Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Sakit Gigi Bisa Menyebabkan Kematian? Ini Penjelasannya

Sakit Gigi Bisa Menyebabkan Kematian? Ini Penjelasannya

Meninggal dunia karena sakit gigi sering dianggap sebelah mata oleh banyak orang. Memang, sakit gigi biasanya terasa ringan dan dianggap sepele. Lalu, bagaimana sakit gigi bisa menyebabkan kematian? Simak penjelasannya di bawah ini.

Bagaimana sakit gigi bisa menyebabkan kematian?

Sakit gigi biasanya diartikan sebagai rasa nyeri yang terjadi di dalam atau di sekitar gigi hingga rahang. Kebanyakan kondisi ini disebabkan oleh gigi berlubang (karies).

Gigi berlubang ditandai dengan perubahan warna gigi, umumnya berupa noda hitam, abu-abu, atau coklat berupa garis atau titik yang lama-kelamaan melebar.

Jika tidak diobati dalam waktu lama, lapisan pulpa pada bagian dalam gigi akan terinfeksi lalu membentuk abses gigi atau benjolan berisi nanah di sekitar tulang gigi.

Kemudian, infeksi gigi juga dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh, termasuk leher, jantung, atau otak yang berisiko membuat penderitanya meninggal dunia.

Menurut American Academy of Periodontology, sakit gigi dan gusi juga berhubungan dengan peningkatan risiko gangguan kesehatan seperti berikut.

1. Kesulitan mengontrol gula darah pada diabetesi

cara mengatasi lemas pada penderita diabetes

Pengidap diabetes lebih berisiko mengalami penyakit gusi (periodontitis) karena penyakit ini menurunkan kemampuan tubuh untuk melawan infeksi.

Begitu pun sebaliknya, infeksi pada gigi dan gusi juga bisa menyebabkan kadar gula darah meningkat sehingga diabetes jadi lebih sulit dikendalikan.

2. Infeksi jantung

Infeksi pada rongga mulut juga bisa menyebar melalui pembuluh darah dan menyerang organ-organ vital, termasuk jantung.

Hal ini akan meningkatkan risiko endokarditis, yakni infeksi yang menyerang endokardium atau lapisan dalam ruang jantung dan katup jantung.

3. Pneumonia

Bakteri yang menyebabkan infeksi gigi dan gusi juga bisa menyebar ke paru-paru dan memicu gangguan pernapasan, seperti pneumonia.

Sebuah studi dari Korea Selatan menunjukkan risiko pneumonia cenderung meningkat pada orang dengan masalah kesehatan dan kebersihan mulut yang buruk.

4. Kanker

risiko kanker paru

Kanker menjadi salah satu penyakit paling mematikan di dunia. Insiden kanker bisa meningkat salah satunya diakibatkan oleh penyakit gigi dan gusi.

Beberapa studi menemukan pria dengan penyakit gusi lebih berisiko 49% terkena kanker ginjal, 54% terkena kanker pankreas, dan 30% terkena kanker darah.

5. Penyakit Alzheimer

Porphyromonas gingivalis merupakan bakteri yang terkait masalah gigi dan gusi. Bakteri mulut yang mencapai otak ini juga diduga meningkatkan risiko penyakit Alzheimer.

Penelitian terhadap hewan yang diterbitkan dalam jurnal Sciences Advances menemukan bakteri ini pada 51 dari 53 otak subjek dengan riwayat penyakit Alzheimer yang telah diautopsi.

Ikhtisar

Meninggal dunia karena sakit gigi disebabkan oleh infeksi pada rongga mulut yang menyebar ke bagian tubuh lainnya. Kondisi ini berkatian dengan berbagai penyakit, seperti diabetes, infeksi jantung, pneumonia, penyakit Alzheimer, hingga kanker.

Kapan harus periksa ke dokter bila terkena sakit gigi?

Meski kasusnya jarang terjadi, meninggal dunia karena sakit gigi tetap harus Anda waspadai.

Menurut studi dari Australian Journal of General Practice (2020), sakit gigi yang menyebabkan kematian sering digambarkan rasa sakit yang terjadi dalam hitungan minggu atau bulan.

Sakit gigi yang tidak diobati ini pada akhirnya memicu abses gigi. Infeksi juga berisiko menyebar ke bagian tubuh lainnya.

Kondisi ini bisa memicu kemunculan sejumlah gejala serius antara lain:

  • demam,
  • sakit kepala,
  • mual dan muntah,
  • nyeri berkepanjangan,
  • pembengkakan kelenjar getah bening,
  • ketidakmampuan membuka mulut,
  • kesulitan berbicara, mengunyah, dan menelan,
  • sesak napas, dan
  • detak jantung yang cepat.

Segera konsultasi dan periksakan diri dengan dokter gigi bila Anda merasakan gejala-gejala di atas.

Perawatan dini dengan metode yang tepat akan mengurangi risiko komplikasi infeksi gigi dan gusi serta mempercepat proses pemulihan Anda.

Pengobatan sakit gigi

pemeriksaan ke dokter gigi

Dokter akan menentukan cara mengobati sakit gigi berdasarkan penyebab dan keparahannya.

Jika sakit gigi disebabkan oleh gigi berlubang, dokter akan menambalnya. Perawatan gigi berlubang ini dibutuhkan bila lubang sudah besar, bukan hanya berupa garis saja.

Lubang pada gigi Anda akan dibor dan dibersihkan, lalu dokter akan mengisinya dengan material yang aman, seperti porselen atau resin komposit.

Bila abses gigi telah terbentuk, dokter terlebih dahulu akan menyayat benjolan pada gusi untuk mengeluarkan dan mengeringkan nanah dari dalamnya.

Perawatan saluran akar (root canal treatment) juga dokter lakukan pada gigi yang bermasalah untuk mengeluarkan pulpa gigi yang sudah terinfeksi.

Dokter juga mungkin melakukan prosedur cabut gigi bila kerusakan gigi tidak dapat diperbaiki.

Untuk melengkapi pengobatan abses gigi, dokter akan meresepkan antibiotik untuk mencegah infeksi menyebar ke bagian tubuh lain. Pastikan Anda minum antibiotik sesuai anjuran dokter untuk menghindari risiko resistensi antibiotik.

Selain itu, obat pereda nyeri, seperti aspirin, parasetamol, dan ibuprofen juga Anda peroleh untuk mengurangi rasa sakit dan nyeri setelah perawatan.

Cara mencegah masalah gigi

Mencegah tentu lebih baik daripada mengobati. Beberapa kebiasaan yang harus Anda ubah untuk mencegah sakit gigi yakni sebagai berikut.

  • Rutin menyikat gigi minimal dua kali sehari (pada pagi hari dan sebelum tidur) dengan pasta gigi yang mengandung fluoride.
  • Tambahkan perawatan gigi dengan menggunakan benang gigi (dental floss) dan obat kumur untuk menjangkau kotoran pada sela-sela gigi.
  • Hindari memakan camilan sebelum tidur agar tidak ada sisa makanan yang tertinggal dan beririko membuat gigi Anda berlubang.
  • Batasi konsumsi makanan yang tinggi gula karena bisa meningkatkan jumlah bakteri dalam rongga mulut.

Intinya, jangan pernah meremehkan sakit gigi yang Anda alami. Terlambat mengobatinya dapat menyebabkan infeksi dan berbagai komplikasi serius.

Segera konsultasi ke dokter bila Anda merasakannya dan jangan lupa juga untuk rutin periksa kesehatan gigi setiap enam bulan sekali.


Sering sakit gigi atau punya gigi sensitif?

Yuk gabung Komunitas Gigi Mulut agar kamu bisa tanya dokter atau berbagi cerita bersama member lainnya.


health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Abscess Tooth. American Dental Association. (2022). Retrieved 6 May 2022, from https://www.mouthhealthy.org/en/az-topics/a/abscess

Gum Disease and Other Diseases. American Academy of Periodontology. (2022). Retrieved 6 May 2022, from https://www.perio.org/for-patients/gum-disease-information/gum-disease-and-other-diseases/

Cavities/tooth decay. Mayo Clinic. (2022). Retrieved 6 May 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/cavities/symptoms-causes/syc-20352892

Diabetes and dental care: Guide to a healthy mouth. Mayo Clinic. (2020). Retrieved 6 May 2022, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/diabetes/in-depth/diabetes/art-20043848

Bayetto, K., Cheng, A., & Goss, A. (2020). Dental abscess: A potential cause of death and morbidity. Australian Journal Of General Practice, 49(9), 563-567. https://doi.org/10.31128/ajgp-02-20-5254

Son, M., Jo, S., Lee, J., & Lee, D. (2020). Association between oral health and incidence of pneumonia: a population-based cohort study from Korea. Scientific Reports, 10(1). https://doi.org/10.1038/s41598-020-66312-2

Dominy, S., Lynch, C., Ermini, F., Benedyk, M., Marczyk, A., & Konradi, A. et al. (2019). Porphyromonas gingivalis in Alzheimer’s disease brains: Evidence for disease causation and treatment with small-molecule inhibitors. Science Advances, 5(1). https://doi.org/10.1126/sciadv.aau3333

Kim, J., Baker, L., Davarian, S., & Crimmins, E. (2013). Oral health problems and mortality. Journal Of Dental Sciences, 8(2), 115-120. https://doi.org/10.1016/j.jds.2012.12.011

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Satria Aji Purwoko Diperbarui May 20
Ditinjau secara medis oleh drg. Farah Nadiya