home
close

Adakah saran agar artikel ini lebih baik?

close
chevron
Artikel ini tidak akurat
chevron

Mohon sampaikan saran Anda

wanring-icon
Anda tidak perlu mengisi secara detail bila tidak berkenan. Klik 'Kirim Opini Saya' di bawah ini untuk lanjut membaca.
chevron
Artikel ini tidak memberi cukup informasi
chevron

Tolong beri tahu kami bila ada yang salah

wanring-icon
Anda tidak wajib mengisi kolom ini. Klik "Kirim" untuk lanjut membaca.
chevron
Saya punya pertanyaan
chevron

Kami tidak memberi pelayanan kesehatan berupa diagnosis atau perawatan, tapi kami terbuka terhadap saran Anda. Silakan ketik di kotak berikut ini.

wanring-icon
Bila Anda memiliki kondisi medis tertentu, silakan menghubungi layanan kesehatan terdekat di sekitar rumah atau datangi IGD terdekat.

Hipokalemia

Definisi hipokalemia (kekurangan kalium)|Tanda dan gejala|Penyebab dan faktor risiko|Diagnosis|Pengobatan di rumah
Hipokalemia

Definisi hipokalemia (kekurangan kalium)

Hipokalemia adalah kondisi ketika tubuh tidak mendapatkan asupan kalium yang cukup. Artinya, kadar kalium di dalam darah lebih rendah daripada batas normal.

Kalium merupakan mineral yang membantu membawa sinyal elektrik ke sel di dalam tubuh. Mineral ini berperan penting terhadap fungsi sel saraf dan otot.

Kadar kalium dalam darah normalnya berkisar antara 3,5 – 5,2 millimoles per liter (mmol/L). Bila kurang dari 2,5 mmol/L, Anda berisiko mengalami masalah kesehatan serius.

Kekurangan kalium pada lansia dapat menurunkan fungsi organ, kehilangan selera makan, hingga memicu risiko penyakit tertentu. Selain itu, sejumlah pengobatan tertentu bisa meningkatkan risiko kekurangan kalium.

Seberapa umum kondisi ini?

Hipokalemia dapat menyerang siapa saja, baik pria maupun wanita. Meski begitu, kekurangan kalium cenderung dijumpai pada wanita.

Anda bisa mencegah masalah kesehatan ini dengan menghindari faktor yang dapat meningkatkan risiko kadar kalium yang rendah. Silakan diskusikan dengan dokter Anda.

Tanda dan gejala

Penurunan kadar kalium yang tidak signifikan mungkin tidak memicu gejala apa pun, tetapi bisa saja muncul dengan ringan. Di bawah ini sejumlah gejala kekurangan kalium yang dapat terjadi.

1. Otot melemah

Tubuh yang kekurangan kalium biasanya menyebabkan otot melemah. Pasalnya, kalium membantu otot bekerja setelah menerima pesan dari otak.

Jadi, kadar kalium yang rendah dapat mengganggu komunikasi antara otak dan otot. Pada kasus yang parah, beberapa otot tak akan berfungsi sama sekali.

2. Kram dan nyeri otot

Gangguan komunikasi antara otot dan otak dapat memicu kontraksi otot yang terlalu kencang. Akibatnya, Anda mungkin mengalami kram otot.

Sementara itu, kalium juga mengontrol pasokan darah pada otot. Bila aliran darah tidak lancar, kerusakan otot dapat terjadi dapat menyebabkan rasa nyeri dan kaku.

3. Kelelahan

Kalium berperan penting dalam penyerapan nutrisi. Jika tubuh tidak dapat menyerap dan menerima nutrisi dari makanan yang dikonsumsi, Anda mungkin merasa kelelalahan.

Hal ini juga memengaruhi suasana hati yang berubah tak menentu.

4. Sembelit

Hipokalemia ternyta bisa memicu sembelit. Hal ini dikarenakan pencernaan memerlukan otot esofagus, perut, dan usus agar bekerja dengan baik.

Pada saat makanan melewati makanan, kalium akan meneruskan pesan dari otak menuju otot. Bila kalium tidak cukup, otot tak akan berfungsi optimal dan menyebabkan perut kram dan menghambat pencernaan, alias sembelit (konstipasi).

5. Detak jantung tak teratur

Jantung terdiri dari otot. Sama seperti otot lainnya, otot jantung tergantung dengan kalium agar bisa berkontraksi dan relaksasi dengan normal.

Hipokalemia justru bisa memicu detak jantung yang tak teratur, atau palpitasi jantung. Anda bisa mengalami sensasi ini melalui dada, tenggorokan, atau leher.

6. Sesak napas

Hubungan antara kalium dan kesehatan otot memiliki fungsi penting dalam proses pernapasan. Kadar kalium yang rendah dapat melemahkan diafragma dan menyebabkan Anda sulit bernapas.

Napas pendek juga bisa menjadi gejala penurunan fungsi jantung akibat kekurangan kalium.

Kapan harus periksa ke dokter?

Jika Anda merasakan salah satu atau lebih gejala yang telah disebutkan, segera konsultasikan dengan dokter.

Hipokalemia yang tidak ditangani dengan baik dapat meningkatkan masalah kesehatan yang serius hingga menyebabkan jantung berhenti berdetak.

Maka dari itu, diskusikan dengan dokter terkait diagnosis dan perawatan yang tepat guna mengatasi kekurangan kalium.

Penyebab dan faktor risiko

Apa penyebab hipokalemia?

Ada banyak hal yang bisa menjadi penyebab hipokalemia. Namun, penyebab kekurangan kalium yang paling umum yaitu kehilangan zat kalium dalam urine terlalu banyak akibat konsumsi pil diuretik.

Selain itu, beberapa kondisi lainnya yang bisa membuat tubuh tidak mendapatkan asupan kalium yang cukup antara lain:

  • sering muntah atau diare,
  • penyalahgunaan obat pencahar atau laksatif,
  • berkeringat berlebihan,
  • penggunaan obat-obatan tertentu, seperti diuretik dan antibiotik,
  • minum terlalu banyak alkohol,
  • tidak mendapatkan asupan kalium yang cukup dari makanan,
  • gangguan adrenal, seperti sindrom Cushing,
  • gangguan ginjal, dan
  • polip vili usus besar.

Apa faktor yang dapat meningkatkan risiko saya untuk ini?

Sejumlah faktor yang dapat meningkatkan risiko Anda terhadap kekurangan kalium meliputi:

  • penggunaan obat diuretik,
  • penderita penyakit yang menyebabkan muntah atau diare berkepanjangan,
  • pasien penyakit jantung, seperti aritmia dan Gagal jantung kongestif (CHF), serta
  • mengalami penyakit yang telah disebutkan di atas.

Diagnosis

Bagaimana mendiagnosis kondisi ini?

Untuk kondisi hipokalemia, dokter perlu mengidentifikasi apa yang menjadi penyebab tubuh kehilangan kalium dalam jumlah banyak.

Pada kebanyakan kasus, dokter akan meminta Anda untuk menjalani pemeriksaan darah dan tes urine untuk memeriksa kadar kalium di keduanya.

Selain itu, dokter juga akan mencoba menarik hasil diagnosis melalui gejala yang dialami, seperti muntah, diare, dan penggunaan obat-obatan tertentu.

Apa saja pilihan obat dan pengobatan hipokalemia?

Setelah dokter berhasil mengenali apa penyebab kekurangan kalium yang dialami, Anda baru bisa mendapatkan pilihan pengobatan yang sesuai.

Umumnya, orang yang mengalami hipokalemia dan menunjukkan gejala memerlukan perawatan di rumah sakit. Anda juga membutuhkan pemantauan jantung untuk memastikan ritme jantung normal.

Di bawah ini beberapa cara mengobati kekurangan kalium yang biasanya dilakukan dokter di rumah sakit.

1. Mengatasi penyebab kekurangan kalium

Setelah mengidentifikasi penyebabnya, dokter akan memberikan Anda pilihan pengobatan yang tepat.

Sebagai contoh, Anda mungkin diminta untuk mengonsumsi obat anti-diare atau muntah guna mengatasi penyebab hipokalemia tersebut.

2. Mengembalikan kadar kalium

Bila diperlukan, Anda mungkin akan menggunakan suplemen kalium untuk mengembalikan kadar kalium yang rendah.

Sayangnya, penggunaan suplemen terkadang memicu lonjakan kalium yang terlalu cepat dan menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan.

3. Memantau kadar kalium

Selama Anda dirawat di rumah sakit, dokter atau perawata akan rutin memeriksa kadar kalium untuk memastikan tidak terjadinya hiperkalemia.

Hiperkalemia atau kadar kalium yang tinggi bisa menimbulkan masalah kesehatan yang serius, sehingga diperlukan pemantauan rutin dari petugas kesehatan.

Pengobatan di rumah

Dokter biasanya merekomendasikan Anda untuk menjalani diet kaya kalium. Bila Anda memerlukan suplemen kalium, usahakan untuk memakannya setelah Anda makan.

Anda mungkin memerlukan suplemen magnesium karena kehilangan mineral magnesium biasanya terjadi pada pasien hipokalemia.

Beberapa makanan yang bisa menjadi sumber kalium yang sehat antara lain:

  • sayuran berdaun hijau, terutama bayam dan kol,
  • buah-buahan, seperti pisang, alpukat, jeruk, dan tomat,
  • jamur,
  • kentang panggang,
  • protein hewani, seperti daging sapi, babi, unggas, dan ikan,
  • susu dan produk olahan susu,
  • selai kacang,
  • kacang-kacangan,
  • rumput laut, serta
  • bibit gandum.

Bila memiliki pertanyaan lebih lanjut, silakan diskusikan dengan dokter atau ahli gizi guna memahami solusi yang tepat.

Hello Health Group tidak menyediakan saran medis, diagnosis, atau perawatan.

Sumber

Hypokalemia. (n.d). National Organization for Rare Disorders. Retrieved 12 May 2021, from https://rarediseases.org/rare-diseases/hypokalemia/ 

Low Potassium Levels in Your Blood (Hypokalemia). (2018). Cleveland Clinic. Retrieved 12 May 2021, from https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/17740-low-potassium-levels-in-your-blood-hypokalemia 

Low blood potassium. (2019). Medline Plus. Retrieved 12 May 2021, from https://medlineplus.gov/ency/article/000479.htm 

Signs and Symptoms of Low Potassium (Hypokalemia) in the Elderly. (n.d). Centric Healthcare. Retrieved 12 May 2021, from https://www.centrichealthcare.org/symptoms-of-low-potassium/

Foto Penulisbadge
Ditulis oleh Fajarina Nurin Diperbarui 3 minggu lalu
Ditinjau secara medis oleh dr Patricia Lukas Goentoro
x