Apakah Otot Kedutan Termasuk Gejala Multiple Sclerosis?

Ditinjau oleh: | Ditulis oleh:

Dipublikasikan tanggal: 30 April 2018 . Waktu baca 3 menit
Bagikan sekarang

Hampir setiap orang pernah mengalami kedutan, entah disadari atau tidak. Kedutan bisa disebabkan oleh rasa gugup, cemas, atau stres. Otot kedutan juga bisa menandakan Anda kelelahan atau dehidrasi. Pada kebanyakan kasus, otot kedutan bisa hilang dengan sendirinya. Namun, otot berkedut bisa menjadi gejala dari suatu penyakit saraf. Apakah otot kedutan termasuk gejala multiple sclerosis?

Kenapa otot bisa kedutan?

Sistem saraf pusat bertugas sebagai pusat perintah komunikasi dalam tubuh manusia, termasuk mengendalikan gerakan dan kontraksi otot. Ketika ada kerusakan atau rangsangan berlebih pada sel neuron motorik, otak bisa memerintahkan saraf yang ada pada anggota gerak (jemari, lengan, atau betis) untuk berkontraksi secara berulang dan tidak terkendali. Inilah yang disebut kedutan. Kedutan juga bisa terjadi pada otot-otot wajah dan kelopak mata.

Apakah otot kedutan merupakan gejala multiple sclerosis?

Multiple sclerosis adalah penyakit sistem kekebalan tubuh yang memengaruhi sel saraf otak dan tulang belakang. Peradangan menyebabkan kerja myelin (serabut yang melindungi saraf) terganggu dan akhirnya mengganggu sinyal saraf. Salah satu gejala multiple sclerosis adalah otot yang kaku dan kejang, terutama di otot kaki.

Namun untuk menjawab pertanyaan di atas, semua akan tergantung dari jenis kedutannya itu sendiri. Kedutan otot memiliki tiga jenis, yaitu fasikulasi, spasme, dan clonus. Fasikulasi adalah jenis kedutan yang tidak berkaitan dengan multiple sclerosis, sementara spasme dan clonus kemungkinan berhubungan dengan penyakit tersebut. Lalu, apa beda antara ketiganya?

Beda macam-macam penyebab kedutan, mana yang menjadi gejala multiple sclerosis?

Fasikulasi adalah gerakan otot yang tidak terkendali akibat adanya gangguan pada sel neuron motorik bawah yang mengirim sinyal saraf dari sumsum tulang belakang ke otot. Gerakan neuron motorik bawah mengontrol lengan, kaki, dada, wajah, tenggorokan, dan lidah.

Fasikulasi adalah gejala penyakit neurodegeneratif (penyakit akibat penuaan yang menyerang sistem saraf pusat) seperti amyotrophic lateral sclerosis (ALS). Selain itu, fasikulasi juga merupakan gejala dari sindrom pascapolio, atrofi otot tulang belakang, dan atrofi otot progresif.

Multiple sclerosis jarang memengaruhi neuron motorik bawah. Itulah sebabnya fasikulasi bukan salah satu gejala multiple sclerosis. Namun, multiple sclerosis stadium lanjut kadang dapat memengaruhi neuron motorik bawah, sehingga menyebabkan otot berkedut — meski hal ini jarang terjadi.

Sementara itu, spasme (spasitisitas) dan clonus merupakan gejala umum dari multiple sclerosis. Spasme terjadi ketika ada gangguan sinyal antara neuron motorik atas dan bawah, sehingga otot tungkai menjadi kaku. Tungkai kaki atau tangan jadi lebih sulit digerakkan, gerakannya pun melambat. Spastisitas juga menyebabkan respon sentakan lutut dan pergelangan kaki jadi terlalu aktif. Seiring waktu, kemampuan untuk mengendalikan gerakan dapat hilang.

Mirip dengan spastisitas, clonus juga menyebabkan gerakan otot yang tersentak-sentak.  Misalnya ketika dokter mengetuk lutut Anda untuk mengamati respon lutut terhadap rangsangan, lutut akan dapat menunjukkan respon yang cepat. Dalam beberapa kasus yang lebih parah clonus dapat menyebabkan otot jadi lebih hiperaktif, yaitu dengan bergetar secara berirama dan tidak terkendali.

Hello Health Group dan Hello Sehat tidak menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Silakan cek laman kebijakan editorial kami untuk informasi lebih detail.

Was this article helpful for you ?
Sumber

Yang juga perlu Anda baca

Obat Herbal dan Pengobatan Alternatif untuk Mengatasi Stroke

Selain menjalani pengobatan yang direkomendasi oleh dokter, stroke juga bisa diatasi dengan mengonsumsi obat herbal dan menjalani pengobatan alternatif.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Stroke, Kesehatan Otak dan Saraf 2 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit

Stroke Iskemik

Salah satu jenis stroke yang paling banyak terjadi adalah stroke iskemik. Cari tahu penyebab, gejala, hingga pengobatannya di artikel berikut ini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Stroke, Kesehatan Otak dan Saraf 1 Februari 2021 . Waktu baca 10 menit

Tes Elektromiografi (EMG) untuk Mendeteksi Masalah Otot dan Saraf

Elektromiografi atau EMG adalah pemeriksaan untuk membantu mendeteksi gangguan otot dan saraf. Berikut informasi lengkap tentang fungsi dan prosedur ini.

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Ihda Fadila
Kesehatan Otak dan Saraf 4 Januari 2021 . Waktu baca 10 menit

Kram Otot

Kram otot biasanya merupakan kejang atau mengencangnya otot pada betis secara tiba-tiba. Apa gejala, penyabab kram otot dan bagaimana cara mengobatinya?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Kesehatan Muskuloskeletal, Myalgia (Nyeri Otot) 19 Oktober 2020 . Waktu baca 9 menit

Direkomendasikan untuk Anda

sarkopenia lansia

3 Kebiasaan Buruk di Masa Muda yang Bisa Picu Sarkopenia Saat Tua Nanti

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Kemal Al Fajar
Dipublikasikan tanggal: 19 Februari 2021 . Waktu baca 4 menit
komplikasi stroke

13 Komplikasi yang Mungkin Terjadi Akibat Stroke, Apa Saja?

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 12 Februari 2021 . Waktu baca 7 menit
sendi rahang sakit

Otot Rahang Terasa Kaku? Ini 4 Penyebab dan Tips Mengatasinya

Ditinjau oleh: dr. Yusra Firdaus - Dokter Umum
Ditulis oleh: Nabila Azmi
Dipublikasikan tanggal: 5 Februari 2021 . Waktu baca 6 menit
Gejala stroke ringan

Gejala Stroke yang Penting Anda Kenali dan Cara Penanganan yang Tepat

Ditinjau oleh: dr. Tania Savitri - Dokter Umum
Ditulis oleh: Annisa Hapsari
Dipublikasikan tanggal: 3 Februari 2021 . Waktu baca 10 menit