Makan Timun Ternyata Bisa Menurunkan Tekanan Darah Secara Alami

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 8 September 2020 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Timun seringnya dijadikan sayur lalapan teman makan nasi dan lauk pauk. Tak cuma menyegarkan mulut, timun juga diperkaya oleh segudang nutrisi yang penting untuk kesehatan tubuh. Misalnya saja, vitamin C, kalium, dan antioksidan seperti karotenoid dan tokoferol. Salah satu manfaat timun terutama sangat penting bagi orang-orang yang punya hipertensi. Apa itu?

Apa bahaya hipertensi?

Tekanan darah tinggi atau hipertensi adalah kondisi permanen di mana tekanan darah terus menerus tinggi atau lebih dari 140/90 mmHg. Tekanan darah tinggi terjadi akibat berbagai hal, terutama pola makan serta gaya hidup yang tidak sehat.

Tekanan darah tinggi dapat mengakibatkan berbagai gangguan kesehatan jika tidak cepat ditangani. Hipertensi merupakan penyebab utama dari penyakit jantung koroner dan stroke. Hipertensi yang tidak dikontrol juga dapat bisa menyebabkan peningkatan risiko aneurisme, gagal ginjal, gangguan penglihatan, hingga bahkan kematian.

Hipertensi tidak dapat disembuhkan, tetapi bisa dikendalikan — baik lewat obat-obatan yang diresepkan dokter maupun dengan perubahan gaya hidup sehat. Mengutip rilis media yang diunggah pada laman PD PERSI, penurunan tekanan darah hingga 2 mmHg saja sudah dapat mengurangi 7% risiko kematian akibat serangan jantung dan 10% risiko kematian akibat stroke.

Salah satu perubahan kecil dalam gaya hidup yang bisa Anda lakukan mulai sekarang adalah memperbanyak makan timun. Memang, apa manfaat timun untuk hipertensi

Manfaat timun untuk mengendalikan tekanan darah tinggi

Mentimun memiliki efek yang sama seperti obat hipertensi ACE inhibitor, untuk menghambat protein angiotensin I dalam darah. Bila protein ini tidak dihambat, maka protein ini dapat berubah menjadi angiotensin II yang dapat menyebabkan penyempitan pembuluh darah (vasokonstriksi). Akibatnya, tekanan darah meningkat.

Satu porsi 50 gram timun mengandung 80 gram kalium, yang baik untuk menurunkan darah. Dalam tubuh, kalium bekerja melebarkan pembuluh darah sehingga tekanan darah menurun.

Timun juga diperkaya oleh antioksidan penting yang membantu memerangi radikal bebas dan stres oksidatif dalam tubuh. Kedua hal ini dapat menyebabkan berbagai gangguan pada tubuh manusia, seperti hipertensi, gangguan jantung, stroke dan kanker. Walaupun tubuh kita sebenarnya sudah memiliki sistem imun yang berfungsi untuk melawan radikal bebas, namun tubuh kita masih tetap memerlukan asupan antioksidan yang berasal dari makanan untuk mencegah kerusakan sel akibat radikal bebas. Inilah satu lagi manfaat timun untuk mengendalikan tekanan darah tinggi.

Tips menjaga agar tekanan darah tetap terkontrol

Tekanan darah tinggi bukan hal sepele, tapi juga bukan berarti kesehatan Anda harus terus memburuk. Dengan perawatan dan gaya hidup yang sehat, tekanan darah Anda bisa dijaga dalam batas normal hingga bertahun-tahun setelah diagnosis hipertensi.

Selain mendapatkan manfaat timun, sda delapan cara utama bagi Anda untuk dapat mengontrol tekanan darah, yaitu:

  • Rutin minum obat hipertensi
  • Mengonsumsi makanan yang kaya buah-buahan, sayuran, dan produk susu rendah lemak sambil mengurangi asupan garam dan lemak jenuh (diet DASH adalah salah satu caranya)
  • Lakukan aktivitas fisik secara teratur (Olahraga minimal 30 menit sehari)
  • Menjaga berat badan yang sehat
  • Mengelola stres
  • Hindari asap rokok
  • Jika Anda minum, batasi minum alkohol Anda

Normal Kah Detak Jantung Anda?

Kalkulator detak jantung kami bisa memperkirakan berapa target detak jantung saat olahraga yang perlu Anda capai.

Coba Hitung!
active

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

7 Makanan Sumber Antioksidan Tinggi untuk Lawan Radikal Bebas

Radikal bebas meningkatkan risiko berbagai penyakit berbahaya. Untuk melawan radikal bebas, Anda perlu makanan tinggi antioksidan. Apa saja?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Karinta Ariani Setiaputri
Fakta Gizi, Nutrisi 5 Februari 2021 . Waktu baca 5 menit

5 Manfaat Kesehatan Daun Dewa yang Sayang Dilewatkan

Daun dewa yang punya nama lain Tanaman Sambung Nyawa di Malaysia ini dipercaya bisa mengobati kanker payudara. Apa lagi manfaat daun dewa untuk kesehatan?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ajeng Quamila
Pengobatan Herbal dan Alternatif, Herbal A-Z 4 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit

Stroke Mata, Ketahui Mulai dari Gejala, Penyebab dan Pengobatannya

Selama ini Anda sudah tahu stroke bisa menyerang otak. Namun, ternyata Anda juga bisa kena serangan stroke mata. Apa itu stroke mata dan apa penyebabnya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Stroke, Kesehatan Otak dan Saraf 2 Februari 2021 . Waktu baca 8 menit

Sindrom Metabolik

Sindrom Metabolik adalah kondisi yang menyebabkan risiko penyakit. Berikut gejala, penyebab, diagnosis, dan pengobatan penyakit ini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Risky Candra Swari
Kesehatan Pencernaan, Gangguan Pencernaan Lainnya 2 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit

Direkomendasikan untuk Anda

manfaat goji berry

5 Manfaat Goji Berry untuk Kesehatan, Termasuk untuk Diet

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Arinda Veratamala
Dipublikasikan tanggal: 5 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit
manfaat dan kandungan nutrisi buah matoa

Kenalan dengan Buah Matoa, Si Manis yang Punya Segudang Manfaat

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: dr. William
Dipublikasikan tanggal: 4 Maret 2021 . Waktu baca 4 menit
daun mimba

3 Manfaat Daun Mimba (Intaran), Tanaman Obat yang Serba Guna

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Rr. Bamandhita Rahma Setiaji
Dipublikasikan tanggal: 26 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
manfaat bunga lawang

6 Manfaat Mujarab Bunga Lawang yang Sayang Dilewatkan

Ditinjau oleh: dr. Damar Upahita - Dokter Umum
Ditulis oleh: Widya Citra Andini
Dipublikasikan tanggal: 24 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit