backup og meta
Kategori
Cek Kondisi

1

Tanya Dokter
Simpan
Konten

Syok Anafilaksis

Ditinjau secara medis oleh dr. Patricia Lukas Goentoro · General Practitioner · Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI)


Ditulis oleh Larastining Retno Wulandari · Tanggal diperbarui 01/02/2023

Syok Anafilaksis

Reaksi alergi bisa muncul berupa kulit gatal, bentol, dan kemerahan. Anda mungkin juga merasakan hidung meler dan bersin-bersin. Namun, ada pula reaksi parah yang disebut syok anafilaksis, apa itu?

Apa itu syok anafilaksis?

Syok anafilaksis adalah reaksi sistem imun serius yang terjadi secara tiba-tiba setelah tubuh terkena alergen atau pemicu alergi

Dikenal pula sebagai anafilaksis, reaksi yang tergolong sebagai kondisi medis darurat ini dapat terjadi di mana saja dalam hitungan detik hingga menit setelah Anda terkena alergen.

Gejala alergi pada anafilaksis bisa menyebabkan syok hingga kematian bila tidak segera ditangani.

Tanda dan gejala syok anafilaksis

syok anafilaksis

Reaksi anafilaksis dapat memengaruhi banyak sistem tubuh secara bersamaan. Berikut adalah gejala yang paling umum.

  • Kulit gatal atau terdapat bercak.
  • Tekanan darah turun.
  • Tenggorokan, lidah, atau bibir membengkak.
  • Sesak napas, mengi, atau napas tersumbat.
  • Nyeri dada atau sesak di dada.
  • Mual, muntah, atau diare.
  • Jantung berdebar, tapi denyutnya lemah.
  • Pilek, batuk, atau bersin-bersin.
  • Pusing, linglung, atau pingsan.

Kapan perlu pertolongan darurat?

Pasien harus segera ditangani dalam waktu 30 – 60 menit karena reaksi yang terjadi bisa berakibat fatal.

Gejala anafilaksis dapat muncul tiba-tiba dan bertambah parah dengan sangat cepat.

Segera telepon ambulan di nomor 119 bila menunjukkan tanda-tanda berikut.

  • Kulit pucat.
  • Tubuh terasa dingin.
  • Denyut nadi lemah dan cepat.
  • Sulit bernapas.
  • Kebingungan.
  • Kehilangan kesadaran.

Penyebab anafilaksis

Ketika terpapar zat-zat asing, sistem imun membentuk antibodi untuk melindungi tubuh dari penyakit atau kerusakan. 

Respons ini sebetulnya bermanfaat bila zat asing memang berbahaya, seperti virus atau parasit.

Namun, terkadang sistem imun justru bereaksi berlebihan terhadap zat-zat yang tidak berbahaya, seperti kacang atau serbuk sari.

Tidak hanya gatal, reaksi alergi parah bisa menyebabkan tekanan darah turun drastis tiba-tiba sehingga menyebabkan syok dan hilangnya kesadaran.

Tidak hanya itu, reaksi anafilaksis juga bisa menyebabkan saluran pernapasan bengkak. Ini akhirnya dapat membuat Anda kesulitan saat bernapas.  

Ada banyak alergen yang dapat memicu syok anafilaksis, apa saja?

  • Obat-obatan tertentu, terutama penicillin.
  • Makanan, seperti kacang-kacangan, gandum (pada anak-anak), ikan, kerang, susu dan telur.
  • Sengatan serangga dari lebah, tawon, pikat, atau semut api.

Alergen pemicu syok anafilaksis yang lebih jarang meliputi hal-hal berikut.

  • Lateks.
  • Obat-obatan, seperti aspirin, ibuprofen, naproksen, cairan kontras yang digunakan pada beberapa tes X-Ray
  • Olahraga aerobik, makan sebelum berolahraga, berolahraga saat panas, dingin atau lembap.

Faktor risiko anafilaksis

Berikut sejumlah kondisi yang meningkatkan risiko Anda mengalami syok anafilaksis.

  • Pernah mengalami anafilaksis. Jika pernah mengalami kondisi ini, ada kemungkinan Anda akan mengalaminya lagi dengan gejala yang lebih parah.
  • Memiliki asma atau alergi. Pasien asma atau alergi berisiko lebih tinggi mengalami syok anafilaksis di masa yang akan datang.
  • Menderita penyakit tertentu. Penyakit yang diduga berkaitan, yakni penyakit jantung dan penumpukan sel-sel darah putih yang abnormal (mastocytosis).

Komplikasi syok anafilaksis

Anafilaksis bisa picu kematian jika tidak ditangani dengan baik. 

Kesulitan bernapas membuat oksigen di tubuh berkurang.  Selain itu, tekanan jantung yang sangat rendah bisa menyebabkan kerusakan organ.

Komplikasi juga bisa muncul akibat overdosis epinefrin. Hal ini memicu komplikasi penyakit jantung, seperti tekanan darah tinggi serta detak jantung sangat cepat dan tak beraturan.

Diagnosis syok anafilaksis

Dokter mungkin menanyakan jenis-jenis alergi yang dimiliki dan mengecek apakah tubuh bereaksi terhadap makanan tertentu, obat-obatan, lateks, sengatan, dan serangga.

Dokter juga bisa melakukan tes darah untuk mengecek kadar enzim tripase. Enzim ini meningkat hingga tiga jam setelah anafilaksis.

Untuk mencari kemungkinan pemicu anafilaksis, dokter biasanya melakukan tes kulit atau darah.

Pengobatan syok anafilaksis

mencegah alergi makanan

Anafilaksis perlu segera ditangani dengan langkah pertolongan pertama dan pengobatan dari dokter.

1. Pertolongan pertama saat syok anafilaksis

Berikut cara pemberian pertolongan pertama saat alergi bila syok anafilaksis.

  • Telepon ambulans ke nomor 119 untuk mendapatkan pertolongan di fasilitas kesehatan terdekat.
  • Terlentangkan tubuh orang yang mengalami syok, naikkan kakinya. Bila sulit bernapas, dudukkan dengan tegap.
  • Longgarkan pakaian dan tutupi dengan selimut.
  • Jangan beri makanan atau minuman.
  • Jika muntah atau perdarahan, posisikan tubuh ke arah samping agar tidak tersedak.
  • Lakukan resusitasi jantung (CPR) jika tak ada tanda-tanda bernapas, batuk, atau gerakan. Tekan dada 100 kali setiap menit sampai ambulans tiba.

2. Pertolongan medis syok anafilaksis

Berikut obat alergi dan lainnya yang mungkin diberikan dokter untuk anafilaksis.

  • Antihistamin dan kortison infus: mengurangi radang saluran pernapasan dan mempermudah bernapas.
  • Suntikan epinefrin: meningkatkan tekanan darah dan melebarkan saluran pernapasan.
  • Oksigen: menolong pernapasan Anda.
  • Albuterol: melegakan gejala sesak napas.

Tips untuk pasien alergi

Suntikan epinefrin harus dibawa ke mana pun Anda pergi sebab Anda bisa saja makan atau terkena pemicu alergi tanpa menyadarinya. Saat reaksi alergi terjadi, suntik di otot paha luar sekali. Jika gejala tidak juga membaik, satu dosis suntikan lagi mungkin diperlukan.

Pencegahan syok anafilaksis

Cara terbaik untuk mencegah anafilaksis adalah dengan mencegah alergi, yakni menjauhi alergen. 

Anda dapat mengetahuinya dengan tes alergi sederhana berupa tes tusuk kulit (skin prick test), tes tempel kulit (patch test), ataupun tes darah.

Anda juga perlu memberitahu orang-orang terdekat bahwa Anda berisiko mengalami reaksi alergi parah.

Berikan panduan tentang apa yang harus mereka lakukan bila Anda menderita syok anafilaksis.

Dengan cara ini, orang-orang di sekitar Anda akan lebih waspada dan membantu Anda menghindari berbagai pemicu alergi yang tidak terduga.

Hal ini sangat berguna, terutama ketika Anda sedang bepergian atau makan di luar rumah.

Syok anafilaksis merupakan reaksi alergi parah yang bisa membahayakan jiwa. Kondisi ini dapat terjadi di mana saja sehingga penderitanya harus waspada. 

Kendati demikian, Anda tetap bisa menikmati kegiatan sehari-hari asalkan menghindari berbagai alergen dan menyiapkan suntikan epinefrin. 

Catatan

Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan. Selalu konsultasikan dengan ahli kesehatan profesional untuk mendapatkan jawaban dan penanganan masalah kesehatan Anda.

Ditinjau secara medis oleh

dr. Patricia Lukas Goentoro

General Practitioner · Rumah Sakit Universitas Indonesia (RSUI)


Ditulis oleh Larastining Retno Wulandari · Tanggal diperbarui 01/02/2023

ad iconIklan

Apakah artikel ini membantu?

ad iconIklan
ad iconIklan