Hidup dengan diabetes? Anda tidak sendiri. Ikut komunitas kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Diabetes Berisiko Menyebabkan Impotensi! Kenali Penyebab dan Penanganannya

Diabetes Berisiko Menyebabkan Impotensi! Kenali Penyebab dan Penanganannya

Tahukah Anda kalau disfungsi ereksi alias impotensi akibat diabetes itu ternyata benar adanya? Ya, disfungsi ereksi adalah salah satu permasalahan umum yang bisa dialami pria dengan diabetes. Namun, bukan berarti kondisi ini tidak bisa diperbaiki ataupun dicegah. Mari simak ulasan berikut ini untuk mengetahui seluk beluk soal disfungsi ereksi pada diabetes.

Penyebab disfungsi ereksi pada pria pengidap diabetes

mencegah difungsi ereksi

Disfungsi ereksi adalah ketidakmampuan mempertahankan ereksi untuk berhubungan seksual. Kondisi ini sering kali terjadi pada pria pengidap diabetes melitus.

Meski bisa dialami diabetes tipe 1 dan tipe 2, rata-rata impotensi terjadi pada pria dengan diabetes tipe 2.

Cleveland Clinic menyebutkan bahwa beberapa kondisi biasanya muncul bersamaan dengan disfungsi ereksi akibat diabetes, seperti obesitas, tekanan darah tinggi, sleep apnea, hingga depresi.

Sementara itu, berikut ini adalah beberapa kondisi yang dapat menjadi penyebab disfungsi ereksi pada pria pengidap diabetes.

1. Masalah emosional

Pria yang menggunakan pompa insulin mungkin merasa tidak nyaman. Selain itu, waktu dan energi yang dihabiskan untuk mengelola diabetes dapat memengaruhi kesehatan emosional.

Rasa lelah dan jenuh dalam menghadapi penyakit itulah yang dapat menyebabkan ketidaktertarikan pada seks.

2. Perubahan hormon

Perubahan hormon testosteron pada pria dapat memengaruhi libido dan kemampuan untuk terangsang secara seksual.

3. Aliran darah berkurang

Penyakit diabetes dapat memengaruhi aliran darah yang dapat membuat darah tak mencapai penis.

Padahal, pria membutuhkan darah yang mengalir ke penis untuk mencapai dan mempertahankan ereksi.

4. Kerusakan saraf

Kadar gula darah yang tinggi pada pasien diabetes dapat merusak saraf. Sementara itu, ujung penis merupakan bagian tubuh dengan sangat banyak saraf.

Jika saraf tersebut rusak, sensasi seksual akan menurun atau bahkan nyeri akan muncul saat Anda mencoba berhubungan seksual.

Gejala disfungsi ereksi akibat diabetes

ereksi

Berikut ini merupakan serangkaian gejala yang mungkin Anda rasakan jika mengalami disfungsi ereksi akibat diabetes.

  • Libido berkurang, yaitu ketika gairah Anda dalam berhubungan seksual menurun atau tidak ada sama sekali.
  • Tidak mampu melakukan penetrasi, yaitu penis tak bisa memertahankan ereksi hingga tak bisa digunakan untuk berhubungan seksual.
  • Sensasi seksual menurun, yaitu ketika Anda tak lagi terangsang, bahkan mencapai orgasme.
  • Sakit yang berhubungan dengan aktivitas seksual, yaitu ketika Anda merasa nyeri pada penis ketika berhubungan seksual.
  • Infeksi, yaitu ketika Anda lebih sering mengalami infeksi, seperti infeksi saluran kemih.

Jika merasa terganggu dengan disfungsi ereksi, Anda dapat meminta bantuan pada dokter yang menangani Anda.

Dokter akan menentukan penyebab disfungsi ereksi dan menentukan pengobatan untuk mengatasi kondisi Anda.

Pengobatan disfungsi ereksi akibat diabetes

Ketika melakukan konsultasi dengan dokter, tanyakan apakah Anda sudah melakukan perawatan diabetes yang tepat.

Anda juga perlu menanyakan pada dokter apakah ada cara yang perlu Anda lakukan untuk memperbaiki pengobatan diabetes supaya disfungsi ereksi bisa teratasi.

Kabar baiknya, memperbaiki kadar gula darah ternyata dapat membantu mencegah kerusakan saraf dan pembuluh darah yang menyebabkan disfungsi ereksi.

Selain itu, Mayo Clinic menyebutkan beberapa pengobatan yang dapat Anda pilih untuk mengatasi disfungsi ereksi akibat diabetes.

1. Obat-obatan oral

Obat oral disfungsi ereksi bertujuan untuk membantu memperlancar aliran darah ke penis Anda agar lebih mudah ereksi.

Berikut beberapa pilihan obat oral disfungsi ereksi:

  • sildenafil (Viagra),
  • tadalafil (Cialis, Adcirca),
  • vardenafil (Levitra, Staxyn), dan
  • avanafil (Stendra).

2. Obat-obatan lainnya

Jika obat-obatan oral bukan menjadi pilihan Anda, dokter mungkin merekomendasikan pengobatan lain untuk mengatasi disfungsi ereksi, seperti:

  • alat kecil yang dimasukkan ke ujung penis sebelum berhubungan seks, dan
  • obat dalam bentuk injeksi yang disuntikkan ke pangkal atau samping penis.

3. Pompa penis

Pompa penis merupakan alat berbentuk tabung berlubang yang Anda letakkan di atas penis. Alat ini digunakan untuk menarik darah ke penis agar menciptakan ereksi.

Pita yang ditempatkan di pangkal penis akan mempertahankan ereksi setelah tabung dilepas. Alat ini mudah digunakan dan memiliki risiko yang rendah.

4. Implan penis

Jika obat-obatan dan pompa penis tidak berfungsi, implan bedah mungkin bisa menjadi pilihan Anda untuk mengatasi disfungsi ereksi akibat diabetes.

Jangan lupa lakukan gaya hidup sehat, ya!

olahraga untuk menghilangkan perut buncit

Perubahan gaya hidup dapat membantu mengatasi disfungsi ereksi akibat diabetes. Gaya hidup sehat juga mampu meningkatkan kualitas hidup Anda secara keseluruhan.

Lakukan perubahan-perubahan kecil di bawah ini demi kesehatan Anda.

  • Berhenti merokok karena merokok dapat memperburuk disfungsi ereksi. Kebiasaan tersebut juga tidak akan memberikan manfaat untuk kesehatan Anda.
  • Turunkan berat badan Anda karena berat badan berlebih ataupun obesitas dapat menyebabkan disfungsi ereksi dan memperparah keadaannya.
  • Olahraga dapat membantu mengatasi kondisi yang menyebabkan disfungsi ereksi, seperti stres, berat badan berlebih, hingga aliran darah tidak lancar.
  • Berhenti minum alkohol juga bisa membantu mengatasi disfungsi ereksi dan meningkatkan kesehatan Anda secara umum.

Disfungsi ereksi merupakan kondisi yang dapat mengganggu kehidupan seksual dan menurunkan kualitas hidup Anda.

Jangan ragu konsultasikan hal ini pada dokter untuk mendapatkan solusi terbaik.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Anda atau keluarga hidup dengan diabetes?

Anda tidak sendiri. Ayo gabung bersama komunitas pasien diabetes dan temukan berbagai cerita bermanfaat dari pasien lainnya. Daftar sekarang!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Erectile dysfunction and diabetes: Take control today. (2021). Retrieved 6 May 2021, from https://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/erectile-dysfunction/in-depth/erectile-dysfunction/art-20043927#

Erectile dysfunction (ED) is a common problem amongst men who have diabetes affecting 35-75% of male diabetics. (2019). Retrieved 6 May 2021, from https://www.diabetes.co.uk/diabetes-erectile-dysfunction.html

Tridiantari, D., Saraswati, L., & Udiyono, A. (2020). Epidemiology of erectile dysfunction in men with diabetes mellitus: a study in a primary health care center in Indonesia. Medical Journal Of Indonesia, 29(1), 82-7. doi: 10.13181/mji.oa.192070

Jumani, D., & Patil, O. (2020). Erectile dysfunction in diabetes mellitus: A review. Journal Of Diabetology, 11(1), 1. doi: 10.4103/jod.jod_42_18

Erectile Dysfunction | ADA. (2021). Retrieved 6 May 2021, from https://www.diabetes.org/resources/men/erectile-dysfunction

The Link Between Diabetes and Sexual Dysfunction. (2020). Retrieved 6 May 2021, from https://health.clevelandclinic.org/the-link-between-diabetes-and-sexual-dysfunction/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fajarina Nurin Diperbarui 2 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.