan gaya hidup Anda, jangan lupa untuk tetap datang ke sesi-sesi yang sudah dijadwalkan oleh dokter Anda, apalagi kalau Anda punya riwayat penyakit lain sebelumnya, seperti diabetes dan hipertensi. Hal ini bertujuan agar mereka dapat memonitor perkembangan dari kondisi Anda.

Patuhi apa yang dokter anjurkan dan tetap meminum obat-obat yang telah diresepkan. Dengan begitu, Anda telah melakukan langkah yang sangat baik untuk mencegah terjadinya serangan jantung yang kedua.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Baca Juga:

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy"
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Hati-hati Serangan Jantung Saat Bersepeda Terutama untuk Pemula

Bersepeda memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Tapi sebaiknya lebih berhati-hati karena bersepeda berlebihan bisa berisiko terkena serangan jantung.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Ulfa Rahayu
Kebugaran, Hidup Sehat 24/06/2020 . Waktu baca 4 menit

7 Hal yang Paling Sering Ditanyakan Tentang Kolesterol

Kadar kolesterol tinggi bisa menghantui siapa pun. Pelajari sekarang juga apa itu kolesterol dan semua pertanyaan seputar kolesterol yang sering diajukan.

Ditinjau oleh: dr. Andreas Wilson Setiawan
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Nutrisi, Hidup Sehat 22/06/2020 . Waktu baca 5 menit

5 Penyakit Kulit yang Umum Menyerang Pasien Diabetes

Berbagai penyakit kulit ini bisa menjadi salah satu komplikasi yang muncul saat seseorang memiliki keadaan diabetes yang tidak terkontrol.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Winona Katyusha
Diabetes, Health Centers 13/06/2020 . Waktu baca 4 menit

Daftar Obat Serangan Jantung yang Umum Digunakan

Ada berbagai pilihan obat-obatan yang dapat mengatasi terjadinya segala jenis serangan jantung, termasuk serangan jantung mendadak. Apa saja?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Jantung, Serangan Jantung 09/06/2020 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

gejala penyakit yang diacuhkan

8 Gejala Penyakit Berbahaya yang Sering Anda Abaikan

Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 03/07/2020 . Waktu baca 4 menit
penyakit katup jantung

Penyakit Katup Jantung

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Dipublikasikan tanggal: 01/07/2020 . Waktu baca 13 menit
menjaga kesehatan anak dengan penyakit jantung bawaan

Panduan Menjaga Kesehatan Anak dengan Penyakit Jantung Bawaan

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 01/07/2020 . Waktu baca 10 menit
endokarditis adalah

Endokarditis

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Aprinda Puji
Dipublikasikan tanggal: 30/06/2020 . Waktu baca 11 menit