home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Tak Cuma Lelaki, Wanita Juga Bisa Alami Ejakulasi Dini

Tak Cuma Lelaki, Wanita Juga Bisa Alami Ejakulasi Dini

Kalau mendengar istilah ejakulasi dini, apa yang ada di pikiran Anda? Mungkin hal pertama yang Anda pikirkan adalah masalah kejantanan pria di ranjang. Eits, jangan salah. Bukan cuma lelaki yang bisa mengalami ejakulasi dini. Ternyata, penelitian membuktikan bahwa permasalahan yang serupa dialami wanita. Ingin tahu bagaimana wanita bisa mengalami ejakulasi atau orgasme dini? Simak jawabannya berikut ini.

Apa yang terjadi ketika wanita orgasme?

Laki-laki biasanya akan berejakulasi ketika mencapai klimaks atau puncak kenikmatan. Sementara itu, klimaks pada wanita belum tentu diikuti dengan ejakulasi atau keluarnya cairan vagina (bukan urin).

Orgasme terjadi saat rahim, vagina, dan anus berkontraksi selama beberapa detik. Kontraksi ini disertai dengan sensasi pelepasan. Laju pernapasan, aliran darah, dan detak jantung akan meningkat. Pada saat inilah wanita merasakan kenikmatan seksual yang memuncak.

Sebagian wanita mungkin mengalami squirting setelah orgasme. Kondisi ini sangat mirip dengan ejakulasi pria. Namun jangan khawatir, cairan yang keluar dari vagina ini bukan urine dari lubang kemih. Cairan ini diproduksi oleh kelenjar khusus dalam dinding vagina.

Kapan wanita akan orgasme saat berhubungan seks?

Tubuh dan pengalaman setiap perempuan berbeda-beda. Maka, tidak ada patokan waktu yang tepat untuk menentukan kapan Anda seharusnya mencapai orgasme. Bahkan wanita yang sama belum tentu selalu orgasme pada waktu yang sama setiap kali bercinta. Banyak juga wanita yang tidak orgasme sama sekali ketika berhubungan seks, dan hal ini wajar.

Menurut dr. Rob Hicks, seorang pakar kesehatan seksual sekaligus konsultan situs kesehatan WebMD, rata-rata wanita akan mencapai klimaks dalam waktu 20 menit. Namun, orgasme bisa juga terjadi 30 detik jika wanita sudah cukup terangsang.

Apa itu orgasme dini pada wanita?

Di saat banyak orang bahkan belum pernah orgasme seumur hidupnya, ada wanita yang mengalami orgasme dini. Wanita yang mengalami orgasme dini bisa mencapai klimaks dalam hitungan detik saja, bahkan kurang dari sepuluh detik.

Berdasarkan survei oleh tim ahli dari University of Chicago pada 2005, 10% peserta penelitian yang berusia 18-45 tahun mengaku sering mengalami orgasme dini.

Penelitian terbaru di Portugal pada 2011 juga menemukan hal yang serupa. Sejumlah 40% dari peserta penelitian mengeluh sering orgasme lebih cepat dari keinginannya. Bagi 3% peserta penelitian, orgasme dini ini sampai mengganggu kehidupan seksual mereka.

Apa artinya kalau wanita mengalami orgasme dini?

Tak seperti disfungsi seksual wanita, orgasme dini biasanya tak menandakan adanya penyakit kronis. Kasus ini juga biasanya tak membahayakan. Berdasarkan sejumlah riset yang telah dilaksanakan, orgasme dini pada wanita biasanya terjadi pada mereka yang memang sedang merasa begitu bergairah, sangat puas terhadap hubungannya dengan pasangan, atau sudah lama tidak bercinta. Selain itu, saraf-saraf klitoris dan vagina yang peka juga bisa membuat seseorang klimaks lebih cepat. Maka, orgasme dini seharusnya tidak jadi masalah yang serius.

Cara mencegah orgasme dini

Bila hal ini sudah sangat mengganggu, cobalah untuk bercinta pelan-pelan saja. Hindari langsung menstimulasi area sensitif seperti payudara atau vagina. Perbanyak berciuman atau bermesraan sebelum penetrasi. Dengan begitu, Anda bisa menikmati momen intim lebih lama bersama pasangan. Bila sudah dekat klimaks, turunkan kecepatan atau kurangi ritme seks Anda.

Bila cara-cara tersebut tak berhasil juga, Anda bisa menemui dokter atau konselor pernikahan. Apalagi kalau masalah ini benar-benar terasa mengganggu Anda serta pasangan. Ingat, tak perlu merasa kalut atau malu. Pasalnya, masalah ini bisa terjadi pada siapa saja. Belum tentu artinya ada yang salah dengan gairah seksual Anda.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Premature Orgasm Affects Women Too, Study Says. http://www.livescience.com/16718-premature-orgasm-affects-women.html Diakses pada 4 April 2017.

Premature Female Orgasm. https://psychcentral.com/blog/archives/2011/10/01/premature-female-orgasm/ Diakses pada 4 April 2017.

What happens to our bodies during sex?  http://www.webmd.boots.com/sex-relationships/guide/what-happens-to-body-during-sex Diakses pada 4 April 2017.

What Does Premature Ejaculation Mean to The Man, The Woman, and The Couple? https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/21967392 Diakses pada 6 April 2017

 

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh Irene Anindyaputri
Tanggal diperbarui 14/04/2017
x