6 Jenis Minyak Esensial untuk Mengatasi Masalah Pencernaan

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Terakhir diperbarui: 4 September 2020 . Waktu baca 4 menit
Bagikan sekarang

Minyak esensial telah digunakan sebagai salah satu metode pengobatan alami selama berabad-abad, sejak zaman Mesir kuno hingga kekaisaran Roma. Sampai saat ini pun minyak ini masih sering Anda temui meskipun fungsinya telah bergeser menjadi aromaterapi. Padahal, minyak ini menyimpan berbagai khasiat yang tak kalah ampuh dengan pengobatan-pengobatan di zaman modern ini. Jika Anda memiliki masalah kesehatan seperti penyakit yang menyerang sistem pencernaan, tak ada salahnya melirik minyak esensial yang bisa menjawab keluhan Anda.

Masalah pencernaan yang bisa diatasi oleh minyak esensial

Masalah pada pencernaan pasti membuat Anda merasa sangat tidak nyaman. Aktivitas jadi terbatas dan biasanya Anda disarankan untuk menjalani pantang makanan atau minuman tertentu. Ada bermacam-macam masalah pencernaan yang bisa menyerang tubuh. Sembelit, maag, mual dan muntah, diare, kembung, radang lambung, dan gastritis adalah beberapa contohnya. Biasanya masalah-masalah ini ditangani dengan obat-obatan yang diresepkan dokter atau dibeli di apotek. Namun, ternyata minyak esensial juga bisa membantu mempercepat proses penyembuhan.

Mengenal khasiat minyak esensial

Selain karena baunya yang wangi untuk dijadikan pengharum, bangsa-bangsa kuno telah menggunakan minyak esensial sebagai metode pengobatan herbal dan tradisional. Minyak ini sendiri diekstrak dari bagian-bagian tanaman tertentu. Bisa dari daun, akar, batang, bunga, buah, atau getah tanaman. Tanaman-tanaman ini akan kemudian melalui proses penyulingan atau distilasi untuk mendapatkan konsentrat tinggi yang bisa mengikat aroma yang sangat kuat.

Minyak esensial bisa digunakan sebagai aromaterapi, campuran salep, dan minyak pijat. Sebaiknya minyak ini tidak dikonsumsi langsung (ditelan) karena beberapa jenis minyak ini berbahaya dan bukan berfungsi sebagai obat dalam. Khasiatnya telah dikenal luas untuk mengatasi berbagai penyakit fisik dan mental seperti luka bakar, infeksi, iritasi, tekanan darah tinggi, gangguan pencernaan, sulit tidur, depresi, dan kecemasan. Ketika dihirup oleh hidung, aromanya bisa memberikan rangsangan pada saraf dan organ-organ tubuh untuk bereaksi sesuai dengan stimulan yang diberikan.

Jenis-jenisnya yang baik untuk masalah pencernaan

Bila Anda memiliki masalah pencernaan yang tak kunjung sembuh atau sangat mengganggu, cobalah aromaterapi berikut ini.

1. Peppermint

Menurut penelitan yang dilakukan oleh University of Maryland Medical Center, minyak esensial peppermint kaya akan senyawa yang bisa menenangkan otot-otot pencernaan dan membantu membuang berbagai gas yang menyebabkan rasa sakit dalam perut. Minyak esensial ini bisa Anda coba ketika sedang mual, diare, atau kram perut. Peppermint juga memiliki fungsi antibakteri dan antivirus yang baik untuk mengurangi iritasi pada sistem pencernaan.

2. Jeruk

Minyak jeruk mengandung banyak antioksidan yang berguna untuk meningkatkan daya tahan tubuh dan meredakan peradangan di pencernaan Anda. Nyalakan aromaterapi minyak jeruk ketika Anda sedang mengalami nyeri haid karena jeruk bisa mengurangi rasa sakit akibat kram perut. Aromaterapi ini juga baik untuk Anda yang menderita sembelit dan diare karena kandungan antispasmodik yang bisa mengatasi kontraksi.  

3. Lemon

Sebuah studi yang dipublikasikan dalam Iranian Red Crescent Medical Journal menyebutkan bahwa menghirup minyak lemon terbukti ampuh untuk meredakan mual dan muntah-muntah. Minyak lemon juga bisa Anda pasang sebagai aromaterapi saat Anda sakit perut. Untuk meredakan infeksi, minyak lemon menyimpan kandungan antiseptik alami yang baik untuk kesehatan pencernaan Anda.

4. Lavender

Jika Anda merasa mual, segera nyalakan minyak esensial lavender sebagai aromaterapi. Minyak ini memiliki fungsi antiemetik yang berguna untuk mengurangi mual dan mencegah muntah-muntah. Selain itu, minyak esensial ini bersifat menenangkan sehingga pencernaan dan tubuh Anda bisa beristirahat lebih baik.  

5. Chamomile

Seperti halnya lavender, minyak esensial bunga chamomile memiliki fungsi antiemetik untuk meredakan mual. Selain itu, chamomile berkhasiat untuk mengurangi peradangan seperti gastritis dan membantu mencegah tukak lambung. Minyak chamomile akan melemaskan otot-otot dan dinding usus yang mengalami kontraksi karena fungsi antispasmodiknya.   

6. Jahe

Khasiat minuman jahe untuk meredakan berbagai masalah pencernaan memang sudah dipercaya sejak lama. Namun, ternyata menghirup aromanya juga memberikan efek yang sama bagi sistem pencernaan Anda. Minyak esensial jahe bisa meredakan mual, muntah-muntah, sakit perut, diare, dan masuk angin. Jahe memang efektif sebagai analgesik atau pereda nyeri dan anti peradangan sehingga masalah pada pencernaan Anda bisa pulih lebih cepat.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Apakah artikel ini membantu Anda?
happy unhappy
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Kenapa Ada Orang yang Mengalami Alergi Bawang Putih dan Bisakah Diobati?

Selain alergi susu dan kacang, ada juga alergi bawang putih. Apa penyebabnya dan adakah cara mengatasinya? Simak penjelasan berikut ini.

Ditinjau oleh: dr Patricia Lukas Goentoro
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Alergi, Alergi Makanan 20 Oktober 2020 . Waktu baca 5 menit

4 Penyakit Akibat Makan Daging Ayam Belum Matang (Plus Ciri-cirinya)

Anda suka nekat makan daging ayam belum matang? Awas, akibatnya bisa fatal. Ini dia berbagai bahaya dan ciri-ciri daging ayam yang belum dimasak sempurna.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Irene Anindyaputri
Hidup Sehat, Tips Sehat 20 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Apakah Lansia Masih Perlu Minum Susu? Berapa Banyak yang Dibutuhkan?

Minum susu biasanya dianjurkan untuk anak-anak. Lalu, jika sudah lanjut usia, apakah masih perlu minum susu? Berapa banyak susu yang harus diminum?

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Hidup Sehat, Tips Sehat 20 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Kenapa Kita Tak Boleh Terlalu Banyak Makan Makanan Asin?

Makanan tinggi garam bukan hanya membuat Anda berisiko mengalami tekanan darah tinggi. Simak berbagai bahaya makanan asin pada tubuh kita.

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Novi Sulistia Wati
Hidup Sehat, Tips Sehat 19 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit

Direkomendasikan untuk Anda

cara mengobati sengatan lebah

Pertolongan Pertama untuk Mengobati Sengatan Lebah

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nimas Mita Etika M
Dipublikasikan tanggal: 23 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit
gejala leptospirosis

Cara Mengatasi Gejala Leptospirosis, Penyakit Khas di Musim Hujan

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Adelia Marista Safitri
Dipublikasikan tanggal: 22 Oktober 2020 . Waktu baca 4 menit
bmt transplantasi sumsum tulang

Memahami Prosedur Transplantasi Sumsum Tulang Belakang (BMT)

Ditinjau oleh: dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh: Lika Aprilia Samiadi
Dipublikasikan tanggal: 22 Oktober 2020 . Waktu baca 8 menit
bikin kopi yang sehat

6 Cara Praktis Membuat Kopi Anda Lebih Sehat dan Nikmat

Ditulis oleh: Novita Joseph
Dipublikasikan tanggal: 21 Oktober 2020 . Waktu baca 3 menit