home

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Pilihan Obat Medis dan Pengobatan Rumahan untuk Herpes Genital

Pilihan Obat Medis dan Pengobatan Rumahan untuk Herpes Genital

Herpes genital dapat menyebabkan rasa nyeri dan luka pada kulit di sekitar kelamin dan anus. Infeksi virus herpes genital ini memang sulit dihilangkan sehingga penyakit kerap kali kambuh. Namun, ada beberapa obat medis yang bisa membantu mengatasi gejala herpes genital sampai sembuh. Apa saja pilihan obat yang bisa digunakan? Berikut informasinya.

Pilihan obat untuk herpes genital (kelamin)

Obat virus

Herpes genital adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh virus herpes simpleks.

Golongan virus herpes ini juga dapat menyebabkan penyakit menular lainnya yaitu herpes mulut (labialis).

Meski infeksi virus herpes tidak bisa sepenuhnya hilang dari tubuh, gejala herpes genital sebenarnya bisa sembuh dengan sendirinya.

Namun, Anda tetap disarankan untuk minum obat herpes genital (kelamin) sebagai cara mengobati sekaligus mengurangi risiko kekambuhan penyakit.

Bukan hanya itu, minum obat juga membantu meringankan keparahan gejala dan mempercepat proses pemulihan.

Pengobatan utama untuk herpes genital biasanya meliputi pemberian obat antivirus. Berikut macam-macam obat herpes genital (kelamin):

1. Acyclovir

Acyclovir pada pengobatan herpes genital bekerja dengan cara meringankan keparahan gejala dan mempercepat penyembuhan penyakit.

Dengan kata lain, obat ini membuat luka herpes kelamin menjadi lebih cepat sembuh dan mencegah terbentuknya luka baru.

Melansir studi dari American Family Physician, dokter bisa memberikan obat acyclovir untuk meringankan gejala herpes genital yang muncul pertama kali selama 7-10 hari.

Obat ini bisa minum sebanyak 3 kali sehari untuk dosis 400 miligram (mg) atau 5 kali untuk dosis 200 mg tergantung dari keparahan gejala herpes genital yang Anda alami.

Acyclovir umumnya tersedia sebagai obat oral (minum).

Namun, pada kasus gejala yang lebih parah, dokter perlu memberikan acyclovir melalui infus agar lebih cepat terserap oleh tubuh.

2. Valacyclovir

Valacyclovir adalah jenis antivirus yang lebih baru dan bisa digunakan sebagai cara mengobati herpes genital (kelamin).

Secara umum, obat ini memiliki fungsi yang sama dengan acyclovir dalam pengobatan herpes.

Hanya saja, obat valacyclovir ini bekerja dengan mekanisme yang lebih efisien.

Valacyclovir memiliki kandungan acyclovir yang bisa lebih cepat diserap oleh tubuh. Oleh karena itu, obat ini bisa dikonsumsi dengan dosis yang lebih rendah dari acyclovir.

Masih dari studi yang sama, untuk mengatasi gejala herpes genital yang muncul pertama kali, dokter mungkin menganjurkan Anda minum obat valacyclovir (500mg – 1 gram) 2 kali dalam sehari.

Namun, dosis obat herpes kelamin ini tersebut bisa berbeda untuk setiap orang.

3. Famciclovir

Famciclovir adalah jenis antivirus lain yang umum digunakan dalam pengobatan penyakit akibat infeksi virus herpes.

Obat famciclovir mengandung bahan aktif penciclovir yang dapat bertahan lebih lama dalam melawan infeksi virus.

Artinya, obat herpes genital ini bisa mencegah replikasi virus bertambah banyak.

Dalam mengatasi gejala herpes kelamin yang muncul pertama kali, dokter bisa memberikan dosis obat famciclovir sebesar 250 mg yang perlu dikonsumsi 3 kali dalam sehari selama 7-10 hari.

Sama dengan obat antivirus lainnya, dosis setiap obat yang diberikan bisa berbeda-beda tergantung dari keparahan gejala dan kondisi kesehatan Anda.

Pengobatan saat herpes genital kambuh

Obat batuk rejan antibiotik

Pengobatan antivirus bisa membantu meringankan gejala saat Anda pertama kali terinfeksi herpes genital.

Namun, infeksi virus ini bisa aktif kembali karena beberapa faktor sehingga menyebabkan gejala kambuh.

Biasanya, dokter dapat menyarankan metode pengobatan antivirus untuk mengatasi herpes kelamin yang kambuh.

Berdasarkan durasi kekambuhan gejalanya, pengobatan herpes genital (kelamin) tersebut meliputi:

1. Terapi episodik

Jenis terapi episodik dilakukan saat gejala herpes genital kambuh kurang dari 6 kali dalam setahun.

Pengobatan untuk herpes genital ini meliputi konsumsi obat acyclovir, famciclovir, atau valaciclovir selama 2-5 hari.

Berdasarkan studi dari International Journal of STD & AIDS, obat dalam terapi episodik bisa diminum sebanyak 2-5 kali dalam sehari tergantung dari jenis obat antivirus dan dosisnya.

2. Terapi supresif

Sementara pada pasien yang mengalami kekambuhan gejala herpes genital sebanyak 6 kali atau lebih dalam setahun akan menjalani terapi supresif.

Terapi supresif juga menggunakan obat-obatan antivirus untuk mengatasi herpes kelamin.

Pada kondisi gejala yang kambuh berkali-kali, Anda mungkin disarankan untuk minum obat antivirus setiap hari.

Hal ini bertujuan untuk mengurangi risiko kambuhnya penyakit di kemudian hari.

Jika gejala semakin sering kambuh, Anda mungkin harus menjalani 2 tahapan terapi dengan pemberian dosis obat herpes kelamin yang berbeda.

Cara mengobati herpes genital (kelamin) di rumah

gejala penyakit kelamin paling umum

Saat herpes genital kambuh, gejala yang muncul biasanya tidak akan separah saat pertama kali muncul.

Nah, pengobatan rumahan bisa diandalkan untuk mengatasi gejala herpes genital yang ringan.

Sekalipun Anda mengalami gejala yang parah, perawatan alami juga bisa mencegah gejala bertambah serius dan menghindari penyebaran herpes kelamin pada orang lain.

Berikut adalah beragam cara sederhana yang bisa dilakukan untuk mengobati herpes genital (kelamin):

1. Tidak menggaruk luka herpes

Luka herpes memang bisa menimbulkan rasa perih dan gatal pada kulit. Namun, menyentuh atau menggaruk luka herpes justru dapat membuat luka bertambah parah.

Selain itu, menggaruk luka dapat menyebabkan infeksi menyebar ke bagian kulit lain yang tidak bermasalah.

Maka itu, penting bagi Anda untuk berhenti menggaruk luka di kulit meski terasa sangat gatal.

2. Mengompres luka dengan es

Terkadang, sulit bagi Anda menahan diri untuk tidak menggaruk luka herpes.

Agar tidak terus-terusan menggaruk, Anda sebaiknya meletakan sebungkus es batu atau handuk dingin untuk mengompres luka.

Mengompres memang tidak akan menyembuhkan luka, tetapi cara ini setidaknya bisa membantu meredakan rasa gatal, perih, atau bengkak pada organ intim.

3. Menjaga luka tetap bersih

Saat luka herpes muncul, penting bagi Anda untuk memastikannya tetap bersih dan kering.

Pasalnya, luka herpes dapat menjadi tempat infeksi bakteri yang berasal dari telapak tangan.

Oleh karena itu, biasakan untuk rajin mencuci tangan dengan sabun hingga bersih, terutama setelah buang air dan bepergian.

4. Mengoleskan krim atau salep analgesik

Agar luka cepat sembuh dan rasa perihnya mereda, Anda bisa mengoleskan salep analgesik atau pereda nyeri pada luka herpes.

Salep analgesik yang umum digunakan untuk herpes biasanya mengandung calamine.

Beberapa jenis salep analgesik dapat diperoleh langsung tanpa resep di apotek, tetapi dokter juga bisa memberikan salep ini bersamaan dengan resep obat antivirus untuk herpes genital.

5. Mengurangi stres

Stres menjadi salah satu pemicu utama kambuhnya gejala herpes genital. Selain itu, stres dapat memperparah gejala yang muncul karena memengaruhi kerja sistem imun.

Atas dasar inilah mengurangi stres bisa membantu memulihkan gejala serta mengurangi risiko kekambuhan penyakit.

Belum ada obat yang bisa menghilangkan virus penyebab herpes genital sepenuhnya.

Akan tetapi, obat medis dan pengobatan herpes alami bisa mempersingkat masa gejala sekaligus meringankan sakitnya.

Penting diketahui bahwa setiap orang bisa mengalami tingkat keparahan gejala herpes yang berbeda-beda.

Apabila pengobatan yang dilakukan tidak kunjung membuat kondisi Anda membaik, segera konsultasikan lebih lanjut ke dokter.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Groves, M. J. (2016). Genital herpes: a review. American family physician93(11), 928-934. Retrieved 16 February 2021, from https://www.aafp.org/afp/2016/0601/p928.html

Patel, R., Kennedy, O., Clarke, E., Geretti, A., Nilsen, A., & Lautenschlager, S. et al. (2017). 2017 European guidelines for the management of genital herpes. International Journal Of STD & AIDS, 28(14), 1366-1379. https://doi.org//10.1177/0956462417727194

American Sexual Health Association. (2014). Herpes. Retrieved 16 February 2021, from https://www.ashasexualhealth.org/herpes/

American Academy of Dermatology. (2021). Herpes simplex: Diagnosis and treatment.  Retrieved 16 February 2021, from https://www.aad.org/public/diseases/a-z/herpes-simplex-treatment

Foto Penulis
Ditinjau oleh dr Mikhael Yosia
Ditulis oleh Fidhia Kemala
Tanggal diperbarui 02/03/2021
x