home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Manfaat Semut Jepang untuk Diabetes, Benarkan Terbukti Secara Ilmiah?

Manfaat Semut Jepang untuk Diabetes, Benarkan Terbukti Secara Ilmiah?

Kandungan nutrisi dalam semut Jepang diyakini memberikan manfaat untuk menurunkan gula darah pada pasien diabetes. Itu sebabnya, semut Jepang kerap dilirik untuk dijadikan pengobatan alternatif penyakit diabetes.

Untuk mengobati diabetes, semut Jepang biasanya dikonsumsi secara langsung dengan aturan mencampurkannya ke dalam makanan atau minuman. Selain itu, terdapat suplemen berbahan dasar semut Jepang yang bisa langsung diminum setiap hari.

Namun, klaim manfaat semut Jepang untuk mengatasi diabetes masih diragukan para ahli. Hal ini tak lain karena minimnya bukti ilmiah yang bisa mendukung klaim tersebut. Sejauh mana manfaat dan adakah efek samping dari konsumsi semut Jepang untuk diabetes?

Benarkah semut Jepang bisa mengatasi diabetes?

Semut Jepang untuk pengobatan

Terdapat beberapa spesies semut Jepang yang dipercaya mengandung nutrisi bermanfaat untuk manusia, yaitu Tenebrio molitor dan Ulomoides dermestoides.

Beberapa klaim menyebutkan bahwa semut Jepang ini memiliki khasiat untuk menyembuhkan berbagai pengobatan penyakit, seperti penyakit hipertensi, kolesterol tinggi, dan diabetes.

Akan tetapi, hingga saat ini belum ada pengujian klinis yang berhasil membuktikan manfaat semut Jepang untuk kesehatan, termasuk dalam menurunkan gula darah pasien diabetes.

Memang, terdapat penelitian yang menunjukkan potensi manfaat konsumsi semut Jepang terhadap penurunan gula darah.

Namun, studi yang dilakukan hanya berdasarkan pengujian kepada hewan di laboratorium. Metode penelitian juga masih belum sempurna untuk mendekati hasil yang akurat.

Penelitian dari Universitas Sam Ratulangi tahun 2016 memperlihatkan penurunan kadar gula darah yang signifikan pada tikus putih yang mengonsumsi semut Jepang (Ulomoides dermestoides) dalam dosis yang berbeda.

Dari analisis penelitian, diketahui faktor yang memengaruhi hasil ini adalah kandungan enzim α glucosidasein yang memiliki sifat hipoglikemik (mengurangi kadar gula darah).

Artinya, konsumsi semut Jepang membantu memperlambat pergerakan pencernaan sehingga lebih lama memecah karbohidrat dan melepas glukosa ke dalam darah.

Sementara itu, riset dari Institute of Health Sciences Mojokerto menunjukkan efek konsumsi semut Jepang yang mampu mengurangi gula darah hingga ke angka 100-125 mg/dl.

Akan tetapi, hasil penelitian ini belum cukup kuat untuk memberikan bukti klinis terhadap sifat antidiabetik pada semut Jepang karena skala riset yang masih terlalu kecil, yaitu hanya melibatkan 10 peserta.

Dengan kata lain, pengobatan alami diabetes dengan semut Jepang belum bisa dipastikan manfaatnya secara medis.

Efek samping konsumsi semut Jepang untuk diabetes

Jika Anda berencana menggunakan alternatif penggobatan ini, Anda perlu memerhatikan risiko kesehatan dari semut Jepang untuk pengobatan diabetes.

Pasalnya, aturan makan atau konsumsi semut Jepang yang dicampurkan pada makanan atau minuman bisa berdampak bagi kesehatan pencernaan.

Beberapa pasien diabetes mengalami beberapa efek samping seperti mual, muntah-muntah, pusing, dan lemas karena mengonsumsi semut jepang.

Ada juga beberapa klaim yang menyatakan mengonsumsi semut Jepang sebagai obat herbal justru bisa menyebabkan kerusakan pada usus.

Dokter spesialis penyakit dalam dari Universitas Gajah Mada (UGM), R. Bowo Pramono, turut memberi tanggapan mengenai hal ini.

Dalam laman resmi UGM, ia menjelaskan bahwa mengonsumsi semut Jepang memang bisa memberikan efek mual. Hal ini pun menjadi salah satu alasan kenapa gula darah bisa menurun.

Mual setelah mengonsumsi semut Jepang membuat tubuh pasien menjadi sulit menerima makanan sehingga kadar gula darah turun.

Meski begitu, beberapa efek samping ini juga belum bisa dipastikan karena minimnya penelitian yang menyelediki pengaruh dari konsumsi semut Jepang pada tubuh manusia.

Bisakah diabetes disembuhkan dengan pengobatan alami?

obat herbal diabetes

Meskipun semut Jepang memiliki potensi menurunkan gula darah, masih kurangnya bukti klinis yang menunjukkan semut Jepang memang ampuh untuk mengatasi diabetes.

Akan tetapi, sama seperti bahan-bahan alami lain yang berkhasiat untuk diabetes, semut Jepang belum bisa menggantikan pengobatan medis diabetes.

Beberapa bahan alami seperti daun insulin, pare, atau kayu manis diketahui mempunyai kandungan aktif yang bisa menghambat kenaikan gula darah.

Namun, konsumsi bahan alami ini masih sebatas membantu mengontrol kadar gula darah, tetapi tidak berfungsi selayaknya hormon insulin.

Pengobatan utama diabetes tetap mengandalkan terapi insulin atau obat penurun gula darah, pola hidup sehat melalui mengatur asupan makanan, aktif bergerak, dan rutin berolahraga.

Maka dari itu, pengobatan herbal untuk diabetes hanya bersifat melengkapi pengobatan utama.

Penting untuk diketahui, beberapa kandungan bahan herbal dapat berinteraksi dengan obat-obatan medis untuk diabetes.

Oleh karena itu, pastikan untuk selalu berkonsultasi dengan dokter sebelum Anda menggunakan bahan herbal untuk pengobatan diabetes.

Hal ini bertujuan untuk mengetahui efek sampingnya lebih jauh terhadap kondisi kesehatan Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Agu, J., Tulung, M., Salaki, C., & Manueke, J. (2016). Effectiveness of Japanese ants (Ulomoides dermestoides) as anti-diabetic on white rats (Rattus norvegicus). Scientific Papers, Series D. Animal Science, 62(2), 44-47. Retrieved from https://www.cabdirect.org/globalhealth/abstract/20203184300

Marifah, A. M. (2018). †œJapanese Ants (Tenebrio Molitor) Stabilize Blood Sugar Levels For Diabeticsâ€: The Current Issue OF Herbal Medicine In Indonesia. INTERNATIONAL JOURNAL OF NURSING AND MIDWIFERY SCIENCE (IJNMS)2(02), 164-168. https://media.neliti.com/media/publications/275757-ajapanese-ants-tenebrio-molitor-stabiliz-cffdbe30.pdf

Cefalu, W., Stephens, J., & Ribnicky, D. (2011). Diabetes and Herbal (Botanical) Medicine. CRC Press/Taylor & Francis. Retrieved from https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK92755/

Universitas Gadjah Mada. (2016). Belum Teruji, Hati-Hati Konsumsi Semut Jepang Untuk Diabetes. Retrieved 17 March 2021, from https://ugm.ac.id/id/berita/11213-belum-teruji-hati-hati-konsumsi-semut-jepang-untuk-diabetes

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh Fidhia Kemala
Tanggal diperbarui 3 minggu lalu
x