Hidup dengan diabetes? Anda tidak sendiri. Ikut komunitas kami sekarang!

home

Apa keluhan Anda?

close
Tidak akurat
Susah dipahami
Yang lainnya

Kenali Manfaat Daun Sambiloto untuk Diabetes, Plus Efek Sampingnya

Kenali Manfaat Daun Sambiloto untuk Diabetes, Plus Efek Sampingnya

Sambiloto adalah tanaman herbal yang telah lama digunakan dalam pengobatan alternatif. Di balik rasanya yang pahit, ekstrak daun tanaman sambiloto mengandung zat aktif yang bermanfaat untuk penyakit metabolik seperti hipertensi, obesitas, hinga diabetes melitus.

Untuk penyakit diabetes melitus, beberapa riset menunjukkan potensi daun sambiloto yang bersifat antidiabetik sehingga bisa menurunkan kadar gula darah tinggi. Namun, bisakah tanaman herbal ini diandalkan dalam pengobatan diabetes?

Manfaat daun sambiloto untuk diabetes

Daun sambiloto

Ekstrak dari daun sambiloto (Andrographis paniculata) memiliki komponen fitokimia berupa andrographolide (AGL) yang sangat pahit, tetapi berkhasiat dalam mengendalikan kadar gula darah.

Hal tersebut tidak terlepas dari kemampuan AGL dalam meningkatkan produksi insulin dan penyerapan glukosa sehingga bisa mengurangi kadar gula dalam darah.

Secara garis besar, berikut manfaat atau khasiat daun sambiloto untuk pengobatan diabetes.

1. Meningkatkan penyerapan gula darah

Studi rilisan Front Pharmacol yang merangkum sejumlah penelitian menyebutkan bahwa ekstrak daun sambiloto dapat menurunkan kosentrasi glukosa pada plasma darah tikus yang mengalami diabetes.

Hal ini karena komponen AGL dapat membantu penyerapan gula darah pada sel-sel otot hewan tersebut.

Pada hal ini, AGL metangsang reseptor pada sel-sel otot untuk mengubah glukosa yang terdapat dalam darah menjadi energi.

Hasi serupa juga ditunjukkan dalam studi pada Indian Journal of Pharmacology.

Penelitian memperlihatkan efek kerja AGL dari daun sambiloto untuk menstimulasi pemecahan glukosa pada sel-sel otot tikus yang punya diabetes melitus tipe 1.

2. Mengatasi pradiabetes

Sementara itu, studi terbaru dari Universitas Indonesia memperlihatkan pengaruh ekstrak daun sambiloto untuk menstimulasi produksi hormon insulin sekaligus pada orang dengan pradiabetes.

Hormon insulin sendiri berfungsi untuk membantu penyerapan glukosa sehingga bisa menurunkan kadar gula di dalam darah.

Produksi hormon ini dikendalikan oleh sel beta pankreas. Nah, manfaat daun sambiloto untuk diabetes ini berasal dari pengaruhnya terhadap kerja hormon inkrentin.

Hormon ini merangsang sel beta pankreas untuk memproduksi lebih banyak insulin.

Peneliti memberikan ekstrak daun sambiloto pada 35 peserta yang memiliki pradiabetes.

Komponen aktif pada tanaman herbal ini meningkatkan kosentrasi enzim GLP-1 yang memicu peningkatan inkrentin.

Dari hasil tersebut, daun sambiloto berpotensi dapat mencegah berkembangnya diabetes pada pasien pradiabetes.

3. Menekan risiko komplikasi diabetes

Penyakit diabetes berisiko besar menyebabkan berbagai komplikasi yang menyerang sistem kardivaskular, saraf, dan penglihatan.

Komponen aktif dari daun sambiloto dapat membantu meredakan peradangan akibat stres oksidatif, yaitu kondisi yang bisa menyebabkan kerusakan sel.

Kondisi stres oksidatif akan lebih mudah terjadi akibat tingginya kadar gula darah. Seiring waktu, kerusakan sel akibat stres oksidatif pada pasien diabetes pun akan menimbulkan komplikasi.

AGL dan kandungan antioksidan, contohnya flavonoid, dapat mengatasi stres oksidatif di sejumlah jaringan seperti saraf dan mata.

Artinya, tanaman herbal ini dapat membantu memperlampat terjadinya komplikasi diabetes.

Efektifkah daun sambiloto untuk mengobati diabetes?

Beberapa penelitian di atas memang memperlihatkan sejumlah khasiat daun sambiloto dalam memengaruhi kadar gula darah yang tinggi.

Akan tetapi, sejauh ini eksperimen tersebut masih sebatas dilakukan pada sel hewan di laboratorium.

Belum terdapat penelitian yang melibatkan pengujian pada sel manusia sehingga klaim tersebut masih membutuhkan pembuktian lebih lanjut dari penelitian berbeda.

Sebagian besar studi juga hanya menyampaikan efek penggunaan daun sambiloto secara langsung tanpa menjelaskan mekanisme secara rinci bagaimana komponen aktifnya mampu menurunkan kadar gula darah.

Melihat masih banyaknya kekurangan dalam penelitian, maka daun sambiloto belum bisa dinyatakan sebagai obat herbal untuk diabetes yang ampuh, apalagi menggantikan pengobatan medis untuk diabetes.

Terlebih sebagian besar hasil riset juga menujukkan manfaatnya mengarah pada penurunan kadar gula darah pada kondisi pradiabetes.

Artinya, daun sambiloto mungkin lebih berkhasiat dalam pencegahan diabetes.

Efek samping daun sambiloto sebagai obat alami

Suplemen daun sambiloto

Terlepas dari kekurangannya dalam pengobatan diabetes, Anda tetap bisa memperoleh manfaat daun sambiloto untuk membantu menurunkan gula darah.

Hingga saat ini, belum diketahui dosis dan cara pengolahan daun sambiloto yang tepat agar aman dan efektif digunakan untuk manusia.

Namun, konsumsi suplemen yang mengandung ekstrak daun sambiloto cukup aman bila tidak diminum secara berlebihan dan tentunya sesuai aturan pakai.

Pasalnya, konsumsi suplemen daun sambiloto dalam dosis tinggi dan jangka panjang dapat menimbulkan beberapa efek samping seperti berikut:

Ibu hamil dan menyusui juga bisa mengalami reaksi tertentu dari konsumsi suplemen herbal.

Sementara bagi Anda yang menjalani pengobatan, kandungan suplemen daun sambiloto berisiko menimbulkan interaksi dengan obat-obatan medis, termasuk obat diabetes.

Oleh karena itu, sebaiknya Anda berkonsultasi dengan dokter terlebih dulu sebelum minum suplemen untuk membantu mengelola penyakit diabetes.

health-tool-icon

Kalkulator BMI (IMT)

Gunakan kalkulator ini untuk memeriksa Indeks Massa Tubuh (IMT) dan mengecek apakah berat badan Anda ideal atau tidak. Anda juga dapat menggunakannya untuk memeriksa indeks massa tubuh anak.

Laki-laki

Wanita

Anda atau keluarga hidup dengan diabetes?

Anda tidak sendiri. Ayo gabung bersama komunitas pasien diabetes dan temukan berbagai cerita bermanfaat dari pasien lainnya. Daftar sekarang!


Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Tarigan, T., Purwaningsih, E., Yusra, Y., Abdullah, M., Nafrialdi, N., & Prihartono, J. et al. (2020). Sambiloto (Andrographis Paniculata) Increases Glucagon–Like Peptide 1 Concentration in Prediabetes: A Double–Blind, Randomized, Placebo-Controlled Trial. https://doi.org/10.21203/rs.3.rs-90769/v1

Wediasari, F., Nugroho, G., Fadhilah, Z., Elya, B., Setiawan, H., & Mozef, T. (2020). Hypoglycemic Effect of a Combined Andrographis paniculata and Caesalpinia sappan Extract in Streptozocin-Induced Diabetic Rats. Advances In Pharmacological And Pharmaceutical Sciences, 2020, 1-9. https://doi.org/10.1155/2020/8856129

Islam, M. (2017). Andrographolide, a New Hope in the Prevention and Treatment of Metabolic Syndrome. Frontiers In Pharmacology, 8. https://doi.org/10.3389/fphar.2017.00571

Akhtar, M. T., Bin Mohd Sarib, M. S., Ismail, I. S., Abas, F., Ismail, A., Lajis, N. H., & Shaari, K. (2016). Anti-Diabetic Activity and Metabolic Changes Induced by Andrographis paniculata Plant Extract in Obese Diabetic Rats. Molecules (Basel, Switzerland), 21(8), 1026. https://doi.org/10.3390/molecules21081026

Okhuarobo, A., Falodun, J. E., Erharuyi, O., Imieje, V., Falodun, A., & Langer, P. (2014). Harnessing the medicinal properties of Andrographis paniculata for diseases and beyond: a review of its phytochemistry and pharmacology. Asian Pacific Journal of Tropical Disease4(3), 213–222. https://doi.org/10.1016/S2222-1808(14)60509-0

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fidhia Kemala Diperbarui 08/07/2021
Ditinjau secara medis oleh dr. Mikhael Yosia, BMedSci, PGCert, DTM&H.